04 September 2012

SMS


#Segala Umur

Kerja di perusahaan yang terlalu banyak bos seperti disini, perintah simpang siur sudah jadi langganan. Bos besarnya sih cuma satu. Tapi sekali kasih perintah, interpretasi bos-bos kecil di bawahnya suka beda-beda. Apalagi kalo sudah ada persaingan ga sehat diantara mereka. Karyawan juga yang dibikin bingung.

Salah satu kasih perintah agar lari ke utara. Baru ancang-ancang, datang satunya lagi nyuruh ke timur. Nurut salah ga nurut salah. Minta agar masing-masing bos koordinasi seringkali jadi tambah salah. Paling parah kalo kekacauan perintah itu menimbulkan masalah dan sampai ke big bos. Kebanyakan mereka sibuk cuci tangan dan melemparkan masalah ke bawah. Payahnya si bos juga lebih gampang mendengarkan omongan saudara atau keponakannya ketimbang berpikir obyektif tentang profesionalisme kerja.

Cape menghadapi kasus-kasus semacam itu, aku berusaha meminimalisir potensi masalah. Paling efektif namun terasa afgan adalah mengadu domba kroni-kroni yang intervensi. Bukan seperti divide et impera nya kompeni. Tapi mengunakan ilmu air bak tai chi master. Daripada aku babak belur jadi kancah Perang Saudara, mendingan tekanan itu diterima semua namun dibelokan perlahan agar konfrontasi terjadi di luar. Aku cukup jadi penonton saja.

Mudahnya mereka berkelit saat ada masalah, aku akalin dengan tidak ada perintah lisan. Kondisi sinyal hape yang ilang-ilangan aku manfaatkan. Sejelas apapun modulasinya asal itu bernada perintah, aku akan bilang, "suaranya putus-putus. Sms atau email saja deh..."

Mungkin disini satu-satunya tempat dimana aku jadi hobi main sms. Dalam kondisi normal aku lebih suka nelpon ketimbang sms. Sepintas memang lebih murah. Tapi kenyataannya untuk menyelesaikan satu obrolan bisa sms sampai berkali-kali. Padahal kalo nelpon ga sampai satu menit dah beres masalah.

Lagipula dengan nelpon kita bisa yakin apa yang kita sampaikan sudah sampai ke tujuan dan dimengerti secara benar. Bagaimanapun juga bahasa tulisan seringkali lebih sulit untuk dipahami daripada bahasa lisan. Apalagi kalo baca sms anak sekarang. Buset deh, mending dicium Agnes Monica ane, gan...

Jangankan sms dari temen, dari yayang pun ga pernah aku urusin kalo formatnya bikin mata keriting. Atau yang jawabnya pendek-pendek kayak gini.

"Kamu sayang aku, gak..?"
"Y"
"Aku sayang banget tau..?"
"O"
"Jutek amat. Yowislah, padahal mau ngajak belanja.."
"Ih maaf, beib. Barusan hpnya dipake mainan adek. Yuk ah..."

Duh...
Ngelanturnya jauh amat yak..?



42 comments:

  1. Sudh lari berapa putaran MAs hari ini? Model sms skrg kayak chatting, singkat padat dan gak jelassss....

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah gak nguber uber ayam kok..

      Hapus
  2. untungnya kantorku gak banyak bos-bos kecil macem itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bosnya dah gede gede ya, bro..?

      Hapus
  3. sama ama nasibku... mdh2an cpt berubah (walaupun rasanya sangat sulit)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bawaan orok kali
      kalo gak gitu gak rame..

      Hapus
  4. smsnya pendek2 ya.. anatara huruf Y & O.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada yang lebih pendek lagi..?

      Hapus
  5. yang soal kantor nggak usah dipikirin Mas. biar aja mereka dengan dunianya. tapi boleh juga segala perintah kalo bisa di-"tulis". Biar nggak bis pada ngelak dan main nunjuk salah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada bukti aja masih suka ngelak
      apalagi kalo engga ada
      ngelak mulu karena jarang minum kali ya..?

      Hapus
  6. memang seperti itu ..
    semoga aja ada perubahan :D

    BalasHapus
  7. Untung aku gak pernah sms... pasti sms-ku bakalan dicuekin deh... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya jangan sms minta pulsa dong, hehe

      Hapus
  8. wah .. aku malah durung tau ngirim utowo entuk sms *ndeso*

    BalasHapus
    Balasan
    1. senenge kirim mengirim duit sih...

      Hapus
    2. haha ibu ibu kan semangat kalo dah tanggal gajian

      Hapus
    3. nek aku ogak .... wegah ngurus masalah duwit :P

      Hapus
  9. alhamdulillah belum pernah jd karyawan kang :D
    simcardku cuma dipake modem thok

    itu saja nek mo lebaran keponakan pd ngantri sms;
    iSI in pULsA dUNk OM, pLZ..
    cah SD saiki nulis sms ae hurupe pecicilan gak karuan wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. m4c!h k0m3ntny4 e4444...
      halah pekok

      Hapus
  10. semoga sms alay dan singkat tapi tidak jelas itu tidak akan singgah di hape saya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus pake doa ini bro...
      jauhkanlah kami dari godaan alay yang terkutuk...

      Hapus
  11. aku ga terbiasa sms singkat2, kalau jawab selalu aku coba full kalimat, kecuali kalau sudah lewat jumlah karakter aku coba edit tanpa mengurangi makna kalimat

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo dapet sms ga kebaca mending langsung dihapus daripada keriting mata...

      Hapus
  12. wah seru banget neh ceritanya,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambah seru kalo ceritanya di pasar
      haha

      Hapus
  13. ooo..brarti nek ditilpun aku putus2 kae anu etok2 yah?...sem

    BalasHapus
  14. jadi kalau misalnya salah pelaksanaan tinggal tunjukin sms sebagai buktinya ya... bagooss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. meminimalisir potensi masalah, bu...

      Hapus
  15. kalau masalah kerjaan aku juga sukanya email untuk bukti sekalian kalau ada komplain

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending gitu bu
      daripada benjol, haha

      Hapus
  16. Balasan
    1. bagus cita citanya
      kalo di lapangan tetep aja suka salah...

      Hapus
  17. jagoan bikin ceritanya ...
    ha ha suer jadi gak ngantuk ... sorry ya saya ngelanglang lagi neh ke post lainnya ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, berdosa besar aku bikin orang jadi insomania...

      Hapus
  18. Wah ada merek NOKIA ngejreng banged dan terpampang dengan amat jelas. Wah wah ini NOKIA harus membayar royalti kepada mas nih. Hiehiehiehie. Iya kan produknya dipromosiin. Heheh intermezo aja

    SMS kadang menyenangkan kadang bikin sebel juga terutama saat saya full harus konsentrasi sama pekerjaan yang memerlukan kehati hatian, dan bunyi sms apalagi isinya panjang panjang jadi males. Mengganggu rasanya hiheiheiheiheiee

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitu ya..?
      apa bukan malah aku yang harus bayar ke nokia karena pake produknya buat ilustrasi jurnal..

      Hapus
  19. . . mas,, tanya. itu pulsanya sapa yg tinggal Rp 30,- itu?!? hemat banget. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. diharap maklum tanggal kemudaan...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena