11 Oktober 2012

Jalanan Semrawut


#Bimbingan Orang Tua

Hidup memang sawang sinawang. Waktu di hutan, pengennya cepet-cepet balik ke kota. Ini baru seminggu di Jogja, bawaannya mulai suntuk pengen kembali ke hutan.

Bukan suasana di rumah yang bikin begitu. Melainkan kondisi lalu lintas yang makin menjauh dari kata santun. Antri di jalurnya sepertinya sudah jadi teori yang orang tak mau bahas lagi. Kebanyakan suka main serobot pengen cepet, walau jadinya malah crowded dan macet. Makane aku suka bingung. Begitu banyak orang yang kuat beli mobil bagus, tapi disuruh ngutang otak buat ngisi kepalanya saja gak kuat...
#Ironis


Jalanan Jogja semakin mumet


Toleransi antar pemakai jalan di pedalaman Kalimantan malah terasa lebih kental. Disana aturannya sama saja harus jalan di sebelah kiri. Namun kalo kita sudah masuk pedalaman, ketentuan itu jarang dipake. Umumnya, saat berpapasan kendaraan yang bermuatan apalagi beban berat, akan dikasih kesempatan untuk memilih jalan yang lebih bagus. Mau ambil kiri, kanan atau tengah tak pernah dipermasalahkan yang penting kasih sign. Kendaraan yang kosong atau lebih ringan mau mengalah tanpa ngomel. Sebaliknya kendaraan berat juga sadar diri untuk memberikan kesempatan kepada kendaraan yang lebih cepat untuk mendahului.

Disana, asal masih memungkinkan jarang orang yang pelit untuk memberi tumpangan ke siapapun. Tak perlu mikir kenal apa engga, asal di daerah itu sedang tidak ada peristiwa khusus, tak perlu ada rasa ragu untuk cari tumpangan menyetop kendaraan yang lewat. Coba kalo di kota kita main stop gitu. Paling banter bakal diteriakin, "lu pikir angkot..?"

Lebih parah lagi, suka ada yang merasa terlecehkan habis dan menangis kenceng dalam hati. "Tega bener tuh orang nganggep mobil gue angkot. Ga mikir gue sampe empot-empotan nyetorinnya tiap bulan..."
#Tragis..


Masih tega mengakui kalo ini Indonesia Raya..?


Saat ada kendaraan lain yang mogok di tengah jalan, rata-rata mereka ringan tangan membantu. Dari yang kasih pinjem ban serep, bantuin ngedorong atau cuma bantu doa. Jarang yang memikirkan perjalanan mereka sudah terhambat orang lain. Yang ada hanya pemahaman balas budi, dimana saat bisa harus bantu karena suatu saat pasti bakal ketimpa apes juga dan butuh bantuan orang lain. Di tengah hutan begini mana bisa mikir cari bengkel atau panggil derek..?

Bandingkan dengan kasus kendaraan kita mogok di tengah kota. Boro-boro dibantuin, yang ada malah kontes kenceng-kencengan klakson. Jangankan sampe mogok menghambat lalu lintas. Orang jalan pelan-pelan saja diklaksonin mulu. Mereka ga mikir kalo aku bawa 2 bayi yang ga bisa aku main gas dan rem seenaknya tanpa bikin mereka nyelonong ke kolong jok.

Lebih payah lagi setelah lampu lalu lintas dipasangin timer. Beberapa detik sebelum ijo orang sudah pada tancap gas. Yang pengen tertib ikut aturan malah dihujani klakson dan tak jarang disumpahin kenek bus kota.
#Asu...

Toleransi begitu kental terasa di tengah hutan seperti ini


Itu baru ngomongin pemakai jalan. Kalo sudah sampai ke aparat pengatur jalanan, acara misuh-misuh ini jadi semakin panjang. 

Entah lagi kumat apa sudah beberapa hari ini Jogja sering banget mati listrik. Lampu lalu lintas berfungsi normal saja sudah semrawut, apalagi lampunya mati. Anehnya setiap kali lampu mati, tidak ada satupun polisi yang turun ke jalan. Padahal seperti di lampu bangjo simpang lima jl Batikan, jaraknya dari Polsek Umbulharjo cuma beberapa meter.

Beda banget kalo lagi razia. Jalan lurus ga ada belokan atau simpangan saja sampe dijagain puluhan polisi. Seolah takut kalo ada duit yang lolos dan mengurangi anggaran mereka buat sarapan sega ndog.

Terserah mau dibilang apa. Tapi kalo dengar kata polisi, kayaknya yang negatif-negatif mulu yang masuk ke otak. Sampe-sampe waktu aku lihat barisan kambing calon korban Idul Adha yang parkir di trotoar, ingatanku langsung melayang ke mereka. Pengen bener nyentil bijinya biar spontan salto sambil teriak "WOOOW...!!!"




Kalo sudah begini...
Siapa bilang orang kota lebih beradab ketimbang orang hutan yang suka mereka bilang biadab..?




53 comments:

  1. ya ampun parah banget tu jalannya .
    indonesia kapan merdeka sih, buat bangun jalan doank aja susah

    BalasHapus
  2. saya ngelihat pemandangan di postingan ini jadi pengin misuh juga.
    asli damai banget ya kalo kebayang kampung halaman kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran kok. aku juga mulai kepikiran untuk menyingkir ke pinggiran yang lebih adem

      Hapus
  3. haha
    emang kambing bisa bilang WOW gitu ? haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kalo ente yang disentil. heheh

      Hapus
  4. ya ampun foto no 2 dan 3 ...

    kambingnya apa ndka bunyia mbeeek ya ?

    BalasHapus
  5. makanya sampeyan jangan kembali ke kota mas, hidup di pedalaman saja, lebih aman dari kotaminasi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. planing ke depan emang mau minggir ke kampung, om...
      pengen ternak sondesip biar si ncit betah

      Hapus
  6. semua memang ada sisi enak & nggak enaknya. dicoba dinikmati aja biar tetap enjoy hi.hi.hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo kita mencoba toleran tapi sama orang lain diserobotin mulu, lama lama ya napsu juga bro..

      Hapus
  7. anehnya di kota tuh
    pas di lampu merah misalnya
    yang mau belok kanan antri di kiri
    yang mau belok kiri antri di kanan
    ajaib ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah lagi kalo nemu ibu-ibu
      lampu sign nyala terus tapi ga belok belok
      begitu mau disalib malah belok kanan padahal lampunya kiri :))

      Hapus
  8. hidup...wong ndeso.....wkk.wkk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jl wonosari aman gak om..?
      tak pindah kesono ah

      Hapus
  9. Terkesan aku dengan ungkapanmu Mas, orang sanggup beli mobil atau motor tapi pelit banget untuk membeli sesuatu yg akan mengisi otak mereka. Wow keren..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataan bu
      aku we bingung melihat manusia manusia yang katanya pinter. mahasiswa katanya terpelajar, tapi kenapa di lingkungan kampus macetnya malah parah..?

      Hapus
  10. iya mas...didaerah emang lebih perduli. pernah mobilku mogok dan mobil yang ada di belakang bantuin ngedorong sampe truk yang dibelakang disuruh maju kedepan buat narik mobilku.. aku ngarasa gak percaya aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. keindahan itu yang tak pernah aku temukan di kota. kecuali mogok di tol, emang langsung nongol tuh mobil derek. tapi abis itu nyekek minta duitnya. hehe

      Hapus
  11. lebih nyaman di hutan temenan sama warik yo kang
    adem ayem iso melek merem atine tentrem
    hidup wong katro wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarin lah dibilang katrok juga
      toh nyaman atau engga kita sendiri yang menikmati

      Hapus
  12. Wkwkwk, gambarnya bikin inget kambing di sini. Sampe berdiri kaya gitu juga demi makan daun yang ada di atas :D *sayang gak sempat dipoto

    Kalo di sini pengguna jalan di jalan rayanya horor. Bikin pengen misuh. Mending lewat jalan kampung. Rada2 jeglag jeglug tapi yang penting sepi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga salah satu alesan kenapa kalo jalan keluar kota lebih suka lewat jl alternatif. rusak dikit gapapa yang penting ga bikin ati panas. toh ku ga suka ngebut

      Hapus
  13. liat kambing inget polis? wow *sambil salto*
    aku kok malah lebih parah dari itu ya #dibahas hahaha

    hidup di desa kayaknya ngurangin dosa ya,
    soale gak banyak buruk sangka kayak di kota
    tapi masalahe klo di kota gak buruk sangka-an seringnya jadi korban terus @untung sih gak pernah

    wlo gitu, emoh sih tinggal di desa, kecuali desanya sudah jadi desa pinter hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. desa pinter tuh gimana definisinya sih..?
      pokoke aku tetep pengen tinggal di desa yang adem dan nyaman plus akses transportasi dan komunikasi lancar.. #kokean syarat..
      urusan cari duit sih tetep enakan di hutan :D

      Hapus
  14. di desa itu lebih peduli dengan segala kekurangannya.. di kota otaknya cuma isinya uang doang.. sampai lupa mana yang benar mana yang salah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti judulnya, tinggal di desa dan cari duit di kota
      tapi kayaknya cari duit enakan di hutan tuh..

      Hapus
  15. Emang ada enaknya sih tinggal di desa, tapi kalo jalannya kayak gitu, aku mikir-mikir dulu deh.. Di Bintan aku tinggal di desa juga, tapi nggk ndeso banget..hehehe..

    Sama tuh kayak papa si Valeska. Tiap liat polisi bawaannya mangkeeelll.. aja. Aku sih gemes juga, tapi nggak separah dia..hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh...
      padahal temenku yang jadi polisi juga banyak. tapi herannya kalo lagi ngumpul mereka aku pisuhin, mereka ga pernah komplen tuh.

      Hapus
  16. di bandung pun sama macet dan mati lampu...dongkol bawa odong2 ke tengah kota, jalan seuprit seuprit yg ada kopling gak jalan, masuk bengkel dah...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakenya bensin campur dong,..?
      campur dorong...

      Hapus
  17. Ah Mas, nokomen deh kalo soal jalanan di kota-kota semrawut adalah kepastian. Asal jangan jalan hidupku aja deh yang semrawut hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga semuanya kok
      balikpapan atau palangkaraya juga kota besar
      tapi lalulintasnya tertib
      jogja dulunya juga tertib. mulai kacau setelah sepeda motor makin banyak

      Hapus
  18. Aku pernah om jalan kaki di trotoar siang-siang, eh ada bapak-bapak aku sok sok an mau kasih tumpangan gitu. Dan tampangnya horor, hiiiiii~ *curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. kowe koyo abg labil kali un
      makanya menarik hati
      haha

      Hapus
  19. Saya saja yang orang Jogja mumet mas. Trotoar penuh dengan lapak dagangan dan dijadikan tempat parkir, badan jalan dipakai untuk parkir mobil. Kalau di jalur2 yang padat kendaraan bisa bikin stress terlebih kalu kita sedang diburu waktu. Hak pengguna jalan yang lain seperti pejalan kaki dan sepeda seperti dirampas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane aku suka mikir untuk ngungsi ke turgo yang adem, om...

      Hapus
  20. pengen deh trasportasi di non jawa lebih bagus dan lebih keren,

    kalau aku punya duit, langsung kubuatin itu KA supercepat, monorail, trasnportasi massal,

    bangun infrastruktur ga stengah2

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin om...
      semoga cepet banyak duit ya...

      Hapus
  21. Ironis, Tragis, As*.......

    lagi panas ya Mas....

    curahkan Mas, aku kan setia mendengarmu...
    pancen bajingan kok... #upppst maaf kebawa emosi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah adem kok...
      abis ngumpet di kulkas..

      Hapus
  22. Agi emosi ya Kang...deneng postingane nggawa - nggawa segawon ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe biarin...
      udah trade mark nya gitu

      Hapus
  23. . . widichhhhhhhh,, sadiz banget jalan nya . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau nyobain gak..?
      berasa naik odong odong loh...

      Hapus
  24. ya, hampir sama seperti yang terjadi disini. meskipun disini kota kecil, namun lalu lintas tak beraturan lagi, apalagi di tambah angkot-angkot yang ngetem dan gak mau ngalah..,

    BalasHapus
  25. betul juga , memang aneh tapi bagus, ditunggu artikel selanjutnya

    BalasHapus
  26. itu diindonesia ya mas? yang katanya sudah merata pembangunannya tapi masih ada jalan2 becek :)

    BalasHapus
  27. Jika di Jogja sudah semrawut lalu lintasnya, lebih baik tetirah saja ke Gunung Kidul. Suasana masih asri ya Mas? Ada kebun, hutan tanaman produksi dan mata air yang bening.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena