11 September 2012

Foreman Genset

#Segala Umur

Kemarin ada tugas mendadak ke Banjarmasin. Semaleman ga tidur di perjalanan. Siangnya berpanasan jalan kaki keliling-keliling cari vendor radio. Jam 12 siang acara beres dilanjut ke terminal cari bus untuk balik ke hutan. Masih kayak biasanya aku harus kembali menikmati indahnya sarana transportasi ala Kalimantan yang sampai maghrib belum dapat kendaraan.

Mungkin ini kisah paling keren dari Kalimantan, dimana saat ga dapat angkutan umum di terminal bus aku lari ke bandara. Muter-muter tempat parkir cari tumpangan travel atau carteran yang mau balik ke Tamianglayang, dapat yang lagi nunggu penumpang yang mendarat jam 9 malam. Sesuatu yang di Jawa jarang terbayangkan. Musti pontang-panting 9 jam sejauh 35 km buat cari tumpangan untuk perjalanan selama 5 jam.

Saat bete nunggu kendaraan itu, aku sempat telpon-telponan dengan teman di kantor dan dapat informasi cutiku dipending. Tanpa batas waktu yang ditentukan dengan alasan ada pekerjaan yang belum terselesaikan. Spontan aku ngomel ke teman di HRD dan bilang ada ijin atau engga aku tetap akan pulang beli tiket sendiri.

Kalo saja alasannya tentang pekerjaan jaringan internet antar site atau gangguan server aku masih bisa terima. Ini tentang genset setres yang bukan bagianku. Selama ini aku suka turun tangan membantu, karena aku berkepentingan sekali dengan kualitas listrik agar peralatanku di ruangan server bisa berfungsi normal. Aku tanya bagian elektric kenapa genset belum dibetulin, alasannya pengadaan sparepart pengganti yang diajukan belum juga turun.

Sialan banget kan..?
Orang lain kerjanya lelet, yang cuma bantu-bantu ikut kena getahnya. Suatu hal yang seringkali susah aku mengerti tentang pola kerja di sini. Begitu banyak kesialan yang aku terima sebagaimana pernah aku ceritakan di jurnal Multiprofesi.

Kadang aku mikir, semua ini terjadi karena orang sini lebih mengenalku sebagai aiti bukannya IT. Aku taunya ketika tanda tangan surat keterangan lembur driver sarana. Semuanya menulis unit kerjaku di surat lembur sebagai aiti. Pernah aku bikin perintah lembur dengan kata IT, mereka malah nanya, "ite itu apa, pak..?"

Aku cuma bisa jawab pendek, "Iii Tapedeeeeh..."

Mungkin cuma disini ada IT belepotan oli
Sampe suka disebut foreman genset...


44 comments:

  1. Balasan
    1. strukturnya kadang ngaco
      kebanyakan bos...

      Hapus
  2. atau jangan-jangan itu semua masih ada hubungannya dengan efek karma nyolong mas? segeralah intropeksi sebelum terlambat...haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hukuman kan harus adil dan setimpal dong...
      masa suka nyolong mangga karmanya pending cuti
      ya gak nyambung

      Hapus
  3. oooh jadi namanya aslinya Om Rawins itu Om Aiti yaaaah....
    Aitiiiaaaan deeeh...

    BalasHapus
  4. yang penting dapet SPJ #ehh

    BalasHapus
  5. wkwkwkwk emang kaga dimana-mana pak kerja IT pasti ada aja yang dikerjain, mungkin karena kerja IT jarang ada kerjaanya kali ya jadi dialihkan ke yang lain xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan statusnya cuma diperbantukan
      jangan dijadikan penanggungjawab dong..

      Hapus
  6. hahahahaha... serius loe mas? mereka ga kenal kata IT tapi AITI? hihi...
    sabaaar! tapi kok iso ngono toh? masak IT man ngerjain yang lain2 juga? multifungsi banget itu, dan nguntungin perusahaan bener2 deh ituh.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak di lu gak enak di gue tuh...

      Hapus
  7. Xixixi... kemampuan seperti ini yang banyak dicari perusahaan2 besar sob :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di perusahaan bener mana ada yang beginian..?

      Hapus
  8. Saya ikut merasakan karena punya pengalaman yang sama ketika masih kerja di salah satu perusahaan di Jakarta karena belum memiliki sistem yang baik.
    Jadi terpaksa harus dikerjakan dengan riang yang penting gajinya nambah he he
    Trims.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nambah sih gapapa
      gaji dari satu perusahaan yang diurus 6 pt...
      hiks

      Hapus
  9. mau nyapa mas Aiti ah.. hehehhe...

    BalasHapus
  10. pindah kerja ke jakarta aja, ajak anak istri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak mau lah
      jakarta mumet ga betah ane, gan...

      Hapus
  11. hihihihi...hahahaha...

    Ttatian banget ciiihhh...

    BalasHapus
  12. jiah..ora sido muleh..ki.. piye..tho..wkk..wkkk.. dongkol...plus gondok... dadi siji...yo om..wkk.wkk..

    ternyata multi profesi..tho..boleh juga kui...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek pijet ki judule plus plus om...

      Hapus
  13. haiiisshhh....kabur aja raw..
    enak aje maen pending..
    ditungguin jagoan ama xena tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beliin tiket sinih...
      sekali kali amah jariyah ke orang teraniaya...

      Hapus
  14. Balasan
    1. apaan sih, gak jelas amat..?
      haha

      Hapus
  15. itu resiko kalau ikut ikut dan jadi orang baik di kantor... sering kena seperti itu.. sudah pengalaman.. ambil hikmahnya saja ya... salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan kecap ya..?
      kecapedeeeh...

      Hapus
  16. Balasan
    1. udah sabar banget dari sononya...
      hehe

      Hapus
  17. sabar ya mas... saya juga sering kena seperti itu dikerjaan ku T_T ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata dimana mana ya..?
      kirain disini doang...

      Hapus
  18. Yang sabar ya Mas..Kalimantan soal transportasi umum kayaknya masih agak primiif. Terus semoga tundaan cuti gak terjadi..Cuma bisa mendoakan dari jauh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. primitip sih engga, bu
      cuma terbatas banget ga kaya di jawa

      Hapus
  19. mas aliansyah mengantar aiti. nah ini kan jelas ada dua pihak di sini. yang belakang bisa jadi ada embel-embel mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah kalo nganter siti kali..?

      Hapus
  20. Walah kalo pending-pending cuti orang seenaknya mah udah ga asik tuh Pak. Dulu yang tak tinggalin jugak suka gitu. Sampe kadang angus sampe 5 hari cuti. Alesannya ga ada yg bisa ngerjain. Preet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kirain aku doang yang nasibnya begitu...
      toss ah...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena