11 Agustus 2012

Tempat Bermain

#Semua Umur

Hanya bisa kumpul keluarga selama 2 minggu tiap 10 minggu sekali membuat setiap kesempatan selalu ingin dijalani dalam kebersamaan. Itu yang terjadi setiap kali cuti. Apalagi kalo keluar rumah, pasti serombongan dibawa semua. Termasuk untuk urusan sepele seperti ke cucian mobil atau sekedar beli sabun ke mini market.

Bersama anak-anak memang menyenangkan. Tapi saat ada sesuatu yang harus diselesaikan, kadang terasa juga ribetnya. Yang paling mengganggu adalah ketika anak-anak merasa jenuh. Lebih payah kalo sampe nangis sementara urusan belum kelar.

Dengan kondisi demikian, aku dan ibue jadi selektif saat memilih tujuan. Yang jadi pertimbangan kadang bukan lagi tarif atau harga, melainkan fasilitas mainan anak. Memang masih jarang, namun sudah ada satu dua tempat pelayanan jasa misalnya bengkel atau bank yang menyediakan mainan anak. Sehingga aku merasa nyaman dan anak-anak pun tak lagi rewel.

Ketika ingin makan di luar pun hal tersebut jadi bahan pertimbangan. Kalo pun tak ada tempat bermain, minimal menyediakan kursi untuk bayi. Jarang ketemu istri, saat pulang kan maunya bisa rada romantis dikit. Ini boro-boro bisa sepiring berdua sambil suap-suapan, orang makan aja harus gantian. Aku makan ibue momong dulu. Habis itu gantian.

Kalo tidak diikat di kursi khusus bayi, anak-anak maunya berdiri di kursi dan ikut ngacak-acak makanan di meja. Paling parah Citra yang memang sudah keliatan bakat jadi master chef nya. Bisa ada menu kelapa muda saus tiram campur kobokan ya cuma dia yang meraciknya.


Seperti halnya smoking area dan tempat menyusui yang kini mulai banyak di ruang publik. Kursi bayi dan tempat bermain anak merupakan sesuatu yang perlu dipikirkan. Mungkin terlalu sepele makanya jarang diperhatikan para pemilik usaha. Namun aku yakin itu juga jadi bahan pertimbangan orang tua saat memilih tempat makan dan sebagainya.

Buat teman-teman yang punya usaha pelayanan jasa, pernahkah hal itu terlintas dalam benak..? Apalagi yang usahanya udah lumayan gede. Malu dong sama angkringan sebelah rumah. Biarpun menunya cuma nasi kucing, tapi menyediakan juga fasilitas bermain anak. Walau hanya odong-odong dan harus bayar...

16 comments:

  1. oalah dek, lebih seneng lihat foto2mu di G+,
    hehe,
    imyuuut..
    saya jadi mikir mas, ntar kalo ada tempat mainan kayak mandi bola gitu dan saya dan temen2 lagi makan bareng, saya jadi langsung nyebur ke situ tanpa mikirin imej saya, haha..!

    BalasHapus
  2. gapapa juga ikutan mandi bola om
    kan selalu ada unsur kekanakan dalam diri manusia dewasa sekalipun...

    BalasHapus
  3. giginya si ncip, sama citra yang lagi cuci tangan tuh lho kang... wes.. wess.. biyen bapak e koyok opo ya...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya sih kalem coooy...

      Hapus
  4. Lagi lincah2nya yah. Segala minuman pun bisa dijadikan bahan mainan, hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah bukan lincah kali
      tapi nyleneh, hehehe

      Hapus
  5. hihihi, itu juga yg saya alami waktu fauzan kecil. Makan gak bisa bareng, harus gantian.
    Tapi kalau soal tempat main, masih jadi jadi yg utama kalo mau pergi2, karena anak saya gak bisa diem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti banyak kan yang berpikiran sama..?
      bisa jadi sedikit masukan buat teman teman yang mengelola usaha jasa

      Hapus
  6. Ha ha, ngga mau komentar macam-macam, langsung merasa nyaman datang lagi ke rumah mas Eko dengan warna warna yang baru ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibenahin om
      gara gara cerai dengan mulkipli jadinya full tinggal disini...

      Hapus
  7. waktu Pascal kecil aku juga makan gantian, tapi sekarnag alvin gak gitu. tapi lebih asyik kalau ada tempat bermainnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti makan gantian sudah jadi penderitaan umum ya..?
      heheh

      Hapus
  8. ide cemerlang, kalo sebelumnya banyak ngasih fasilitas WIFI gratis, sekarang plus odomg odong, bikin krja sama aja sama juragan odong. Piye amrih podho mlakune

    BalasHapus
    Balasan
    1. berminat buka usaha odong odong gak
      tar kerjasama dengan warung makan..?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena