29 September 2012

Berpikir Terbuka


#Bimbingan Orang Tua

Punya teman idealis sebenarnya menyenangkan. Di saat sepi tidak ada hiburan, tinggal disenggol dikit bisa ngoceh panjang. Susahnya kalo lagi rame gitu trus nongol teman lain yang punya fanatisme beda. Perlu buru-buru memindahkan topik sebelum jadi tawuran.

Secara prinsip aku tak ada masalah dengan segala pemikiran orang lain. Termasuk yang bersebrangan pun aku bisa terima wong manusia memang diciptakan berbeda-beda untuk mewarnai dunia. Mendengarkan ceramah mereka bisa membuatku makin terbuka pemikiran sehingga bisa mengambil benang merah dari berbagai faham.

Namun kalo ketemu teman yang fanatismenya berlebihan, tetap saja aku sebel. Orang kaya gitu biasanya semangat ngomong tapi ogah mendengar. Kalo diajak diskusi sesuatu yang berbeda, bawaannya menyerang mulu. Seolah lupa bahwa setiap orang atau keyakinan selalu ada sisi baik dan buruknya.

Hal lain yang kurang aku sukai adalah fanatisme yang tidak konsisten. Satu sisi dia ngotot, tapi di lain sisi dia melanggar prinsipnya tanpa rasa bersalah. Contohnya ada satu teman yang begitu anti Israel. Segala macam wacana selalu dikaitkan dengan zionis dan semacamnya. Liat gambar apa suka dicari-cari kaitannya dengan freemason. Sampe aku pernah mikir, jangan-jangan dulu ibunya nyidam remason...

Setiap nemu logo yang mengandung unsur bintang David atau mata satu langsung divonis propaganda dan haram hukumnya. Baru diem ketika aku kasih gambar keranjang bambu dan aku teriakin, "bokap lo masih miara kambing gak..? Bilangin jangan pake keranjang bambu kalo cari rumput. Itu produk Israel..."

Kalo saja dia beneran lurus dalam satu garis yang dibuatnya, pasti aku angkat jempol. Kalo perlu 5 jempol sekalian biar mantap. Sayang teman itu seperti tidak instropeksi diri. Selalu berceloteh anti yahudi, tapi ngomelnya di pesbuk. Ngaku anti Amerika, disuruh pake Ubuntu ga mau katanya enakan di Windows. Sampe aku bilang, "elo tuh sebenarnya koplak apa koplok sih..?"

Orang seperti itu kadang lupa kalo manusia itu gampang banget berubah. Emang ga malu ngotot-ngototan kayak gitu bila akhirnya waktu merubah isi kepalanya. Contohnya ada satu teman yang pertama datang ke site begitu agamis. Awalnya sih aku ngerti kalo maksud dia sebenarnya baik. Tapi kalo keterlaluan setiap waktu kasih kuliah subuh, siapa yang ga bete.

Sudah tahu manusia-manusia hutan yang terisolir ini menghibur dirinya dengan gojek kere dan ngomong jorok. Kalo ga suka ya jangan gabung dong. Ini mah nongkrongin terus sambil ceramah dengan segala dalilnya. Wajar kalo kemudian dia dicuekin teman-teman satu mess.

Baru kerasa setelah sekian bulan berjalan dan mulai suntuk dengan segala keterbatasan disini. Ceramah religiusnya mulai menghilang dan mau gabung ke forum ngomong saru. Majalah dewasa yang selama ini dia teriakin haram, lama-lama mau buka juga. Tapi ya dasar bawaan religiusnya belum ilang, setiap buka halaman dia nyeletuk kaget, "ya ampun..." atau "ya tuhan..." dsb...

Cuma di halaman terakhir dia bilang, "yaaa habiiis...."

Belajarlah berpikir terbuka, teman...
Dunia lebih indah kalo banyak perbedaan...
Pakai sandal kanan semua juga gak enak kan..?




82 comments:

  1. nang kene kabeh terbuka priwe jajal kuwe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tinggal pilih sing geratis geratis...

      Hapus
  2. ada orang yg sangat berhati2
    ada pula yang gak peduli sama sekali
    nah saya memilih lebih gak gegabah dalam menyimpulkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku memilih fanatik untuk diri sendiri tapi bebas untuk orang lain

      Hapus
  3. berpikir terbuka, mau mendengar omongan orang lain suatu sikap yang terpuji aku suka itu mas

    BalasHapus
  4. hati hati lho mas, nanti direkrut jadi teroris lho, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa asal yang rekrut bukan dr azhari
      tapi sarah azhari...

      Hapus
  5. hihihi.. sy juga sebel dg yg terlalu fanatik gitu. Pernah bbrp kali berdebat, tp yah emang cuma cape hati.. Jd mending sy tinggalin aja deh.. Males ngeladenin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo disini malah dijadiin hiburan
      disenggol dikit, kalo dah ngoceh tinggal diketawain abis-abisan...

      Hapus
  6. ya gak enaklah..makanya balikin tuh sendal....!

    BalasHapus
    Balasan
    1. emangnya ane maling sendal kalo jumatan..?

      Hapus
    2. maling sih nggak kayaknya cm minjem gak bilang2 hehe..

      Hapus
    3. bodo ah, kagak komeng kesono lagih
      males ada capcaynya...

      Hapus
  7. Kklo dah ketemu yang bener dhewe males juva Pak. Karuan ditinggalin ajah. Yang aneh juga gak mau amerika tapi masih facebookan. Hehhhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal konsisten aku suka, bro...
      bukan menyukai apa yang dia fahami, tapi konsistensinya itu yang bikin salut...

      Hapus
  8. Uwong koyok ngunu di kucilno ae. Aku dewe nek ketemu wong model koyok ngunu mlebu kuping kiwo metu kuping tengen. Preketex. Aku suka gayamu bro mending rusak ngene ae gak pantes kok nek dirimu dalil-dalil-an, mundak koyok kiyai karbitan sing ndek TV. #Peace Bro ampun.


    Pembelaan: Soale postinganmu nek nggenah malah gak lucu, sing enek boring. Mosok postingan gurui karo ceramah. Dirimu yo gak gelem kan model koyok ngunu. Bwahahahahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini dia propokatornya...
      orang lagi pengen berubah jadi baik malah disuruh rusak :))

      Hapus
    2. propokator entuk pendukung, sem..

      Hapus
    3. Nah...bener kan, aku oleh bolo mbak Ely.

      Hapus
    4. dah ikut pilkada wae
      dah dapat sponsor inih..

      Hapus
  9. Untuk berbeda emang perlu wawasan yh luas mas, gak asal seruduk, hdnya gitu deh gak konsisten sprt temanmu itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana bisa luas bu, kalo dia sudah membatasi diri hanya mau baca dan terima yang sesuai dengan prinsip dia doang

      Hapus
  10. Balasan
    1. ya iyalah...
      kawin dengan sesama jenis emang indah..?

      Hapus
  11. Aku yo binguuuung nek ketemu wong fanatik. opo meneh nek padu soal jilbab, halaaah. mosok nek nulis renungan Islam sing kudune akeh nulungi wong susah kudu nganggo cadar. nyebahi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sing sabar, mi...
      kene ngobrolnya mbek aku wae..

      Hapus
  12. iku foto opo sih ? tak kiro landak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. keranjang ayam dengan bintang david...

      Hapus
    2. pithikke koyo buto , gede

      lagek mudeng bintang david iku ngono tho

      Hapus
    3. liat bendera israel wae bu, kan kaya gitu bentuknya...

      Hapus
  13. keranjang bambu buatan israel bentuknya kyk apa ya mas..???

    #tuink tuink

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha itu kaya di gambar atas...
      karena ada bintang davidnya, hehe

      Hapus
    2. Pesen mas satu buat nyiduk air :-)

      Hapus
    3. haha aya aya wae si ibu ini...

      Hapus
    4. tapi tulisannya keren loh mas..

      lagi donk..

      Hapus
    5. ogah ah...
      tar bosen yang baca kalo kebanyakan

      Hapus
  14. Balasan
    1. nek ara yutube, kiye video response lik...

      Hapus
  15. Anti yahudi tapi "...enakan di Windows!"? Lima belas jempol deh buat ke-koplak-an nya, eh...:D

    Ah mau komen sana-sini juga pasti Mas Rawins udah tau kok apa yang aku pikirkan. Yang pasti tulisan Mase ini semakin melengkapi apa yang saya maksudkan.

    yaaa habiiis...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah, om...
      makane aku minta ijin repost. hehe

      Hapus
  16. bisa ditambahin gini mas,
    "yaa gak gituuu gituuu jugaa kaliii",

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo disini malah diteriakin, terus ane harus bilang ndiasmu getho..?

      Hapus
  17. yaaa,, gambar majalah dewasanya gak ada disini.. hihihihihh

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. mayan buat membungkam yang rese

      Hapus
  19. kalau orang seperti itu sich namanya orang dengan karakter beo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal burung beo mahal loh...

      Hapus
  20. Pengusaha embek member rotary club, anggota vip fremason, pake logo bintang david, kereeeeen..

    BalasHapus
  21. karakter orang kayak gitu juga merupakan perbedaan raw..
    biar aja semau dia mau gimana, orang masing-masing bisa mengambil sikap sesuai keyakinan dia..

    tumben bener ngurusin kelakuan orang raw..? :)
    biasanya cuek..
    ama bebek aja cuek koq...wong bebek orangnya ga konsisten ..ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang juga jadi hiburan disini
      daripada sepi...

      Hapus
  22. perbedaan itu anugerah. biar saja mereka dengan dunianya, dan kita dengan dunia kita.
    disini pengin masak oseng-oseng, biarkan saja orang lain pengin bikin sup.
    yang kerasa enak ya dinikmati saja. pasti ada irisan kebaikan yang bisa kita nikmati bersama orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget bro...
      kalo ga ada orang kaya gitu, mungkin mess ini jadi sepi...

      Hapus
  23. Iya, susa emank kalo berhadapan dengan orang yang fanatik ga konsisten pula.. pikiran nya sempit. kesan nya jadi ky orang paranoid level 9 kali yaa 0.o
    Berbeda kan tujuan nya untuk saling melengkapi, kita ambil segi postif nya aja lah.. :)

    Salam kenal ya mas :)

    BalasHapus
  24. sebenarnya sah-sah aja punya pemahaman yang keras, tapi keras itu untuk diri sendiri bukan orang lain. (itu menurut saya Mas)

    gak jarang saya menenui eh menemui maksud saya, menemui orang kayak diatas, tapi orang kayak gtu harus lebih hati2, gak sedikit yang kayak gitu kemakan Cakap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe itu yang aku bilang nyebelin. udah ngotot tapi suka lupa omongan sendiri

      Hapus
    2. semoga jalannya lurus aja klgitu Mas..... heheee

      Hapus
    3. kadang harus belok juga
      lurus terus tar nyebur selokan loh..

      Hapus
  25. berpikir terbuka, apa harus buka baju? hehe

    BalasHapus
  26. . . bantuin aq donk cari inspirasi, agar aq dapat comment disini. he..86x . .

    BalasHapus
  27. menurutku sih fanatik boleh, tapi jangan memaksa orang lain untuk mengikuti pemikiran mereka (ya sama seperti aku juga nggak bisa memaksa mereka untuk tidak fanatik he.he.he.) ...
    btw, itu ayam yang masuk ruang server itu tho mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan kan kebalik
      fanatik kalo ngomong ke orang lain
      ke diri sendiri ga nyadar kalo ngelanggar ismenya sendiri

      Hapus
  28. muna tapi pengen ya mas,
    cuman sebelum2nya mungkin gak ada akses. hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kejahatan terjadi bukan cuma karena kesempatan ya
      harus diniatin juga :D

      Hapus
  29. Saya setuju 100% sama jurnal ini :)

    BalasHapus
  30. Saya setuju 100% sama jurnal ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi saking semangatnya sampai dua kali publish ... kacau ni laptop, tadi gak keliatan yang di atas itu

      Hapus
    2. mentang mentang baru gajian, semangat masih 45 ya bu..?

      Hapus
  31. wkwkwkw iya-iyalah yg agamis satu orang yang otak udang satu komplotan gimana kaga jengahhh coba.... sama seperti air itumah jngankan ada banyak air kotor setitik aja ada yg kotor pasti air yg putih bisa ikut kotor

    BalasHapus
  32. setuju mas ..
    tapi hargailah perbedaan .suatu saat tuhan akan membukakan pikirannya yang sempit itu kali :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena