30 September 2012

Saat Kangen Pulang


#Dewasa

Mungkin benar pepatah mengatakan, buat laki-laki pekerjaan adalah istri kedua. Saat asik dalam kerjaannya, laki-laki sering melupakan banyak hal termasuk istri di rumah. Lupa disini bukan dalam arti tak ingat sama sekali. Tetap ingat tapi tidak dominan. Dimana-mana istri tua biasanya paling kuasa, namun istri muda yang paling disayang.

Secara naluri bawaan bayi, sikap tersebut sangat manusiawi. Karena sudah dari sononya laki-laki memang diciptakan dengan pikiran yang terfokus. Saat mikirin kerjaan dia sulit mengingat lainnya. Sebaliknya saat mikir masalah di rumah, konsentrasi kerjaan pun bisa buyar.

Ini bawaan dari dari jaman purba dimana tugas utama laki-laki adalah berburu dan berperang, sedangkan perempuan menjaga rumah dan anggota keluarga.

Dengan fungsi basic yang seperti itu, laki-laki lebih cocok melakukan pekerjaan yang rumit dan beresiko. Sedangkan perempuan lebih tepat untuk kerjaan multitasking namun tidak terlalu banyak memeras otak. Itu sebabnya kenapa perempuan bisa masak sambil nyuci baju disambi nyetrika sekalian ngawasin anak-anak bermain. Sementara aku cuma diganggu si Ncit saja sudah langsung membubarkan isi kepala.

Sekali lagi, perbedaan ini sebenarnya sudah jadi sifat dasar yang tak perlu dipertentangkan. Jadikan saja perbedaan itu untuk saling melengkapi kekurangan. Bagaimanapun juga hal semacam itu tak akan pernah berubah sampai akhir jaman. 

Seperti laki-laki yang selalu merasa heran, kenapa perempuan tidak bisa melihat lampu “indikator oli” menyala merah di dashboard mobil tapi bisa melihat noda kotor di kaos kaki yang berada 50 meter di pojok ruangan. Sebaliknya perempuan suka merasa kagum melihat laki-laki bisa secara tepat “memarkir mobil” di tempat yang sempit dalam kegelapan sekalipun hanya dengan melihat spion dan naluri. Walaupun di lain sisi mereka heran kenapa laki-laki tidak pernah bisa menemukan titik G Spot yang hanya beberapa sentimeter dari ambang pintu.

Lebih detail tentang hal diatas, pernah aku tulis di jurnal Pria dan Wanita di Toilet.

Kembali ke soal laki-laki dan pekerjaan... 
Ada sebagian laki-laki yang menjadikan pekerjaan jadi kekasih utama dan pacar jadi yang nomor dua. Mereka punya pemahaman yang mengatakan, kehilangan pacar tapi punya pekerjaan gampang cari ganti. Namun kehilangan pekerjaan, biar kata punya pacar 4, tetap saja lebih banyak susah daripada mudahnya.

Mungkin ini yang perlu dipahami terutama oleh cewek-cewek lajang. Saat pacaran sih memang iya, mereka bak bidadari di mata cowoknya. Namun setelah menikah, cinta sudah bukan sesuatu yang bisa dijadikan alasan utama. Hanya tanggung jawablah yang bisa membuat laki-laki tetap mempertahankan cinta

Memang tidak semua, tapi rata-rata laki-laki jujur akan berkata begitu. Aku berani bertaruh untuk hal ini...




Ibue Citra kayaknya memahami kenyataan tersebut dan ngerti kalo dilawan pun tak akan banyak berguna. Tapi sudah menjadi ketentuan di dunia, sesuatu yang sulit dilawan selalu ada cara untuk menyiasati. 

Salah satu cara yang sering dilakukan adalah memanfaatkan anak-anak. Makanya kalo nelpon ke rumah, seringnya si Ncit yang disuruh angkat. Atau aplut foto anak-anak di pesbuk atau blog dan dikasih keterangan macem-macem namun intinya tetap pada kata, kapan pulang..?

Biarpun sapaan si Ncit tak pernah berubah dari kata "ayaaah, mbeeek...", tapi rasa kangen pulang yang aku rasa jauh lebih dalam ketimbang bujuk rayu ibue. Apalagi kalo ibue terus menerus ngotot nyuruh pulang, kadang yang muncul malah rasa sebel. Seolah dalam hati aku berkata, "jauh-jauh nyari duit ke hutan juga buat elu, ngapain lu rewel mulu..?"

Mungkin aslinya ibue juga sebel dengan sikapku. Terbukti kalo aku nelpon bilang pengen pulang, paling banter dijawab, "halah si ayah. Kalo udah kebelet baru mikirin pulang..."

Biasanya aku jawab, "kewajiban suami harus kasih nafkah kumplit lahir batin. Kalo kurang, tar berdosa dan masuk neraka. Aku kan pengen masuk sorga..."

Enak ga enak itulah kenyataannya...
Memang cinta itu soal chemistry
Namun tetap saja tak bisa lepas dari kebutuhan biology dan kontak physic
Malah kaya pelajaran IPA...?

Aku pengen pulang, bu...
Suer kangen banget sama anak-anak
Lagi gak bocor kan..?


51 comments:

  1. Kalau lai bocor ditembah jam kerjanya kali ya Kang ? hm.... sapaan yang hanya diketahui oleh orang -orang yang bernurani sama. Ayo apa ? He...x9

    Sukses selalu

    Salam Wisata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha no komeng ah...
      takut ada yang sensitip :D

      Hapus
  2. semoga bs cpt pulang aja deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. minggu depan, sob...
      kalo ga meleset sih...

      Hapus
  3. multitasking tp tidak banyak memeras otak? Hmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih dominan memeras perasaan dan daya tahan, bu...
      namun justru itu yang lebih membutuhkan banyak energi yang ga keliatan...

      Hapus
    2. itu dia, menjadi ibu rumah tangga masih identik dgn penuh perasaan padahal kalau jaman sekarang gak memeras otak yo gak bisa ngadepi anak yg makin kritis seperti juga ayahnya yg makin kruitis juga kalo dibiarin bebas xixixi...just kidding. Tp maksudku mjd ibu rumah tangga itu faktanya harus pakai otak tidak sekedar naluri, kalau naluri tok jadinya cuman njiplak pola asuh jaman dulu kala...jadi...samalah laki2 dan perempuan dituntut menguasai banyak hal agar lebih baik.

      Hapus
    3. itulah sebabnya aku bilang tidak semua. namun pada umumnya kerjaan laki-laki lebih banyak terfokus pada tenaga dan otak, sedangkan perempuan lebih banyak pada daya tahan dan perasaan.
      misalnya saat menghadapi anak, secara kodrat seorang ibu akan lebih banyak menggunakan perasaan dan kelembutannya untuk mengatasi masalah. memang perlu mikir juga, namun kebanyakan kadarnya tak sebanyak penggunaan unsur rasanya.

      Hapus
    4. akur dengan pendapat mbak ini :)

      Hapus
  4. pekerjaan memang wajib dicari bagi setiap hamba ALLAH,
    namun kangen anak kok nanya-nanya bocor segala...emangnya pipa PDAM yang bocor :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya kalo ledeng bocor, laporan dulu ke pdam
      takutnya nyampe rumah ga bisa mandi :D

      Hapus
  5. bukannya ayah yg harus multitasking? kerja, belanja

    BalasHapus
    Balasan
    1. laki-laki bisa multitasking, namun tak sekeren perempuan dalam membagi konsentrasi

      Hapus
  6. bocor? :D
    jadi keinget ban bocor kemaren jumat malem LOL
    wes ndang mulih mas :D

    BalasHapus
  7. "memang kalo lagi bocor kenapa yah?"
    "kan enak kalo main sambil basah basahan"

    kayak'e ibue ncit njawab gitu mas, wkwk

    BalasHapus
  8. Kan lagi musim kemarau mas? mana mungkin pada bocor? <--- #Innocent Boy

    Ada beberapa point yang bisa aku ambil dengan gratis dari cerita mu Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru karena kemarau kadang kebocorannya ga terdeteksi...

      Hapus
    2. Harus dipasang indikator semacam lampu indikator oli!

      #kaburr...takut disampluk panci sama Ibue

      Hapus
    3. tapi bener juga. kayaknya sudah masanya ganti oli neh...

      Hapus
    4. Blehh...urusan itu aku ndak ngerti deh :D

      Hapus
  9. jiahahaha...tulisan mas rawins bikin saya jadi mesam-mesem sendiri...ayo gek ndang pulang..yang di rumah pasti juga udah kangen...

    eh iya, saya setuju banget tuh kalo kaum perempuan tuh jago banget kalo harus ngerjain aneka macam pekerjaan di rumah ya, misalnya nyuci sambil nyetrika, atau ngawasin anak sambil masak....hebat ya ...hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah gini ibu-ibu merasa didukung ya..?
      tapi emang bener bu. aku akui banyak fungsi perempuan yang ga bisa diambil alih laki-laki sepenuhnya. aku coba maksain bantu-bantu juga sering ga kepake. yang ada malah bete. udah cape cape nyetrika eh dibongkarin lagi disetrika ulang katanya gak rapi
      hehe payah...

      Hapus
  10. "Hanya tanggung jawablah yang bisa membuat laki-laki tetap mempertahankan cinta" bisa dibalik karena cinta lah seorang laki-laki bertanggung jawab gak Mas Raw?

    Moga-moga gak ada halangan buat pulang minggu depan.:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat sebagian orang mungkin memang begitu. tapi yang kurasakan sebaliknya. sebagai laki-laki normal aku kadang tergoda untuk membagi cinta. hanya rasa tanggung jawab kepada keluarga yang mampu mencegah itu terjadi.
      kalo membagi tanggung jawab atas cinta, kayaknya aku belum pernah ngalamin tuh. pengennya malah tabrak lari.
      heheh sesat...

      Hapus
  11. jgn jd bg thoyib ya Ayah Ncip...heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang toyib gimana..?
      baru dua minggu masuk hutannya...

      Hapus
  12. G-Spot kiy opo tho kang? Aku mudeng-e mung Pis-Spot :)

    BalasHapus
  13. ayo pulang Mas.....

    aku menunggumu.. heheeee

    BalasHapus
  14. kangen sama anak-anak nggak ada hubungannya sama bocor.. hehe. dasarr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kali aja ibue juga kangen anakku :))

      Hapus
  15. ayo bang rawin pulang hehehe. :p

    BalasHapus
  16. beruntung punya keluarga kecil yang sellau merindukan kehadiranmu bang..
    ntar kalo udah pulang slam buat anak-anak plus istri tercnta ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan beruntung lagi. pokoknya rahmatan lil alamin buatku
      walau buat mereka mungkin musibah
      hehe

      Hapus
  17. sebagus-bagus istri ke 2 paling bagus istri pertama... tuh buktinya, pake nanya bocor segala... hahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah itu kan teori basa basi, bos..
      jangan suka buka kartu gitu ah..

      Hapus
  18. pernah baca itu mas, cinta hanya bertahan beberapa tahun saja, setelahnya lebih ke komitmen, kesetiaan, dan tanggung jawab...
    btw, tulisannya kayaknya efek pulang nggak dapat jatah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang aku rasa gitu
      entah buat yang pengalamannya beda..

      Hapus
  19. mau nerusin libur panjangnya Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah kang. maunya sih cuti sebulan apa dua bulan tapi tetap digaji

      Hapus
  20. Benar-benar tulisan yang sesuai dengan lebelnya, #Dewasa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak sesuai tar dikomplen tidak senonoh lagi.. :D

      Hapus
  21. salam kenal yah ...


    kunjungan subuh ...


    Yaa ... tetapi bagaimana jika pekerjaan itu yang mewajibkan kita untuk bekerja lebih? Tentunya akan jadi dilematis sekali ...

    BalasHapus
  22. Setiap saya baca tulisan mas rawin kok seringnya nyrempet2 ya mas, jadi enak bacanya hehehe

    BalasHapus
  23. Hyah....pulang yo pulang toh, sing bocor lak yo wis di tambal dewe karo Ibuk-e Citra. Wis mule-muleh...mugo-mogo slamet sampe omah. Mbeek....

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena