07 Oktober 2012

Misi Gagal di Pantai Timang


#Semua Umur

Wisata pantai di Jogja, pesisir Gunungkidul adalah favoritku. Lokasinya tak terlalu jauh dan jalannya bagus. Secara umum kebersihannya lebih terjaga ketimbang pantai lain di Jogja seperti Parangtritis misalnya. Pantainya cukup banyak dan lokasinya berdekatan dengan karakteristik serta ciri khas masing-masing.


Pantai Timang di teluk mungil

Dari sekian banyak pantai di Gunungkidul, pantai Timang adalah ambisiku sejak lama. Pantai pasir putihnya memang cukup pendek dalam bentuk teluk kecil sepanjang 50 meteran. Namun yang menarik minatku adalah tebing karang di sebelahnya yang memiliki kursi gantung tradisional. 

Kursi gantung ini terbuat dari kayu dan beberapa buah katrol atau kerekan. Beberapa utas tambang plastik sepanjang 200 meter dibentangkan setinggi 50 meter di atas laut menuju Watu Panjang. Tidak ada mesin penggerak atau pengendali otomatis. Semuanya serba manual termasuk sarana keselamatan.

Alat itu dipergunakan oleh penduduk setempat yang akan memancing udang karang. Beresiko tinggi dan mungkin menakutkan buat sebagian orang. Namun harga lobster yang menggiurkan membuat mereka berani ambil resiko. 


Traditional cable car bonus dengkul gemeter

Ada juga pemasukan tambahan saat ada wisatawan nekat yang kesasar ingin memompa adrenalin disana. Tidak perlu terlalu banyak birokrasi. Asal yakin berani, tinggal hubungi nelayan operatornya untuk nego tarif yang biasanya sekitar 100ribu untuk perjalanan pp. Yang harus diingat, jangan booking tiket one way disana...

Tidak ada informasi resmi tentang wisata pantai Timang itu selain cerita dari mulut ke mulut. Makanya aku perlu waktu agak lama sebelum memutuskan untuk meluncur kesana. Terlalu banyak informasi yang simpang siur dan tidak akurat. Salah satunya adalah cerita tentang jalan yang susah dan cuma bisa dilalui sepeda motor atau kendaraan 4WD.

Tapi kelamaan ngempet hasrat rasanya ga enak banget. Makanya sabtu kemarin aku maksa kesana walaupun beberapa kali nyasar cari pintu masuknya dari jalan raya Tepus. Beneran tidak dianggap tempat wisata termasuk oleh penduduk lokal. Buktinya setiap orang yang ditanya selalu kasih rute yang beda walau mungkin tujuannya sama. Sorot mata mereka juga kelihatan aneh ketika lihat aku nanya pantai Timang sambil bawa anak-anak.


Sebagian jalan tanah berbatu dan sebagian sudah dicor

Tanpa menghitung kancing, aku nekat pilih salah satu jalan yang ada gapura dan tulisan cukup besar di atasnya, "Cakbokol." Daerah itu masuk Desa Purwodadi Kecamatan Tepus, sekitar 2 km sebelum pertigaan ke arah pantai Siung. Jalannya bagus menggunakan cor blok dan tidak terlalu banyak persimpangan. Sampai di perempatan Dusun Danggolo, ambil ke arah kanan. Sekitar 1 km dari perempatan kita akan keluar perkampungan dan menemukan jalan tanah berbatu kerikil. Asal kondisi tidak hujan, menggunakan kendaraan apapun tidak masalah.

Setelah itu tidak ada pemukiman lagi. Kanan kiri jalan hanya hutan gersang, gunung batu, ladang dan beberapa gubuk atau kandang ternak saja. Jadi ga perlu kawatir dengan jalanan sempit yang hanya pas untuk satu kendaraan saja. Karena kemungkinan untuk bersimpangan dengan mobil lain kayaknya sangat jarang.

Jalan tanah tadi panjangnya sekitar 2 kilo disambung jalan cor lagi sampai ke kaki bukit Timang. Jalan yang ini masih baru bahkan mesin molennya saja masih tergeletak di pinggir jalan. Ada bagian jalan yang agak curam tapi bukan masalah. Rada rese justru di lokasi, dimana ujung jalan langsung mentok di kaki bukit begitu saja tanpa ada pelataran parkir. Yang belum terbiasa parkir di tempat sempit musti latihan dulu sebelum main kemari, daripada bodi mobil babak belur nyengol batu karang yang bertonjolan.


Ujung jalan di kaki bukit dan awal pendakian 

Di beberapa lokasi bisa sih memanfaatkan bahu jalan yang agak lebar. Tapi pikirkan dulu beban kendaraannya, kira-kira bakal selip ga. Soalnya bahu jalannya diisi kerikil dan pecahan batu karang lepas. Upayakan salah satu roda berpenggerak masih ada yang nangkring di atas cor blok biar ga ngesot kalo dua-duanya turun ke tumpukan kerikil. Atau kalo mau aman, pakai sepeda motor saja dari Tepus.

Begitu parkir di ujung jalan, aku salah mengambil rute langsung mendaki ke puncak bukit. Lumayan terjal dan bikin ngos-ngosan apalagi sambil gendong anak-anak. Melepas anak jalan sendiri kayaknya ga mungkin karena harus lompat-lompat di pijakan karang tajam dan banyak pohon berduri.


Rute dari belakang gubuk ini tidak terlalu mendaki
Sayang ketauannya saat pulang

Puncak bukit dengan latar Pulau Panjang di bawah sana

Dari puncak bukit musti turun lagi melalui jalan setapak yang sama terjalnya

Pelataran luncur menuju Pulau Panjang

Padahal kalo tujuannya ke kursi gantung, ada jalur yang tidak perlu mendaki ke puncak bukit. Jalannya ada belakang gubuk yang di ujung jalan beton tadi. Paling mudah, masuk saja ke gubuk itu dan temukan ujung jalan setapaknya tepat di muka pintu belakang gubuk. 

Seneng juga bisa sampe ke kursi gantung itu. Apalagi liat si Ncit keliatan antusias banget walau Ncip dan ibue tampak sedikit kecut. Ada beberapa pemancing di situ dan aku samperin untuk nanya prosedur nyebrang. Jebul mereka cuma pemancing pengunjung yang tidak ikut mengelola kursi gantung. Salah seorang dari mereka bilang, kalo mau kemari coba mampir dulu ke kepala dusun. Beliau yang tahu jadwal pemancing ekstrim yang jadi pengelola ajang uji nyali tersebut.


Pemancing lobster

Mission failed...
Sempat kecewa juga sih...
Padahal udah ngebayangin meluncur di atas ombak selatan yang keren. Bergelayutan di atas tali dengan penyangga keselamatan juga cuma seutas tali mengikat pinggang. Tanpa body harnest, tanpa kantong udara, tanpa live vest, apalagi pramugari. 


Kursi keren itu...

Sebuah pengalaman yang mampu mewujudkan indahnya kepasrahan hidup yang sebenar-benarnya...

Sabar ya, nak...
Suatu saat kita kemari lagi...
Siapa yang pengen ikut ngacung..?

68 comments:

  1. Panggil saya pengecut tapi sumpah lihat potonya aja sudah merinding Pak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak sampe segitunya kali, om..
      setiap orang punya takaran beda beda

      Hapus
  2. woooowwwww ... potone apik apik, dadi pengen mrono mengko nek balik kampung maneh :)

    BalasHapus
  3. Aku.. hehehe tapi kuat ra yo

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. justru seramnya yang menarik libido bu..

      Hapus
  5. Gileeee...cantik banget pemandangannya... serius kamu mas mau ngajakin citra nyebrang pk kursi gantung? Duh...kok aq yg was..was ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. anaknya sih cengar cengir terus, ibue yang ngomel ngomel hehe

      Hapus
  6. pantai di GunDul memang asyik punya, masih alami ... sayang aku belum sempat main ke pantai yang di bagian timur ... ntar kalau pas pulang pengen main kesana ... thanks infonya mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo kesana bro..
      masih banyak yang perawan asik buat digerayangi..

      Hapus
  7. *ngacung*

    selalu suka pantai

    apalagi kalau ke tengah laut dengan perahu, pasti terasa banget kekuasaan Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik kursi bu, bukane perahu
      masih mau..?

      Hapus
  8. aku gak ngacung :P
    bagus yah tempatnya tapi aku ngeri ke pantai..
    takut aja, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo ngeri ngeri asik gituloh
      kalo cuma mainan pasir doang kayaknya ga nendang

      Hapus
  9. ajak aku mas ajak aku... *ngacung*

    BalasHapus
  10. Aku mau dong om...
    Catet ah... nek ke Jogja main ke pantai~ *iya kalo ada yang nganterin*
    Tapi masi pengen mbaleni ke Punthuk Semumbu sama Nglanggeran dulu ahhh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak banget neh pantai bagusnya, gak cukup kalau sekali kunjunagan ke GK ya Na...

      Hapus
    2. dikandani nek pas aku cuti, mbok dolan jogja. mesti koyo gebuk nemu sumur wes cocok nek urusan dolan...

      Hapus
    3. harus seminggu. belum lagi main ke gua guanya...

      Hapus
  11. pernah ditayangkan disalah satu stasiun televisi kayaknya,pengin nyoba uji nyali

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin. tapi info yang beredar memang simpang siur sih..

      Hapus
  12. ini masalah besar buat saya sebagai orang yang takut ketinggian.. tapi boleh dicoba nih..... aku mau ah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kalo tar talinya dipendekin dulu biar ga ketinggian..?

      Hapus
  13. Sesekali ajakin donk si mbakE, ncip dan ncit ke danau toba. Keren jg loh, memandang danau dari atas bukit sambil makan arsik ikan mas, hmmmm....

    #promosi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan ya bisa nyampe kesana..?
      mau nraktir kah..?

      Hapus
  14. saya donk ikutan ngacung ..
    diajakin ndak ya mas kira2 ? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ajah. main aja ke jogja kalo pas aku cuti

      Hapus
  15. aduuuh...jangan bawa2 ncip ah nyebrang ke situ... bapake ajah,,,
    ngebayanginnya aja aku udah gemetar..

    BalasHapus
  16. ih amit2 si bapak...kl aku jaadi ncit mah emoh bangetttt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ini mah anak ajaib. makanya susah yang jadi orang tuanya..

      Hapus
  17. sy bagian gelar tiker aja deh.. Ncip ama Ncit main sm saya aja.. Bapaknya sm ibunya yg meluncur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibue mana mau ..?
      dia mah kaya si ncip

      Hapus
  18. dari foto-nya..kelihatan banget ekstrimnya kursi gantung..,
    ntar kalau sudah ada operatornya tolong beritahu ya pak..agar saya bisa nyusul kesana :)

    BalasHapus
  19. Horeeee...saya ndaptar ikutan Mas, semoga dalam minggu ini bisa neh nyasar ke GK dan kapan2 datang lagi sama kponakan...#bukmark aahhh

    BalasHapus
  20. udah banyak liat tentang cable car ini juga sih, tapi blum pernah liat ada yg berani coba ini hahahaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan ke jogja mil..?
      kita coba ok..?

      Hapus
  21. Busyet...berani bener tuh orang nyebrang lewat jembatan gantung.

    Ternyata dirimu hoby traveling ya, meski tempat-e njlimet ndek kelek tetep ketemu. Great.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menyalurkan minat anak aja, sob...
      susah punya anak seneng kluyuran ga betah di rumah

      Hapus
  22. belum pernah ke gunung kidul..bisa jadi referensi nih

    BalasHapus
  23. Ingat laut Kidul yang bergelombang ombak besarnya, ingat pula akan cerita bersambung karya Asmaraman Kho Ping Ho, Badai Laut Selatan. Fotonya menarik Mas, apalagi lokasinya memang seram, terjal dan susah dicapai oleh orang yang tidak hobi jalan-jalan. Padahal kalau sudah sampai lokasi yang dituju, pemandangan alam nan indah Laut Selatan akan terpampang di hadapan mata. Persis dengan lokasi di Pantai Pamengpeuk Garut Selatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerenan tempat tempat yang masih perawan gitu
      belum banyak terjamah sampah dan terusik pedagang asongan

      Hapus
    2. Mudah-mudahan begitu adanya dengan lokasi pantai yang masih perawan. Terjaga terus keasriannya, bersih dari sampah berserakan.

      Hapus
    3. priangan selatan banyak ya..?
      aku belum sempat menjelajah kesana. mentok baru nyampe cipatujah

      Hapus
  24. jane akeh barang apik nang endonesia ya?
    sayang jan ora patia diseriusi guli ngurus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngurus soal perut saja sudah mumet lik
      mana bisa mikirin peluang yang lewat didepan mata biar bisa jadi pengganjal perut yang lebih keren

      Hapus
  25. jalannya cukup sulit untuk di daki..

    BalasHapus
  26. . . kira^ kalo jatuh kesitu langsung meninggal ato sekarat dulu ya?!? emmm,, . .

    BalasHapus
  27. potone apik2 Kang.....tapi karyane serem kui kursi keren e..

    BalasHapus
  28. jane aq ya wes tekan danggolo mas sek gapurane cerak masjid ya...uwes tekan gon do tandur sawah aku yoan tapi ujunge ono pertigaan kanan kiri sek kiri jalan krikil sek kanan ijik lemah jeblok.... plus aku bingung meh parkir endi .....jane wes takok penduduk, tp cah cilik2 tur wonge rodo sutris...ya ra sido aku balik mas bingung...suk meneh aku meh mbaleni

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari pertigaan danggolo ambil yang ke kanan atau pilih jalan yang turun. dari situ jalannya sudah dicor kok. yang penting ati-ati setiap belokan atau tanjakan yang pandangan terhalang pencet klakson. takutnya kepergok kendaraan dari arah berlawanan

      Hapus
  29. Kalau saya tahu diri aja kang, karena berat badan saya tidak akan memungkinkan untuk naik kursi itu. He,,, he,,, he,,,

    Tapi kalau di buat lebih aman lagi mungkin bisa dijaidkan salah satu objek menarik di sana. Impianku hanya mau mengambil gamabar kegiatan di daerah sana Kang suatu hari nanti.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. pak indra kalopun kecebur kayaknya aman, pak
      kan perutnya udah kaya pelampung, hehehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena