22 Agustus 2012

Super Moom

21++

Gara-gara kalo cerita suka asal nyeplos, beberapa teman suka nanya di chat "hati-hati istrimu baca..." Atau kalo abis ngomongin jorok sok dibilang, "aku bilangin ke ibue Citra lho..."

Aku merasa tak ada yang perlu ditutup-tutupin di blog. Orang ibue Citra juga suka onlen kalo anak-anak sedang ga rewel. Memang ga pernah komeng di blogspot karena ibue pake multiply. Ga tau setelah multiply mengusir blogger, dia mau pindah kemana. Yang pasti ibue selalu mengikuti kemana jejak langkahku.

Ada juga teman yang komplen, kenapa yang diceritain anak-anak melulu. Ibue dikemanain..?
Biar ga dibilang ngelupain ibue, aku kenalin deh di jurnal kali ini.

Pertama kali aku kenal di multiply. Sebagai pleboi terkenal, banyak dong fans cewek. Maksudnya aku yang menggemari, bukannya mereka jadi penggemarku. Jadi tenar karena seminggu sekali ganti cewek. Bukan ganti setelah aku bosen, melainkan karena ditolak mulu dan tak ada harapan untuk meraihnya. Untung ketemu MPers yang khilaf dan mau diajak mempererat tali silaturahmi. Lalu ketemu di bandara Jogja dan sebulan berikutnya menikah.

Oh ya, namanya Fitri. Tapi lebih suka dipanggil Pipit. Dengar-dengar sih karena ibue suka dengan burung pipit. Awalnya ga aku permasalahkan. Namun mengingat dia satu-satunya yang mau menikah denganku, aku jadi berpikir lain. Jangan-jangan mau denganku ada kaitannya dengan hobinya sebagai penyuka burung pipit. Mau ga mau aku kan sedikit terlecehkan karena aku merasa punya burung garuda.


Makanya setelah menikah dan mulai berpacaran, aku panggil ibue sebagai Ayang. Selain terkesan sedikit romantis, itu memang panggilanku ke semua cewekku sejak jaman dahulu kala. Menggunakan panggilan itu, minimal bisa menepis anggapan orang lain kalo aku banyak penggemar. Teman-teman dekat menganggapku sayang banget ke istri, karena tiap telpon bunyi selalu nyebut lawan bicara "yang.. ayang.." Selain itu aku kan suka ngelindur. Jadi aman kalo pas mendadak ada mantan lewat dalam mimpi dan aku panggil-panggil sementara ibue ada di sebelah.

Sayang itu tak berlangsung lama. Setelah Citra lahir aku mulai membiasakan diri memanggil ibu dan menyebutnya sebagai ibue Citra. Aku ga mau seperti anak tetangga. Gara-gara ibunya manggil suaminya "mas", anaknya jadi ngikut manggil bapaknya "mas" juga.

Ibue Citra orangnya enjoy, easy going dan ga neko-neko. Ga ngeyelan, mudah diajak berkompromi dan terbuka termasuk untuk ngomongin sesuatu yang ga enak. Aku jadi terbawa apa adanya dan ga suka menutup-nutupi sesuatu. Mungkin dari sekian banyak kelebihannya, yang paling aku sukai adalah keterbukaannya. Kalo soal buka-bukaan yang lain sih jangan tanya lagi.


Kekurangannya banyak. Secara postur kurang tinggi, jadinya banyak nyuruh-nyuruh kalo mau ambil sesuatu di atas lemari. Badannya juga mungil, makanya kalo alemannya kumat suka minta gendong. Iri kali lihat anaknya kalo ngambek suka aku gendong. Soal cerewet itu mah udah bawaan ibu-ibu yang ga perlu dipertanyakan lagi. Malah jadi asyik ga pernah kesepian. Juga jadi irit ga perlu beli radio.

Hobi banget masak dan selalu pas dengan seleraku. Terbukti setiap kali nanya masakannya enak apa enggak, aku selalu jawab "enyaaakkk..." Walau mungkin sambil sedikit melotot nahan asin atau pedes. Jarang banget ngambek. Kalo pun ngambek gampang sekali sembuh kalo diajak jalan-jalan. Apalagi kalo tanggal muda. Pernah juga ngambeknya sampe meledak dan mau banting hape. Tapi namanya istri yang ngerti prinsip ekonomi, waktu samsung ace nya dah siap berantakan tiba-tiba melihat nokiyemku yang 200 rebuan ada di meja, hapenya disakuin lagi pilih hapeku yang dibanting. Meminimalisir kerugian, katanya.


Telaten dan pinter ngurus anak-anak. Walau cuma hidup bertiga dengan 2 bayi, ibue ga mau ambil asisten. Katanya sih biar lebih menghayati peran seorang ibu yang penuh kasih tanpa boleh mengeluh. Lagian ibue tau sifatku yang suka kekanakan. Takutnya kalo ada bebisiter, aku ikut diurusin juga. Pokoknya salut abis deh sama ibue untuk urusan ngurus anak. Termasuk ngurus anak yang kemana-mana aku bawa.

Di mataku ibue adalah wonder woman yang jadi anugrah terbesarku. Begitu mandiri mengurus segalanya mengingat aku pulang tiga bulan sekali. Aku saja kalo disuruh jalan berdua Citra pake mobil suka kewalahan. Ibue bisa kemana-mana nyupir sendiri bawa Citra dan Cipta. Urusan nyetir, ibue memang jagonya. Terasa banget manfaatnya kalo pas jalan keluar kota dan mataku ngantuk. Saat kopi atau minuman energi sudah tak mampu memelekkan mataku, aku minta saja ibue yang nyetir. Tak perlu sampai 10 menit mataku kembali sehat dan mengambil alih kemudi daripada sport jantung.


Kayaknya dah cukup deh. Nyeritain ibue bisa ga habis tiga hari tiga malam. Dan apapun itu, segala kelebihan dan kekurangannya selalu bisa dikompromikan untuk melengkapi kelebihan dan kekuranganku. Intinya aku bangga punya ibue yang baik hati, tidak sombong dan gemar belanja.

Satu hal yang tak pernah aku lupakan adalah prinsip pengabdian cintanya yang begitu tulus di mataku. Setiap kali aku mengajaknya bicara yang kurang enak, aku selalu bertanya, "apakah rasa cintamu jadi berkurang karena masalah ini..?"

Jawabnya adalah, "mungkin rasa benciku memang bertambah. Namun tak membuat cintaku jadi berkurang..."
Addaaawww...

Beruntung banget aku bisa memilikimu
Walau mungkin buatmu musibah
You are my all, ibu...


#dontraiethum...





35 comments:

  1. mantap ceritanya nih... semoga istrinya tersanjung banget nih..... keren tanpa pembantu ngurusin anak 2.. top banget... salut banget deh. semoga semakin mesra ya... salam buat keluarga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekedar harapan dan menghibur diri, bro...
      hehe..
      terima kasih doa restunya

      Hapus
  2. Foto kedua di Kasunanan ya om?
    Aku lali aku durung 21... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat una tak turunin deh jadi 13+
      masih suka main passionlove gak..?

      Hapus
    2. Makasih om. Di jurnalmu ada 21++ di game itu aja gak pake 21++ an hahaha...
      Udah jarang, bosen...

      Hapus
    3. udah nemu yang lebih ++ ya..?
      bagi dong..

      Hapus
  3. ngarep satu hari nanti suamiku juga mau menuliskan sesuatu tentangku di blognya, walau itu seperti mengharap hujan turun di siang terik xixixi

    dari tulisan di atas saya jadi berasa ada temennya, ketika mau banting hape, tapi yg saya banting hape jadul suami si nokiyem juga, dan menyelamat hape smart saya hahaha kirain saya doang xixixi sekarang nokiyem jadul sudah awarahum gantinya ya tetep nokiyem sih,cuma dah gak tega mbantingnya lagi hahahaha

    soal panggilan, entahlah nanti klo sudah ada anak ya, tapi gak bisa mbayangin jika satu hari nanti ganti panggilan, kayaknya udah nyaman ber-aa teteh xixixi

    salam buat ibunya citra dan cipta ya mas, semoga tabah selalu punya suami dirimu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jadi tersandung neh...
      ternyata masih ada supermoom seperti ibue citra
      untung ga tetanggaan. bisa gawat kalo sampai bikin asosiasi..
      hihih..

      Hapus
  4. Aduh inyonge sampek terharu baca kie... I loph u bue hahahaha kabur sak gurunge dikaplok burung pipit

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah njarag perkara ki mus...
      haha

      Hapus
  5. aduuuh, so sweetnya... :)

    BalasHapus
  6. kunjungan pertama, disuguhi cerita mesra. salam kenal ibue Citra :)

    BalasHapus
  7. cieee.... ooowh..jd ceritanya cinlok di multiply yak hahaha...

    oia, minal aidin wal faidzin Om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cinta lokal berasa interlokal
      hehe

      Hapus
  8. ternayat beneran ada yah pasangan yang lahir gara2 dunia maya... hahaha... so sweet oom.... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. di dunia apa sih yang engga bisa, sob..?

      Hapus
  9. Suka bacanya ... walau penuh humor *saya gak berhenti ketawa-ketiwi*
    tapi menyentuh banget. Ibue Citra pasti merasa tersanjung baca ini *kalo suami saya nulis kayak begini pasti deh saya merasa tersanjung. Ayo ibue ngaku ajalah. Eh yang gak ngaku siapa ya hehehe*

    Kekurangan dan kelebihan komplit dalam diri kita, saling melengkapi dengan pasangan kita. Mudah2an mas Rawins sakinen waduh siapa itu sakinen ... sakinah, mawaddah warahmah maksudnya dengan ibue.

    Salam kenal buat ibue. Sayang ya pakenya multiply. Multiply itu pelit banget sama blogger yang gak pake multiply, kita2 yg pake blogspot mau komen gak bisa.

    Ibue, saya juga ibu RT tulen, anak 3, gak pake asisten. Tapi gak bisa bawa motor. Motor bebek saja gak bisa apalagi Mega Pro punya suami hehehe. Salut deh sama ibue yang mandiri dan tangguh.

    BalasHapus
  10. ya..salut buat bu pipit :D (berharap suatu saat bisa punya keluarga juga) kyknya seru deh ajak ke pontianak dong mba pipitnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah...
      emang ada orang yang berharap ga punya keluarga..?
      hehe

      Hapus
  11. oh dari MP toh... blogger in love dong judulnya

    BalasHapus
  12. wow ... boleh dicontoh tuh caranya

    nanyain apakah cintamu berkurang bla bla bla

    #nyatet :P

    BalasHapus
  13. salut kang buat ibu'e...
    btw yang terakhir artinya apa ya...

    BalasHapus
  14. wah akhirnya ibue nongol juga di postingan,, biasanyakan cuma fotonya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali
      daripada dikomplen mulu...

      Hapus
  15. Kehidupan yg romantis...:D
    Tp kasian jg tuh Nokiyem, jd tumbalnya ace

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha jangan lupakan kehidupan yang hanya sawang sinawang, om...

      Hapus
  16. jadi pengen cepet cari istri, biar bisa ditulis di blog...amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sementara istri virtual dulu kan bisa om..
      hik

      Hapus
  17. Mantap mas bro
    Moga2 langgeng ma istri..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena