02 September 2012

RIP Tubi

#Bimbingan orang Tua

Jakarta, awal Juni 2008...
Aku dipanggil ke ruangan bos. Beliau yang gemar menggambar membeberkan cita-citanya memiliki sebuah galeri lukisan. Aku yang waktu itu jadi teknisi komputer diminta ke Jogja membantu persiapannya agar bisa launching bareng hari kemerdekaan RI. Beneran tugas berat mengingat bakal galeri itu adalah lahan kosong bersemak ditambah bangunan hancur sisa gempa.

Kirain cuma bantu pekerjaan fisik instalasi kabel dan sejenisnya. Ternyata persiapan pameran juga harus ikut. Dua bulan adalah waktu yang teramat pendek untuk orang teknik harus belajar seni. Apalagi bos punya ambisi membawa pelukis-pelukis papan atas di pameran pembukaannya. Sesuatu yang lumayan berat untuk galeri baru mengingat mereka lebih selektif dalam memilih tempat memamerkan karyanya.

Dengan segala kekurangan disana-sini, target bisa aku capai. Aku sudah bisa bernafas lega dan bersiap angkat ransel kembali ke Jakarta. Namun ransel yang baru aku packing harus dibongkar lagi setelah bos nelpon minta aku bantu staf lokal sampai manajemen dan marketingnya jalan.

Beberapa pameran berlalu. Even makin ramai dan penjualan juga meningkat. Namun bertahan beberapa bulan di Jogja membuatku enggan kembali ke ibu kota. Aura Jogjakarta terasa lebih menarik ketimbang aurat Jakarta. Kabar baik yang sebenarnya buruk membantuku. Manager lokal dianggap tak mampu mengelola galeri dan pilih keluar. Semua bebannya aku tangani walau tanpa pengangkatan resmi. Wacana jadi orang Betawi pun terhapus dengan sendirinya dari catatan.

Mengejar setoran 16 jam kerja sehari

Jogjakarta, dua tahun berlalu...
Begitu banyak suka duka berkumpul disana. Terlebih saat pasar lukisan mulai lesu di akhir 2009. Goyang kanan goyang kiri untuk bisa bertahan membutuhkan kesadaran dan kesabaran yang tiada habisnya.

Pasukan tukang impor dari Tegal

Menyingkronkan pola bisnis profesional dengan pola hidup seniman juga butuh kemampuan yang tidak ada di sekolahan. Jam kerja tidak menentu. Nelpon seniman di bawah jam 12 siang jangan harap selalu diangkat. Tapi kalo jam 2 malam sekalian malah bisa ketemu.

Toast... es teh manis

Melayani kolektor bukanlah hal mudah. Apalagi kalo tamu dari luar negeri. Minta diantar cari hiburan malam sudah jadi langganan. Untung punya istri setia yang mau ikut kemana-mana. Bisa dijadikan alasan untuk menolak secara halus kalo mereka sudah ngajak minum lebih dari sekedar bir. Ibue juga membantu banget jadi penerjemah, mengingat kebanyakan kolektor dari seputaran China yang ngomongnya Mandarin. Sangat berguna mengingat kemampuan bahasa mandarinku tak pernah lebih dari kata wo aini dan ni homo doang...

Di penghujung lelah...

Sampai akhirnya Citra lahir ke dunia. Saat itu aku mulai berpikir untuk meninggalkan galeri, walau secara finansial enak. Ga enak gimana hidup di Jogja tapi gaji standar Jakarta. Ditambah dari seniman yang suka ngasih angpao saat lukisan mereka laku.

Potong tumpeng...

Namun hidup kan bukan sekedar uang. Teramat banyak sisi lain yang harus dipikirkan. Misalnya acara menemani tamu jalan malam. Tak mungkin aku ajak ibue jadi translater lagi setelah punya bayi. Maksa jalan sendiri modal bahasa tarzan mungkin bisa. Tapi aku kan harus memikirkan juga perasaan yang di rumah. Biarpun ibue percaya kepadaku, yakinkah kalo dalam hati kecilnya tidak ada pertanyaan, "ikutan ngejablay enggak, ya..?"

Ruang pameran

Lagi mikirin itu, dewa penolong kembali datang. Ada masalah dengan manajemen Jakarta yang sebenarnya sepele. Tapi karena sudah niat cabut, tak perlu banyak cingcong aku cuma jawab telpon bos dengan kata, "siap bos, aku keluar kerja.."

Art shop

Tamianglayang, kemarin sore...
Ibue Citra sms katanya habis lewat galeri dan kondisinya kosong melompong. Tanya ke staf yang terakhir aku kesana masih bertahan, katanya memang ditutup pertengahan agustus lalu. Sempat aku tercenung agak lama mendengar berita itu. Begitu banyak kenangan disana. Bahkan sampe sekarang KTP ku masih numpang alamat belum sempat urus surat pindah.

Art space

Dua bulan aku persiapkan, dua tahun aku numpang hidup dan ternyata butuh waktu dua tahun pula sampai aku mendengar berita dukanya. Aku memang tak percaya numerologi seperti kata ibue Valeska yang mengatakan angka 4 merupakan angka sial karena dalam bahasa China "si" juga berarti mati.

Staf artspace

Tapi tetap saja aku pernah heran dengan faktor numerologi kebetulan yang menyelimuti galeri itu. Jauh sebelum pergi ke Jakarta, aku sudah pake nomor hape berbuntut 777. Mendarat di Jogja aku suruh tukang beli hape flexi dan dapat nomor 6561777. Besoknya baru aku tahu kalo alamatnya di Jl. Sukonandi no 7. Telpon Telkom yang lama dicabut aku aktifkan lagi, ternyata nomornya 545577. Pasang satu line lagi untuk fax dikasih nomor 583377.

Saat galaw melanda

Entah masih kebetulan apa bukan, yang jelas si bos kemudian ngasih nama galerinya sebagai Tujuh Bintang Art Space. Dan satu hal yang tidak boleh dilupakan, si bos punya nama Sapto alias tujuh. Makanya aku jadi suka mikir kalo ada yang menganggap aku masih saudara si bos. Jangan-jangan karena aku dan bos memang mirip bagaikan pinang dibelah tujuh. Sayang si bos kebagian kerennya aku kebagian ancurnya...


Tujuh Bintang Art Space Jogjakarta
Takkan hilang dalam kenangan
Rest in peace
Sayonara
Hiks..




Mohon maaf bila loadingnya berat kebanyakan gambar
Edisi penuh kenangan soalnya...


37 comments:

  1. mampir, nyimak kisahnya sambil liat yang lagi ngelukis.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku emang suka melukis, mang...
      memeluk dan mengkiss...

      Hapus
  2. Jadi itu kisahnya sampek Mas Eko keluar dari galeri..
    Menyesakkan, Mas. Saya terharu bacanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami kerja kan intinya untuk yang di rumah, bukan soal cari duit semata. duit banyak tapi yang di rumah makan ati mulu kayaknya ga baik. mendingan cari yang bisa bikin tenang orang rumah plus gajinya gede...

      Hapus
  3. tubi sih nangendi? kaya tau ngerti...



    jyan malah tutup

    BalasHapus
  4. mau heran dulu, perasaan nge follow blog ini udah dari jaman kapan tau, tapi kenapa gak pernah nongol di Greader ya :(

    di bagian nyari hiburan buat tamu, bikin saya jantungan aja :D
    ngeri2 sedap gitu :P
    untung udah ga di sana lagi ya
    bahkan tempatnya tutup :( so sad.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihik amal ibadahnya kurang kali bu...

      resiko pekerjaan tuh kan selalu ada. daripada disini resikonya dibacok suku pedalaman, kan mending yang sedap sedap asik kek gitu
      hehehe

      Hapus
  5. gallery nya bagus ya. wah.. istrinya mas eko ternyata pintar bahasa mandarin ya. salam buat istrinya ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya tempat majang karya seni ya harus bagus dong
      eh, kok aku malah ga disalamin..?

      Hapus
    2. salam buat istrinya dulu aja mas. buat mas eko kan udah kemarin. salam kenal :D

      Hapus
  6. itu gambar gunungnya asli? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asli mengenang masa kecil terlalu bahagia...

      Hapus
  7. nasib galeri di indonesia mmg tidak beda2 jauh ya...

    pada akhirnya, yang paling masuk akal yg bertahan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan soal masuk akal apa engga
      dimana mana galeri sama. kondisi pasar seni sekarang memang lagi merosot jauh tidak seperti beberapa tahun lalu. galeri sudah sulit dijadikan lahan bisnis utama. harus ada penyandang dananya agar galeri bisa bertahan

      Hapus
  8. gambarnya gunung kaya pelajaran menggambarwaktu SDaja ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sudah jadi bawaan orok tuh bu
      kenapa anak kecil kalo ngegambar pemandangan mesti begitu...

      Hapus
  9. Betul sekali bang, kondisi seni di Indonesia memang sedang butuh perhatian. Apa karena penikmat seni yang sudah menurun atau senimannya yang berkurang ya. Tetapi kalau kreativitas saya rasa bukan problem utamanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. efek booming lukisan kontemporer beberapa tahun lalu
      harga meroket tinggi, banyak pelukis kehilangan idealisme dan berubah jadi pabrik
      banyak kolektor yang menggoreng seniman
      wajar ketika akhirnya harga berantakan dan galeri tak lagi mampu menutup biaya operasionalnya

      Hapus
  10. ternyata punya bakat seni juga mas ... kalau lukisannya udah banyak bisa pameran tunggal mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bro...
      kalo orang lain sebutannya seniman atau seniwati
      aku seniwen...

      Hapus
  11. Yang foto paling atas kamu lagi nyanyi apa om...? Sabar ya om...
    Eh om kamu pernah posting ubrux gak sih? @.@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak apa-apa.
      Ada lukisan ayam gambar dia di rumahku.
      Kok baca tulisan ubrux dadi kelingan kowe... opo pernah nulis ubrux di blog getooh...
      (Aslinya sih, pas liat ayam kok jadi inget kamu om hihihi)

      Hapus
    2. jaman dulu yo sering lah
      wong sering ngurus dia

      Hapus
  12. Eh nama bosnya Sapto mas? Lha persis dengan nama saya dong, anak ketujuh pula, wkwkwkwkkw :)))
    Btw, saya gak percaya ah kalo 4 angka sial. Nah hp saya aja buntutnya banyak angka 4-nya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo banyak yang namanya sapto, bisa tuh dibikinin grup sendiri hehe

      Hapus
  13. kalau lagi galau malah gambar pemandangan ya? hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gambar pemandangan kan identik dengan anak kecil
      menjadi anak kecil adalah cara untuk membebaskan diri dari kegalawan yang paling gampang...

      Hapus
  14. anjrit pas aku dolan deneng ra ketemu sing paling kiwe sih? wah jyannnn paitjo ik

    BalasHapus
    Balasan
    1. anda belum beruntung lik...
      amal ibadah kurang, ndean haha

      Hapus
  15. Banyak banget kenangannya Kang rawins

    kang, sampeyan kie posting sehari berapa kali? Sekarang masih tanggal 2 september, kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap helaan nafas saja selalu kita kenang
      sebanyak apa kalo sudah dua tahun..?

      Hapus
  16. setuju hidup memang bukan cuma untuk uang sja... jadi kita masih bisa milih milih perkerjaan yang baik... nice one...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerja kan hasilnya untuk keluarga. hasilnya banyak juga kalo keluarga ga nyaman berarti ga tepat sasaran dong...

      Hapus
  17. wes pernah ngeteh manis nang kana ikih...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena