19 Oktober 2012

Filosofi Batubara


#Bimbingan Orang Tua

Pagi-pagi, masih jamnya tidur malah digangguin staf kantor yang ga pernah ke site. Dia nanya-nanya tentang kondisi di tambang dst dst. Intinya sih penasaran katanya kerja di perusahaan batubara, tapi batunya kaya apa dia belum pernah tahu.



Pertanyaan-pertanyaan seperti itu rutin aku dapatkan setiap kali datang ke Jakarta. Biar kadang bosen ngejawabnya, tapi ya gimana lagi..? Jangankan staf kantor, ibue Citra yang biasanya cuek dengan urusan kerjaanku saja sekali waktu ikut penasaran juga. Kebanyakan liat impotaimen kali, jadinya heran kenapa banyak artis yang ikut mainan batu bara.

Batubara memang menarik perhatian banyak orang walau tak mudah dan resikonya juga besar. Kalo bisa aku analogikan mungkin filosofinya begini.

Batubara itu kotor
Makanya yang nimbrung disitu juga harus siap dengan permainan kotor. Banyak banget mafianya dari sekedar preman kampung sampai level pejabat tinggi yang ikut berebut kuenya. 

Batubara warnanya hitam
Wajar banget kalo banyak yang bermata gelap saat turun ke arena. Sikut kanan kiri biar dapat banyak atau cuma sekedar ngisruh doang yang penting jadi duit. Kasus-kasus dengan akhir tragis banyak terjadi di lapangan. Hanya karena lokasinya jauh dari peradaban saja, makanya jarang sampai lolos ke media.

Bila kita ambil sebongkah batubara dan sebuah korek gas misalnya. Perlu persiapan gas banyak agar bisa bertahan sampai batubaranya bisa menyala. Koreknya pun harus berkualitas tinggi biar tidak meleleh saat dinyalakan dalam waktu lama. Batubara memang susah untuk dinyalakan, namun sekali nyala dia sulit sekali dipadamkan dan nyalanya awet tahan lama. Silakan persepsikan sendiri analogi yang ini.




Aku ceritain seperti itu, ibu cuma manggut-manggut lalu bilang, "kalo gitu ayah kaya batubara dong..?"

Seperti biasa, kalo dapat komen dari ibue perlu waktu agak lama untuk menelaah itu sebenarnya pujian atau hujatan. Sebuah resiko umum dari seorang laki-laki baik hati yang dijodohkan dengan perempuan koplak untuk memenuhi asas dunia diciptakan berbeda-beda untuk saling melengkapi.

"Mengenaskan yo, bu..? Ayah selalu jauh di hutan. Hasilnya tiap hari dikeruk ke Jawa untuk suplai PLTU sehingga Jawa bisa terang benderang sementara Kalimantan tetap byarpet dan kebagian sisa limbah doang..?"
#Kena lo...

"Gak nyambung. Perasaan tadi analoginya ga kesitu..?"
"Trus apa dong..?"
"Ayah tuh sudah item dan kotor tapi males mandi..."
#Hmmm... 

Puter otak bentar...
"Tapi ga identik semuanya kan..? Buktinya ayah ga susah untuk dinyalain kan..?"
"Iya sih... Cuma padamnya juga cepet.."
"Maksutloh..?"
"Kikikikkkk..."
#Hening...

-------update
Tulisane itu banyak woooy...
Jangan ngomentarin buntutnya doang...

*nyampe hutan mau nyabutin akar pasak bumi banyak-banyak pokoknya...
ben kapoook..!!!



66 comments:

  1. Kalau ingat batu bara ingat dulu waktu kecil main engkle jagoannya pake dari batu bara... dari PLTU suralaya.

    Masalah gampang nyala dan gampang mati kayak dirimu, aku ga ikut ikut...

    BalasHapus
  2. berarti raw mengenaskan dong bukan menggemaskan...kikikikik...

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. lampu bu...
      kalo aku di rumah, sore sore dah dimatiin..

      Hapus
  4. biasanya emang begitu mas, kalau gampang nyala ya gampang mati, kalau susah nyala, perlu konsultasi ... lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bingung jawabe mas ... ilmune belum nyampai ha.ha.ha.

      Hapus
    2. hehe jadi kaya lagu aja ya
      antara cinta dan dilema

      Hapus
  5. ouww ouwww...ati2 atuh mas, ngeri jg yah...
    *yg ngeri yg cpt padam itu mksutku*:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga mau padam trus panggil branwir gitu..?

      Hapus
  6. potone kurang ekspresif lah, kudune ana ekspresi ngeden e

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kayak orang melahirkan lebih bagus.

      Hapus
    2. hasyah...
      belum pernah melahirkan, makane penghayatane kurang..

      Hapus
  7. aduh sak akane rek cepet padam hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho dah siang ya dimatiin tho bu
      ndak boros bayar listrike..

      Hapus
  8. Mingkem bacanya :D
    bener-bener kenaaa

    BalasHapus
  9. Saya juga sering tanya keponakan saya yg kebetulan kerja di tambang batubara juga, di Balikpapan...
    Dan setelah dibawakan contohnya, akhirnya penasaran saya hilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja arang pak
      cuma dari batu

      Hapus
  10. Walaupun kesannya bercanda, tapi makna tulisan ini daleeeemmmm banget...rasanya mata gua jadi kebuka, selama ini serasa kelilipan batu bara...wkwkwkwk...Mas Rawins belom pernah kelilipan batubara kan untungnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kelilipan lagi
      udah makan tidur boker diatas batu bara bos..

      Hapus
  11. iya nih aku blm pernah lihat batubara di blog ini :D

    BalasHapus
  12. tambang batubara udah nggak model gali terowongan kayak jaman dulu lagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung modelnya mbak. yang bentuknya urat atau singkapan...

      Hapus
  13. eheheh, baca yang trakhir ko begitu ya? emang banyak yang ngomentarin buntutnya doang ya? saya jangan jangan lagi ngomentarin buntutnya nie? hehehe. wah ternyata ada filosofinya ya, tapi sepertinya ke arah sindiran nie ya. Dan sepertinya ini hasil ungkapan dari si abang sendiri nie.. semoga aja bisa membaik dari yang kotor kotor, atau makin bayak yang kotor?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata iklan detergen kan kotor itu baik..

      Hapus
  14. gak bole cuma komentar bagian bawahnya aja ya? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaa masih dibahas
      boleeeeeh....

      Hapus
  15. Balasan
    1. besok ganti nama ah jangan pake mumet

      Hapus
  16. eh gak papa dong mas komen diujungnya doang :P

    etapi bener deh, kalau udah ada proyekan kayak gini, pasti udah ada serangkaian preman - kontraktor - dan pejabat mafia.. *uhuk*

    dan sesungguhnya boleh gak batubaranya gak dikasihkan ke Jawa, dibagikan ke kalimantan aja yang masih membutuhkan >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus kenapa dibolehin diangkut keluar..?
      hehe...

      Hapus
  17. batu bara.....
    owh batubara..
    sedang sepi kayaknya....
    :p

    BalasHapus
  18. lha iya, kalimantane malah mati bae lampune, jan... kepriwe koh.

    batubara nanti nek habis gimana tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek habis ya pltu nya ganti jadi pembangkit listrik tenaga uyuh...

      Hapus
  19. Segitu parahkan perebutan batubara? Ckckckck....
    Ibue lucuuuuuu! Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimana mana kalo urusan duit banyak yo kisruh bu...

      Hapus
  20. hahaha
    suka ngakak deh kalo uda baca postingan agan nih ..
    cerita ne seru2 ..
    si ibuk emang pinter deh klo urusan ngeledikin mas rawins. LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng amat kalo ada yang jadi korban ledekan..?

      Hapus
  21. Huahahahahahaha,
    Eh Mas, kalo aku nanya prospek bisnis batu bara ke depan kira-kira dijawab ga? Lagi mumet bikin proyeksi nih. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanya apa, pak..?
      kalo yang akubisa gapapa. kalo engga bisa tar aku tanyain ke temen-temen...

      Hapus
  22. Dari batubara yang kotor yampai batubara yang susah padam, aku jadi punya gamaran bagaimana 'kerasnya' proses kerja Mas Raw di pertambangan.

    Ibue cerdas banget...ai lap yuuu...

    #Ngeden mu kurang maksimal Mas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang pada kemakan iklan kotor itu baik om
      makane pada seneng berkotor kotor ria kaya aku...

      Hapus
  23. Wah bekerja di site Batu Bara ya mas? Wih saya sering dengar sih suka dukanya di site dari berbagai referensi. Tapi kalaw salary nya NOL nya banyak ya gabruk aja mas hihiehiheihehieee

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo udah mumet, kadang nol nya berjatuhan satu persatu pak...

      Hapus
  24. . . ich,, jahatnya,, masa istri sendiri dikatain perempuan koplak,, huhh. tega bener ternyata. kira^ yg dimaksud baca gak ya?!? emmmmm,, . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. jahat ya..?
      gak lagi lagi deh...

      Hapus
  25. tapi jujur aja nih, paling enak tuh ngomenin buntutnya doang.
    ini pengakuan paling jujur
    saya baca dari atas sampai akhir
    tapi yang atas2 itu gak penting untuk dikomentari, gimanadong :P

    usul boleh?
    besok2, yg sekarang ini ditaro dibawah, coba taro di atas, nanti kira2 pengunjung lebih banyak komentarin yg mana hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata banyak penggemar buntut disini... :D

      Hapus
    2. Jujur saja ... sy kalo baca tulisannya mas Rawins jd penasaran sama endingnya :D

      Hapus
    3. besok ga pake ending ya..

      Hapus
  26. Pantesan mumet kerja di situ ya mas Rawins. Pulang2 ditanya2 lagi di mana2 hehehe

    BalasHapus
  27. laki2 yg baik hati dan istri yg koplak ya kang? beneran? :)

    BalasHapus
  28. Iya tuh pegimana sih, batubaranya dikeruk eh kalimantam malah tetep aja byarpet...payah bener >_<
    Mwahahahaha ketahuan deh kalo akar pasak bumi dikalimantan mulai punah berarti mas rawins yg jd biang keroknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh kejam amaat..
      paling cuma nyabut sebatang dua batang doang kok

      Hapus
  29. Tampaknya narablog sangat yakin "percakapan" di bagian akhir posting bakal lebih menarik dikomentari daripada sebagian besar postingan sehingga perlu memberi "peringatan" :))

    Tapi analoginya mantap!

    Omong-omong soal batubara, saya jadi mendadak ingat dengan distrik 12 di The Hunger Games, heheh.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena