14 Agustus 2012

Station Te Tjilongkrang

#Semua Umur

Gara-gara nemu foto jadul secara tidak sengaja saat googling, sudah sejak lama aku jadi suka mengubek-ubek website-website Belanda yang banyak menyimpan koleksi serupa. Mencari-cari foto jaman kolonial yang tempatnya aku kenal untuk kemudian aku bandingkan dengan kondisi sekarang. Kalo pas kurang kerjaan, aku suka iseng-iseng mewarnai foto lecek itu agar kelihatan lebih asik.

Terlepas dari masa lalu Belanda selama 3 abad lebih di Nusantara, aku tetap berterima kasih ke negeri itu yang menyimpan begitu banyak jejak masa lalu negeri ini. Satu sisi mungkin miris dengan banyaknya artefak Nusantara yang diangkut ke Museum Leiden. Namun di lain sisi kita harus memahami kenyataan bahwa disana semua peninggalan leluhur kita terawat dengan baik. Bandingkan dengan pengelolaan oleh pemiliknya yang terkesan ala kadarnya. Begitu banyak museum yang lebih cocok dijadikan rumah hantu karena tak terawat. Boro-boro diurus, yang ada malah koleksinya dicuri oleh orang dalam dan dijual ke pasar gelap.

Kembali ke soal foto jadul
Sasaran utamaku untuk berburu adalah website Tropen Museum dan KITLV. Dan dari sekian banyak foto jadul yang aku comot dari sana, ada satu foto yang jadi favoritku yaitu Trein op het station te Tjilongkrang bij Tjiamis. Itu adalah foto Stasiun Cilongkrang yang ada di tanah kelahiranku.

Memang di situ dikatakan sebagai stasiun Cilongkrang di Ciamis, padahal lokasinya di Cilacap. Mungkin terbawa suasana jaman kolonial dimana perkebunan karet onderneming Cilongkrang, waktu itu segala urusannya banyak dilakukan melalui Banjar yang sebelum jadi Kota memang masuk kabupaten Ciamis. Misalnya urusan surat menyurat tidak ikut ke kantor pos Majenang tapi ke Banjar. Juga urusan telekomunikasi dimana kantor telpon disitu nyambungnya ke kantor telpon Banjar. Cerita lain tentang kampungku pernah aku tulis di jurnal Cilongkrang Riwayatmu Kini.

Trein op het station te Tjilongkrang bij Tjiamis koleksi KITLV

Aku yakin foto yang diperkirakan dibuat tahun 1921 - 1927 itu memang stasiun kereta api di kampungku. Memang di Ciamis ada daerah yang bernama Cilengkrang, tapi lokasinya tidak dekat jalur kereta api. Lagipula aku masih bisa mengenali bentuk stasiunnya, walau di sekitarnya masih tampak lengang tanpa ada bangunan lain. Aku juga yakin jalan tanah yang ada di depan stasiun merupakan jalan raya yang sekarang menjadi penghubung Banjar - Cilacap.

Benar-benar kenangan berharga dari masa keemasan kampungku dan masa kejayaan kereta api sebagai tulang punggung transportasi darat Bandung - Cilacap yang waktu itu menjadi pelabuhan utama di selatan Jawa. Lebih terasa berharga lagi setelah melihat kondisi stasiun Cilongkrang yang kini betul-betul tinggal kenangan. Benar benar menyedihkan sampai aku enggan menceritakannya. Lihat saja fotonya dan biarkan dia bicara lebih banyak tentang masa tuanya.

Riwayatmu kini...

Kapan kita bisa memulai belajar menghargai sejarah bangsa ini dengan sebenar-benarnya..?
Ada yang punya hobi atau kenangan serupa kah..?


34 comments:

  1. masih ada sepur lewat situ ya kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalurnya masih aktif. cuma stasiunnya saja yang merana...

      Hapus
    2. dibuat stasiun radio ato televisi aja biar rame.. hehe..

      Hapus
    3. udah ada yang manfaatin kok
      jadi tempat kayu bakar
      hehe miris..

      Hapus
  2. Kapan ya??? kita terlalu banyak belajar sejarah dari segi teori aja sih tp untuk melestarikan sejarah masih kurang bung. sejarah cuma buat afalan pas ulangan doang abis itu udh deh lupa lagi (pengalaman pribadi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal yang aku tahu, bangunan peninggalan belanda itu kuat sekali dan tahan usia asalkan dirawat. kenapa ga dimanfaatkan dan dibiarkan telantar ya..?

      Hapus
  3. nah itu dia aku juga binggung pdhal arsitekturnya bgus n klasik cuma akhir2 ini malah jadi tempat program acara uji nyali hahaha

    BalasHapus
  4. tapi ada bagusnya juga
    seperti gedung lawang sewu di semarang yang dulu persis rumah hantu dan dijadikan tempat uji nyali
    kemarin pas lewat udah dibenahin dan jadi obyek wisata
    gara-gara dianggap rumah hantu kali ya..?

    BalasHapus
  5. wah jago ngecat juga sampean Kang. Sepakat kalo londho sangat menghargai budaya dan peninggalan bersejarah, kita lebih menghaegai kalo bisa jadi lembaran bergambar bung karno

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata harga menghargai di negeri ini masih saja berdasar asa "wani piro" yo lik..?
      kepiye jal..?

      Hapus
  6. Oya wew baru denger saya ya semoga bangunan yg dkira rumah hantu menyusul juga untuk dibenah hehe btw folback saya dong bung hehe peace!!! :D

    BalasHapus
  7. Hehhee makasih mas :D betul2 tengkyu !!

    BalasHapus
  8. Eh...kampung nenekku jg di Ciamis kang, desa Tabraya, duh jadi sono :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tengok atuh, mumpung lebaran...

      Hapus
  9. dadi kelingan jane aku arep mosting gambar sepur tuwo

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sehati dong..
      aku seneng tuh dengan foto foto jadul

      Hapus
  10. berbaik sangka wae, mungkin pemerintah kekurangan dana subsidi yg sudah buat BBM, sembako dll, subsidi buat restrukturisasi peninggalan tua dipending dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. subsidi buat uang saku pejabat ya..?
      dibenahin terus dimanfaatkan jadi tempat wisata atau hotel apa kantor kan jadi ada pemasukan lik..

      Hapus
  11. Nang Djawatempoedoeloe.multiply.com juga akeh kang

    BalasHapus
  12. sigit ardianto27 April 2013 04.34

    mas rawins salam kenal nggih. gak nyangka ada cilongkrang di dunia maya. aku putune mbah rukiyah sebelah setasion cilongkrang. maturnuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu deneng ya punya stasiun mendongol

      Hapus
  13. Betul, saya juga yakin kalau jalan itu adalah jalan cilongkrang-cukangleuleus. Masih ada yang lain bro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto stasiun baru nemu yang itu. Kalo foto-foto gedong PT ada di jurnal Gedong Cilongkrang

      Hapus
  14. Mas Rawins, dulu jaman aku tinggal di sana juga sudah nggak berfungsi, sekarang sudah tambah remuk lagi, eman-eman temen lah ya...oh ya mas sumur tuwa dengan kincir peninggalan Belanda yang ada di daerah belakang Gedong Cilongkrang masih ada nggak> itu baru syerem...kalau masuk ke situ aku pasti mrinding...ning wong bocah, ya tetep dilakoni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal rumahnya mbak Nur doang yang masih ada. Rumahnya Diah yang di belakang sana sudah hilang. Malah jalan kesana sudah penuh semak

      Hapus
  15. dulu sya seing main di stasiun cilonkrang tahun194

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajan gethuknya Nini Tumi yah..? :D

      Hapus
  16. dan sekolah di SMP PGRI dulu dan saya kembali kesitu tahun 2005 kebetulan jadi guru di SD Cilongkrang 01 kondisi stasiun sdh tdak seperti dulu apa lagi stasiun sudah tidak aktif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyedihkan memang. Masih ngajar di SD 1 tho..?
      Pak Darmuji masih ada kah..?

      Hapus
  17. ingat jaman dulu kalau ke kampung diperkebunan karet cisuru naik kereta dari banjar turun di stasiun ini

    BalasHapus
  18. inget nek lebaran numpak kereta aring banjar,,,mbalek bablas sidareja

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena