30 Agustus 2012

Terima Kasih Daihatsu

#Semua Umur

Punya istri jagoan memang menyenangkan. Aku jalan berdua Citra saja sudah kewalahan mengatasi pecicilannya. Namun ibue bisa kemana-mana nyetir sendiri tanpa ada teman. Herannya, di jalan raya ibue mampu mengatasi segala kerepotan bawa 2 bayi bandel yang ga bisa diam. Tapi kalo mau masuk rumah, nyerempet pagar jadi langganan. Waktu aku tanya kenapa, dengan damai dijawab, "kan ada asuransi..."

Awal puasa lalu bodi mobil ibue tergores pagar lagi yang lumayan mengganggu pemandangan. Dibawa deh mobilnya ke dealer Daihatsu Jl Magelang untuk diperbaiki dengan tanggungan asuransi. Seminggu kemudian ibue laporan kalo mobilnya dah kembali mulus. Tapi console box dekat rem tangan pecah seperti dicoak.

Rada aneh memang. Ngecat bodi luar tapi interior sampai rusak walau sedikit. Sempat komplen, namun cuma ditanggapi dingin. Susahnya anak-anak keburu rewel sehingga ibue pulang dan melanjutkan komplen lewat telpon. Karena tidak ada tanggapan juga, aku bantu komplen melalui websitenya Daihatsu sekitar pertengahan puasa. Sampai lewat lebaran belum ada tanggapan juga, aku kirim email lagi yang intinya ngasih tahu kalo aku mau menuliskan keluhan tersebut melalui media massa. Mohon agar keluhan tersebut jangan dianggap sebagai pencemaran nama baik.

Sorenya ibue nelpon katanya dari bengkel sudah menghubungi akan mengganti kerusakan tersebut tanpa biaya. Pihak Daihatsu mengatakan waktu aku kirim email pertama sudah mencoba menghubungi ibue tapi ga diangkat. Kata ibue, memang pernah ada miskol beberapa kali dari nomor lokal yang tidak sempat diangkat karena lagi nyetir. Ketika ditanya kenapa tidak nelpon lagi dilain waktu, petugas bengkelnya cuma bilang lupa.

Citra, si bandel jilid satu

Biarpun sampai molor sebulan, tapi tetap aku mau bilang terima kasih ke Daihatsu. Bagaimanapun juga, aku sudah hampir 12 tahun menggunakan merk tersebut. Mulai dari Zebra, Espass, Gran Max dan terakhir Xenia punya ibue, baru kali ini bermasalah dengan bengkel resminya.

Sekedar saran saja kepada pengguna produk tertentu. Saat komplain di bengkel resmi level bawah tidak mendapat respon, tak perlulah ngotot buang energi sampai marah-marah. Cukup hubungi kantor pusatnya melalui website. Warisan budaya feodal memang kadang masih melekat erat di pelayan masyarakat kita. Sehingga biar cepat direspon, apa-apa harus dari atas. Semoga petugas bengkelnya cuma ditegur saja dan ga sampai dapat sanksi administratif.

Cipta, si bandel jilid dua

Pokoknya aku ucapkan terima kasih ke Daihatsu atas responnya walau agak telat. Yang penting jangan tiru kebiasaan ibue Citra deh. Memang benar mobilnya diasuransikan dan ga perlu bayar. 
Tapi pagar rumah kan enggak...


---update 300812/10:20
jurnal ini bukan ikutan kontes

atau dibuat dibawah tekanan apalagi penyuapan
murni lagi belajar misuh-misuh dengan gaya lebih santun
terima kasih...

68 comments:

  1. Wanita itu luar biasa,...gak kebayangkan kalo para bapak harus ngurus bayi lalu balita sekaligus nyetir ? multitasking ya ibunya citra ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perempuan memang makhluk luar biasa. banyak posisi yang ga bisa tergantikan oleh laki-laki

      Hapus
    2. Sudah sering saya perhatikan, perempuan memang makhluk multi tasking. Ibu2 rumahtangga sehari2nya harus masak, urus anak2, bersihin rumah, dll dlm waktu yang nyaris bersamaan. Kalo laki2 lebih single tasking. Makanya perempuan harus menikah dengan laki2, biar klop. Karena masing2 kekurangan dan kelebihan khas gender dan khas individu kalo digabungkan dalam pernikahan menjadikan keutuhan lain yang sempurna

      Hapus
    3. gua suka gaya lo...

      memang harus begitu, bu biar ga selalu dipertentangkan. semua diciptakan berbeda secara fungsional untuk saling melengkapi. tidak ada istilahnya gender kelas dua dan semacamnya. tak selamanya laki-laki lebih tinggi atas perempuan. nyatanya woman on top juga asik kok..

      Hapus
  2. bertanya-tanya dalam hati, ini artikel lomba bukan ya hehehe
    btw, yang ketiga kira-kira namanya bakalan siapa? citra, cipta ... cinta, mungkin?
    :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah cukup. kebanyakan takut ga bisa mendidiknya ke arah yang lebih baik.

      Hapus
  3. bener juga tuh Ibu Citra! Kan udah punya asuransi..masa ga dimanfaatin? rugi donk? hehe.. **pengalaman**
    btw..dibayar berapa nih ama Daihatsu? **ditunggu traktirannya!**

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini mah murni ucapan terima kasih, ga pake lain-lain
      ada sih kontes daihatsu mencari sahabat, tapi ga tau kalo disuruh bikin sesuatu yang temanya ditentuin susah banget..

      Hapus
  4. Bau wangi postingannya mas
    Asuransi memang harus profesional, jangan waktu cari nasabah getol tapi kalau ada komplain pura-pura gak tahu atau ngeles.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. asuransinya sih ga ada masalah
      cuma ada sedikit keleletan saja di bengkel yang kurang respon terhadap keluhan pelanggan

      Hapus
  5. wah pecinta si dai keknya nih kang. Saya juga cukup lama pake si dae dan sekarang udah pisang ranjang sejak tahun 2000.
    Syukurlah kalo mobilnya pake asuransi, di jalan lebih nyaman mau di senggol mau nyenggol ya nggak masalah yang penting nggak di sengaja. Tapi biasanya selalu saja ada cara untuk membuat kejadian karena bukan kesengajaan.

    Kang itu si Encit poto di depan simpang lima gumul kediri. Kok nggak ngasih tau sih, dekat loh sama rumah saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan soal cinta, bos. tapi mencoba lebih realistis tentang fungsi, harga dan kebutuhan bbm. wong cuma dipake ibue jalan-jalan nganter anak-anak doang kok ga untuk bisnis.
      kapan-kapan kalo rutenya ke jatim lagi tak mampir. kangen bener dengan kota batu...

      Hapus
  6. itu rahasia wanita mkny istimewa...toss buat ibue citra n cipta

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah begini nih jawaban kompak ibu-ibu
      hehe

      Hapus
  7. merk mobil nya sama Om, cuman beda jenis hihihihiy...
    tp emang yg itu rada lemot pelayanan nya dibanding kompetitornya yg satu lagi -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru kali ini sih ngalamin yang begini. sebelumnya ga ada masalah. kebetulan aja kali. petugasnya kebanyakan mikir lebaran makanya ga konsen ke pelayanan pelanggan

      Hapus
  8. Cipta i lemu banget yo om...
    Wah zebra, mobil bapakku jaman biyen T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak pikir pikir lebih cocok jadi anakmu yo, un..?

      Hapus
  9. Pokoknya aku ucapkan terima kasih ke Daihatsu atas responnya walau agak telat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk kelas indonesia raya, itu sudah termasuk baik. banyak yang harus sampe marah-marah atau nulis surat pembaca di koran baru dilayani. itupun suka dikasih bonus tekanan untuk meminta maaf.
      payah...

      Hapus
  10. Menarik cara komplain-nya ...., bisa jadi contoh untuk yang mengalami masalah yang sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, om...
      daripada ngomel-ngomel bikin gaenak hati mendingan komplen ke kantor pusatnya. perusahaan sebesar itu masa sih mau mencemarkan nama baiknya untuk hal sepele.
      kecuali ga ditanggapin juga ya entahlah, hehe...

      Hapus
  11. Balasan
    1. tapi pager rumah belum diasuransiin, hehe

      Hapus
  12. Akhirnya... bisa mampir kesini lagi setelah absen lama :D
    Seneng bisa lihat foto Ncit dan Ncip lagi. Duh si Ncit gaya banget. Udah maen ke SLG Kediri to? Kapan?
    Si Ncip makin cakep dan gendut aja...

    Ternyata Ibue Ncit bener2 supermom.. ! Salut deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nenennya kuat, bu. ga seperti mbaknya yang susah makan
      itu kan foto pas cuti sebelumnya. mau mampir ke shasa ga tau alamatnya..

      Hapus
  13. gerbang diblkang foto citra itu dmna,ya Mas??(maaf slah fokus)hehe

    ibue bner2 wonder woman..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan gerbang. semacam monumen di bunderan simpang lima gumul kediri. berasa di paris ya..?

      Hapus
  14. Cukup dengan email sakti aja ya, Mas, supaya mereka jadi nurut lagi. Hehehe... Gertakan halus memang sering lebih ampuh daripada ngomel-ngomel. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngomel itu mah tahap akhir, sob...
      kalo ngomel di awal itu sih buang buang energi

      Hapus
  15. Termasuk pelanggan setia ya mas ... Citra & Cipta lucu2 ... bandelnya nurun siapa mas he.he.he.he ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung siapa yang jawab. kalo menurutku sih kaya ibue. tapi ibue bilang kaya aku. bandel kolektip kayaknya tuh...

      Hapus
  16. Waah .. untung happy ending dengan Daihatsu. Kalo tidak, kan lain cerita di blog ini :)
    Cipta dan Citra lucu2 ya .... pingin nowel ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. melihat kebiasaan pelayan publik kita yang kadang lebih mementingkan imej ketimbang servis, mengatakan akan buka masalah di media masa lumayan ampuh, bu...

      Hapus
  17. hahaha ... pagar rumahnya asuransiin sekalian atuh :D

    ok saya catat, lain kali kalau gak ditanggapi, sebelum dikirim ke media massa mau bilang ke mereka sebagai pemberitahuan ya, agar tidak kena kasus pencemaran nama baik :D seepplah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan yang sudah sudah, kalo dibilang mau dimasukin media masa, langsung kalangkabut mau ngurus, hehe
      hiduplah indonesia raya...

      Hapus
  18. lain kali buat perusahaan asuransi khusus pagar.. khususon pagar makan tanaman....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo gitu, aku perlu diasuransiin dong..?

      Hapus
  19. Daihatsu memang sedang promo kayaknya yah. Kan ada juga lomba bercerita dengan tema Daihatsu mencari sahabat. Hadiahnya jalan jalan, dan salah satunya adalah ke Jepang.

    Senang juga membacanya. Bisa setir mobil + punya mobil sendiri. Kapan saya saya bisa punya mobil dan bisa setir sendiri. Hahahaha. MKY = Mimpi Kali Yeee

    BalasHapus
  20. kalo udah rejeki, apa sih yang ga mungkin
    aku aja ga pernah ngimpi bisa dipercaya utang mobil pak
    wong termasuk golongan elit (ekonomi sulit maksudnya...)

    BalasHapus
  21. kalau asalah asuransi, keluarga saya juga pernah kapok mas, waktu kecelakaan, sulit banget ngurusnya, ini itu dan lain lain, memang alurnya mbulet, tapi akhirnya cair juga tapi btuh waktu lumayan lama

    salam kenal buat mas rawins

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh aku pake jaya protection. ke asuransi cuma isi formulir, mobilnya difoto, dikasih pengantar, langsung ke bengkel ga pake ribet

      Hapus
  22. Ini postingannya pelajaran bgt buatku. Jd drpd buang2 energi, mending komplain aja di level atas ya..
    Aku jg mesti nyontoh ibunya citra nih.. keren loh.. abis nabrak pager rumah tp msh bs kalem.. hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pernah ngamuk ngamuk ke customer service ya..?
      hehehe emang ga enak banget rasanya
      eh, nabrak pager kokmau ditiru..

      Hapus
    2. haha.. bukan nabrak pagernya yg ditiru, tp sikap coolnya itu loh.. Klo aku sih pasti udah panik :D

      iya, besok2 lg ga perlu ngamuk2. Disikapi dgn cr yg elegan ajah.. hihi.. :D

      Hapus
    3. udah terbiasa urus segalanya sendirian mungkin. yang ngelakonin sih damai-damai saja. yang nonton dari kejauhan ini yang suka was was kalo denger berita semacam itu.

      Hapus
  23. hebat juga servicenya daihatsu ini.... pelajaran yang baik buat kita semua.... salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar telat sebulan dan harus lewat kantor pusatnya, lumayan lah ada penyelesaian...

      Hapus
  24. emang kalau sikap langsung marah2 gitu sifat dari zaman foedal yah om ? baru tau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan marah marahnya, bro...
      tapi apa apa harus dari atas itu loh

      Hapus
  25. Ibue kayak aku Mas, suka rabun kalau mau masuk rumah sendiri. Srempet kiri-kanan atau depan belakang..Untung belum pernah nyerempet mobil orang..Ada yang bandel jilid 1 dan dua. Jilid 3 dan 4 ada gak Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kayaknya engga tuh.
      pabriknya sudah angkat tangan ga mau nyetak lagi
      dua saja asal keurus dengan baik deh

      Hapus
  26. mantabh...
    tp kadang perempuan kalo nyetir suka saenake dewe juga...
    ga pake perhitungan....

    memang sih budaya feodal sudah mengakar kayaknya,, temen saya komplain di tokonya ga ditanggapi tp setelah kirim email dan dengan gaya bahasa yg sopan namun menusuk,,malahan dapat model terbaru setiap ada model terbaru.
    santun memang seharusnya kita amalkan...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal kalo dah pegang keuangan paling jago ngitung ya..?

      aku tuh ga suka ribut soalnya. daripada eyel eyelan di bawah tanpa ada kejelasan hasilnya, enakan langsung tembak kepalanya biar buntutnya ngikut..

      Hapus
  27. waw unik yaa.. by the way itu anaknya lucu2 banget sii?? nyetir bawa 2 baby like that pasti butuh kesabaran extra, ketika ada yg musti di komplain harus bisa tetep stay cool. semoga kedepannya gak lagi ada masalah tapi hanya service2 rutinya aja yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah...
      masa sih ngarepin insiden mulu. tar orang asuransinya bosen ga boleh ikutan lagi. hhehe

      Hapus
  28. dibacadaihatsunya nanti dikasih hadiah mas hehehe. lucu banget foto cipta

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih..?
      sebodo amat lah. asal masalah beres dah cukup kok...

      Hapus
  29. Kalau berurusan dengan asuransi jadi inget tahun 2010 yang lalu dengan KIA PICANTO yang pantatnya nyenggol gerbang juga, prosesnya sih gak ribet, respons nya cukup cepat, tapi yang bikin kecewa itu adalah hasil reparasinya yang agak kurang rapi, dan yang bikin bingung itu salah satu pintu mobil tidak bisa terkunci, gak masuk akal karena sebelumnya tidak ada masalah pada pintu. Tapi begitu kami komplain lagi, bersyukur langsung ditanggapi, dan setelah itu hasinyapun cukup memuaskan, walau sebelumnya harus nunggu lagi -__-".

    Pelajaran yang saya dapat dari Kang Rawins adalah "harus mulai dari atasnya" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelayanan bagus kadang bukan berarti tanpa cela. namun kemauan untuk memperbaiki kesalahan itu ga pake lama juga penting. lebih penting lagi kedepannya kasus serupa jangan lagi terulang-ulang...

      Hapus
  30. coba para korban mobil lecet gaya berpikirnya kaya mas rawins..indonesia pasti maju mas, ga perlu ngamuk2, tapi lewat cara yang santun elegant, 100 buat mase..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu sebuah budaya indonesia raya yang semestinya harus mulai dikikis. jangan mentang mentang kita kerja digaji atasan, trus baru nurut kalo tegurannya dari atas.
      pns yang dulu pelayanannya asal saja sekarang sudah mulai berbenah diri. swasta harusnya lebih bisa memahami dong kalo konsumen adalah masa depan dan sumber gaji mereka. ditinggalin konsumen sama saja dengan mengurangi potensi penghasilan kan..?

      Hapus
  31. . . aq baca panjang kali lebar, aq kira di ikut sertakan kontes. ehhhhhhhhhhhhhhhh,, endingnya ternyata bukan. cz judulnya sich kayak gitu. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat kalo ada kontes ya, hehe...
      orang niatnya cuma mau bilang terima kasih doang
      trus harus dikasih judul apa dong..?

      Hapus
    2. . . gak gitu. aq jarang ikut kontes kok. yeeekkk . .

      Hapus
    3. kalo aku keinginan sih ada
      cuman ya gitu deh
      disuruh nulis pake tema susahnya minta ampun...

      Hapus
  32. Misuh elegan ya? :D
    udah sering kejadian sih begitu, komplem mesti kayak shock therapy gitu baru dilayani

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan tentang elegan, bu...
      cuma males kalo harus pake acara ngomel-ngomel didepan orang

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena