31 Oktober 2012

Pantai Pok Tunggal


#Bimbingan Orang Tua

Keluyuran di tanggal tua, judulnya ga bisa jauh-jauh. Tapi itu sekedar niat doang. Kenyataannya tak pernah jauh dari yang sudah-sudah. Seperti minggu kemarin niatnya mau ke Turgo yang cuma beberapa kilo dari Kaliurang, nyatane ya nyasar ke Ketep Pass, nyambung Kopeng dan akhirnya jajan bandeng di Semarang.




Perjalanan terakhir, maunya cuma ngeluyur ke Imogiri. Jebul terus ke selatan sampai ke Pantai Baron. Tapi karena hasrat blusukan belum insyaf juga, jadilah acaranya offroad ke pantai Pok Tunggal.

Kalo dari arah Wonosari menuju pantai Indrayanti, sekitar satu kilometer sebelum pos pemungutan retribusi ada jalan berbatu ke arah kiri. Ada papan bertuliskan pantai Pok Tunggal 1 km. Padahal kalo diukur pakai odometer jaraknya sekitar 2 km. Separo jalan masih tanah berbatu, sebagian lagi sudah dicor beton. Karena belum melewati loket, masuknya tidak perlu bayar. Cuma kena parkir 5 ribu perak untuk mobil.




Pantainya lumayan asik untuk melepas anak-anak bermain pasir. Belum begitu ramai pengunjung sehingga lebih bisa menikmati suasana. Memang lebih seep kalo ke situnya sore hari, karena tak begitu banyak pepohonan untuk berteduh. Tapi banyak tenda-tenda sewaan yang dikelola penduduk setempat buat ngadem. Kamar mandi umum juga ada dan termasuk bersih dengan tarif 3 ribu perak.





Yang penting kalo kesana jangan sendirian biar ga sakit hati. Mungkin karena masih sepi, makanya banyak yang sengaja kesana buat pacaran. Kalo berminat, silakan saja memasukan pantai Pok Tunggal kedalam daftar tujuan favorit buat yang-yangan. Tak perlu takut mikirin biaya, karena cukup banyak semak-semak potensial untuk sekedar nggesruk menikmati keindahan karunia Sang Pencipta.

Selamat jalan-jalan...



26 comments:

  1. mobilnya bisa dibuat offroad juga ya raw..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa boleh buat...
      belum kuat beli ford ranger
      hiks...

      Hapus
  2. ada rekomendasi semak favorit gak Mas? Yang ada fasilitasnya lengkap gitu. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah...
      malah itunya yang dibahas..?

      Hapus
  3. wah, yang dimaksud yangyangan iku opo mas, wkwk

    pengalaman masa lalu yo, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga tau
      bahasa anak muda itu...

      Hapus
  4. nama pantainya cantik indrayanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pantai sebelahnya serem, sundak
      singkatan dari asu landak...

      Hapus
  5. wah, infonya mantab Mas..
    tapi kok jauh ya...l

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan jaman canggih
      bisa mendekatkan yang jauh

      Hapus
  6. ning semak-semak opo ora gatel kabeh mas ... :D

    BalasHapus
  7. hahhaa...whuahaa..asiik mau kesana ahh, biar bisa pacaran/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau booking semak semak juga..?

      Hapus
  8. Asik nggo yang-yangan? Waaa... mauuu...
    Tapi golekke yang sik om T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. okeh nang pawirotaman kan..?
      po jl kapas..?

      Hapus
    2. Gak maooo londo kere itu...
      Jl kapas ada apa? TMP??

      Hapus
    3. jare pengen bule..?
      jl kapas kan okeh banci un
      haha

      Hapus
  9. kl jln2 si kakak yg gede jarang dibawa ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. d kampung dmane?sm neneknya gt?

      Hapus
    2. iya teh...
      sama emaknya juga...

      Hapus
  10. Ngakak dulu setelah baca ini "cukup banyak semak-semak potensial untuk sekedar nggesruk menikmati keindahan karunia Sang Pencipta".
    Keduanya : luar biasa perjalannya, hobby traveling rupanya.
    Ketiganya : fotonya bagus-bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bagus apanya. besok berguru motret dulu ya biar keren

      Hapus
  11. wah dadi penegn rono aku kang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wes kapan ke jogja
      aku anter deh...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena