27 September 2012

Kata Pertama


#Bimbingan Orang Tua

Ketemu anak-anak tiap 3 bulan sekali ternyata bikin gaptek bahasa. Paling terasa tuh pada Citra yang cerewet, tapi ngomongnya belum jelas. Tiap pulang selalu saja ada penambahan kosa kata baru yang bikin aku mengerutkan kening sejenak. 

Mending kalo saat itu ada ibue yang bisa jadi penerjemah. Ketika hanya ada aku dan si kriwil doang, bisa mumet tujuh keliling menebak-nebak dia ngomong apa.

Secara umum Ncit banyak melafalkan huruf tengah sebagai y dan huruf akhir sebagai h. Seperti balon jadi bayoh. Nenen jadi neneh dan sebagainya. Namun ini sudah lebih mudah dipahami karena bentuk katanya mulai kelihatan. 

Beberapa bulan lalu, pengucapannya lebih susah dimengerti karena melencengnya suka jauh banget. Dia memotong kata hanya diambil suku akhir dan diucapkan berulang. Pernah Ncit minta sesuatu sampai nangis kenceng karena aku selalu salah ngasih. Gimana aku ga bingung wong minta minum bilangnya nyemnyem...

Sekarang untuk kata tunggal sudah tidak dipotong lagi. Minum sudah hampir benar dilafalkan sebagai ninuh. Pemotongan kata masih terjadi hanya pada kata majemuk. Ini juga bikin mumet. Orang dia menyebut kaos kaki cuma kaki saja. Sementara kaki tetap dikatakan kaki. Bilang kacamata pun cuma kesebut matanya doang.


Saat aku pulang kemarin, si Ncip pun sudah mulai belajar bicara walau baru bisa dua kata. Kayaknya dia tak akan terlalu menyulitkan seperti kakaknya. Kata pertama yang dia ucapkan sudah tepat sebagaimana mestinya, nenen. Kata kedua pun sudah terdengar lugas, ayah...

Tapi kemarin ibue sempat bilang gini, "aku yang melahirkan dan membesarkan, kenapa yang pertama disebut selalu ayah bukane ibu..?"


Dulu Ncit bisa bilang ibu, selisih waktunya lumayan lama dibanding munculnya kata ayah. Namun dia butuh waktu beberapa bulan sampai terbaca jelas sebagai ayah dari sebelumnya berbunyi ayam.

Waktu itu ibue ga pake komplen. Mungkin menyadari kalo anak cewek biasanya lebih dekat dengan bapaknya. Begitu si Ncip juga bilang ayah duluan, mulai deh rasa irinya timbul. Untung kecemburuan sosial itu tak berlangsung lama. Saat pulang kampung ke Cilacap kemarin dan Ncip ikut kakaknya lihat mbek, dia nunjuk-nunjuk mbek sambil teriak-teriak kegirangan, "ayaaah... ayaaah..."





Amit-amit jabang bayi...
Ojo podho tiru anak putu...




60 comments:

  1. Huahahahaha, obat iri buat si Ibu gampang banget ya Pak.
    Si Ncip kok lucu tenan tooo. Nggemeske Pak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah sebagaimana umumnya manusia
      seneng liat kesialan orang lain, haha

      Hapus
  2. wkwkwkwk.............. (sambil ngelus perut)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ati ati perutnya kempes, pak...

      Hapus
  3. lucu anak sampean mas... seneng ngeliatnya.. lemu banget...

    orang tua cemburu seperti biasa.. istri saya juga sama... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusiawi sob...
      yang penting cemburu yang positif. lumayan buat bahan gojekan pengantar tidur sama ibue...

      Hapus
  4. pantes kemaren pas liat mbek di pasar kok inget Mas Rawins *kabuuur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan liat aku inget mbek ya..

      Hapus
  5. yaha, anaknya lucu bener mas ..
    pelan-pelan pengucapannya makin jelas pasti nanti ..
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. namanya juga masih belajar...

      Hapus
  6. bentar lagi potong ayah nih....horeee..

    BalasHapus
  7. ayahhhhhhhhhh..... sebelum saya bisa manggil ayah saya udah isa ngeblog duluan euyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha payah dong...
      udah tau baru bisa ngomong

      Hapus
  8. masak kambingnya dikira ayahnya ya ha ha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kambing doang
      ayam, kucing semuanya disamain, ayah...

      Hapus
  9. Anak ku skrg udah umur 11thn, emaknya tetap aja gaptek bahasa.

    Ampun deh kalo udah pada pake bahasa alay.

    mumet yang denger

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah kalo bahasa yang satu itu sih beneran bikin angkat tangan pagi pagi dah...

      Hapus
  10. Huahhahaaa..... pinter'e eram si ncip, sampek mbek aja dipanggil "ayaaahhh", pantes kecemburuan sosial ibuk'e langsung berenti hhaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaa enak di lu ga enak di gua dong..?

      Hapus
  11. Kalau lbh dulu manggil 'ayah' sangat wajar karena lebh banyak vocal 'a'nya. Kata panggilan Ibu dan BUnda apalagi Simbok..tentu lbh sulit utk di ucapkan ketimbang : ayah, papa, mama...#sok jai psikologis anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang buat anak, a lebih mudah ya..?
      kenapa bukan e karena anaku semua mengawalinya dengan kata nenen...

      Hapus
  12. anaknya lucu2 Mas Rawin, eh salam kenal ya..blognya asik banget nih!

    BalasHapus
  13. hehe anaknya lucu mas , salam hangat buat anaknya . . :D

    BalasHapus
  14. dari ayam menjadi ayah, mirip kok

    kalau dari ayam menjadi ibu kan jauh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo jauh dekat 3rb, dipanggilnya busway dong yah..?

      Hapus
  15. lebih dulu memanggil ayah karena jika dah besar dan ditanya ini aank siapa ya? maka dia akan jawab dengan nama ayahnya, sing sabar mas memang harus begitu bahasa anak kecil sulit dipahami tapi menyenangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. termasuk menyenangkan buat diceritain di blog...

      Hapus
  16. yg nulis dulunya kecil mungkin lebih parah heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya enggak tuh heheee

      Hapus
    2. bener kok. apalagi kalo tanggal tua...

      Hapus
    3. di hutan ada kalender jg ya mas..???

      Hapus
    4. engga sih. tapi bawaan dari yang di rumah nyetrum..

      Hapus
  17. kalo ncit sama ncip awal mulanya dari namanya ya hehehe mirip2 anak tetangga saya, manggil nama fathur jadi engku, manggil nama komisha jadi enca, manggil nama markus jadi a'uk hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang payah kalo manggil mbah kakung
      masa jadi mbaung...

      Hapus
  18. mirip anak bunda, kata yang pertama bisa di ucapkan "ayah"

    BalasHapus
  19. Kok anaknya lucu ya bang, mirip anakku waktu belajar bicara

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang semua anak kayak gitu kali ya..?

      Hapus
  20. hahaha ... endingnya bener2 tak terduga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayyah...
      seneng amat kalo ada yang apes..?

      Hapus
  21. anak umur segitu emang lagi lucu-lucunya tuh brow, kapan ya giliran sayah......

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena