15 Agustus 2012

Nonton Sepur

#Semua Umur

Mungkin sebagian orang akan mengatakan norak ketika aku bilang mau nonton sepur alias lihat kereta api. Sampai ada temen yang komen ndeso waktu aku aplut fotonya di pesbuk. Apapun komentarnya, begitulah kenyataannya. Setiap kali pulang cuti, acara nonton sepur tak pernah terlewatkan.

Mungkin sudah tertanam dalam pikiran sebagian besar warga Jogja bahwa refreshing adalah tentang suasana. Jadi dimana tempat bukan masalah yang penting nyaman dan bikin hati senang. Bisa jadi pemahaman semacam itu yang jadi salah satu alasan kenapa Jogja menjadi tempat tujuan wisata walau secara lokasi banyak yang biasa saja.

Kolong jalan layang Lempuyangan merupakan tempat favorit untuk nonton sepur. Setiap sore tempat itu rame pengunjung. Anak muda asik berdua-duaan di rel yang tidak terpakai. Anak-anak bermain gembira bersama teman sebaya. Orang tua asik ngobrol di angkringan dengan pengangkring lain.

Lokasi favorit lain adalah stasiun Purwosari. Mungkin ada yang bertanya, ngapain mau nonton sepur saja harus jauh-jauh ke Solo. Jawabannya kembali ke soal suasana. Jangankan cuma nonton dari pinggir rel deket rumah, orang nonton di stasiun Tugu atau Solo Balapan saja terasa kurang nendang.

Nongkrongers di pelataran stasiun Purwosari bahkan lebih meriah ketimbang Lempuyangan. Salah satu daya tariknya adalah sepur kluthuk Jaladara alias kereta uap wisata hasil kerjasama Pemkot Solo dengan PT KAI. Rasanya eksotis banget lihat kereta jadul masih bisa jalan di jaman modern kayak gini.

Fly over Lempuyangan

Nonton sepur itu murah meriah. Ga pelu bayar tiket, penat otak bisa terlepaskan. Beneran nyaman, pesen kopi 2000 perak bisa nongkrong bareng teman berjam-jam tanpa perlu takut diusir. Jangan anggap obrolan di angkringan itu cuma ngalor ngidul gak jelas doang. Tak jarang diskusi keren aku dengar disana.

Bandingkan dengan jalan ke mall. Anak-anak dilepas di time zone. Mengisi perut masuk ke mekdi. Hampir tidak ada orang ngobrol dengan orang lain. Dengan yang satu meja saja lebih banyak diselingi ngetik di gadget. Duit keluar banyak, semuanya memperkaya orang yang sudah kaya. Jajan di angkringan berarti berpartisipasi memberdayakan golongan ekonomi lemah.

Sepur Kluthuk Jaladara di stasiun Purwosari

Alasan itu juga yang menjadi latar belakang kenapa aku putuskan menetap di Jogja. Sebenarnya dulu aku cuma ditugaskan beberapa bulan saja untuk kemudian balik ke Jakarta. Gimana ga betah kalo biaya hidup lebih murah. Punya duit 20 ribu saja berani ajak cewek jalan. Nongkrong di alun-alun jajan jagung bakar dah cukup. Beda banget dengan di Jakarta. Di dompet nyisa 500 ribu, mikirnya agak panjang ketika cewek ngajak jalan-jalan minggu.

Tak salah kalo cewekku yang di Jakarta sampe benci kalo dengar ada yang ngomong Jogja. Gara-gara aku kesengsem Jogja, dia harus putus cinta dan patah hati. Salah sendiri ga mau diajak ke Jogja. Heheh...






45 comments:

  1. kemarin pascal & alvin juga sempet nonton sepur di stasiun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengenalkan anak dengan dunia luar
      biar ga tipi mulu yang dipantengin...

      Hapus
  2. pengen nonton sepur sepuran juga saya kang jadinya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga dah lama ga nyepur
      makanya pas cuti kemaren kurang kerjaan ke solo naik kereta pp
      ga ngapa-ngapain beneran naik kereta doang

      Hapus
  3. Bagus tuh lihat sepur, anak2 jadi seneng. Jaman kecil dulu pengen banget naik kereta sampai sekarang seneng lihat sepur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka nongkrong di stasiun juga dong..?

      Hapus
    2. Ya nggak nongkrong kan jauh rumahku sama stasiun. Paling pas nglewatin aku berhenti sebentar nunggu kereta lewat trus aku foto dari berbagai angel.

      Hapus
    3. ya maksudnya begitu. bukannya nongkrongin kaya tukang parkir kereta. hehe piss

      Hapus
  4. disini stasiunnya jauh. jadi gak pernah liat sepur

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya kalo jalan jalan suka cari yang jauh..?

      Hapus
  5. kunjungan pertama, sebelum berkomentar lebih jauh, lebih baik kenalan dulu satu sama lain :)

    #mohon maaf bila komentarnya ga nyambung ke postingan :)

    BalasHapus
  6. aku ndisit saben setu, nonton sepur sekaligus pesawat..

    BalasHapus
  7. rumah raw emang deket rel kereta ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga terlalu jauh lah
      itung itung jalan jalan

      Hapus
  8. memang ada momen-momen tertentu yang mungkin bisa menarik buat-buat orang yang peka jadi nonton sepur dan keadaan disekitarnyapun menjadi kegiatan menarik, kalau buat saya pasti menarik sekali mas Secara aku belum pernah lihat kereta APi juga belum pernah merasakan naik Kereta APi

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali om..
      dari situ aku mulai belajar bahwa yang namanya wisata itu bukan obyeknya yang penting, melainkan suasana atau momen yang bisa tercipta dari situ. makanya aku sekarang jarang banget nyamperin obyek wisata terkenal semacam borobudur yang masuknya saja sudah mahal

      Hapus
  9. pernah liat sepur kluthuk ? Dulu ketika beroperadi, kita bisa ngejar pake berlari saking kalemnya. Dan ada yang super kalem, seour tumbuk aliad silinder untuk ngeraskan aspal

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang nyebelein remnya ga pakem. seringkali harus lari lari karena kebablasan waktu berenti di stasiun

      Hapus
  10. bali numpak sepur baen pa? wingi mayan longgar loh, nyong mah ra mudik lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bali ngulon mbok selalu lowong, yo..?

      Hapus
  11. pernah mbayangin ga mas klau indo punya sepur cepet kaya sin kan zen, kira2 stasiun purwosari tmbh rame ato mlah tmbah sepi ya?? hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa-bisa relnya dicabut orang takut ga keuber kalo pas ngelemparin bonek. hehe

      Hapus
  12. Kirain putus cintanya gara2 sepur kang sob hahahaa....
    Sering lewat purwosari saya sob, cuma belum pernah nongkrong disana :D

    BalasHapus
  13. jadi ingat waktu masih kecil nih.... sering banget nongkron di rel kereta.... mainan dengan kereta adalah kegiatan hari hait waktu itu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu kecil aku juga suka main kereta keretaan bikin pake pelepah pisang. sebuah permainan yang mungkin kini sudah punah

      Hapus
  14. di kampung ku ga ada jalan sepur Mas. jadi inget waktu kecil sekalinya pergi ke daerah lain yang dilewati sepur. kaya liat benda aneh.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal masih di jawa ya..?
      gimana kalo orang kalimantan sini..?

      Hapus
  15. wah nice info banget bang rawin, baru tau ada istilah 'sepur' huehehe. bener banget setuju sama bagian kalo anak dilepas di mall jajan mekdi (y).

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan peninggalan belanda sob. dari kata spoor...

      Hapus
  16. di sini ada juga kadang kadang sepur sepur tua yg dijalankan utk para turis, msh bagus keadaannya, kalau pas lewat di kampungku org pada keluar semua deh buat nonton sepur ynag seperti dalam buku dongeng anak anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini ada dua yang seperti itu. satu yang di solo muter muter kota. satu lagi di ambarawa. dari musium kereta sampai bedono pp

      Hapus
  17. Saya sangat ingin nonton sepur mas!!! di pontianak mana ada sepur?? tragis hahaa...ndesoan mana??

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya jalan jalan ke jawa dong..
      kapan ke jogja tar aku anterin naik kereta..?

      Hapus
  18. huaaaa bener??hehe klau ada duit mas!!! lumayan tuh tarif nya dari kalimantan nyebrang ke jawa hehe ntr dikabarn deh :D :D :D sering nya ke bandung tp jarang aku nemu "liat kereta" jdi objek wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pengen naik kereta uap, cuma ada di solo dan ambarawa
      tapi tarifnya lumayan
      yang di solo per orang 150 ribu padahal cuman muter kota 6 km doang
      duit segitu naik bisnis dari jogja dah nyampe jakarta
      apalagi buat naik ekonomi. jogja jakarta bisa buat bayarin 5 orang

      Hapus
  19. wah ekonomis sekali!!! petualangan tuh pengen ah nyoba ya nunggu ada kesempatan nantilah yg pentng kumpulkan duit dulu nyebrang ke pulau jawa dari kalimantan heheehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ati ati...
      banyak temen-temen yang ikut ke jogja saat aku cuti trus males pulang lagi.hehe

      Hapus
  20. . . kenapa ceweknya gak mau di ajak ke jogya?!? aq aja pengen banget ke jogya. cz aq kan fanz banget ma Sheila On 7. he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. berat melepas pekerjaannya. katanya dah terlalu panjang meniti karirnya dari nol. hiks

      Hapus
  21. Pengeeen numpak kereta kluthuk itu...
    Tapi og larang yoh...
    Ra iso dinyang T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngaku anak anak wae un
      dapet setengah harga :D

      Hapus
  22. mas......cewekmu paling nyeselnya seumur hidup, kl di di jogja makanan dan minuman khasnya murah dan enak, apalagi kl ke daerah tugu, minum kopi joss dan sego kucing lengkap gorengan ora nganti 20.0000,- hhhhh irit to?!! buktikan!!!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena