25 September 2012

Pamer


#Bimbingan Orang Tua

Ada teman chat yang nanya, "ngapain sih sukanya nulis ngaco. Kalo nulis yang bermutu dong.."

Terus terang aku susah untuk menjawabnya. Karena definisi tulisan bermutu itu kayak apa, aku sendiri tak pernah tahu. Timbang mumet, aku ambil posisi aman saja cerita tentang keseharian. Lagi pula pengalaman itu kan fakta. Aku mau bilang tidur ngelonin panci pun ga ada yang boleh protes. "Panci panci ane, mau diapain juga terserah ane dong, gan..."
#Lemparin bancinya...




Aku bilang gitu, temenku menjawab gini. "Aku juga pengen cerita tentang keseharian, tapi ga enak sama yang baca. Soalnya aku suka mobil. Takut tar dianggap pamer..."

Hayah...
Dimana-mana namanya ngeblog mah pamer, neng. Tapi kan bisa diatur gaya bahasanya biar kesannya positif. Kalo tiap waktu cuma cerita gonta ganti mobil mewah mungkin iya bisa dikategorikan narsis. Kesannya beda kalo yang diceritain tentang pengalaman dengan mobil disisipi tips-tips ringan berdasarkan pengalaman yang mungkin tak ada di manual book pabriknya. Atau cerita tentang bengkel apa variasi yang keren tapi murah meriah dll dll... 

Yang penting kalo ada yang nanya detilnya di kolom komen kudu dilayani dengan baik. Jangan kaya orang tabrak lari. Sudah ceritanya tentang belanja mulu, begitu ditanya apa ga pernah menggubris. Kalo sudah interaktif begitu, kan terasa manfaatnya berbagi dan kayaknya orang ga akan menganggapnya sebagai pamer.




Soal rasa iri saat baca sesuatu yang belum kita punyai atau alami, itu mah sudah bawaan manusia dari sononya. Aku pun sering punya perasaan semacam itu. Contohnya kalo baca blog Mila yang isinya jalan-jalan mulu. Dalam hati suka ngomel kecil, "ini orang bikin panas ati terus sih..?"

Tapi ngomelnya dalam hati doang sambil menyimak rincian biaya yang diceritakan, untuk kemudian kita hitung kemampuan pribadi. Hasilnya rasa iri itu bisa tersalurkan secara positif. Menggugah semangat untuk kumpul-kumpul dana biar bisa merasakan pengalaman yang sama.

Jujur aku lebih suka baca kisah-kisah pribadi semacam itu ketimbang baca tulisan penuh nasehat yang penulisnya sendiri entah bisa ngelakonin entah tidak. Secara umum, manusia itu kan paling ga suka digurui. Apalagi kalo gurunya cuma modal katanya atau kopas dari pesbuknya motivator beken sampe lupa kalo hidup itu tak semudah cocotnya Mario Teguh.




Dijawab gitu temen masih nguber lagi. "Kalo berbagi itu indah, kenapa lu ngomong ga bener mulu..?"

Haha...
Kalo aku sih pengecualian. Biar orang lain terkesan baik, mereka butuh pemeran antagonis yang rusak. Seperti temen kerja yang suka ngajak kalo mau jalan ke kota. Kirain memang beneran baik hati pengen menyenangkan hati teman. Jebul dia cuma butuh pembanding saat dilihat orang lain. "Kalo jalan sama elo, gua jadi keliatan ganteng tau..?"
#Semprul...

Kembali ke soal pamer, aku juga gitu kan. Tiap hari isinya cuma pamer kerjaan dan pamer anak-anak. Makanya tulisanku ga perlu dibaca sampai diresapi. Apalagi sampai diraba dan diterawang. Dikomenin keren juga percuma. Karena balasan komennya juga bakalan ngaco. Anggap angin lalu saja yang lewat menyisakan baunya...

Jangan pula berharap aku berbagi tips trik keren yang berguna bagi bangsa dan negara. Biarpun harus interaktif, kayaknya percuma saja nanya-nanya tentang kerjaanku wong isinya cuma kesialan terus. Apalagi kalo aku lagi pamer tentang anak-anak. Jangan sampe deh terus nanya tips trik cara bikin anak...




Semangat ya, teman...
Jadilah blogger yang baik dan benar...
Barang ga benernya biar aku saja yang borong...


gambar dari komik serial semar nagih utang (c) rwn 2010
biarin ga nyambung sama jurnalnya
kan emang ngaco...



91 comments:

  1. Baru baca sebelumnya wis ono jurnal anyar neh...
    Eh om foto kamu yang kedua nggantheng je... *bagi satus ewu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan menebar fitnah, un...
      tar tak kei 200ewu kowe looo...

      Hapus
    2. Hahaha. setuju Om sama Una. kok tiba-tiba mirip sama Ncip. Kadang mikir Ncip mirip siapa gitu ya kok ganteng, :P
      *ora usah direken*

      Etapi siapa bilang isi blognya njenengan ngawur?
      asik kok dibaca, nggenah-nggenah wae..

      Hapus
    3. padahal kata si ncit, aku mirip sondesip..
      ayah mbeek... ayah mbeeek...

      Hapus
    4. Heh...ganteng-ganteng mosok mirip sondesip? Berarti Ncip bapak-e mbeek... #peace.

      Hapus
    5. sondesip juga cakep kok..:)

      Hapus
  2. Kata siapa blog lu gak bener, lha wong tulisannya kebaca semua kok. Blog lu asik bro, enak gak enak tulis ae sing penting update. Satu lagi blog lu bisa membuatku ketawa bro disaat aku lagi gunda gulana atau lagi stress di kantor. Jadi intinya jadilah diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu mah enak di lu ga enak di gua dong
      kata bang haji mah menari di atas luka...

      Hapus
    2. Lho gimana seh...kan elu dapat pahala bisa membuat tertawa orang lain. Selama blog elu masih aktif gue pasti baca meski koment atau tidak. Bisa di jadikan pelajaran hidup.

      Hapus
    3. belajar jadi pengacaw...
      untung dah ga kaya kebon binatang lagi
      jadinya ga bisa ikutan belajar basa binatang, haha

      Hapus
  3. walo tulisan sampean banyak ngawurnya, tapi aku paling demen dolan ke sini. Ngawur, menggelitik, kritis dan 'berkelas' karena nggak semua orang bisa nulis koyok sampean. Jadi semangat ae Kang terus berkarya kayak gini, Insya Alloh aku tetep ke sini semampunya sesempatnya selama aku bisa ngeblog.
    Weh pict terakhir emang gitu, kalo nggak pernah dipake iso sekeras batu. Ati-ati sampean hhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngawur berkelas ki maksutnya bikin orang sekelas jadi ngawur kabeh yo ..?

      Hapus
    2. Nah aku setuju juga sama komen Kang @Djangan Pakies.

      Hapus
    3. setuju soal membatu itu..?
      waduh..?

      Hapus
  4. Permisi.. salam kenal... Numpang lewat di blog ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo kenalan ya..?
      namaku rawin, namamu sapa, bagus..?

      Hapus
    2. Hahahahaha....namaku arque, aku numpang komen aja wis.

      Hapus
    3. sama sama...

      #mumetkabeh

      Hapus
  5. hahaha ... kayak aku dong pamer2 yang jelek juga.
    abis kupikir ya, manusia itu kan gak sempurna toh.
    klo ditulisannya baiiiiiiiiiik semua, ya salut aja.
    tapi aku sih ya jujur, bener2 kepengen jujur di dalam tulisan,
    karena dalam keseharian justru tak bisa sejujur itu.
    ada ewuh pekewuh, ada faktor kepentingan di sana hehehe
    tapi kalau di blog?
    paling kalau mbaca tulisanku yang kok kesane galak terus gak ada yang mau temenan sama aku, yo ben. xixixi ...

    iyo aku yo pamer terus, nek ora pamer ora ditulis ya mas hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya, pamer ki sebagian dari iman kok
      ane suka gaya lu, gan...

      Hapus
  6. wekekek, aku jg sering pamer :D
    foto'a aneh2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh aneh ya..
      padahal itu penampakan biasa saja lho..

      Hapus
  7. Tanggung jawab lo Mas, pagi-pagi perut saya udah mules karena ngetawain postinganmu yang satu ini. Mau bilang 'semprull' gak enak...("Masa' bilang semprull sama abang gue sendiri" :D).

    Dan Mas Raw juga harus tanggung jawab atas hilangnya selera makanku setelah melihar fotomu yang terakhir...bawahannya gak enak baget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, nambah lagi kasiat ngeblog
      bisa buat diet

      mang jaya saparakanca mengucapkan mohon maah lahir batin atas ketidaknyamanan ini
      waktosna seep...

      Hapus
    2. Wah curang nih orang Jogja, dia bisa bahasa saya, tapi saya gak ngerti bahasanya dia...ngertinya cuma 'kancane' doang!

      Hapus
    3. aku juga taunya gara gara lagu cinta buat mojang priangan dulu

      neng geulis, pujaan engkang...
      neng geulis, engkang hoyong papang...

      Hapus
    4. Huss!!! mentang-mentang abis ketemu sama Neng Geulis langsung Pengin Papang aja, gak tahan napa??!!

      Saya jadi curiga sama dikau Mas, dari planet mana sih anda ini Mas?, kok segala ngerti. Anda ini Mas-Mas ato Akang-Akang sih??? :D

      Hapus
    5. kulo tiyang jawi, mas...
      semua ini ya gara gara papang raos eta tea...

      Hapus
    6. Ini lagi 'papang raos', tauuuu ajah...

      Eh tau dongeng Wa Kepoh dari mana Mas, suka dengerin ya? "Jorelat!!!"..."Jeregedeg!!!"...Si Rawing Tea :D

      Hapus
    7. ga tau...
      suka denger dari radio aja jaman ga enak dulu...

      Hapus
  8. nek aku seneng pamer ning blogku opo ora yo Kang ? *malah takon*

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada ga pamer tar malah blognya kosong...

      Hapus
    2. Nek blog-e mbak Ely kudu pamer ben kabeh sing moco blog cek kepingin dolan nang Eropa. Ancene sampean iki garai kepingin dolan nang Eropa ae mbak.

      Hapus
    3. halah Ar, sing tak pajang ning blog ku khan mung poto poto kampung, poto ndeso ngono lho, nek garai kowe kepingin yo salamhmu dewe hahhahahaha *peace*

      Hapus
    4. aku juga mau ke eropa
      asal dibayarin...
      #lemparpanci

      Hapus
    5. aku kan penggemar prawan desa juga
      sapa tau yang disono berasa beda...

      Hapus
    6. halah malah melu melu meri kowe koyo si Ar... wong wes enak urip ning alas wae hahhaa

      Hapus
    7. sekali kali represing ke kota kan perlu...

      Hapus
  9. Iye deehhh....ngerti...
    besok kita pamerin segala macam lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan lupa pasang foto klus ap..

      Hapus
  10. Patungnya bawa pengaruh ke muka ya, jd keliatan ngganteng.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. mukanya juga ngaruh ke patung
      jadi gede... :))

      Hapus
  11. mantab gambar-gambarnya, keren pak.

    salam.

    BalasHapus
  12. tulisan di blog ini juga isinya berbagi lho, berbagi senyum kalo baca tulisan2 disini .. :D
    Aku & suami termasuk salah satu yang suka ama postingan disini kok.
    Weits, kami nge-fans bukan karena sesama dunia maya lho, hehehehe ...

    Wajar ah kalo pamer tentang kerjaan, anak & keluarga sendiri. Daripada pamer anak orang lain, kan malah ntar di curigai ibue .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. * Weits, kami nge-fans bukan karena sesama KORBAN dunia maya lho, hehehehe ...

      Hapus
    2. tapi sama sama korban perasaan ya..?

      Hapus
  13. Haha...
    Kalo aku sih pengecualian. Biar orang lain terkesan baik, mereka butuh pemeran antagonis yang rusak.

    hahahha...., setuju banget Mas.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju apanya dulu...
      seneng ya kalo ada orang lain jelek..?

      Hapus
  14. ngeblog kan kayak makanan.. selera org beda2 ya walopun sama2 punya lidah.. btw, hidup pamer!! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena lidah ga bisa boong kan..?
      bisanya kepleset omong, hehe

      Hapus
  15. kalo aku gak suka pamer..aku orangnya low profile sih hehehe

    BalasHapus
  16. Rasanya blog ini punya selera humor, bukan ngaco.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal aku maunya selera makan bos..

      Hapus
  17. ijin nyalin paragraf 7 entuk ora Kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau diangkut semua juga boleh. gratis kok
      kecuali angkut orangnya, itu mah harus ngongkosin
      #matreakuts

      Hapus
  18. ngeblog itu yang penting semangatnya, kalo lagi semangat apapun bisa dilakukan, mau pamer mau ngember mau ndower. lagian kalo nggak semangat apalagi dipaksain, pasti isinya contekan doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya semangatku selalu tinggi
      sayang semangat nyontek..

      Hapus
  19. hehehehe ...malu ah kalo ngomongin pamer, ngeblog aja udah jarang sob :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat dong biar ramebanyak temen...

      Hapus
  20. blognya mas rawin ini selalu enak diaca karena pengalaman sehari2 dan tanpa malu2 hehehe. salah satu blog yang aku baca walaupun belum BW ketempat lain loh. disini suka ada kelucuan2

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh jangan ngomongin soal malu deh
      suka dikomplen temen, "emang punya lu..?"

      Hapus
  21. aku dong mas pamer masakan..yg dipotoin yang menurtku bagus..yg gosongnya? ya diumpetin lah wekeek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang makan ati buka blog ente, gan...
      #lemparpanci

      Hapus
  22. pencitraane sampeyan sudah berhasil koq. wis, pertahankan saja. situ sudah jadi diri sendiri. selamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pencitraan sudah
      berarti saatnya penciptaan...

      Hapus
  23. untung ada dirimu berarti ya... blog jadi lumayan keren kalau sudah begini... hehehehe..

    makasih ya sob..

    wong ganteng gitu kok di bilan jelek.. aku yang malu kalau ngajak dirimu jalan jalan... tapi ga apa apa hitung hitung bales budi deh khan blogku gara gara blogmu jadi keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau ganteng bikin masalah saja, bro..
      tar kan ada yang nonjokin sampe cakep
      hahaha
      #sesat

      Hapus
  24. itu patung tangannya megangin apaan seh ???

    BalasHapus
  25. kadang aku ga punya waktu balas komentar, jadi reply komen kalau ada waktu aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo komen iseng sih gapapa dilewatin
      tapi kalo nanya serius, kayaknya wajib ain deh...

      Hapus
  26. saya juga sering pamer anak di blog...#pamer anak yang pecicilan#...hehe...

    yang penting jadi diri sendiri aja mas, lebih baik menulis sesuatu yang memang kita suka.

    kalo soal tulisan bermutu atau tidak itu sih relatif..saya sendiri malah nggak pernah bikin tulisan yang bermutu deh...yang ada malah curhatan emak-emak terus...hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang kita suka dan punya kayaknya lebih asik penghayatannya...

      Hapus
  27. ada untungnya saya nda kenal sama temen chat sampeyan, Mas. Kalau kenal, pasti blog saya bakal dikomplain habis-habisan. Bagi saya, ngeblog itu cara untuk menyalurkan hasrat belajar menulis saya. Bagus nda bagus, saya tak ingin dan tak mungkin memaksa orang lain, silahkan dinilai, jika ada manfaatnya diambil, jika tidak saran dan masukanlah yang saya harapkan.

    Dan soal blog mas Rawins, jujur memang saya pernah merinding baca salah satu postingan, tapi berpatokan bahwa setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan, maka saya mencoba belajar dari keduanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masukan dari temen kadang perlu juga biar bisa instropeksi dan ga kebablasan. sreg ga sreg ya harus diterima dengan lapang dada ga perlu dianggap sebagai penyerangan. biar lebih obyektif mungkin lebih bagus kalo dibuatkan jurnal supaya masukan lebih banyak.
      eh tapi bisa ga obyektif juga ding
      wong kita kadang mikir panjang kalo mau ngritik orang di alam terbuka. bukannya ga mau jujur, tapi banyak orang yang dijujurin malah ngambek
      hehe

      Hapus
  28. Salam perkenalan dalam singgahan perdana. Artikel yang dapat menghibur banyak pembacanya Kang.

    Sukses selalu
    Salam

    BalasHapus
  29. tulisannya kaya nulis diary, bang. Asiiik li. gw suka gaya lu. :D
    Salam kenal. ^0^

    BalasHapus
  30. ternyata, nama Rawin ada sejarahnya ... wkwkwk ...
    kalau masalah iri, yah namanya juga rumput tetangga terlihat lebih hijau ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoax tuh...
      buktinya didepan rumahku banyak rumput, tetangga ga mau nyabutin..?
      kalo bersih bersih cuman nyabutin rumput di halaman mereka sendiri

      Hapus
    2. lho ntar kalau rumput tetangga ikut dicabut yo nggak jadi hijau lagi donk, peribahasanya jadi kadaluwarso ... ha.ha.ha.

      Hapus
    3. jaman berubah om
      peribahasa besok sudah jadi bahasa peri

      Hapus
  31. waw ,, itu gambar apaan pak?? hahah nyeleneh banget patungnya...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena