31 Agustus 2012

Kereta Api Terakhir

#Semua Umur

Entah jiwa nasionalisku lagi kumat atau cuma inget masa lalu bersama TVRI aku tak tahu. Yang jelas sudah dua hari ini acara satu jam bersama google selalu mencari tema jaman perjuangan. Salah satu hasil googling yang menarik buatku adalah film Kereta Api Terakhir.

Waktu masih jaya-jayanya TVRI yang rutin memutar film perjuangan, film produksi PPFN bareng PJKA ini merupakan salah satu favoritku. Pandir Kelana sebagai penulis novel yang diangkat ke film ini memang sudah ga diragukan lagi kualitasnya. Beliau yang punya nama asli RM Slamet Danusudirjo ternyata pensiunan prajurit pejuang dengan pangkat terakhir Mayor Jendral. Pengalaman sebagai pejuang kemerdekaan dikolaborasikan dengan kapasitasnya sebagai rektor Institut Kesenian Jakarta gimana gak dahsyat penghayatannya. Ketika divisualisasi ke layar lebar, penyutradaraannya diserahkan Moechtar Soemodimedjo. Wajar bila hasilnya mampu mengaduk-aduk perasaan.

Saat nonton ulang di yutub kemarin pun, rasanya dalam dada masih sama seperti 30 tahun lalu. Bahkan lebih berasa nendang. Waktu aku kecil dulu, cuma ada rasa semangat dan terpingkal-pingkal saja. Baru sekarang aku bisa merasakan sisi romansanya antara Letnan Firman dan Retno yang ternyata salah orang. Dulu mana kepikiran dengan potongan cerita dewasa itu. Pengennya acara ngobrol dipotong disisakan pertempurannya saja.

Ada yang mak sreset dalam hati mendengar lagu-lagu yang menjadi soundtrack filmnya. Pas bener Gito Rollies membawakannya dengan suara serak-serak mendayu. Apalagi pada lagu Rindu Lukisan
Anjrittt, beneran melayang angan terhanyut suasana cinta di masa perang.


Alur kisah yang berlatarbelakang pelanggaran Perjanjian Linggarjati oleh Belanda itu sebenarnya teramat sederhana. Cuma cerita tentang perjalanan kereta api terakhir dari 5 kereta yang akan diselamatkan ke Jogja dari stasiun Purwokerto. Nasib kereta api terakhir itu tak sebaik 4 kereta yang diberangkatkan terlebih dulu. Karena kesiangan, kereta tersebut selalu dihalang-halangi Belanda dengan serangan pesawat mustang atau lebih dikenal dengan nama cocor merah.

Di masa itu kereta api merupakan tulang punggung transportasi darat. Sehingga wajar bila Belanda ingin merebutnya. Berkali-kali rel dibom agar kereta tak bisa mencapai Jogja. Dengan gigih pejuang kereta api memperbaikinya walau terus dihujani peluru. Terasa mengharu biru saat Mandor Sastro tertembak dan minta dikuburkan di bawah rel supaya melihat setiap kereta yang lewat.

Bolak-balik pula aku nyengir, seperti waktu Sersan Tobing dikasih hadiah gitar oleh Kolonel Gatot Subroto. Sersan Batak yang lihai nyanyi keroncong terbengong-bengong disuruh nyanyiin Gudril, musik tradisional Banyumasan yang biasanya diiringi gamelan atau calung. Atau waktu adegan pasar Kroya dibom. Pedagang nasi yang diperankan Mak Wok mencari-cari suaminya yang ngumpet. Ternyata bukan bersembunyi, melainkan lagi cukur rambut. Baru dapat separo tukang cukurnya kabur takut kena bom.

Ngakak parah di scene Stasiun Sumpiuh. Dapat berita dari Stasiun Kroya kalo gerbong terakhir bakal kebakar, pasukan pemadam disiapkan. Padahal gerbong yang terbakar sudah dilepas sebelum meledak. Lucunya dimana, simak saja potongan clip dibawah. Tapi maaf, buat yang kurang paham bahasa Jawa mungkin kurang najong.


Halah, ada panggilan tugas
Klik publish post dulu aja deh
Tar kalo mau dilanjut lagi ceritanya...

63 comments:

  1. enak lagunya rindu lukisan :) ... heran lancar amat ya you tubenya baiasanya sering putus putus

    sampeyan kayaknya pemuja kereta api ya pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. lancar enggaknya yutub bukan cuma faktor benwit saja, tapi besar file yang diupload juga pengaruh. kalo yang hi res kemungkinan lelet lebih besar.
      bukan pemuja kereta, tapi seneng dengan barang jadul. gak gampang move on, bu. heheh...

      Hapus
  2. Aku baru tau nih mas, dan ga ngerti bahasa jawanya di cuplikan film heuheuheu... matur nuwun lho sudah dishare, berharap film ini diputar ulang oleh stasiun TV selain TVRI, pasti yg kangen ke mas Rawin banyak dan seneng bgt kalo bisa nonton tanpa hrs buka yutub ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah...
      kayaknya tipi sekarang lebih suka muter sinetron lebay tanpa ujung daripada yang begini. nasib ibu pertiwi...

      Hapus
  3. makanya tadi postingannya gak kelihatan.... nyuri waktu kerja ya...
    sama donk... hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih..?
      salah ngeklik kali, bro..

      Hapus
  4. iya saya ingat ni. yang settingnya Terowongan Ijo kan ya Mas. Gito Rolies masih muda kala itu. Aduuh indah banget ngebayangin masa kecil nonton film ini. mana settingnya saya banyak kenal daerahnya, ada Sumpiuh ada Kroya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget, bro..
      suka keluyuran ke daerah sana tho..?

      Hapus
    2. Jadi inget pembuatan pilemnya, sampai digendong" ama Ibu buat nonton suting di Stasiun Gombong. Terowongan Ijo_nya dulu terbuat dari bilik bambu.......

      Hapus
  5. rumah saya juga deket rel kereta api. enak naik kereta api, ga pernah macet. hehe

    BalasHapus
  6. Jadi penasaran dengan film ini, pernah nonton gak ya...

    Gugling ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di yutub dibagi jadi 14 seri...
      kualitasnya lumayan kok

      Hapus
  7. coba tonton 'Janur Kuning"..
    itu film wajib yg slalu diputar di Layar Tancep tahun 80-an dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tvri kan rutin muter tiap tahun. kalo maret janur kuning, oktober g30s, paling asik kalo oktober. hari abri semua pilem diborong

      Hapus
  8. TVRI sebenarnya ngangeni ya mas. Apalagi TV sekarang banyak siaran yang membosankan juga.
    Sekarang mencari siaran wayang, wayang orang dan Ludruk sudah sulit. Mungkin TV Jogyakarta masih suka siaran WO ya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  9. ludruk mandala di tvri surabaya sudah ga muncul lagi tho, pakdhe..?
    kalo tvri jogja masih rutin tuh ketoprak tiap malem minggu. atau di jogja tipi juga lumayan banyak mengangkat tema tradisional..

    BalasHapus
  10. sekarang kok ngga pernah lagi ya di putar film berkualitas kek gini... film perjuangan jaman sekarang masih kalah jauh di banding film jadul, kek kereta api terakhir, serangan fajar, nagabonar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah move on kali, ga mau nengok ke belakang lagi..

      Hapus
  11. jiakakaka... kocak bener tuh adegan di stasiun, sampe sakit perut.... hahahaha...

    BalasHapus
  12. walah , kalau TVRI ya ingetnya "Dunia Dalam Berita", teng teng teng teng teng teng teng

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak kok, aneka ria safari, album minggu, litle house on the prairie, johny quest, combat, dll dll..

      Hapus
  13. film Kereta Api terakhir ini tahun berapa ya? ga pernah liat

    iya lucu petugas keretanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekitar tahun 80 apa 81 an tuh..

      Hapus
  14. wuah..saya kok belum pernah nonton film kereta api terakhir ya....atau udah pernah nonton tapi lupa ya....hihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ibue termasuk produk baru, jadi gak tahu pilem jadulhehe

      Hapus
  15. film perjuangan,, sayang pak pas aku gak kebagian film perjuangan, hanya mendengar ceritanya saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kalo ada pembagian, buruan ikut ngantri pak..

      Hapus
  16. niar jarang banget naik kereta api pak. huhuhuhu :D

    BalasHapus
  17. oh ada filemnya nih... jadi mau nonton nih di you tube... nanti malam deh saya nonton....mau tahu juga sejarahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yutub juga lumayan lah
      susah kalo cari dvdnya

      Hapus
  18. lagu na enak sob,, enak di dengar mksd na hehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang iya, sampe kepengen posting

      Hapus
  19. masih ada kereta yg lewat ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak, sob...
      mau pesen berapa, disini apa dibawa pulang..?

      Hapus
  20. Terkadang, film lama yang kita tonton lagi akan lebih berasa karena cara menonton dan mengapresiasinya beda...
    Ibarat makan, cara nonton film saat itu kayak nelan kapsul...
    Tapi setelah sekian tahun, kita menontonnya dinikmati pelan2 seperti makan lontong opor

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah harap dimaklum. namanya anak kecil dulu kan ga pernah mikirin alur cerita. maunya tembak tembakan mulu...

      Hapus
  21. Demi apapun, saya langsung terkesan sama lagu Rindu Lukisan nya Om Gito, padahal biasanya saya perlu mendengar beberapa kali untuk jadi suka. Lyric dan syairnya itu lho, beda sama lagu sekarang, tapi benar kata Mas Rawins, endingnya bikin ngakak berat :D

    Terus terang saya baru tahu tentang film ini Mas, berhubung saya lahir pada pertengahan tahun 80an. Makasi yo Mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya ada lagu lain cuma kepotong potong dialog jadinya kurang asik. cengkok gito rollies memang keren dah...

      Hapus
  22. wah saya punya pengalaman tuh Kang liat film ini dulu pakai tiket gratisan dari Balai Desa. dan filmnya diputer di bekas pabrik Belanda.. sayang sudah lupa jalan ceritanya. seingat saya isine cuma sepur terus yang saya lihat

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku liatnya di tvri doang
      kalo di layar tancap, paling banter pilem bang haji atau warkop dono

      Hapus
  23. udah lama banget gak nonton film2 masa lalu, tp lagu2 jaman perjuangan memang gak lekang dimakan waktu. slalu enak di dengar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa bisa begitu ya..? karena unsur originalitas atau tentang kenangan lama makanya ga bikin bosen..?

      Hapus
  24. wah,,emang TVRI dulu jaya banget,dan filmnya juga bermutu,gak kaya TV jaman sekarang,isinya sinetron melulu,tapi sayang siaran TVRI buram,jadi agak males juga nontonnya,pedes dimata,hehehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama banget ga pernah nonton tipi
      emang tvri masih pakai vhf ya, belum pindah ke uhf...

      Hapus
  25. wahhh ngakak liat kepala stasiun Soempjoeh, suwaranya kaya Om Indro warkop, wah jangan-jangan emang bener yang dubing Om Indro ye? ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan, mas
      kalo indro jadul pakenya bahasa tegal

      Hapus
  26. seneng banget baca tulisannya mas. scenen favoritnya juga sama dengan saya. Dulu pertama kali baca novelnya waktu SMP pengen banget nonton filmnya tapi baru kesampainnya nonton tahun 2014. Novel dengan filmnya 90% sama, tapi lebih romantis novelnya mas. Oiya ada satu scene yang menarik lagi, yaitu saat ada Ibu mau melahirkan di atas kereta, dan akhirnya bisa selamat karena ditolong sama Retno, dan si anak dapet spceial gift gatis naik kereta seumur hidupnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. kadang kangen film film lama jaman tvri kaya gini
      ga tau harus kemana carinya. coba kontak tvri ga direspon

      Hapus
  27. baru semalem nonton ini. keren banget. bener2 kagum sama pembuat skenarionya. dari searching ringtone kereta, nemu ringtone lucu bahasa ngapak yg ternyata itu film kereta terakhir. lalu cari filmnya, dapet dr youtube. mantap abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sekedar buat ngilangin kangen, di yutub ada kok
      cari yang resolusinya agak tinggi yang susah

      Hapus
  28. Dulu saya nonton di layar tancap,lap bola desa Kebokura Kec SUMPIUH,Yg ada di youtub emang stasiun tempat saya,dan kebetulan pada saat stasiun Sumpiuh di pugar tahun 2000an sy ikut bekerja di sana,dengan gaji 8000,-per hari bebas,tanpa dpt makan,memang ironis,tp dr pd nganggur apa boleh buat skrg stasiun SPH dah bgs kondisinya,kl lebaran sy sk main ke stasiun,dulu ortu sy jg Pegawai PJKA DI pjl 501 sph.Dulu kepala stasiunya namanya pak RANTO skrg dah pd pensiun termasuk bokap sy.pd saat sy tulis sy berada di Jakarta,DI RS dr Suyoto KEMHAN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah yang punya kawasan datang...
      sungkem ah...

      Hapus
  29. saya malah baru sekarang nonton ini disini :)

    BalasHapus
  30. Mas,itu yang dikubur dibawah rel beneran atau gak ? Kalau beneran berarti masih ada di rel deket terowongan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo dri cerita2 tmn para railfans sch gitu.. bahkan dari pembuatan terowongan ijo ny aj.konon banyak korban dan dikubur ditempat. Tapi mungkin yg punya wilayah tau cerita rakyat ny...

      Hapus
    2. Klo dri cerita2 tmn para railfans sch gitu.. bahkan dari pembuatan terowongan ijo ny aj.konon banyak korban dan dikubur ditempat. Tapi mungkin yg punya wilayah tau cerita rakyat ny...

      Hapus
  31. Film jadul tapi bisa bikin campur aduk feeler yh.. klo musik ky aliran progresif.

    BalasHapus
  32. Film jadul tapi bisa bikin campur aduk feeler yh.. klo musik ky aliran progresif.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena