26 Agustus 2012

Dada Kecil

#17++

Lagi muterin google cari bacaan tentang badai tropis Isaac, malah nemu artikel Australia's 'small breast' ban. Sudah dari sononya namanya laki-laki, niatnya cari apa begitu nemu kata breast lagsung deh belok kanan maju jalan. Ga ngerti bahasanya juga maksa-maksain pake translitan google yang acak adut.

Bukan masalah ukuran yang menarik perhatianku. Namun tentang peraturan pemerintah Australia yang melarang perempuan berpayudara kecil main film dewasa. Ini menarik, karena biasanya hanya memberikan batasan umur 18 tahun saja. Penguasa negeri kanguru beralasan, perempuan berdada kecil terkesan kurang dari 18 tahun walau umur sebenarnya 20+. Ini berkaitan dengan pelarangan aktifitas pornografi anak-anak yang memancing pedofilia.

Batasan kecil ini tidak dikaitkan dengan ukuran bra. Melainkan dibandingkan dengan ukuran tubuh secara keseluruhan. Perempuan berukuran dada sama akan dikategorikan besar bila tubuhnya mungil dan yang badannya gede bisa dianggap kecil.

Soal aturan itu, aku sendiri sebodo amat orang itu milik negara tetangga. Aku tertarik membahas ini karena ingat budaya sebagian perempuan kita yang menganggap payudara besar lebih menarik. Beberapa kali obrolan semacam ini sempat mampir ke telingaku saat teman-teman cewek lagi ngumpul. Pernah pula aku temukan di log server, beberapa user cewek yang browsing di website tentang cara memperbesar payudara. Ada juga yang terus terang nanya pendapatku sebagai laki-laki akan ukuran payudara wanita dan ketertarikannya.

Ada kesan bahwa sebagian perempuan merasa minder memiliki ukuran mungil. Padahal bila meruntut ke alasan pemerintah Australia tersebut, ada satu keuntungan bagi pemilik dada kecil yang terkesan lebih muda dari umur sebenarnya. Ini pas bener dengan harapan umum kaum hawa yang ingin tampak awet muda.

Pemahaman ini yang kayaknya perlu disampaikan kepada mereka yang minder. Bagaimanapun juga postur default wanita asia memang tidak terlalu besar dibanding ras eropa misalnya. Entah siapa yang memulai menanam pemahaman kalau dada besar itu indah.

Kalo dibilang pengen kelihatan besar karena umumnya mungil, mungkin kita bisa berkaca ke perempuan Korea. Mereka doyan banget main permak tubuh melalui operasi plastik biar lebih indah. Namun lebih banyak bermain di wajah dan jarang banget yang mau membesarkan payudara. Padahal mereka juga masuk ras asia seperti kita.

Bagaimana nih tanggapan dari ibu-ibu blogger..?
Kalo bapak-bapaknya aku ga nanya dah...
Pasti mikirnya ngeres...
Kaya aku...

ga pake gambar
biarin dibilang hoax juga

30 comments:

  1. dada kecil atau dada besar...sama sajalah, yang penting perempuan dan bukan lelaki :)
    tapi saya lebih suka memilih dada besar kalau mau makan ayam goreng di KFC

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal kalo suka yang gede jangan pilih ayam dong
      sapi tuh gede, hehe

      Hapus
    2. sekalian aja gajah...lbh gede

      Hapus
    3. emang gajah nenennya gede..?

      Hapus
  2. hahaha...

    kalau anak ingusan kyk sy ndak ditanya nih? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang lagi pilek, om..?

      Hapus
    2. kirain masih di bawah umur, hehehe

      Hapus
  3. ehm...apa ya? yg jelas sih sukuri aja apa yg ada. klau aku sih mikirnya ga neko2 di kasi allah hidup jadi manusia dan jadi cwe aja bersyukur dari pada hidup jadi semut atau nyamuk. kerjaannya di usir melulu. jadi intinya terimalah kelebihan dan kekurangan payudara anda!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting fungsinya yah..?
      eh kebanyakan lebih mementingkan fungsi fashionnya ketimbang biologisnya. tapi itu manusiawi kok..

      Hapus
    2. iyaaaa ya klau justru lewat jalur bedah plastik bisa malah micu kangker dan kesalahan operasi kan ngeri tuh ya emg hal yg bgus tuh syukuri apa yg ada aja!! barang sapa yg mensyukuri nikmat allah kan,allah akan menambah :D

      Hapus
    3. syukurlah kalo begitu. harusnya lebih banyak perempuan seperti tia ya. ga mikirin casing doang sementara isinya ga dipikirin..
      miris, namun itulah kenyataannya...

      Hapus
    4. amiiin hahha bnayak kok mas tp bnyk juga yg ga kepikiran hehe..

      Hapus
    5. apapun itu mau positif mau negatif sebenarnya wajar dan manusiawi banget. sayangnya hidup itu mengenal norma. makanya yang seharusnya simpel jadi ribet. makanya lebih betah di hutan...

      Hapus
  4. Peraturane aneh aneh ae... nek susune cilik tapi mukanya peyot apa ya keliatan masi muda...
    Emang gitu ya om... ras asia lebih kecil? Kok aku ora yo hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. howalah salah nulis yo. harusnya 20+ sampai 40- deh...
      una ki emang manusia blasteran kok
      manusia campur gajah. haha piss..

      Hapus
    2. Nek gajah ki susune gede po om... wkwkwk...
      Asik ya kamu om, nek gak nyetok gula tinggal liat kaca pas bikin kopi...
      Mau buat sayur asem gak punya asem tinggal angkat ketek...

      Hapus
    3. pola hidup hemat, un...
      hemat pangkal semprul. hahah

      Hapus
  5. hahaha ngakak baca komennya Una. gak minder ah aku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilangin juga jangan minder...
      semua ada untung ruginya...

      Hapus
  6. didi... hehe.... yang paling gede duadua...
    ya gak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga terima komeng cowok disini
      takut jadi omes...

      Hapus
  7. Wah baru tau ada aturan kayak gitu ya mas di Australia sana, tapi alangkah baiknya kalau dibuat aturan baik yang berdada kecil maupun besar ndak boleh main film dewasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. budaya mereka kan beda, om...
      melarang pronografi anak di negara bebas sudah merupakan kemajuan tuh

      Hapus
  8. Menurutku yang penting proporsional aja sih.
    Anw pernah ada temen yang sampe harus operasi pengecilan payudara karena tulang punggungnya kecapean menahan dada yang kebesaran.
    Jadi, bvesar juga belum tentu bagus :) yang penting sehat dan proporsional

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah kira kira
      dikembalikan ke fungsi yang sebenarnya biar ga jadi masalah kedepannya. emang ga repot ya kalo kegedean..

      Hapus
  9. saya malah ketawa ketiwi baca komen2 di atas :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu besok gausah bikin jurnal langsung komeng aja ya bro
      haha

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena