31 Oktober 2012

Budaya Meminta


#Bimbingan Orang Tua

Beberapa belas tahun lalu, bila kita menuju Purwokerto dari arah Jogja atau sebaliknya dan melewati perkebunan karet Krumput - Banyumas, yang kita temukan hanyalah hutan yang sepi dan cenderung dianggap angker. Namun belakangan ini banyak orang yang duduk-duduk di tepi jalan. Awalnya aku ga tahu mereka lagi apa. Baru-baru ini saja aku mulai ngeh kalo mereka meminta-minta ke orang lewat.

Aku jadi ingat perilaku sopir bila melewati daerah yang katanya wingit. Ada yang cukup kasih klakson, ada pula yang suka melemparkan uang recehan agar perjalanan mereka tidak diganggu makhluk halus. Mungkin karena banyak recehan bertebaran di tepi hutan, lama-lama ada yang sengaja datang untuk memunguti. 

Payahnya itu jadi kebiasaan akut dan mereka tidak lagi sekedar memungut. Melainkan sengaja stand by dan mengacungkan tangan meminta belas kasihan orang lewat. Benar-benar sebuah kekeliruan kultural yang tidak mendidik masyarakat untuk belajar produktif. 

Masih mending kalo orang tua yang mungkin sudah tak mampu kerja berat lagi. Anak-anak muda yang sebenarnya masuk golongan produktif juga tega melepas kemaluan untuk jadi pengemis dengan berbagai kedok misalnya ngamen. Cuma genjrang-genjreng tak jelas atau modal icik-icik lalu nyadong. Sambil mabok lagi...

Kalo pengamen yang beneran jual suara sih ga masalah. Saat nongkrong di alun-alun bersama keluarga, aku malah suka nanggap mereka kasih 10 ribu borongan beberapa lagu. Beneran menghibur suasana plus all in one murah meriah. Paling suka sama yang menguasai banyak lagu, sehingga setiap orang bisa rikues sesuai selera. Paling-paling mereka bingung kalo Citra nimbrung minta lagunya sondesip atau timmy time.

Efek negatif dari budaya semacam ini sudah merembet kemana-mana. Lihat saja kalo ada jalan longsor atau lagi perbaikan. Para pekerja proyeknya tak jarang ikut-ikutan memungut retribusi ilegal dari pengguna jalan. Sampe-sampe yang kerja cuma dua tiga orang, yang minta duit bisa sampai lima atau enam orang. 

Jarang banget aku mau kasih duit kepada mereka. Bukan soal pelit dengan recehan. Aku cuma tak setuju bila budaya meminta itu makin berkembang pesat bila semua orang hanya mikir belas kasihan tanpa mikir pendidikan moralnya. 

Apalagi yang membawa-bawa anak-anak atau balita ke jalanan. Aku lebih tidak suka lagi. Buatku, jalanan bukan tempat untuk anak-anak walau ekonomi yang jadi alasan. Bagaimanapun juga aku pernah jadi gelandangan di emperan Pasar Senen dan hidup bersama mereka. Aku bisa tahu bahwa mereka cuma dijadikan korban pelengkap penderita sementara yang mengambil hasil terbesarnya justru orang tua atau preman terorganisasi.

Bukan aku tak mau tahu dengan mereka yang kebetulan kesulitan rejeki. Tapi aku lebih suka membantu orang miskin yang tak mau meminta-minta. Misalnya beli koran di jalan tanpa meminta kembalian. 

Selalu aku katakan tidak untuk peminta-minta, kecuali sama banci.
Suer ini bukan diskriminasi sosial atau genderisasi
Tapi aku ngeri dan trauma berat dengan mereka
Gara-gara ada yang ngamen nyanyinya gini
"Kalo gak ngasih, ane sentil biji agan... huwooo.. huwooo.."

Amit-amit dah...



46 comments:

  1. Setuju mentok Mas....

    itu lagu siapa baris terakir Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagune banci kok siapa..
      mau..?

      Hapus
  2. Kadang orang punya pun mentalnya ndremis gitu... aih menyedihkan...
    Sama mental rebutan... ppiihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah membudaya ketoknya un...

      Hapus
    2. biasa aja kang...hal macam gitu,yg jadi masalah itu gimana caranya,temukan formulanya....

      Hapus
    3. harus dimulai dari pribadi masing-masing
      pemerintah mau bikin program apapun, kalo mental ndremis udah membudaya tetap akan salah sasaran...

      Hapus
  3. setuju kang, aku yo ra seneng ndelok wong sing gaweane ngemis thok


    hahahhahahaha ... endingnya itu lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek mengemis cinta piye bu..?

      Hapus
    2. opo maneh ngemis cinta, ra bakalan tak kei hahhahaha

      Hapus
    3. curhate ditolak dong..

      Hapus
  4. lagu yang terakhir pasti pengalaman sampeyan ya waktu nggelandang di pasar senen, wkwk

    "aku tak mau kalau aku disentil uw uw"

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini dia salah satu rombongannya...

      Hapus
  5. lumangyan nggo ngancani nek balik wengi dadi rame obor nek liwat krumput

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek wedi mampir njaluk kancani klawer...

      Hapus
  6. Setipe dengan 'mendadak' munculnya kolektor sumbangan saat ada perbaikan jalan raya, adalah pembangunan tempat ibadah. SAya kaget juga kali pertama meniti rute ke arah timur dan menjumpai para kolektor di tengah-2 jalan serta ada loud speaker yg meminta sumbangan pada para lalu lintas jalan. Apa ya sdh sedemikian parahnya tingkat keperdulian umat utk menyumbang shg cara pengumpulan dananya dengan membuat pos di jalan raya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh di sini malah lebih parah lagi bu
      entahlah kudu gimana mendidik bangsa ini biar bisa mandiri
      mungkin enak kali kalo cuma minta doang

      Hapus
    2. oh? mikirin negara juga yah? :D

      Hapus
    3. sekali kali
      mikir bangsa bu, bukan negaranya...

      Hapus
  7. Paragrap 7,8 dobel gan..

    Lain kalo ada yg minta kash sayang dan perhatian ya, pasti sukarela dikash.. *mule oot* :)

    BalasHapus
  8. aku ko ora tau ngreti nek lagi liwat nggon kuwe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti anda memang kurang jeli melihat sekeliling
      hehehe

      Hapus
  9. memang kalau pengamennya masih sehat, aku ya males ngasih.
    baca endingnya jadi ingat waktu sering naik kereta ekonomi dr Jakarta, selalu ada pengamen bancinya ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaa penggemar ewer ewer nih pasti..?

      Hapus
    2. ha.ha.ha. nyanyinya mesti pakai ewer-ewer, tahu aja mas Rawins ...

      Hapus
    3. hihi dibilang traumanya terlalu membekas...

      Hapus
  10. huahuahauhauhaua... pilihannya kadang emang sulit. kalo ngga disentil nanti dicium sama dia...

    BalasHapus
  11. Budaya minta, apalagi minta jatah emang bikin repot,Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan jatah, ngadepin yang minta kerjaan juga cape...

      Hapus
  12. berarti saya tidak sendiri, bahkan saya lebih kejam karena bancipun saya tolak. awalnya memang berat, apalagi mereka sadis2 itu mulutnya klo gak dikasih. tapi saya berpegang teguh pada prinsip, sehingga sekarang enak, gak pernah disambangi lagi. klo ada yg berani muncul, langsung saya bilang : baru yaaa dek?
    sengaja panggil DEK, soale bingung antara manggil MAS ato mbak HEHEHE

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan ibu ibu mah beda
      ga bisa diancam sentil bijinya...

      Hapus
  13. pernah tetanus gara gara dicium banci....?
    tambah sempel kalo ngurusi rawins..wkwkwk..

    BalasHapus
  14. huahahahaha. sama Maas. istriku yang tiap ada peminta-minta ato pengamen pinggir jalan aja keukeuh ga mau ngasih pas ketemu banci langsung buru-buru nyuruh aku ngasih..
    eh inti postingannya bukan itu ya? :P

    BalasHapus
  15. betul mas...saya juga kalo sm pengamen gadungan mah gak mau ngasih apalagi kalo yg ngamen masih anak2...takut dibeliin rokok....kalo yang udah gedean, takut dibeliin minuman buat mabok2..yang udah tuwir2 mah mendingan lah apalagi kalo ngemennya ngemodal bawa ini itu...baru de dikasih uang biar cm serebu:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener kok. kebanyakan hasilnya dipake buat yang gitu gitu
      ga pernah mikirin kumpul kumpulin buat modal suatu saat nanti...

      Hapus
  16. Kalau yang ngamen banci dikasih berapa biji, eh keping receh mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kalo boleh rikues sih mendingan kabur...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena