28 September 2012

Tidur di Lantai


#Bimbingan Orang Tua

Nasib atau perjalanan hidup manusia memang selalu berputar mengikuti perputaran roda dunia. Namun tetap saja ada satu atau dua hal yang tidak berubah walau dalam kondisi berbeda. Contohnya soal tidur di lantai. Dari dulu sampai sekarang tetap aku alami. Dari sekedar beralas tikar, ponco, karpet, kasur atau apa saja yang penting masih dalam kategori di lantai tanpa ranjang.

Memang tak selamanya begitu. Tapi kayaknya tidur di lantai lebih banyak aku alami ketimbang pake dipan. Lahir di kampung dimana anak laki-laki jarang tidur di rumah, membuatku akrab dengan dengan tikar masjid atau mushola. Agak gede dikit menjadi anak kos, lebih betah gelar kasur di lantai juga karena kamarnya panas tanpa kipas. Apalagi waktu STM yang tidurnya di sanggar pramuka. Gelar tenda jadi teman pengantar mimpi.

Masuk masa kerja, aku pun masih terjebak dalam trauma yang sama. Merantau ke kota jadi kuli bangunan, tidur seadanya di lokasi proyek. Pakai tikar saja sudah ngetop dan lebih sering gelar koran atau kertas semen. Jadi kernet bus Bandung Jakarta, kalo ga tidur di bangku terminal ya di garasi. Kalo mau empuk, bisa tidur di jok. Tapi ga enak dan lebih leluasa tidur di lantai bus. Paling parah waktu jadi gelandangan Pasar Senen yang beneran tidur emper toko tanpa alas.


Kontrakan Jl Panjang

Hidup mulai rada teratur sejak kerja di Kebayoran Lama. Tapi ya tetep ga pake ranjang orang cuma mampu bayar kontrakan deket pembuangan sampah. Ketika karir membaik sampai pindah ke Jogja, kisah yang sama belum berakhir juga. Ada sih tempat tidur di mess. Tapi tidur sendirian di kamar berisi 8 tempat tidur kayaknya kesepian amat. Lebih enak tidur di depan ruang pamer yang ada temannya walau cuma patung kayu.

Setelah menikah dengan ibue Ncit, aku pikir tidur di lantai sudah jadi sejarah. Ternyata dugaan meleset. Sejak ada anak-anak, aku lebih suka ngalah gelar kasur di depan tipi ruang tamu. Ncit dan Ncip tidurnya berantakan banget ngabis-abisin tempat. Awal mapan sih iya tertata rapi. Tapi satu jam berikutnya jangan tanya kalo lobang idung kemasukan jempol kaki.


Tubi Galeri

Berbagai posisi sudah dicoba hasilnya kurang memuaskan. Mulanya pake urutan aku, Ncit, Ncip lalu ibue. Logikanya anak-anak ditaruh di tengah biar aman ga sampe nyungsep ke kolong. Tapi malah bikin cape karena bentar-bentar harus betulin posisi mereka yang sudah saling menindih.

Ganti urutan pertama Ncit, ibue, Ncip lalu aku. Diselingi satu orang masih ga ngaruh juga. Badan ibue yang mungil dengan mudah dilompati dan kembali tumpuk-tumpukan. 


Mess tambang

Itu gagal, ibue usul kasur yang mepet tembok dihalangin bantal trus anak-anak taruh pinggir semua. Posisinya jadi Ncit, aku,ibue lalu Ncip. Hasilnya sih sukses. Anak-anak tetap pada posisi aman. Tapi malah yang tua gantian tumpuk-tumpukan...

Itulah sebabnya aku tidur di lantai lagi
Ada pengalaman lain..?


75 comments:

  1. dulu aku sering bobo di lantai soalnya klo bobo di kasur terlalu nyenyak jadi susah bangun pagi, wekeke..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku nyenyakandi lantai. soalnya kalo bareng anak-anak suka masuk angin ac nya kegedean...

      Hapus
    2. bener kata Enny, kalo di kasur suka keenakan jadi susah bangun..
      makanya kalo siang aku tidur di depan tipi, tapi kalo malem baru di kamar...banyak nyamuk soalnya..@_@

      Hapus
    3. sekali kali ganti posisi tidurnya di bawah apa di atas tipi...

      Hapus
  2. ya ealah anaknya tumpuk2an bapaknya nyontohin mulu:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya ga gitu, kapan mereka bisa ada..?

      Hapus
    2. kalo muji jangan pake tumben woooy....

      Hapus
  3. Tidur dilantai tanpa kasur, Bantale kaleng khong guan... * Superr atozz

    BalasHapus
  4. Memang lebih enak tidur tanpa dipan. Gelar kasur taruh di lantai nyaman. Kalau pakai dipan/spring bed menuh-menuhin kamar, jadi sumpex gitu. Tapi kalau tidur di lantai alas tikar saja aku tidak kuat malah tambah sakit badanku. Ternyata pengalamanmu banyak juga bro. Hebat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas aku males kalo disuruh bersihin kolong tempat tidur. enakan lesehan. kalo mau bersih bersih tinggal angkat kasur...

      Hapus
  5. iyah, enak di lantai ngga brisik...,,
    ngga takut suara 'ngkek-ngkek' kalo lagi pencak silat, ya pakde...,?? ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini dia yang seguru seelmu...

      Hapus
  6. Lha piye arep bobok enak, lha wong di kasur ada helmnya ya, ngganjel mas,,,,, eh ya anakmu kok lucu lucu tho, tidur sambil tendang-tendangan, niru bapake opo ibuke wakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu susahnya kerja di bagian emergency
      tidur pun harus ngelonin apd, alat kerja, hp dan radio
      hehe

      Hapus
  7. Di lante enak Pak. Ora usah make ac dah dingin. Sering juga ketiduran kayak gitu.
    Setrum e gede bener ya Pak. :P

    BalasHapus
  8. foto no loro lan telu kethoke wes tau dipajang

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga edisi bundel
      ya aplut foto lama dong..

      Hapus
    2. bundel ? artine opo yo ?

      Hapus
    3. itu lho, majalah lama beberapa seri dijilid jadi satu kan istilahnya dibundel...

      Hapus
    4. oalah ... nek ning kampungku kono jenenge bundelan kang hehee

      Hapus
  9. Wah mantep tuh, ternyata tidur dilantai juga merupakan suatu kenikmtan tersendiri. Dan kayanya kegemaan kita sama deh Kang. Tapi kalau cuma musim kemarai saja. kalau musim hujan ya, naik kasur. He...x9


    Sukses selalu

    Saam Wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarny bukan hobi sih. tapi kayaknya dah bawaan nasib harus begitu lagi begitu lagi...

      Hapus
  10. saya lebih seneng tidur di lantai mas..
    bebas hambatan heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka jatuh kalo tidur di ranjang ya..?

      Hapus
    2. punyanya springbed ya..?

      Hapus
  11. Pengalaman lain? ada. Saya pernah tidur dilantai tepat di depan pintu Kamar Mandi, desek-desekan sama dua temen saya di kost-an dulu. Itu karena ada tamu yang gak mau tau SiKon maksa nginep di kost-an yang segede menel. Keren kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pernah tidur didepan pintu gara gara pulang kemaleman ga dikasih pintu

      Hapus
  12. Ampppuuuuun liat Ncit ama Ncip tidurnya begonooooh!

    Gini aja mas, beli kasur lagi utk satu orang. Ibue ama Ncit di kasur satu, mas ama Ncip di kasur satu lagi. Beres kan? Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang begitu, makanya aku lebih suka tidur misah di depan tipi. ga sama si ncit, soalnya kalo malem ibue suka nyusul pindah tidur. hehe

      Hapus
  13. Lebih suka juga tidur di lantai kalau kondisi lagi panas... Soalnya dilantai lebih dingin. Kecuali kalau musim hujan, kadang banjir jadi naik di ranjang, takut kebanjiran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha keren dong kalo lagi tidur di lantai trus banjir

      Hapus
  14. #ngakak dulu, ya baca posting ya liat gambar

    jd ingat masa lalu ...tp efek posisi terakhir , ya gitu deeehhhh dpt lagi hasil yg untungnya memuaskan ahhahaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo puas. kalo lagi nanggung anak-anak bangun semua..?

      Hapus
  15. kalau bapak ibue sing di tengah, mesti sibuk dewe, nggak ngurus anak, wkwkwk ...

    BalasHapus
  16. klo aku gak pa-pa tidur di lantai asal ada bantalnya.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah praktis dong, ga perlu beli kasur..

      Hapus
  17. Ya ampun Mas, pengalamannya kok sama persis dengan saya waktu anak2 masih kecil yah..Dan itu foto Ncit dan Ncip yang lagi tidur, seru pisan hahaha..Walau saling menendang mereka tak saling mengganggu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya sampe bosen mindahin posisi. mereka sih ga keganggu. tapi yang liat yang ga tega takut engap...

      Hapus
  18. Bt pelor macam aku g masalah d lantai ato kasur, sama2 pules

    BalasHapus
    Balasan
    1. liat dulu dong nempelnya dimana. kan ada juga yang begitu nempel malah bangun...

      Hapus
  19. hahaaaa..yang tua tumpuk tumpukan ..
    wah,,wah lebih berbahaya niih..!!

    Di rumah kalo tidur masih ber 3 bo, padahal dah di sediain kamar sendiri sendiri. Gantian rombongan tidur di kamar mama, besok di kamar olive. Bosen tuuh..lama kelamaan merambah ke ruang tengah tidur rombongan pula, beralaskan karpet, dan betah di situ ampe berbulan bulan..hihhii..

    Dimana pun tidurnya, yang penting nyaman, bersama orang tersayang apalagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang tua juga mikirnya sama. dimanapun sama asal bisa tumpuk-tumpukan..

      Hapus
  20. ini pengalaman waktu saya masih kecil juga seperti ini... tidur di lantai bersama semua karyawan ayah saya yang berjumlah 20orang.. diatas kasur yang super lebar... jadi kangen masa masa itu juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok banyak penggemar tidur di lantai rame rame sih..?
      kirain aku doang yang bernasib apes.. :)

      Hapus
  21. kalo yang tumpuk tumpukan terakhir belum pernah mas, wkwkwk

    boleh dicoba posisi 4 4 2 atau 4 3 3 mas ^^

    BalasHapus
  22. tidu leseha dah serig,,, tapi kalau tidurnya di lantai,belum pernah aku coba, alergi sama debu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah judul ya..?
      kayaknya lebih tepat kalo pake istilah lesehan

      Hapus
  23. Sebelumnya tak pernah terpikirkan, hingga akhirnya kubaca posting ini.

    Karena ini kebiasaan sejak masih kanak-kanak yang sering jatuh dari tempat tidur. Akhirnya sampai sekarang saya masih tidur dilantai mas.
    Emang lebih enak sih. gak begitu ribet hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok kompakan sih..? inget jaman dulu kalo tidur di ranjang, tengah malem suka ada durian jatuh gedebluk...

      Hapus
  24. sptnya tidur di lantai bakal jd trend sepanjang sejarah banyak orang mas. Saya dari kecil juga sangat sering tidur di lantai dengan kasur 'tikar pandan'. Kemudian jd anak kost di sby, kasurnya juga ta taruh lantai, dan sekarang pun saya pilih kasur gak pakai dipan dengan style 'berantakan' yg terus mengikuti: buku berserakan di kasur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tau gini ga diposting deh. kirain aku doang yang bernasib baik...

      Hapus
  25. aku sih malah sering dapet hukuman disuruh tidur dilantai pas masih SD karena sering ngompol..wkwkwkkkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha salahnya lahir jaman dulu yang belum ada pempes..

      Hapus
  26. kalo adegan tumpuk2an nya di bikin video harus ada tulisan _awas jangan meniru adegan ini_ kali ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba bikin duluan dan aplut dong
      siapa tau tenar kaya ariel...

      Hapus
    2. tenar tapi masuk penjara gitu makudnya ?
      uda masuk penjara, besok mati masuk neraka ..
      serem ah mas :D

      Hapus
    3. heheh yang penting tenar...

      Hapus
  27. haha
    aada ada aja ya nak-anak kalo tidur, emng suka ngga dsadar..

    BalasHapus
  28. aku Mas, walau ibaratnya sekarang bisa beli kasur, lebih berasa enak kalo tidur "ngligo" di tikar di depan tivi koq. ada chemistry yang tak bisa terbeli, berpadu dengan alam! top kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe syukurlah kalo banyak penggemar ngleseh depan tipi...

      Hapus
  29. kl satu ini gak masalah buat saya Mas, asal masih pake alas walau hanya itu selembar sarung, no problem..... biasa susah. tapi mandaro gak susah teros.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi yang mulanya biasa saja, lama-lama suka jadi kebiasaan loh
      hehe

      Hapus
  30. Iya beneran, saat anak2 masih kecil yang paling nyaman justru ayahnya tidur di lantai gelar kasur, heheee....

    Sabar, bentar lagi anak2 besar dan bobo dikamar sendiri kok, heheee...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena