01 September 2012

Juragan Dapur

#Bimbingan Orang Tua

Masih berkaitan dengan apa yang aku ceritakan dalam jurnal Perang Saudara. Bulan puasa kemarin, terjadi kudeta kekuasaan dalam hal pengelolaan ransum karyawan. Melihat siapa yang jadi pemenang, aku sudah langsung berfirasat buruk yang ternyata benar. Terjadi perombakan tata cara dan susunan menu dengan tujuan akhir pemangkasan anggaran besar-besaran.

Waktu masih puasa efeknya tidak begitu terasa. Begitu lebaran lewat, kericuhan mulai terjadi. Niat berhemat memang keturutan, karena sebagian karyawan jadi enggan makan siang di kantin. Bagian HRD jadi kalangkabut. Biasanya jam 1 siang karyawan sudah kembali bekerja, sekarang bisa molor gara-gara sebagian orang memilih pulang atau makan di luar. Lalu orang dapur yang bingung banyak makanan terbuang karena kantin sepi pengunjung.

Untuk karyawan lokal mungkin tidak terlalu bermasalah. Soalnya mereka cuma dapat jatah makan siang doang. Buat karyawan penempatan yang tinggal di mess dan dapat jatah makan 3 kali kaya aku, beneran jadi pusing dengan menu yang ala kadarnya itu itu saja. Seperti saat ibu dapur kelabakan jatah gula yang semula 10 kilo perhari cuma dikasih 4 kilo. Biasa ngopi saat melek malem tentu terasa banget efek kelangkaan ini. 

Protes secara frontal bisa fatal mengingat aku tidak punya backing. Paling banter aku suka komplen setengah becanda. Aku bilang saja ke bos logistik baru itu, "bu, beliin cermin dong..."
"Buat apa..? Kaya cewek aja suka ngaca, lo..."
"Habisnya di dapur cuma ada kopi doang ga ada gula.."
"Apa hubungannya..?"
"Kalo ngopi aku mau sambil ngaca biar terasa manis..."
#Haaah..?

Perombakan kabinetnya memang lumayan gegap gempita. Menu dirubah sesuai selera dia. Begitu semangatnya sampai turun tangan ikut masak di dapur. Celakanya dia hobi banget dengan yang namanya cabe. Padahal aku paling anti pedes. Jadinya setiap jam makan aku dihadang dilema cinta, antara pilih kelaparan atau mules-mules.

Hal ini juga sempat aku komplen. Masih dengan gaya bahasa yang diamplas biar ga terkesan anarkis.
"Bu, kalo ke pasar bisa titip belikan pempers gak..?"
"Buat apa kaya anak kecil saja kamu..?"
"Ya habis ibu masaknya pedes mulu. Daripada aku ga bisa kerja kudu bolak balik ke wc terus, kan mending pakai pempers..."
#Haaah..?

Kayaknya akibat keseringan aku gituin, tadi pagi si ibu berbaik hati beliin aku sesisir pisang. Aku pikir dia mulai insyaf dan berniat memperbaiki gizi mengingat aku dah lama banget ga pernah nemu buah di meja makan. Dengan senang hati aku ucapkan terima kasih sambil bilang, "tumben ibu baik..."

Entah becanda atau tersinggung aku keceplosan bilang tumben, si ibu sambil ngeloyor jawab gini. "Tadi saya di pasar lihat pisang jadi inget kamu. Kamu shio monyet kan..?"
#Haaah..?

Kali ini gantian aku yang melongo...
Sungguh therhlahlu...




48 comments:

  1. Hahaha..
    Komplen yang setengah bercandanya lucu mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat yang ngelakonin disini boro boro lucu
      hiks..

      Hapus
  2. Hahahah saya baca sampei tuntas artikel ini dan menarik sekali penuturan dan penjabarannya. Soal menu. Hmm bukan hal mudah membuat menu "nasional" dimana setiap karyawan atau orang akan menyukainya. Ini wajar saja, dan bisa dipahami kalaw menu yang disajikan oleh bagian dapur ada yang tidak suka. Soal cabe misalnya. Ada yang suka pedas atau tidak.

    Ada yang berbentuk ransum makan atau diberi "mentah"nya dalam bentuk yang makan seperti di perusahaan kami. Sama juga sih ujung ujungnya juga banyak yang makan di luar atau makan siang bawa dari rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti biasanya ga tuntas dong..? hehe
      seharusnya pertimbangan itu dipake dong. kan ga susah masak dibagi dua separo pedes separo engga. atau gausah pedes tapi ada sambel terpisah. soalnya ini bukan masak untuk rumah tangga, melainkan ratusan karyawan, pak.

      Hapus
  3. hahahahah becandanya kocak, ternyata si ibu juga suka becanda.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeeeh senengnya ada yang dimonyet monyetin..?
      hehe...

      Hapus
  4. komplen yang sedikit frontal tapi kocak.....becanda tingkat tinggi tu sob.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah tingkat kabupaten inih...

      Hapus
  5. Semoga ibuknya besok beliin pampers kamu ya om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan lupa yang pake sayap ya, un,,,

      Hapus
    2. kali aja ada
      bukannya ibu ibu lebih tau..?

      Hapus
  6. Kang Ane jadi inget tentang monyet pangandaran wkwkwkwkwkw....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kehed shiah...
      hrd ga ada gawe. dari semalem meeting terong ga selese-selese. uing kabur ke kantor atas yeuh..

      Hapus
  7. wah emang kerja di mana bang? ehm. seru juga, makanan emang jadi masalah utama bagi mereka yang jerka pake schedule. ane juga pernah ngalaminya, ehm, waktu di sumatra, walaupun pengalaman dikit, tapi makanya asik banget dah. puas karena prasmanan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kalteng, sob...
      ya emang prasmanan sih. tapi kalo menunya gajelas tetep aja ga enak...

      Hapus
  8. ehm. emang kalau sudah urusan perut agak susah. semangat kerja bisa turun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan bisa jadi alesan bro...
      kalo ditanya kenapa malas-malasan
      tinggal jawab
      makan aja males, apalagi kerja...

      Hapus
  9. hahaha... kek nya ngga dimana mana yang namanya dinas di proyek, emang suka bikin geregetan kalo dah ada perombakan kabinet, tp yang paling kerasa ya di bagian logistik dan keuangan... ;P

    BalasHapus
    Balasan
    1. serba susah memang. cari kerja di perusahaan yang sudah go publik ngedaftarnya yang susah

      Hapus
  10. . . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . shio monyet. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah ngaco, orang aku shio macan kok

      Hapus
  11. hahahaa,,,,kreatif sob.. pempersnya jadi dibeliin ga??

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya ga ada yang pake wing...
      minta yang anti bocor malah dikasih akuapruf...

      Hapus
  12. Aih hahaha si ibu puny selera humor tuh ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti masak pedes mulu juga humor dong..?

      Hapus
  13. Hehehehe...minum kopi sambil ngaca biar tambah manis gitu...ehm, jadi mau nyobain deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heeeh kalo tar kebawa sesat, aku ga tanggung jawab loh...

      Hapus
  14. tinggal bali maning kaya biasane baen lah

    BalasHapus
  15. Hahaha, 1-1 sama si ibu bosnya :D

    BalasHapus
  16. ngopine d kancani gembus kang...mantep...

    BalasHapus
  17. namanya perubahan ya mas
    semoga solusi terbaik segera di dapat adem ayem dan tentrem dech


    nyambung kagak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. perubahan kan ga akan pernah berhenti
      jalani saja lah. suka ya terusin ga suka ya kabur

      Hapus
  18. berarti sedang ada PERUBAHAN ya di dapur sana :D
    isa mbayangin sih
    mirip2 catering yg membosankan itu
    mungkin lain kali bisa ubah strategi,
    bayangkanlah masakan ibue citra ketika menyantap menu kantin
    moga2 gak keselek hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. perubahan agar lebih baik
      tapi baik menurut dia, bukan menurut karyawan atau peningkatan kinerja karyawan. ngebayangin yang di rumah malah jadi gaenak makan dong. makin galaw kepengen pulang...

      Hapus
  19. Owalahhhh, sanke tenan iki. Jadi ceritanya mau penghematan yo, Kang?
    Kudu update terus iki Anaz

    Etapi ANaznya lgi ales ndink :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. update status wae naz...
      gampang kok..

      Hapus
  20. jadi mas rawin shio monyet? :D

    BalasHapus
  21. ngawur kui orang aku shio macan
    tapi apa artinya shio buat orang jawa..?

    BalasHapus
  22. Rajin banget postingnya Kang... sering bete ya?
    qiqiqi

    BalasHapus
  23. Hehehehehe.... dibilang tumben siiiiihhh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang ga nemu sebulan sekali sih...
      hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena