15 Oktober 2012

Melatih Imajinasi


#Bimbingan Orang Tua

Resiko hidup di dunia maya dalam kondisi punya anak kecil adalah direcokin terus oleh temen-temen yang jualan software pendidikan anak. Bolak-balik aku bilang ga butuh, tetap saja mereka pantang mundur.

Penggunaan software atau buku-buku pendidikan anak semacam itu memang aku hindari. Bukan soal ga mau keluar duit, melainkan berkaca pada pengalamanku mendidik si Adi dulu. Anak yang dibesarkan secara IT tanpa sengaja karena waktu itu aku buka service komputer di rumah. Sejak umur setahun dia sudah akrab dengan komputer. Umur dua tahun sudah aku kasih PC khusus biar ga ngerecokin kerjaan bapaknya. Umur tiga tahun sudah bisa baca tulis dan menggambar benang kusut pakai CorelDraw.


Ibu : "Ikut ke Jogja ya, mas.."
Adi : "Engga ah, mending beliin letop yang canggih.."
Ncit : "Mending mbek, mas..."


Awalnya aku bangga dengan kemampuan dia bermain kibod dan mouse. Aku baru menyadari ada yang keliru saat dia masuk TK di usia 4 tahun. Dua tahun di TK, Adi tak pernah bisa menulis dengan pensil diatas kertas. Kalo dipaksa malah gurunya yang dimarahin. Katanya sekolahan ga canggih dan minta nulisnya pake komputer saja.

Hal lain yang kurang mengenakan adalah kurangnya sosialisasi dengan teman sebaya. Disuruh keluar rumah males dan lebih suka seharian main game atau browsing internet. Pernah aku bawa ke lapangan agar mau main bola rame-rame. Eh, malah jadi ibunya yang misuh-misuh anak-anak selapangan diboyong ke rumah semua diajarin main game.

Jadinya rada nyebelin. Kalo main Roadrash dia bisa lihai ngebut tak pernah kalah. Tapi disuruh belajar naik sepeda jatuh-jatuh mulu dan balik ke depan PC lagi. Main Counter Strike jago banget. Namun aku ajak main ketapel bilangnya susah. Padahal secara genetika, seharusnya dia nurunin darah jagoan ngetapel mangga tetangga.

Yang paling bikin aku mirip SBY selalu bilang prihatin adalah pola pikirnya yang seolah tanpa sadar menginginkan pola hidup sebagaimana di komputer. Beraninya hidup di alam maya yang sifatnya virtual sementara di alam nyata selalu dipenuhi keragu-raguan. Aku tanya kenapa, dia jawab, "kan bisa di-save, yah. Tar kalo ketembak tinggal direstart dari saving point..."

Kalo saja hidup bisa begitu, ayah juga mau, nak...
Andai saja hidup ini punya tombol Ctrl Z...



Besok bikin kereta yang bisa terbang, yah...


Untuk Citra aku gunakan prinsip terbalik. Aku kenalkan dulu dengan kenyataan di alam terbuka, baru aku tindaklanjuti dengan komputer. Itulah sebabnya kenapa aku punya banyak koleksi foto anak-anak. Setiap tingkah mereka aku foto untuk kemudian aku buka di laptop bersama-sama.

Aku tanyakan ke Ncit apa yang dia pikirkan saat melihat foto itu. Aku dengarkan segala imajinasinya tentang perilaku yang terekam tadi. Setelah aku tahu batas-batas pemikirannya, baru aku buka google cari gambar yang identik. Aku tanyakan lagi apa pendapatnya tentang gambar itu.

Perkembangan pemikiran anak bisa aku perhatikan dari situ. Seperti awal dikenalkan dengan mbek, dia sudah tahu mbek itu sebenarnya kaya apa. Ketika aku ketik mbek di google dan muncul berbagai gambar, imajinasinya berkembang lebih cepat dari yang aku perkirakan. 




Begitu juga saat aku ajak dia nongkrong di stasiun kereta, bandara, pantai atau selokan pinggir jalan. Sampai di rumah dia bisa cerita banyak hal yang kemudian aku arahkan bila pemikirannya agak melenceng. Mengendalikan imajinasi liarnya agar bisa tertata adalah tantangan terbesarku. Salah satu penyelewengan yang belum bisa aku perbaiki adalah saat dia melihat akuarium. Dari dulu sampe sekarang Ncit keukeuh bilang "iwak papung" alias "ikannya lagi mandi..."

Aku ga mau tahu dibilang salah didik menyimpang dari kurikulum orang tua masa kini umumnya yang kayaknya getol banget mengenalkan anak dengan IT sedini mungkin. Seperti tetangga yang begitu bangga selalu cerita anaknya yang kelas 5 SD sudah pinter main pesbuk. Ada juga yang sampe dibela-belain dibikinin pesbuk biar anaknya dianggap cerdas.

Pokoknya ga peduli biarpun Ncit telat bisa baca tulis nantinya. Biarlah urusan itu nanti saja kalo sudah sekolah. Aku tak mau Ncit terlalu hanyut dengan gadget seperti kakaknya. Dia harus kenal alam bebas yang nyata terlebih dulu. Toh sudah ada hasilnya caraku mengumbar anak secara bebas. Daya tahan tubuh Ncit lebih kuat ketimbang teman sebayanya yang tak pernah menyentuh tanah atau mandi hujan.




Dampak positif melatih imajinasi Citra yang sudah terasa adalah anaknya betahan. Di mana tempat dia selalu bisa menemukan permainan baru dari benda-benda yang menurut orang lain bukan apa-apa.

Efek negatifnya tentu saja ada. Terbiasa menganggap semua benda bisa jadi permainan, perabotan bapaknya juga tak lepas dari penjarahan kreatifnya. Hasil paling akhirnya paling-paling ibue yang teriak-teriak. CPU isinya berantakan di lantai atau obeng masuk mesin cuci.


Mau betulin ayah biar ga error mulu...


Membiasakan Ncit cerita tentang dirinya aku harap jadi pondasi pendidikan tahap selanjutnya. Bagiku keterbukaan itu kunci pokok yang lebih penting untuk membentuk mental anak lebih baik daripada memaksanya selalu berbuat baik. Membuat anak mau jujur akan sisi buruknya rasanya lebih sulit dibanding menjadikan anak terlihat baik-baik di mata orang tua. Toh sudah banyak contoh anak yang sejak kecil dididik keras agar jadi orang suci, ternyata cuma anak mami saat di rumah saja. Ketika keluar rumah dia tak bisa dikendalikan karena memang orang tuanya tidak tahu menahu.

Manusia selalu punya sisi baik dan buruk. Anak juga harus diberi kesempatan untuk berbuat nakal agar keseimbangan yin dan yang nya bisa terjaga. Keterbukaan itulah kunci bagi orang tua untuk mengendalikan anak agar kenakalannya tidak menjadi liar. 

Banyaknya potret KDRT yang aku ambil bukan berarti aku kolektor foto penganiayaan si Ncip. Sengaja aku rekam untuk mengajarinya merubah sikap tanpa aku harus menceramahinya. Aku ajak Citra buka foto itu lalu aku tanya, "ini mbak lagi apa..?"

Aku biarkan dia cerita, lalu aku ajak ngobrol. Sehabis itu biasanya dia terus ngesun adiknya walau besoknya masih berantem lagi.




Buset sudah panjang ya..?

Intinya seperti itu yang sedang aku lakukan terhadap Citra. Hasilnya bagus atau tidak aku belum tahu karena ini juga baru percobaan. Semoga saja si Adi di kampung sana tidak tahu proyek ini biar ga teriak lagi ngikutin iklan minyak angin kaya dulu. 

"Bikin anak kok coba-coba...?"
"Buat anak, mas... Bukan bikin..."
"Buat sama bikin apa bedanya, yah..?"

Wes sakarepmu lah...
Pancen susah ngadepin anak sekarang...

Ada pendapat lain..?


52 comments:

  1. hajar Ncit.. berkreasilah dengan selepasnya hahaha

    eh Kang minta FBne Adi dong, ben tak kancani FBan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah propokator...
      maunya malah ngurangin main game nya...

      Hapus
  2. eh? Sudah ada yang sebesar ADI? Heibattt ...*kemana aja Niq hahaha*

    saya juga lebih suka pola yg diterapkan pada Ncit deh. Makanya rada kurang sreg liat sekolah sekarang maksain anak2 belajar TIK. Udah gitu, si guru mengira pelajaran yg dia kasih udah terserap dengan baik dengan memberi tugas TIK pula. yang ada ortu pada kelabakan menuhin warnet. OP warnet yg pusing kudu ngajarin emak2.

    semoga semakin banyak orang tua yang seperti bapak ibue Ncit Ncip, mengembalikan anak pada alam, agar lebih bersahabat dengan alam. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang jarang diungkap kok. anak sedikit terlupakan kok dia...

      jebul warnet di kota sama juga ya kasusnya. kirain cuma warnet kampung doang. jaman aku kelola warnet dulu, juga ribet kalo udah ada rombongan balita bawa emak emak

      Hapus
    2. sedih bener, jadi anak sedikit terlupakan ... :D

      Hapus
    3. emang bapaknya ga sedih mikirin dia..?

      Hapus
  3. pengalaman pada Mas Adi memberikan ilmu berharga untuk mendidik Ncit dan Ncip. Langkah sampean wis bener tuh Kang, mendidik dengan cara yang lebih baik karena melibatkan peran serta anak dalam mengambil kesimpulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jadi kurang sreg kalo mau mendikte anak. mendingan tak pancing saja agar dia bisa ambil kesimpulan sendiri. paling ngelurusin dikit dikit kalo rada melenceng dari sasaran

      Hapus
  4. semua pasti ada hikmahnya kok mas... ^^

    tetep berkreasi utk ncit, ncip, maupun bapak ibuk'e
    (kreasi opo iki nek bapak mbek ibuk'e?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ojo dilanjut, tar jadi ganti label dewasa...

      Hapus
    2. wkwk, kan tinggal diganti wae mas

      ternyata mas rawins ahli buat anak, diam diam wes nggelontorin 3 biji anak, hehe

      Hapus
    3. diam diam tapi asline rame pas bikine...

      Hapus
  5. Setuju Mas sama cara yang sampean pake. Pernah baca katanya para petinggi hi tech companies di silicon valley pake cara yang sama denggn yang nnjenengan pake untuk Ncit.
    Maturnuwun sharingnya Mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku malah belum pernah denger tuh om. mbok sampeyan tulis soal itu. ketoknya asik buat dibahas...

      Hapus
  6. setuja..om.. pokoknya ala si bolang...yo.. biar mampu menyatu dengan alam..he.he.e... imunitas..akan dengan sendirinya..akan terbentuk.. sehingga..tidak mudah sakit..

    eh..yen bapake..perlu kdrt..ora om..wkk.wkk..wkk..... #glunthang..#cincingsarung..persiapan kdrt yo...wkk.wkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bolang tenan kok..
      koyo bocah ilang nglemprak neng latar dulinan lemah..

      Hapus
  7. Iya Mas, keknya aku lebih setuju dengan pola mendidik anak yang sekarang Mas Raw terapkan pada Ncit, dan aku bakal terapkan ini juga pada anakku kelak. Berkaca pada anak abangku yang baru berusia kelas 1 SD, dari kecil dia sudah dikenalkan pada dunia komputer, sekarang dia udah ngerti hek-hek an. Belom lagi dia suka minta macem-macem, terakhir ajah dia minta dibeliin Tablet, mending kalo tablet penurun panas, lha ini...akhirnya apa boleh buat deh.

    Ya ampun Ncit, kesian tuh Ncipp nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya dibilangin kalo tablet itu khusus orang dewasa. anak-anak pake sirup saja...

      Hapus
    2. Andai saja merek "SHARP" itu berubah jadi merek "SIRUP", pasti bisa jadi alternatif.

      Hapus
    3. kalo sarap gimana kang..?
      :D

      Hapus
  8. peranan orang tua sangatlah penting baik dalam pengawsan melatih imajinasi anak juga penting untuk perkembangan anak

    BalasHapus
  9. banyak kejadian seperti ini mas dengan anak2 yang sudah terbiasa menggunakan mouse dan keyboard. termasuk aku males nulis rasanay nulis sedikit sudah pegal tapi kalau mengetik seharian sih enjoy2 aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho...
      ternyata ga cuma anak anak yang begitu...

      Hapus
  10. hhahaaa...baru tau ncit ayahnya ga bener ya..
    hadooh Ayah kalo poto ncit lihat donk CD nya kliatan, maluu...ahh

    Persis papanya Olive tuhh, serinya ngajarin anak di kompi, jadi aja jadi kuper #lah kuper dah bawaannya Emaknya..

    BalasHapus
  11. aku nyimak wae kang, blom ada pendapat
    itu foto terakhir ... kasihan Ncip :P

    BalasHapus
  12. gimana orang tua, gimana juga anaknya..
    orangtua kan contoh hidup..

    raw ga punya foto Adi yang sekarang?
    pengen liat...udah segede apa dia..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah lama ga ketemu, beb...
      fotonya juga ga ada

      Hapus
  13. saya lebih suka pendekatan yang dipake buat Citra. si anak akan natural. toh belajar komputer, apalagi internet ternyata gampang to? yang susah kan bikin kebudayaan pada anak tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena aku orang lapangan, lik...
      jadi maunya anak anak juga gede di alam bebas

      Hapus
  14. lutuna ceritanya.love,peace and gaul.

    BalasHapus
  15. Hahaha ya ampun itu toolbox jd mainan ncit juga ya mas :D
    Bs dicontek nih pola didiknya hihihi tfs ya mas, aku jd bs banyak belajar dr teman2 blogger yg udah duluan punya anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah...
      ini juga masih eksperimen bu. belum jelas hasilnya kayak apa

      Hapus
  16. wah si Adi sampai sebegitu nyandunya ya, seperti hidup dengan dunianya sendiri ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah asuhan kali bro...
      tapi pelan pelan lah diarahkan lagi biar apa yang sudah telanjur jadi pondasi ga sia sia dan bermanfaat di masa depannya

      Hapus
  17. Gambar terakhir keren!

    Kayaknya memang mending gak usah terlalu awal ngenalin IT. Mending dolanan di alam nyata aja. Jadi banyak gerak, nggak ndeprok di depan laptop doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh...
      masa yang kayak gitu keren sih..?

      Hapus
  18. heheh, asyik ceritanya..
    Lucu juga, apalagi ada kutipan dari salah satu iklan di paragrap trakhir tu, hehe

    BalasHapus
  19. ncit..tante di belakangmu..

    ayah anggap aja angin lalu ckckck

    link mas rawin ku pasang di sidebarku ya mas..

    #ngizin

    BalasHapus
  20. sama mas Kirei jg mainannya toolbox bpknya,ada apometer [nulisnya bnr ga yah?], solder listrik, aki kering aneh2 deh...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa...
      anak cewek sekarang kan lebih bagus jadi tukang listrik ketimbang tukang masak... :D

      Hapus
  21. contoh yang baik... betul sekali.. kurangi anak dari exposure komputer dan tv di awal awal ini.. itu yang saya jaga dirumah... pelajaran yang baik thanks for sharing....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja aku jauhkan dari tipi. apalagi anak sekarang kalo liat tipi sukanya ditodong jarak dekat gitu

      Hapus
  22. ternyata selain Ncit dan Ncip ada Ngadi eh Adi ya Mas?

    BalasHapus
  23. Makasih om.
    Aku mau bilang ibuku buat nantinya mendokumentasikan aku ama adikku nek kerengan.
    Etapi kok adikku udah pindah di Jogja T.T Kapan tendang2annya T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek tendang tendangan sama aku wae un..
      haha

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena