07 September 2012

Melewatkan Kesempatan

#Semua Umur

Pepatah mengatakan, kesempatan kadang tidak datang untuk kedua kalinya. Peribahasa tersebut seolah menegaskan bahwa kita tak boleh menyia-nyiakan setiap kesempatan yang lewat. Namun benarkah harus selalu begitu..?

Tak perlu menggunakan contoh buruk. Untuk sesuatu yang baik pun kadang kita harus menggunakan logika dengan hasil akhir kesempatan itu harus kita biarkan lewat. Yang pernah aku alami mungkin seperti yang aku ceritakan di jurnal RIP Tubi. Kerja enak, hasil lumayan namun aku tinggalkan setelah mencoba mengingat kembali efeknya dalam jangka panjang. 

Contoh lainnya seperti yang dilakukan teman kerjaku disini. Bulan lalu dia terima beberapa panggilan kerja. Salah satunya datang dari perusahaan migas di Timur Tengah dengan tawaran kontrak 3 tahun, gaji 16 ribu USD perbulan, apartemen, transportasi, akomodasi dan boleh bawa keluarga dengan tanggungan perusahaan termasuk biaya sekolah anak-anaknya. Sebuah tawaran yang menggiurkan untuk kebanyakan orang.

Namun setelah berpikir beberapa hari, temanku itu menolak dan memilih tawaran kerja di Jawa dengan gaji hanya 10 juta. Pertimbangannya sangat sederhana namun masuk di akal. Katanya, kalo dia terima tawaran itu, mungkin seumur-umur dia harus kerja di luar negeri. Dengan pengalaman kerja di perusahaan internasional, saat maksa pulang pasti ada rasa ga nyaman bila harus jadi manager safety lagi. Paling tidak harus diatasnya. Masalahnya ada apa tidak perusahaan yang mau mengangkat dia jadi direktur HSE.

Aku bilang disana itung-itung cari modal buat buka usaha nanti, dia malah nyengir. Katanya dia tahu siapa dirinya. Belasan tahun jadi karyawan teramat sulit mendadak jadi pengusaha. Terbiasa kerja nyaman dengan gaji lumayan, harus banting setir menghadapi dunia usaha Indonesia yang carut marut dibawah rongrongan birokrasi yang bertele-tele rasanya pasti berat.

Aku pikir ada benarnya juga. Sudah puluhan temanku yang dulu pamitan mau jadi TKI dengan alasan mau cari modal. Sekembalinya ke tanah air ga bisa berbuat apa-apa selain bangun rumah dan beli kendaraan. Mencoba usaha lagi seperti sebelumnya, mentalnya sudah berubah total tidak seulet dulu. Biasa kerja tiap bulan dapat gaji besar, harus ngumpulin recehan dengan segala keruwetan katanya cape. Walau tidak semua, kebanyakan endingnya senada. Uang habis dan dia kembali ke luar negeri.

Kembali ke soal temanku tadi...
Saat aku tanyakan adakah alasan lain, dia cuma bilang kendala bahasa. Memang bahasa Inggrisnya lumayan. Tapi karena sebagian besar karyawan di sana berbahasa Arab, mau ga mau dia juga harus belajar bahasa itu untuk keperluan safety talk, semacam acara pengarahan tentang safety saat apel pagi karyawan.

Mendengar jawaban itu, aku bilang saja, "Ngapain bingung. Hari ini bacain Al Fatihah, besok Al Ikhlas, besoknya surah Yasin..."
Belumselesai aku ngomong, dia sudah potong dengan ucapan pendek, "kehed..!!!"

Ada pendapat lain..?


60 comments:

  1. wekeke :D
    mentang2 arab masa ngeladenin orang pake surah yg ada di Quran dikira mau kotbah :D

    memang yah kalau sudah jadi pegawai mau jadi pengusaha kadang mentalnya gak kuat #nooffense,

    ahh untung aku mental pengangguran #eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha gimana ga bisa basanya harus ceramah di depan orang arab
      bukan soal offense
      emang kenyataan kok. terbiasa duduk manis nunggu gajian disuruh ngumpulih recehan tiap hari bisa bikin orang stres

      Hapus
  2. pendapat saya jangan langsung bacain surat Yasin tapi surat-surat pendek yang lainnya aja dulu #eh

    sebenarnya balik lagi sih ke masalah kenyamanan, ada orang2 yang bekerja dengan gaji seadanya tapi dia nyaman, ga sampe lembur dan segala macem, tapi ada juga orang yang kerja sangat keras dengan alasan mengumpulkan pundi2 uang, yaa tergantung pribadi masing2 deh, sebagai teman kan bisanya cuma kasih saran dan pandangan, ya toh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kembali ke jawaban temenku tadi ya...

      gua tau bener siapa diri gua...

      Hapus
  3. Balasan
    1. hehe gausah penasaran deh...

      Hapus
    2. lho aku iki takok tenanan lho artine kehed iku opo ?

      Hapus
    3. hahaha
      itu umpatan dalam bahasa sunda...

      Hapus
    4. kelakuan tak kiro singkatan jebule pisuhan :D

      Hapus
    5. hahaha emang enaaak...?

      Hapus
  4. Pandangan yang sangat jujur dan masuk akal dari temannya itu mas. Bagus menurut saya, orangnya sadar diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman sekarang susah ya cari yang ga aji mumpung..

      Hapus
  5. Balasan
    1. kenapa pak..? pengin keluar negri yah..?

      Hapus
  6. Kesempatan memang tidak datang dua kali. Jadi saat kesempatan itu datang harus dimanfaatkan sebaiknya baiknya. Namun kata orang juga kesempatan bisa datang dua kali. Artinya orang masih diberi kesempatan kedua. Hmmmm. Beda penafsiran kalw gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus yang dominan mana pak..?
      datang dua kali atau tak datang dua kali..?

      Hapus
  7. yen pengin pengusaha mental sing kuat... yo om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mental ki cara baca e nya koyo bebek opo endok..?

      Hapus
  8. Komen yg bagian akhirnya saja...
    Lama2 habis 30 juz dibacain. Hehe...

    Salam kenal. Perdana dimari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacaw tar kalo udah abis 30 juz
      masa diulangi lagi dari awal..?

      Hapus
  9. kehed???
    mkasudnya apa kang???

    berarti bahasanya disesuain donk kang???

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kasihtaugakyaaah..?

      Hapus
    2. jiah....
      kang rawins ala2 4l4y nih... hahahah :p

      Hapus
    3. hahahahakkkk sekali kali biar gaul..

      Hapus
  10. ada kecenderungan beberapa orang yang sudah kadung terjerat sama kenikmatan yang dia dapatkan saat ini, sehingga tidak ada lagi motivasi untuk mencari rezeki yang lebih baik, meskipun rezeki itu sudah ada di depan mata...maka dia akan menolaknya dengan berbagai macam alasan...hingga pada suatu titik..mungkin dia akan menyesali keputusannya tersebut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya tiada penyesalan, om
      soalnya jawaban dia dah cukup tepat menurutku

      "aku lebih tau siapa diriku..."

      Hapus
  11. Hah... Kesempatan memang tdk datang tiga kali. Tp kadang kesempatan bsa dtng dua kali. Hehehe..

    Apa itu kehed?

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti aku beri satu permintaan gak berlaku lagi ya, sob..?

      Hapus
  12. temnnya pesti orang sunda...da biasana urang sundamah tara wanieun jauh2...hahaahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pan tos disaurkeun tadi, anjeuna urang garut...

      Hapus
  13. eh ketinggalan..
    salam kehed..wakakakak..

    BalasHapus
  14. wkwkwkkk senang hanyu bagawi di kalimantan..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah mahi...
      haut uyuh bagawi, kuman terong poreper, gaji umr..
      hahaha

      Hapus
  15. dan terakhir, doa masuk wc. hahaha..
    dasar ngasal, haha, saya panjang tertawa kali ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah gawat dong...
      disini doa masuk wcnya berbunyi lindungilah kami dari godaan sabun yang berbusa je...

      Hapus
  16. Keputusan buat ga ngambil kesempatan itu jg keputusan yang berani kalo menurut saya Pak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baik atau buruk, aku memang sering bersimpati kepada mereka yang kuat prinsip dan mau melawan arus. hehe

      Hapus
  17. Aku sampai googling kehed apaan...
    Aku kira Bahasa Arab om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha aya aya wae dikau, un..

      Hapus
  18. . . apa tuch kehed maz?!? upzZz,, pokoknya jangan sampe baca Ayat Kursi maz,, ntar bisa^ dia tersinggung cz dikira liat hantu. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. doooh jangan penasaran sama kehed deh...
      eh mau dibacain ayat kursi..?

      Hapus
  19. kalau gaji segitu sih bisa buat nabung... 3 tahun sih cukup lah buat hari tua.... apalagi nanti dipakainya di indonesia...

    heheheh kehed itu sudah lama tidak denger... cuma orang sunda yang pake itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan pemikiran kita saat gajinya masih kecil. tar kalo dah dapat segitu biasanya gaya hidup juga berubah kan..?

      Hapus
  20. wah ntu editan.
    kakakaka.

    masnya wie ada ada aja.

    BalasHapus
  21. 16 ribu dollar kan besar, bisa buat investesi tuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama pola hidupnya ga berubah mungkin benar, bro...
      biasanya kalo gaji naik kan pengeluaran juga ngikut
      pas dapat yang kecil lagi jadi kagok..

      Hapus
  22. berat emang tantangannya jadi pengusaha yang ngumpulin recehan doang *mantan bakul* hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe perlu latihan keras ya biar kuat mental..?

      Hapus
  23. memangnya di sana nanti suruh jadi modin, Mas? Kok baca Alfatihah, Al Ikhlas dan Yasiin. Hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada bingung mau ceramah apa, hehe...

      Hapus
  24. kalau ribet jadi pengusaha ngupulinnya bukan recehan ditolak nggak mas ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali lagi ke masalah mental sebenarnya
      banyak temen yang buka usaha lalu berantakan karena ga nyiapin itu dan cuma modal duit banyak doang...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena