26 Oktober 2012

Mengenang Mbah Maridjan


#Semua Umur

Orang lain sibuk mikirin kurban dan sate, aku kok malah inget Mbah Maridjan. Hari ini tepat dua tahun beliau meninggalkan alam ini dengan indah. Gugur dalam tugasnya sebagai prajurit yang tidak lari dari gelanggang sekaligus dalam kepasrahan terhadap Sang Pencipta.

credit to inilah.com

Aku sendiri tak mengerti, kenapa musti terharu yang teramat dalam ketika mengenang sosok lembut yang susah diajak foto bareng itu. Aku pun selalu mangkel kalo ingat pejabat yang "nyocot" bilang beliau bodoh tak mau meninggalkan daerah bahaya. Padahal yang bodoh kuadrat pangkat duapuluh tujuh ya dia sendiri. Berani "nyangkem" tanpa mau melihat dari berbagai sisi pemikiran.

Pemahaman beliau tentang Merapi, aku kutipkan dari jurnal lama, Mbah Marijan & Synchronization Beam Cycle.

Merapi mboten nopo-nopo, anteng mawon, nek mbangun lan reresik niku biasa. Nek pas Merapi mbangun, ojo nyebut nek Merapi njebluk. Nek aku ora ngono anggonku nyebut, ning aku nyebut kanthi, assalamu'alaikum, duh gusti kula nyuwun wilujeng...

Merapi tidak apa-apa, tenang saja, kalo mbangun atau bersih-bersih itu biasa. Kalo pas Merapi mbangun, jangan mengatakan meletus. Kalo aku tidak begitu menyebutnya, tapi aku nyebut, assalamu'alaikum, duh Gusti saya mohon keselamatan...

credit to Anazkia dkk

Aku tidak menganggap itu sebagai kebodohan atau kekeraskepalaan seorang Maridjan, melainkan sikap prajurit yang sempurna. Beliau memahami betul bahwa tugasnya adalah abdi dalem penjaga Merapi. Sebagai prajurit sejati tidak semestinya bila dia desersi. Gugur di medan tugas adalah kebanggaan terbesar seorang syuhada.

Bandingkan dengan para pelayan masyarakat kita saat ini. Kerjanya amburadul, korupsi digedein, ketika ketauan belangnya malah lari ke luar negeri. Sudah gitu kok masih tega ngatain orang yang tak mau meninggalkan tanggung jawabnya sebagai bodoh. Tak ada kata yang lebih tepat di bibirku untuk menggambarkan mereka selain mengeluarkan isi kebon binatang.

Ada yang menarik untuk disimak dari ucapan beliau dalam iklan minuman energi. 
Roso..! 

Mungkin kita suka mengartikannya sebagai rosa alias kuat yang digambarkan dengan keperkasaan beliau sebagai penjaga gunung Merapi. Namun bila aku lihat filosofi hidup beliau, sepertinya roso itu lebih tepat artikan sebagai rasa

Ya, rasa...
Sebuah kunci untuk menjalani hidup dengan baik. Sebagai makhluk sosial kita harus bisa mendalami kata rasa dan rumangsa. Tanpa itu kita akan terjebak kedalam kata rumangsa bisa (merasa bisa), bukannya bisa rumangsa (bisa merasa). 

Dengan rasa, kita bisa menelaah setiap perbuatan. Sebelum kita mencubit orang lain, paling tidak kita coba rasakan bagaimana rasanya kita dicubit orang. Melihat orang lain dalam bencana, tak ada salahnya kita berandai-andai bencana itu ada pada diri kita. 
Tentang ini pernah aku tulis dalam jurnal Roso..!!!

Selamat jalan, mbah...
Aku bangga pernah mengenalmu. 

Setidaknya kita punya sifat yang hampir sama 
Ya beda-beda dikit lah sama temen kan gapapa
Kalo simbah orangnya low profile
Aku slow profile 
#Lemot dikit...




50 comments:

  1. Udah dua tahun ya mbah Marijan meninggal ...
    sosok yang berpegang teguh pada apa yang diyakininya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, om...
      ga terasa sudah dua tahun berlalu. satu guru telah pergi, semoga bisa mewarisi semangat dan filosofi hidupnya

      Hapus
  2. Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
    Alhamdulillah kita masih diberi ALLAH SWT , nikmat umur buat menyambut Idul Adha tahun ini,
    semoga rahmat dan karunia ALLAH SWT selalu menyertai kita semua,
    selamat merayakan Hari Raya Idul Adha,
    bila ada salah dan khilaf dalam kata serta sikap selama ini, mohon di maafkan lahir dan batin.
    Wassalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama pak...
      perasaan dari tadi komen gini mulu dimana-mana. lagi hepi ya, pak..?

      Hapus
    2. Bagus ... bagus dong kalo happy :p

      Hapus
    3. iyah. siapa tahu mau bagi bagi rejeki

      Hapus
    4. Ini membuktikan jika Mas Raw memang Roso, sampai-sampai jadi ber-perasaan banget!.

      Tapi iya juga sih

      #Kabuuur!

      Hapus
    5. ga gitu kali..
      males aja dengan basa basi
      mendingan gausah sekalian juga gapapa kok

      Hapus
    6. kebodohan dg cinta kadang2 sering terkesan sama,
      menikmati hidup dan menikmati kematian
      adalah 2 hal yang masih jarang bisa dilakukan oleh tiap orang

      ternyata sampean romantis jg kang hehehe
      #mlayuu

      Hapus
  3. Infonya uda di liat blm mas????

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh sudah. habisnya takut salah kena jebmen makanya nanya detilnya
      terima kasih bu... :D

      Hapus
    2. kangen mbah marijan

      #roso

      semoga dimudahkan Allah jalannya, beliau orang yg hebat.

      salut

      Hapus
    3. emang pernah ketemu..?

      Hapus
  4. hehehe, ternyata om sm mba marijan mirip yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm ... #mikirin sm tuh sapa ya ... :(

      Hapus
    2. abis dari gembiraloka kali dia..
      haha

      Hapus
    3. hahaha ... bisa jadi tuh ... ck ck ck ...

      Hapus
  5. wah .. cepet amat ya waktu berlalu, sdh dua tahun beliau meninggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. jatah umur makin berkurang tanpa terasa bu..

      Hapus
  6. pas baca bagian yg ini pengen rasanya balik ke jawa terus langsung ke merapi, tapi ... wewdew ... kangen bo'

    iya yah, tuh si embah kenapa susah banget ya di ajak foto seh ... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. punya pengalaman senada tho..?

      Hapus
    2. bisa senada bisa seirama seh, tapi yg pasti gak seroma, hehehehhe :P

      Hapus
    3. halah, penggemar bang haji ga mau ngaku
      haha

      Hapus
  7. Ea mas rawins.... Banyakan merasa bisa akan segala hal..sampe nggap diri paling wow gitu hehe....

    Moga deh di hari raya qurban...ini kita bisa merasa kan penderitaan saudara2 kita..adalah penderitaan kita juga... :)

    Met hari raya ya mas :)
    Mohon mav lahir bathin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha padahal disini kata wow usah diganti jadi ndiasmu loh...
      merasa paling wow berarti paling ndiasmu dong..?

      Hapus
  8. Aku tidak terlalu mengenal beliau, apalagi mendengar ucapan-ucapan bijak beliau, tapi dari seperti yang aku lihat beberapa waktu lalu di TV, aku bisa mengambil kesimpulan jika Beliau (Mbah Maridjan) itu memang seseorang yang sungguh-sungguh mengemban tugas dengan baik dan juga seorang pribadi yang low prifile.

    Selamat Jaln Mbah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lihat aja gimana aku, om...
      pokoknya apa yang ada dalam diriku
      mbah maridjan di posisi 180 derajatnya, hehe

      Hapus
  9. Jadi pindah ke lereng merapi gak Kang ? Setidaknya menggatikan sosok Mbah Marijan .. :)

    BalasHapus
  10. Waduh komenku ra masuk. Hihihi.
    Intinya seneng sama postingan sampean Mas.
    Banyak banget yang bisa dipelajari dari sosok bersahaja beliau ini. Gak kayak pejabat kita yang ngomongnya aja kenceng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal aku kepengen jadi pejabat je, om...
      pantesan ga nyampe nyampe

      Hapus
  11. Luar biasa Mas.Masih mengingat Mbah Maridjan ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. figur seperti beliau tak semestinya dilupakan om...

      Hapus
  12. kharismatiknya tersohor tidak hanya di pulau jawa mas,
    siapa yang tak kenal mbah Maridjan dimanapun di pelosok negeri ini..

    BalasHapus
  13. simbol pria jantan yang kita punya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pria mah jantan kali lik, masa betina..?

      Hapus
  14. Tumben tulisane bener g ngawur :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi kumat kasmaran wewet ki...

      Hapus
  15. Mbah Maridjan, pribadi khas dan bertanggung jawab..

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah dicari bandingannya pak...

      Hapus
  16. roso..roso..roso..kata2x itu masih terngiang ditelinga,
    selamat halan mbah maridjan semoga amal perbuatan diterima di sisiNya

    BalasHapus
  17. wah pandangan kita sama tentang Mbah Maridjan Mas.
    pean pernah berbincang dengan beliau secara langsung Mas?

    BalasHapus
  18. seandainya setiap pejabat di negeri ini menjadi amanah atas tanggung jawa yang diembannnya dan bukannya berkhianat dengan mengembat sana sini, tentu negara kita melebii amerika. Rusaknya berbagai tatanan, menyebabkan negara ini menjadi negara Amiriki

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhh lali, seharusnya make URL yang ini tadi ..

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena