23 September 2012

Rumangsane Robot ?


#Dewasa

Masih dalam edisi misuh-misuh...
Mentang-mentang tiap bulan bayar gaji, kayaknya hidup karyawan tuh seolah sudah dibeli. Tukang ngeyelan kaya aku saja masih suka diperlakukan semena-mena, gimana dengan yang penurut siap komendan sendiko dawuh poreper..?

Dulu waktu warga hutan masih didominasi kaum batangan, jatah cuti 2 minggu tiap 10 minggu kerja tidak terlalu berat buatku. Sejak yang manis-manis seperti yang aku ceritakan dalam jurnal Cewek Tambang makin banyak, masa kerja kayaknya harus diperpendek. Kelamaan bertahan di area gersang bisa bikin panasnya hari gampang merasuk ke dalam hati.

Tapi ya namanya kuli...
Boro-boro permintaan itu dituruti. Yang ada penundaan cuti justru lebih sering terjadi. Sampai acara minggat seperti aku ceritakan dalam jurnal Pulang Ke Kotamu sepertinya akan rutin terjadi.

Dan dari sekian banyak catatan sejarah cuti, kayaknya cuti kali ini yang paling menyebalkan. Tiga bulan ngempet di tengah segala cobaan indah, saat beranjak pulang pasti angan sudah melayang kemana-mana. Apalagi setelah malam kian larut dan anak-anak sudah dibuai mimpi. 

Sayangnya saat bibir sudah ga mau berganti dari posisi nyengir kuda, ibue malah mengedipkan satu mata sambil berbisik, "bocor, yaaah..."

Buset dah...
Hiruk pikuk perasaan yang hebohnya melebihi hajatan Fir'aun nyunatin anaknya langsung hening senyap. Yang terdengar hanya bisikan hati yang mendadak pengen cari tukang tambal ban....

Tapi tak apalah... 
Masih banyak waktu tersisa dan sementara waktu bisa dilalui dengan indah bersama anak-anak. Tapi emang dari sononya masih kudu prihatin. Saat ibue mulai tebar pesona bilang, "besok sudah mampet". Eeeh, datang Panggilan Darurat dari kantor nyuruh berangkat ke hutan ga pake lama.

Menempuh dua belas jam perjalanan. Nyampe site jam 10 malem langsung ngobrak-abrik kerjaan dan belum sempat tidur sampai saat ini. Sebenarnya semalem sistem sudah jalan. Tapi karena gangguannya kena petir, aku minta pasukan untuk lembur mengecek semua perangkat takutnya ada yang rusaknya belum terasa.

Masih sibuk mandorin pasukan, menjelang sore tadi datang lagi perintah, "besok senen meeting di Jakarta.."

Diamputtt...
Rumangsanya aku robot popiye..?
Istirahat saja belum. Kalo malam ini harus meluncur ke Banjarmasin mengejar penerbangan besok pagi, yo mendingan minta surat tugas jadi relawan buat dipijitin Asmirandah saja lah... 

Ga perlu banyak kata aku cuma bilang wegah. Hidup di negera demokrasi, wegah kan boleh. Tapi biarpun dari Jakarta ga ngotot, rasa kesel tetep saja terasa ngeganjel dalam hati. Untungnya di tengah hutan. Jadinya ga perlu ada yang tergila-gila saat aku teriak-teriak pura-pura nyanyi.

Aku duwe pitik cilik...
Dithuthuk dingklik...
Huwoo huwooo...





39 comments:

  1. Balasan
    1. namanya bos ok yagitu deh
      bosok, hhaha

      Hapus
  2. hahhahahaha .. aku dadi kelingan tembang iku
    saake pithikke dikepruk karo dingklik noo

    BalasHapus
  3. Wah... Ayame sopo kuwi Siing di tutuk dingklik ? Terus sing bocor wis di tambal durung mas...he.he.he...

    BalasHapus
  4. Yen cuti HP dimatiin rasah buka email... ben aman...
    Palingan nyampe site dithuthuk dhingklik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setauku sih klo yg kerjanya kayak mas rawins ini gak boleh ada acara matikan hp, karena mereka kudu siap ON CALL anytime .... eh bener gitu 'kan mas? Soale ono koncoku sing koyo sampeyan itu kerjanya.

      Hapus
    2. Saya merasakan yang sama karena pernah kerja kayak Mas Rawins walau di kota... matikan hape satu senjata. kalau sudah pulang atau hari libur matikan hape adalah kewajiban ... hape hidup repot sendiri he he karena bos saya gak kenal waktu wkwkwk.

      Hapus
    3. mana bisa matiin hape. bisa diteriakan orang sak ndayak, hehe...
      memang kerjaan bisa diremote dari rumah. cuma kemarin masalahnya beda. jaringannya yang kena, jadinya ga bisa main remote

      Hapus
  5. Balasan
    1. pengen disunatin dua kali po..?

      Hapus
  6. Lha sidone brangkat po ora Pak? Dari Jakarta langsung pulang ke rumah aja Pak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar dulu lah...
      cek semuanya sampe yakin normal. takutnya tar ditinggal error lagi. bisa kecemplung dua kali dong..

      Hapus
  7. kalau kerja ikut orang, dimana-mana sama mas ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya ikut monyet yo..?
      heheh piss...

      Hapus
  8. ya itulah hidup, demi sedikit uang harus rela jadi robot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. soale inirada banyak, bro..
      hehe

      Hapus
  9. (lho, ternyata bukan robot ya Sampeyan? huahahaha..)

    asik aja, nek wegah ya ditolak bae. yakinlah si boss pasti bisa mengerti (kecuali boss-e sampeyan juga robot, hihi)

    tapi bukannya ke jakarta malah bisa ada kesempatan refreshing ke mamanya ncip sebentaran?

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru kalo bose robot, tak bikinin script biar autorun ga rewelan
      haha

      Hapus
  10. kudu nduwe simpedes kuwe kang..nggo cadangan. simpenan perawan desa :ngacir:

    BalasHapus
  11. wesss angkuten ae ibue karo ncit dan ncip ke site :D
    jadi gak pake nunggu klo pengen hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tega bu
      orang sudah ketergantungan ke listrik tinggi harus hidup di daerah yang listriknya sehari nyala bisa 3 kali. belum nyamuknya. maksa dibawa tar malah rese sehari dah minta pulang...

      Hapus
  12. Senasib dengan saya dulu kerja kayak gini ha ha .. kadang harus dinikmati kadang juga menyebalkannya sampe ubun-ubun :))
    Yang penting, semoga rejekinya ngalir terus mas.
    Tks

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya untungnya ada tempat misuh misuh gratisan berjudul blogger...

      Hapus
  13. ooooo jd gini yah klo hasratnya ga tersalurkan, jd misuh2 teyuuussss bwahahahaa... *kabuuurrrr sambil bawa tivi om rawins*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini dia penari di atas luka datang lagi...

      Hapus
  14. ya emang kebanyakan bos gitu :D
    mentang2 bayarin anak buah

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sekali kali musti dibalik yo
      anak buah yang bayarin bosnya..?

      Hapus
  15. Balasan
    1. kalo ga sabar udah bunuh diri kali
      heheh

      Hapus
  16. sing sabaaarrrrrrrrr...
    wong sabar kuburane jembaaaaaaarrrrrrrrrrr

    #cekikikan*

    BalasHapus
  17. Itu lagu apa sih om yang pitik pitik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah...
      tembang dolanan bocah wae kok dibahas..

      Hapus
  18. yah terima saja lah pak,, namanya juga jadi bawahan,, ya seperti itu nasibnya.. wis sing sabar saja

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena