03 Agustus 2012

Puasa Tidak Ada Bedanya

#Bimbingan Orang Tua

Masuk bulan ramadhan ini, begitu banyak ustadz dadakan di jejaring sosial. Sebuah perubahan yang positif sebenarnya walau sayang banyak yang sekedar ganti kulit sementara. Andai kata perubahan itu bisa permanen dan tak kembali ke selera asal setelah lewat lebaran, mungkin Indonesia Raya tidak akan terus menerus bobrok begini.

Namun apapun adanya dari fenomena tersebut, buatku masih lebih baik daripada yang ikut-ikutan sok alim tapi tetap saja statusnya alay. Ingin menunjukan kalo dirinya juga larut dalam euforia puasa tapi malah keliatan cemen dan ga ikhlas menjalaninya. Contoh gampang yang paling sering aku baca adalah soal telat bangun alias tidak sempat sahur. Apa yang terasa saat baca kalimat, "duh ga sahur, kuat engga yah..?"

Bersyukurlah yang bisa menjalani ramadhan bersama keluarga di tengah peradaban sehingga bisa merasakan perbedaannya dengan hari-hari lainnya. Buat warga hutan seperti aku, ramadhan atau bukan bisa dibilang tidak ada bedanya. Saat tak sempat turun ke kota untuk cari cemilan, mau sahur, mau buka maupun yang tidak puasa menunya tetaplah sama. Ikan, ikan dan ikan maning. Indosiar foreverlah...

Tak perlu menunggu bulan puasa. Dalam keseharian pun telat makan sudah menjadi hal yang biasa. Mending saat berada di kantor atau dekat-dekat mess. Ketika harus masuk hutan menjalani tugas lapangan, menahan lapar sampai seharian tak lagi dianggap masalah.

Memang ada petugas logistik yang rutin mengirim ransum ke lapangan. Tapi namanya di hutan, faktor jalan sering jadi kendala. Waktu musim hujan, kendaraan logistik kadang tidak bisa sampai ke lokasi terperosok lumpur. Sebaliknya di musim kemarau, debu atau asap kebakaran hutan menutupi pandangan sampai sopir harus jalan teramat pelan menghindari kecelakaan. Saat alam sedikit bersahabat, eh mobilnya bermasalah atau ada kendaraan berat mogok menutup jalan. Belum lagi hambatan dari demo masyarakat menutup jalan yang begitu sering, karena memang yang namanya tambang teramat rawan konflik.

Yang paling sering terjadi, ransum memang bisa sampai di tangan. Tapi sayang harus mubazir karena sudah basi gara-gara mobil logistik terlambat sampai. Paling parah kalo ada emergency yang mengharuskan ke lapangan pagi sekali sebelum sempat sarapan. Ketika jatah makan siang baru nyampe jam 4 sore dan tak bisa dimakan, mau ga mau baru nemu makan pada waktu makan malam. Lebih sial lagi waktu balik ke mess juga ada halangan dan baru nyampai menjelang tengah malam. Bisa puasa 24 jam lebih tuh.

Dari sisi pekerjaan pun tak ada pengecualian. Puasa atau tidak tetap saja harus berpanasan mandi debu saat kemarau. Basah kuyup berkubang lumpur saat musim hujan. Tidak ada hari istimewa di sini. Produksi harus tetap berjalan 24 jam kecuali ada kejadian luar biasa.

Makanya jangan ada yang salah paham ketika aku bilang, bulan puasa atau bukan tidak ada bedanya buatku. Semoga apa yang aku alami disini bisa membuat teman-teman yang hidup di peradaban lebih bisa mensyukuri manisnya kolak saat berbuka.

Tapi engga selalu begitu juga ding
Aku juga kadang bisa berbuka dengan yang manis
Maksudnya buka bersama cewek-cewek operator alat berat yang manis-manis...


21 comments:

  1. hahaha.... ikan porefer ya kang..... mending daripada kulup porever....

    nah lo... buka apa'an sama yang manis-manis itu,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo tiap hari yo mumet om..

      Hapus
  2. Sudah kuduga, pasti akhirul katanya selalu nyeleneh.. :D

    Berarti harus punya stok indomie tuh.. Aku nggak kan kuat sering nggak makan kyk gitu. 1 kali aja nggak nemu nasi, aku bisa mbunuh. Nasi boreber pokoknyah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah...
      ada penggemar ending ternyata

      Hapus
  3. lho, emang ada ceweknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah aku tulis kok
      cewek operator judulnya kalo gak salah

      Hapus
  4. untung ada operator alat berat yg manis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lumayan lah buat penambah semangat

      Hapus
  5. pantesan... kelihatan dari poto nya mas rawin makin kurus, jarang makan toh... hhh

    kalo masih ada aja yang ngeluh masalah takjil, sahur, padahal hidup di peradaban emang kebangetan... >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurus mah udah bawaan bayi..
      hahah

      Hapus
  6. Baner banget mas, alimnya seharusnya permanen, bukan musiman kan yak? bulan puasa itulah training meningkatkan ibadah agar bulan2 berikutnya konsisten juga.

    Duh, susahnya ya makan disana mas...mdh2an puasanya benar2 berkah ya mas!
    Makan gak makan yang penting ibadah jalan ^_^

    Eh eh, siapa itu yg manis2? *siap2 nglaporin ke nyonya*

    BalasHapus
  7. kunjungan perdana mas..
    selamat menunaikan ibadah puasa :)

    BalasHapus
  8. santai aja ya raw..
    toh puasa itu kan buat sendiri..
    hubungannya dengan sang Khalik..
    jadi yang tau dalamnya kita juga Dia.. :)

    met makan indosiar ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. indosiar maning indosiar maning

      Hapus
  9. berbukalah dengan yg manis...operator alat berat yg manis2...

    BalasHapus
  10. yoda gnti2 aja bang, kemaren ikan arwana, hari ini ikan louhan, besok ikan piranha, kan seru ajibb tuh. asal jangan ikan nila aja bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide bagus tuh...
      tapi kok rada biadab juga ya haha pisss

      Hapus
  11. assalamualaykum mas.. belum punya blog, jadi maseh anonymous. tertarik dengan lika liku dunia tambang, yang mungkin ada beberapa persamaan dengan dunia pulp and paper. paling dak, sama2 manusia hutan... tinggal di tengah hutan dan jauh dari akses mcm2. orang ga tau kalo kertas yg mrka pakai ternyata banyak memakan korban dan punya kisah pilu... semanat. sugeng nindakaken ibadah siyam

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena