21 Agustus 2012

Tidak Pulang


#Bimbingan Orang Tua

Masih ada saja yang menanyakan, kayak apa sih rasanya lebaran jauh dari keluarga..?

Buat sebagian teman mungkin luar biasa. Tapi buatku tak lagi terlalu aneh. Pertama mengalami sekitar duapuluh tahun lalu waktu aku masih gabung di sar bhara. Lebaran lebih banyak kujalani di jalanan bergabung dengan pos operasi ketupat polri

Awalnya sih berniat pulang, toh ini tugas sukarela yang ga gajian. Namun melihat tingginya angka kecelakaan yang terjadi sementara kebanyakan petugas dan relawan bolos di hari H, rasanya tak tega juga. Jadilah bertahun-tahun aku baru pulang beberapa hari selewat lebaran, setelah pasukan di pos kembali lengkap.

Waktu kerja di PLN dan Telkom, ndilalah lebih sering di unit kerja perbaikan gangguan. Namanya hidup di kota kecil, hubungan dengan pelanggan sudah seperti teman baik yang akrab. Pelanggan ada masalah kadang tidak laporan ke kantor, tapi lebih suka titip pesan atau nyamperin ke karyawan. Memang pernah aku berdalih lagi lebaran dan akan diperbaiki besok. Namun aku suka luluh kalo sudah dengar, "justru itu, mas. Masa lagi lebaran rumah saya gelap-gelapan.."

Enak ga enak kembali ke bagaimana kita menyikapinya. Aku lebih suka melihat nilai lebihnya. Seperti sekarang, setiap cuti pasti harus pulang kampung atau jalan-jalan. Keluar kota di masa lebaran sangatlah tidak mengenakkan. Di mana-mana macet, serba ngantri dan pengeluaran relatif membutuhkan dana ekstra.

Urusan sungkem kan ada telpon. Silaturahmi tidak semestinya hanya dijadikan wacana saat lebaran saja. Lebaran hanya dua hari sementara kita menjadi makhluk sosial selama 365 hari dalam setahun. Lagian situasi lebaran saat ini sudah berbeda dengan waktu aku kecil dulu dimana sampai seminggu orang masih saja keliling kampung untuk bermaafan. Sekarang, hari kedua kebanyakan sudah pada sibuk pelesiran ke tempat wisata.

Satu-satunya alasan yang masih agak relevan adalah kesempatan berkumpulnya keluarga besar yang terpencar ke segala penjuru. Berkunjung ke saudara jauh bisa aku lakukan di hari lain. Namun seluruh keluarga bisa ngumpul itu sangat susah. Memang ada kesempatan lain saat ada saudara yang hajatan. Namun sayangnya, orang Jawa suka banget ngawinin anaknya di bulan syawal.

Semua itu hanya masalah menyikapi keadaan biar ga terlalu sedih. Bukan tentang suka atau tidak suka. Aku suka banget dengan lebaran kok. Minimal karena di bulan ini ada yang namanya THR.

Yang non muslim juga pada suka. Buktinya mess sampai kosong penghuni padahal sebagian warganya bukan muslim. Satu-satunya orang yang ga suka lebaran cuma juragan bokep sebelah kamar. Kalo lagi cerita tentang jablay, dia suka ngomong pake logat Batak, "tidak suka lebaran, enak yang sempitan..."
Halah...

Sabar ya, nak..
Bulan depan ayah pulang...









32 comments:

  1. hmm...suka duka lebaran jauh dr kampung halaman..

    btw,,aku suka lebaran dan sempitan lho, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak juga yang lebaran ga bisa lepas tugas tapi nyatanya enjoy

      Hapus
  2. anakku malah belum pulang sejak 2009

    BalasHapus
  3. aih..!

    saya sudah berkali kali lebaran di kos kala masih kuliah dulu,, dan biasa saja.. lebaran tetap lebaran, tapi rasakan saja ketika lebaran datang, paling satu hari dan sudah pergi lagi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya orang gajian ya..?
      selalu ditunggu tapi begitu datang, lewat begitu saja dan segera terlupakan..

      Hapus
  4. yang penting kan pulang ya mas, gak kaya bang toyib yang gak pulang2 hehehe

    BalasHapus
  5. baru sadar kalau lebaran dari kata lebar 'eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh ada yang mudeng juga ya..?
      berarti harus naik level ke 17++ neh

      Hapus
  6. yup, suka duka lebaran dan ngumpul bareng keluarga, namun benar juga mas, silaturahmi kan bukan pada saat momen seperti ini saja, masih banyak momen-momen yang lain yang dapat kita jadikan sebagai pengikat silaturahmi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah lebih leluasa waktunya dan nyaman di jalan, bro

      Hapus
  7. betul betul mas, Silaturahmi tidak semestinya hanya dijadikan wacana saat lebaran saja, tiap bulan ato tiap minggu bila perlu...lebaran ma sempitan tak jadi masalah buat kita orang, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah susahnya pekerja yang pake sistem rooster
      ga pernah ngikutin libur umum
      pokoknya 10 minggu kerja 2 minggu cuti

      Hapus
  8. Met lebaran mas Rawins. Maaf lahir batin.
    Iya betul, ke mana2 itu enaknya justru bukan saat rame2nya seperti saat lebaran ini. Justru lebih nyaman kan ngumpul bareng istri dan anak2, waktunya lebih private ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan ga banyak keponakan yang nagih angpao, hehe

      Hapus
  9. mudik memang seharusnya tidak menjadi kewajiban...apalagi kalau sampai dipaksakan...karena bukan itu inti dari apa yang kita dapatkan selama Ramadhan :)
    selamat ber-lebaran ya..mohon maaf lahir batin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal sebagian besar saudara kita sudah lupa tentang itu
      pokoknya mudik, puasa sebodo amat

      Hapus
  10. saya juga biasa lebaran tak kumpul keluarga, tak soal selama kita tetap ingat mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah lebaran menyendiri di hutan..?

      Hapus
  11. konsekuensi tugas kang... hahahahhahaa, tapi ketawa sendiri liat emak-emak yang komplain gak pengen gelap-gelapan sama kamar kost sebelah... hahahahahahaahahaa parah abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang seneng kantor kalo cutinya ga pas lebaran
      berarti jatah tiketnya ga terlalu gede

      Hapus
  12. Podho om.,,, Aku yo ra muleh... tapi untung masih nyanding anak istri...
    Met Lebaran... Minal aidzin wal faidzin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saja ga di hutan mungkin dah tak bawa deh

      Hapus
  13. syukurlah tahun ini sy bs lebaran sama keluarga,
    dan bener,lebaran itu momen kumpul sm keluarga jauh, maaf-maafan+plesiran bareng
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia satu satunya alasan
      kayaknya susah banget ngumpulin saudara seketurunan eyang dalam satu waktu

      Hapus
  14. nginep aja mas... gak usah pulang...
    hlaaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan nginep lagi
      menetap bro...

      Hapus
  15. Pulang ndak pulang, yg ptg uang bulanan tetap jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal saat menyerahkan nafkah lahir
      itulah saat terindah untuk menikmati nafkah batin
      hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena