23 September 2012

Cek Dong


#Bimbingan Orang Tua

Semalem kurang tidur, pagi-pagi tetangga sebelah ada yang ribut. Bukan ribut sih. Lagi diskusi tapi volumenya kegedean dikit. Jadinya bikin bete mata yang masih sepet. Mending kalo lagi bahas bonus apa tentang kenaikan gaji. Ini mah ngeributin berita ga jelas hasil lempar tag di pesbuk.




Begini resikonya kalo internet makin merakyat, tapi users-nya ga mau belajar menjembrengkan mata, telinga dan isi kepalanya agar lebih terbuka dalam menganalisa informasi. Dapat satu berita yang keliatannya rame, ga pake kroscek langsung klik share. Pake dibumbuin macem-macem ala pengamat politik di tipi lagi.

Aku bilang telusur dulu sampai ke sumber paling ujungnya malah dibilang ribet. Padahal disini kuncinya. Apalagi kalo sumbernya blog pribadi gratisan yang kadang cuma modal kopas tanpa banyak mikir. Atau memang sengaja dibikin untuk memperkeruh suasana. Jangan pula terpaku pada website bahasa Indonesia saja, termasuk web milik lembaga resmi. Karena isi kepala adminnya kadang tak jauh berbeda. Seperti kasus yang diributkan temen itu, sumber artikelnya dari website speedytaqwa yang kayaknya tak lepas dari nama besar Telkom.

Dibilang gitu masih berkilah juga, katanya website asing beritanya suka dipelintir untuk kepentingan tertentu. Soal pelintir memelintir sih bukan milik asing doang. Urusan kayak gitu, kayaknya blog pribadi malah lebih dominan. 

Lebih-lebih kalo penelusuran itu mentok di artikel tanpa sumber. Minta kejelasan informasi di kotak komen juga ga direspon atau cuma dijawab katanya. Kalo sudah begini, bukannya lebih baik kita cuekin daripada salah share trus bikin resah tetangga..?

Soal berita yang diangkat, aku sendiri ga mau tahu. Aku pengen ikut ngomong, karena melihat kenyataan kalo sebagian dari kita masih mudah diprovokasi dengan info ga jelas yang menyangkut SARA. Dengan dalih membela agama pun, aku tetap ga bisa terima kalo dilakukan dengan menghalalkan segala cara. Itu sama saja dengan pengen sembahyang tapi sarungnya dapat nyolong.

Kalo wegah menelusur artikel karena kendala bahasa, paling gampang kita telusur dari gambarnya. Walau ga bisa akurat 100%, tapi lumayan lah daripada ga ada kroscek sama sekali. 


Pertama, cari link gambarnya (image URL) dan dicopy lewat fasilitas klik kanan.





Lalu salin link ke google untuk mencari gambar yang serupa
Biasanya tidak mendapatkan hasil. Klik saja search by image



Akan muncul gambar-gambar yang menurut algoritma google identik atau mirip




Akhirnya ketemu deh...





Foto yang katanya bioskop roboh saat memutar film penghinaan nabi, ternyata foto gempa Chili bulan Februari dua tahun lalu. Untuk mengatur tingkat kepercayaannya, tinggal cek saja beberapa link yang muncul dan perhatikan kualitas sumbernya menurut pemikiran masing-masing.

Mungkin ini terlalu sederhana. Tapi kayaknya cukup buat kita jadikan dasar untuk meredam suasana panas di antara teman. Kalo internet bisa untuk mencerdaskan kita, kenapa malah dijadikan alat buat membegokan diri. 

Jangan terlalu lugu dong...
#Luguwoblok maksudnya...


63 comments:

  1. Balasan
    1. kebiasaan orang suka gitu raw, ga di kroscek lagi, dan kebanyakan main telen aja apa yang terlihat atau pun terbaca...

      sepanjang masih bisa main inet dengan mudah, dan mencari sumber sebenarnya, ga perlu percaya dengan berita yang muncul yang biasanya buat manas-manasin aja..

      Hapus
    2. tar kalo panas beneran, ada yang ribut minta hujan ya..?
      banjir lagi deh bkt...

      Hapus
    3. tenang-tenang, bebek kan pinter berenang...

      Hapus
    4. gaya batu...?
      plung lep...

      Hapus
  2. lagi heboh yah, aku baru tahu dari blog ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga tau inti beritanya...

      Hapus
  3. begitulah pak kalo main konsumsi saja tanpa dicerna terlebih dlu :)
    trimakasih infonya, jadi lebih hati2 trhadap hoax yg lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. biar beda pendapat ngapain diributkan
      apalagi sama tetangga

      Hapus
    2. yang Ribut cukup nama saya saja ya Mas:)

      Hapus
    3. ihihih iyah maap
      kesamaan nama dan lokasi bukan merupakan kesengajaan...

      Hapus
  4. waaa..gettu tho caranya nge-check gambar?
    Kalau beritanya bikin perdebatan yang saya sendiri sebagai pemosting gak bisa memberikan jawaban,..ya lebih baik saya gak share berita atau gambar yang bikin konflik tersebut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku malah suka males nulis tentang sesuatu yang lagi ngetren
      kesannya kok panasan amat seolah takut dibilang ketinggalan berita
      padahal sesuatu yang lagi rame itu banyak yg ngebahas dan yakin ngebosenin

      Hapus
  5. Hoax lebih kejam daripada pembunuhan ya mas... hahahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih kejam dari fitnah kali...

      Hapus
  6. . . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . kayaknya kurank mahir tuch orang pengen bikin tipuan. he..86x. buktinya masih bisa di lacak. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama masih ada google
      banyak hal yang susah untuk disembunyikan

      Hapus
  7. dipikirnya semua orang lugu kali mas, ada informasi langsung disambar aja, nggak di cek dulu ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang dianya yang lugu kok
      hehehe

      Hapus
  8. Amat sering melihat gambar yg di share tapi dengan deskripsi yg sama sekali beda dengan apa yg ada dlm gambar itu...
    Anehnya banyak yg percaya dan ikut2 ngeshare
    Bener2 banyak orang LUGU

    BalasHapus
    Balasan
    1. masyarakat kita memang gampang banget diadu embek
      kalo udah gitu gausah nyalahin sapa-sapa. kesalahan terbesar tetap dalam diri kita yang ga bisa memilah informasi

      Hapus
  9. wow .. suka tulisan ini !!

    byk org memang yg menelan mentah mentah berita tanpa diteliti dulu kebenarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. secara sara mungkin beliau beliau itu orang sunda
      makanya doyan lalapan mentah.. :))

      Hapus
  10. asiik, yang penting jadi tau gimana ngecek gambar.
    pinter temenan jan Sampeyan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush...
      wong aku juga dapet belajar dari google...

      Hapus
  11. Hihihi, berita yang satu itu emang terlalu nggak masuk akal. Nggak ngerti juga kenapa banyak yang percaya dan malah nge-share (>,<")

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum masanya indonesia raya kenal internet kali..?

      Hapus
  12. Mau OOT ah

    biarin dibilang ndeso juga
    bagiku jongkok di closet duduk lebih keren
    ketimbang duduk di closet jongkok... <<== quick note-nya JUARA! setuju saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush...
      suka duduk di closet jongkok ya..?

      Hapus
  13. dapet ilmu baru nih...
    tengkyu ya Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap siap dunia persilatan tambah rame dong..?

      Hapus
  14. ngakak...
    hajar bleghhh...

    kayak sholat tp wudhu pake air kencing..ckck..

    BalasHapus
  15. yaelahh...bru tau nii

    #tepok jidat tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung aku bukan tetangga..
      hihihi

      Hapus
  16. PErnah lihat foto ini di-share oleh teman di fesbuk. Males aja bacanya, udah nduga sih itu cuma hoax doang.
    Btw, makasih info cara nyari gambar ya. Baru ngerti nih :)

    BalasHapus
  17. wkwkwk, sepertinya kalimat ini lebih relevan mas

    "Rakyat Indonesia belum siap menerima Internet"

    karena lebih tergoda gosip daripada fakta ^^

    BalasHapus
  18. wekeke,
    parah nih sesat bgt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya bawa gps biar gak sesat
      haha

      Hapus
  19. Mas Rawins lagi Sewot!!!

    Iya deh Mas, sewotin aja kalo gak jelas gitumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan sewot soal beritanya
      tapi soal tidur yang terganggu

      Hapus
  20. wekekek ... ternyata gambar palsu yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak kasus kayak gini, om...
      save maryam, rohingya, dll dll...

      Hapus
  21. Iya banyak juga ya yang memancing di aer keruh...
    *Mancing belut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah enak tuh dioseng kombok ijo, haha

      Hapus
  22. Cara menelusurinya menarik ni Mas ...
    Serasa diingatkan kalau google punya alat itu.
    Trims.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ngingetin kok
      cuma nyatet saja takut aku lupa

      Hapus
  23. Bikin maluuu.. Hahahaha...
    Percuma banget gak sih ngeshare berita-berita semacam ini, tapi gak meriksa bener apa nggak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak percuma lah
      buktinya masih banyak yang kebawa serta

      Hapus
  24. Di internet banyak orang iseng, yang gak jelas bagi kita apa tujuan mereka. Paling ideal gak mudah termakan informasi ya, kritis sedikit, akan menyelamatkan muka kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh betul banget bu
      internet tuh pentinge buat hiburan kok, bukan cari tambahan mumet..

      Hapus
  25. Visit back ya gan :)
    http://art-of-hacks.cyber4rt.com

    BalasHapus
  26. Kandang ayamku rubuh kok g ada d gugle ya, sedih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayam sing ndi tho..?
      kandang manuk kali..?

      Hapus
  27. saya paling malas membaca berita broadcast message apalagi ada lin atau harus disebarkan lagi biasanya stop kalau sampai saya :) oh ya mengenai berita ini juga saya sempat dapat tuh mas trus gak lama orangnay BC lagi katanya hoax :-D malu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya dijawab gini, bu
      emang enaaaak...?

      hhehe

      Hapus
  28. Masa iya sih gara-gara muter film itu gedung biopskop jadi terbelah dua gitu,,(meskipun itu mungkin) tapi menurut logika saja itu aneh,,
    bener pak segala sesuatu itu harus di telusuri dulu dari mana sumbernya..

    BalasHapus
  29. Yaah asal njeplak cangkeme.....
    heheee....
    :P

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena