20 September 2012

Nusakambangan ber AC

#Dewasa

Masih bertahan di Cilacap keringetan dengan penganiayaan benwit yang entah kapan bisa segera diakhiri.

Memang ada beberapa rencana yang ingin aku lakukan di Jogja sebelum kembali ke hutan nanti. Tapi namanya sopir pribadi kan harus nurut sama juragan. Belum ada perintah angkat koper ke bagasi ya gimana lagi. Mau maksa ga enak, orang cuma urusan pribadi. Sementara masa cuti katanya waktu untuk keluarga.


Rentangkan cakar sayapmu, nak...
Biar ibumu berjudul Pipit, kamu harus bisa menjadi Rajawali...



Pake alesan punya janji mau ngajak Ncit mendaki Merapi, dijawab pake berita tipi. Katanya pendakian Merapi Merbabu ditutup sementara waktu. Sampai akhirnya acara Citra pun dirubah ke Nusakambangan. Nyebrang dari Teluk Penyu ke pasir putih. Lalu nerobos hutan sampai ke Permisan dan balik melalui dermaga Sodong nebeng perahu milik LP.

Kayaknya lumayan untuk asik tuh rutenya untuk ditempuh seharian. Eh, jebul mbahnya Ncit malah nembung mau ngikut jalan-jalan. Hasilnya acara berubah lagi, jadi nonton pantai doang di ujung Nusakambangan.


Jadilah pelukis pasir yang tak pernah mengeluh saat karyanya lenyap disapu ombak sekejap
Lihatlah bapakmu yang pantang menyerah untuk urusan memeluk dan mengkiss...



Alesan lain yang bikin pengen balik Jogja adalah saat malam tiba. Urusan kikuk-kikuk udah jelas ga bakalan bisa berjalan sebagaimana biasa. Namanya juga di Pondok Mertua Indah ya harus ikhlas menjalaninya dengan singkat, padat dan ga pake njepat. Kudu bisik-bisik dan ga boleh berisik.

Namun yang itu mah ga terlalu penting. Masalah utamanya ada pada anak-anak. Cuaca di sini memang panas. Ncit dan Ncip tidur sudah ga pake baju, nodong kipas, masih saja rewel. Kayaknya ada sedikit salah cetak dengan mereka. Wong bapaknya saja kaya gebuk bata, masa anaknya tidur harus pake AC..?


Sesekali tengoklah ke belakang, nak
Jangan kayak bapakmu yang anti lihat spion hanya karena pengen move on... 



Tapi kalo ngomongin soal AC, jujur aku pernah merasa tersandung ketika mertua bilang gini, "syukur alhamdulillah, mamake Ncit dapet suami yang baik dan perhatian. Mau prihatin, tidur saja ngalah di depan tipi. Padahal tidur bareng anak-anak di kamar enak adem dst dst..."

Padahal suer...
Alasanku ga mau tidur di kamar, karena males dengan bonus masuk angin saat bangun esoknya. Aku ga bisa ngikutin ukuran anak-anak. Setelan AC yang menurutku sudah dingin pake banget, mereka masih saja mandi keringat. Pokoke harus gas pol mentok abis agar mereka bisa bobo nyenyak.


Tatap masa depanmu dengan cerah dan melangkahlah, nak...



Jangankan dengan anak-anak. Dengan ibue Citra saja aku masih belum bisa klop soal AC. Contohnya waktu aku maksa ikut ngadem sejenak karena ada panggilan Tuhan untuk ibadah malam.

Merasa kedinginan takut malah mengkeret, aku nanya ke ibue, "AC disetel berapa, bu..?"
"18..."
"Kecilin dikit dong..."

Gimana bisa dikatakan kompak, bila di menit berikutnya aku malah tambah kedinginan.

Daripada masuk angin aku komplen, "AC-nya kecilin lagi dong..."
"Ga bisa, yah. Udah pol 16..."
"Kok malah 16 sih..? Pantesan tambah dingin..?"
"Lha tadi kan 18, dikecilin ya jadi 16 dong..."
#Hening...

Yang bener tuh digedein apa dikecilin sih..?
Ibue yang pinter apa aku yang bego ya..?
Tapi kalo beneran ga pake bego
Kenapa cerita Nusakambangan
Jadi ngomongin AC..?

Ceritanya kemana, gambarnya kemana...
Bodo ah...

37 comments:

  1. Sama bingungnya sama bapak - ibuk saya Pak Raw. Ac 22 dikecilin jadi 18. Alhasil besoknya amsuk angin. Huahahaha.

    Untung anak saya baru bisa tidur nyenyak dengan suhu 25 derajat. Nyaman. Istri jadi harus mau gikutin. Padahal dulu baru bisa tidur kklo 18.

    Ncit bakat jadi model Pak. Tapi caption potone lebih menyedot perhatian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane bingung dengan istilah
      yang bener kalo kedinginan tuh minta digedein apa dikecilin..?

      Hapus
  2. aku juga ga kuat ama AC.. asal udah adem dikit ya udah..
    anak sekarang produk rumah sakit yang brojolnya aja udah AC-an..
    jadilah begitu...
    emangnya jaman kita yang kipas angin aja udah mentok..

    titip sun buat Ncit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane belajar pake ac dong
      masa kalo panas cuman modal nyebur bkt..?
      haha

      Hapus
  3. Citraaaaa, tambah cantikkk n' chuby yaaa :*

    ini yg moto Citra pasti bapake, ya kan Om? lha ne2knya ga di foto? ibunya? adeknya? om Rawins? harusnya momen2 klwrga gini smwnya ke foto Om :P


    ga ngrti urusan AC, soale di kamar pake kipas angin :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh abisnya tuh anek emang beda banget sih
      lagian kalo aplut poto ibue tar dilemparin sandal sama pemirsa...

      Hapus
  4. saya juga kalo liat ponakan-ponakan saya tidurnya kaya gak bisa pisah dari AC.. Sampe mikir gimana kalo AC kamarnya rusak yah ? jangan-jangan malah pada gak bisa tidur.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang susah ngadepin anak sekarang
      diajak pulang kampung malah rewel. padahal udara kampung kan seger..

      Hapus
  5. bukannya kalau mau tidak dingin distel ke angka yg lebih besar mas? 16 sih memang pol dinginnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo kata ibue harus digedein bukane dikecilin.

      Hapus
  6. untung pas minta ac-nya dikecilin cuma nurunin volume ... kalo beneran dikecilin pasti kaget pak'e citra :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bener juga ya..?
      eh sapa tau ada ac yang bisa mengkerut..

      Hapus
  7. saya suka tulisan keterangan di bawah foto mantap dan lucu. fotonya juga bagus. soal AC harus dibuat kesepakatan,.. ga ngerti yang bener yang mana.... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngaco gitu kok dibilang mantap..?
      haha

      Hapus
  8. singkat,padat, tapi nek ra iso njepat opo iso mencelat? wkwkwk

    BalasHapus
  9. citra cantik :)

    sering jg bermasalah dgn Ac kalau liburan ke kampung halaman

    BalasHapus
  10. hahahah
    kocak deh, ya iya lah kalo biang dikecilin malah makin dingin wong ac kan kebulak balik gitu suhunya :D

    BalasHapus
  11. saya juga ngga kuat mas kalo pake AC ..
    apalagi kulit saya alergi sama radiasi .
    jadi kalo kena AC lama-lama kulit jadi keriput, bibir saya langsung memerah terus jontor gatel2 pula *kedinginan
    mungkin inilah takdir orang kampung yak. (katrok) :D

    BalasHapus
  12. anak jaman sekarang memang modern yak
    generasi muda yang benar-benar memanfaatkan kemajuan teknologi tuh . heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan memanfaatkan
      tapi kebiasaan kali

      Hapus
  13. AC mah gak bs dikecilin atau di gedein ukuran ACnya udah segitu kecuali suunya. hehehhe.. *sorry jawabannya gak ngebantu bgt :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. emangnya balon bisa mengembang bisa mengkerut..?
      hehe

      Hapus
  14. Wajahnya Citra kayaknya mirip bapaknya ya mas.
    Oya, jagoan satunya kok nggak di tampilin mas? nggak ikut jlan2 ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gantian aplutnya dong
      kalo barengan takut berantem
      hehe

      Hapus
  15. Kudune digedein om, bukan dikecilin =))
    kalo digedein.. baru bisa anget
    wkwkwkw

    BalasHapus
  16. pasti deh acaranya selalu berubah,,pak rawins,,, pak rawinss,,
    ncit sekarang udah bisa apa aja pak?? makin lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasib sudah mejadi bubur, sob..

      Hapus
  17. hahaha ibadah malam perlu AC ya? :P
    klo khusyuk mah lupa sama AC

    emang yah, ponakanku juga gitu lho, apa anak2 ini pada kompak semua?
    kirain ponakanku doang yg klo bubu mandi keringat, kecuali ac nya di polin

    klo aku sih bilangnya digedein, bukan dikecilin :P
    jadi yg bego siapa dong?

    BalasHapus
  18. iya klo pake AC itu saya juga gak kuat ,, kli panas mh buka jendela aja ,, hehe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena