02 September 2012

Nyolong Ayam

#Bimbingan Orang Tua

Aku paling tidak suka kalo ada orang yang intervensi langsung ke anak buahku. Main perintah tanpa koordinasi atau marah-marah saat ada kesalahan. Dalam prinsipku, apapun yang mereka lakukan dalam pekerjaan, hanya aku yang boleh menentukan hitam putihnya. Pasukanku bermasalah, secara struktur kesalahan terbesar ada padaku. 

Berulang kali pernyataan seperti itu aku sampaikan, namun masih saja ada yang lancang melangkahi. Paling jengkel kalo yang melakukan itu orang dari Jakarta yang tak tau menahu situasi di site. Mentang-mentang pinter berpendidikan tinggi lalu sok tahu atur ini itu. Mereka ga mikir kalo di lapangan banyak kondisi yang tidak sesuai dengan diktat kuliah. Banyak hal yang menurut manual book merupakan sesuatu yang tabu, disini justru harus dilakukan atau sistem tidak akan jalan.

Aku sendiri sering ribut dengan orang-orang semacam itu. Mereka suka menggunakan mindset Jakarta saat baca laporan kerjaku di site. Seperti misalnya aku pernah ditegur karena pasang wifi saja bisa seharian baru kelar. Mereka ga mikir menerobos hutan waktu hujan tuh jalanan kayak kubangan lumpur. Bisa nyampe lokasi saja saja sudah untung.

Melihat kenyataan itu, aku jadi pengen mengutip opening line Flag of Our Fathers (2006) :

"every jackass thinks he know what war is - especially those who've never been in one... We like things nice and simple, good and evil, heroes and villains... There are plenty of both. Most of the time, they are not who we think they are."

Terjemahan kasarnya menurut google kira-kira sebagai berikut :

"Tiap orang yang sok jago mengira bahwa dia tahu seperti apa perang itu - terutama mereka yang belum pernah ikut di dalamnya... Kita selalu menyukai hal-hal yang baik dan sederhana, baik dan buruk, pahlawan dan penjahat... Ada banyak contoh dari keduanya. Tapi kebanyakan, mereka tidak selalu seperti apa yang kita pikirkan tentang mereka"

Orang-orang pinter semacam ini kayaknya selalu ada dimana-mana. Saking sebelnya, sering aku tantang mereka turun ke lapangan. Jangan cuma bisa ngomong dari Jakarta tanpa mau belepotan lumpur atau mandi debu di site. Persis seperti umpatan Gatot Subroto kepada kepada Perdana Menteri Amir Syarifudin di masa perjuangan dulu. "Orang partai taunya cuma omong saja. Ketika Belanda melanggar perjanjian, lari terbirit-birit. Tentara juga yang dibikin repot..."

Dalam banyak hal, aku bisa membela anak buah dengan mudah. Tapi dalam beberapa kasus, kadang aku bingung juga. Semenjak ada perombakan kabinet seperti aku ceritakan di jurnal Juragan Dapur, anak-anak suka ngumpetin cemilan, gula atau kopi dari dapur buat stok malem takut kehabisan. Aku ga bisa menyalahkan orang aku juga butuh kopi untuk teman begadang.

Nah kemarin, dari ruang server terdengar suara ayam. Di situ memang banyak ayam milik salah satu keluarga bos. Katanya sayang limbah dapur dibuang begitu saja makanya trus bikin kandang ayam dan kelinci. Yang punya sih entah dimana dan kayaknya ga mikirin berapa banyak ayamnya sekarang. Makanya warga mess suka kepikiran nangkep satu buat iseng bakar-bakaran.

Waktu aku cek ke ruangan, ada ayam jago muda dalam dus bekas mie instan. Sialnya saat itu rombongan bos dari Jakarta nongol. Biarpun ngumpetin ayam beda kasus dengan ngumpetin gula kopi, aku mana mau mengorbankan anak buah. Bilang ada ayam nyelonong ke ruang server yang selalu tertutup mana percaya mereka. Apalagi tahu kalo ayamnya diikat tali rafia. Aku bilang saja, "mau minta ibu dapur bikin sop untuk makan malam bos..."

Alhamdulillah percaya. 
Namun ada tapinya. "Tau rombongan segini banyak lu tangkep ayam cuma satu..."

Jadilah aku ketiban sial harus nguber-uber ayam di belakang mess sambil mikir, "siapa yang punya dosa sampai aku harus begini..."

Padahal suer, aku ga begitu doyan daging ayam...

59 comments:

  1. Endingnya selalu begitu hahahahha

    Anaz kie seneng cara berpikire Kang Rawins, wis embuh pokoke senenglah cara berpikir githu. Merasa cerdas itu mudah, tapi menjadi cerdas itu tak mudah. Eh, Anaz urung update blog maneh iki :D. Update paling nang sebelah2, dudu MP lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih di blog narsis yo...?
      haha yang penting semangat lah...

      Hapus
    2. Ndak pernah juga ke blog narsis udah beberapa minggu
      Eh, blog narsis kuwi blog opo? Kompasianakah? :D

      Hapus
    3. engga...
      semua blog yo narsis nas. gak narsis ya ga ada yang cerita apa apa...

      Hapus
  2. pernah nemuin kasus yang mirip juga mas, staf yang muda-muda merasa lebih pinter (krn sekolah lebih tinggi) yang tua-tua merasa lebih berpengalaman (jadi susah diajak berubah) ...
    jadinya nge-sop berapa ayam mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusiawi sih, cuma kok menyebalkan yo..?
      tapi biasanya mereka langsung bungkam kalo dah merasakan kondsi di site. memang benar pengalaman guru terbaik...

      Hapus
  3. Kamu nangkep berapa ayam jadinya om?

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. gaenak, bu...
      kalo inget nguber uber ayamnya

      Hapus
  5. yayaa paling sebel sama orang sok tau da sok-sokan ngerasa dirinya paling pool btw tu ayam akhirnya di masak apaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. telanjur bilang buat sop, ya disop dong
      padahal pengennya dipanggang

      Hapus
  6. Benar itu ... manusia suka terperangkap sama otaknya sendiri :D
    Waduh, niat membela malah jadi penguber ayam ya? Sama kayak Una, mau nanya jadinya berapa ayam yang ditangkap tuh mas? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung ga ketauan disnaker. bisa jadi masalah nasional tuh kalo tau tugas IT disini jadi pemburu ayam...

      Hapus
    2. Wkwkwk bisa turun pangkat ...

      Hapus
    3. gapapa asal gaji naek.. :))

      Hapus
  7. hahaha, selalu om Rawins yg kena omel..bawa aja yg suka ngomel2 ke hutannya om, biar tahu kondisi sitenya kayak apa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu begitu. kalo dah pernah di site biasanya mereka tak lagi banyak omong...

      Hapus
  8. kita sering sebel dengan orang orang yang menyebalkan, tapi sialnya sering kita menuruti apa maunya mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. demi anak buah, om...
      daripada mereka kena semprot ngumpetin ayam. kesalahan mereka kan kesalahanku juga...

      Hapus
  9. kok bisa nggak doyan daging ayam ? pernah trauma ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bawaan orok kali
      gara gara bokap dulu punya peternakan ayam

      Hapus
  10. Haha..ngekek ngebayangin ada yg nguber2 ayam buat sop. Orang makan nangka kita kebagian getahnya ya Mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tega bener, orang lain ngakak kita kebagian ngos ngosan...

      Hapus
    2. dadi ceritane mblenger ya

      Hapus
    3. hehe ya begitulah kira kira..

      Hapus
  11. . . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ayam,, oh ayam,, he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada penggemar ayam juga...

      Hapus
  12. mungkin ayamnya ahli IT mungkin mas, ,....hahahaha

    BalasHapus
  13. Itu kabel yang kaya mie ayam di belakang server, gk diacak2 ayam yg dikira cacing? :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. diacak acak sih engga
      cuma servernya diberakin...

      Hapus
  14. Aku ga ngerti gimana ceritanya dari Gatot Subroto sampe ke ayam dalem ruang server -_____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. mil...
      emang kapan aku kalo nulis bisa nyambung..?
      haha

      Hapus
  15. wkwkwk nanti kalau aku maen ke sana di tangkepin ayam lagi ya bos

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah..
      ayam kampung apa kampus..?

      Hapus
  16. hahahaha,,, jadi berburu ayam dong jadinya :P

    aahh,, bener banget. banyak orang yang dari pusat sok buat peraturan dan menyalahin didaerah tapi gak tahu medan di daerah itu sebenarnya seperti apa.. lah parameter mereka cuma jawa yang aksesnya muda semua kali yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang susah kalo punya atasan yang pinter modal sekolah doang
      secara teori sih oke, tapi ga kepikiran kalo di lapangan banyak hal yang ga sesuai teori

      Hapus
  17. kira-kira orang pusat pernah baca blog sampean nggak Kang. Sekali-kali kasih tahu, biar mereka mikir bahwa orang lapangan itu jauh lebih berat di bandingkan dengan mereka yang duduk di ruang ber AC.

    Sekarang ayamnya tinggal berapa ?, sekalian aja besok malam minggu cari alasan lain untuk bikin bakar ayam di pinggir sungai sambil masang WIFI

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebodo amat pak...
      tar mereka malah kesenengan merasa terhibur, bisa bisa penganiayaan jadi lebih berat biar hiburannya tambah banyak. hahaha

      Hapus
  18. oohsukanya sop ya, kalau gitu ayamnya buat aku mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. datang aja kesini
      nangkep sendiri boleh deh...

      Hapus
  19. betul sekali tuh.... itu baru pemimpin... take all the risk...

    itu biasa antara kantor pusat dan lapangan.... pasti berantem... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu cara agar kita bisa menekan bawahan tanpa mereka sakit hati adalah dengan memberikan perhatian penuh di kesempatan yang lain

      Hapus
  20. hehehe, kalo kata urang Sunda mah "tikoro bengkok". ayamnya malah jadi santapan si bos.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasib sudah menjadi bubur, mang...

      Hapus
  21. LOL ahahahahaha bosnya percaya aja. :))))
    ah jadi dapet satu sisi pelajaran kalo ga bole cepet ngomel-ngomel dengan 'mental Jakarta' huehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini dia salah satu pelakunya ya..?
      buruan insyap, om. jangan ngomelin orang daerah semena-mena
      hahah

      Hapus
  22. wekekekeke, emank knp gak suka daging ayam?
    vegetarian yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau tuh ga begitu suka aja
      gara gara bokap pernah punya peternakan ayam kali

      Hapus
  23. itu serius, nyolong ayam buat dibikin ayam bakar? masyalloh..siapa sih yang ngajarin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mohon dimaklumi kalo kami warga hutan yang terisolir dari peradaban
      haha

      Hapus
  24. rela berkorban demi anak buah...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aslinya sih ga rela rela amat, bro..

      Hapus
  25. Wkwkwkwkwk....ngubernya dapet berapa ekor, Om? :lol:

    Aku juga paling sebel dengan cara seperti itu. Seperti orang2 corporate di kantorku, mestinya kalo minta data or something ke anak buahku harus lewat aku dong, ehh ini main minta aja. Dan aku gak tau apa-apa. Begitu ada pertanyaan dari boss, gak ngerti deh. Akibatnya anak buahku malah tak omelin abis. Meski dari corp harus ada tata krama dong.

    Weeh, malah curcol :oops:

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti dimana mana ada yang kek gitu yak..?
      kirain disini doang. apa udah jadi budaya indonesia raya tuh..?

      Hapus
  26. tiwas nguber2 keduman soupe gak mas?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena