29 Agustus 2012

Kehabisan Ide


#Semua Umur

Ada teman yang mengeluh kena hiatus akut dengan alasan ga punya ide. Sebuah alasan yang menurutku mengada-ada. Manusia hidup 24 jam sehari, begitu banyak pengalaman yang ditemukan setiap detiknya. Tak mungkin manusia kekurangan ide, bila satu helaan nafas saja bisa kita jadikan kalimat.

Mungkin akan lebih tepat bila dikatakan tak mampu mengembangkan ide itu menjadi satu atau dua kalimat. Kalo ini alasannya buatku teramat manusiawi. Otak itu bagaikan mesin yang harus rutin dihangatkan agar selalu siap pakai. Mendiamkan mesin beberapa hari membuat oli turun, sehingga saat dibutuhkan harus pemanasan lagi.

Berkaitan dengan ide dan penyalurannya, otak itu ibarat segelas kopi yang harus selalu dikosongkan dengan cara menulis. Bila jarang dialirkan, ide akan mengendap seperti ampas kopi. Semakin lama kita diamkan, ampas akan semakin banyak. Sehingga ketika ide-ide baru dituangkan ke dalam gelas, tak bakalan bisa muat banyak bahkan tumpah dari otak yang kebanyakan ampas.

Faktor lain yang membuat ide tersumbat adalah soal idealisme. Buat aku yang motivasi ngeblog hanya untuk buang unek-unek, beban membuat jurnal tak terlalu berat. Karena cuma menceritakan keseharian yang bisa dituangkan mengalir apa adanya.

Masalahnya banyak teman yang begitu idealis dan merasa apa yang tertulis di blog haruslah sesuatu yang baik-baik saja. Akibatnya banyak ide terbuang atau malah tak sempat nulis karena kehabisan waktu untuk memilah menimbang itu baik apa enggak.

Aku pribadi tak pernah merasa terbebani ketika cerita sesuatu yang di mata orang lain jelek atau bahkan tabu. Toh semua orang tau kalo manusia itu tak mungkin selamanya baik. Mau ditutup-tutupi kayak apa juga ga bakalan orang percaya kalo aku 100% tak pernah salah. Yang penting tidak memprovokasi orang untuk berbuat jahat, bagiku sudah cukup.

Bukan bermaksud berburuk sangka. Tapi saat melihat blog yang semua isinya indah ga ada remang-remangnya sedikitpun, aku kadang malah memvonis dalam hati kalo pemilik blog tersebut orangnya jaim. Buatku hidup bukanlah kurikulum sekolahan yang berisi hal-hal ideal dalam kehidupan.

Jujur sikap jaim sering juga muncul dalam benak. Namun selalu aku tepis biar lebih kelihatan membumi dan manusiawi. 

Kalo kata Mario Mumet mungkin begini. 
Banyaklah belajar agar menjadi manusia sempurna. 
Tapi karena manusia memang tidak ada yang sempurna
Jadi buat apa kita belajar..?
#Lempar panci...

Jangan hiatus mulu ya
Aku kesepian di hutan kalo ga ada teman
Bebaskanlah otak agar tidak ada ide yang terbuang
Caranya mungkin bisa seperti yang pernah aku tulis di jurnal Jadilah Anak Kecil

Tetap Semangat
Merdeka..!!!

32 comments:

  1. hahaha tertohok!! iyaaa nti mesin nya tak nyalain dulu biar ON lagi

    BalasHapus
  2. blogku menceritakan kehidupan sehari2 aja gak jaim dong :) kalau posting tentang orang lain aku hindari karena beda dari tema blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ibu-ibu jaim sih wajar bu. namanya juga perempuan

      Hapus
  3. Nek blogku ra jaim ning kok indah terus yo ra ono remang2e wkwkwk.
    Satu2nya yang remang2 itu wajahku T.T
    Nek hiatus suwi, trus tetep gak punya ide buat nulis mah emang gak mau nulis aja tuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapasitas una kan emang ga diragukan lagi
      dan itu alasannya karena sibuk tho, bukan karena kehabisan ide...

      Hapus
    2. Kapasitas opo jeh, kapasitas awak? T.T
      Haha iya nek ra sibuk yo males ajah...

      Hapus
    3. kapasitas tangkinya
      muat makan banyak, haha...

      Hapus
  4. Kalau saya bukan jaim sih, agak berhati2 aja mau nulis, karena banyak juga orang2 dekat di dunia nyata yang membaca tulisan2 saya di blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dimengerti kalo cewek, bu...
      aku aja kadang jaimnya nongol kok

      Hapus
  5. nek aku males yo malse, Kang, bukan karena kehabisan ide.

    BalasHapus
    Balasan
    1. anaz ki kapan idene mampet
      jagoan neon gitu loh..

      Hapus
  6. hehehe aku pernah tuh kayak gitu lho mas
    bulan jui yg terparah, cuma mampu 15x posting ckckck
    padahal abis liburan itu
    kayaknya sih udah keenakan gak diajak mikir otaknya selama libur, jadi bablas deh hehehe
    waktu itu ku pikir juga karena abis ide, tapi setelahnya kupikir lebih pada rasa MALAS yang susah banget untuk dilawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, bu...
      aku juga sering ngalamin gitu. apalagi taun ini grafik postingnya menurun drastis. cuma yagitu deh. ternyata ketika isi kepala ga dituangin, lama-lama performa di kerjaan juga menurun. kalo kopi dah kebanyakan ampas kali...

      Hapus
  7. nek aku sih konsisten...




    konsisten jarang posting

    BalasHapus
  8. ha.ha.ha. kena deh ...
    tp kalau pas malas atau banyak kegiatan, ya jarang posting jg ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo lagi bete jadi sering posting
      begitu juga kalo lagi banyak kerjaan, haha nyolong waktu ternyata enak...

      Hapus
  9. Kalo saya tdk kepingin jaim dalam ngeblog mas. Suka gak terlalu sreg juga kalo liat blog yang menurut mas Rawins jaim itu. Tapi saya berpikir baik saja: mereka sedang berusaha menjadi orang baik. Biarlah. Tapi kalo saya pribadi, idenya lebih mirip mas Rawins. Kekonyolan saya sendiri sudah beberapa kali saya tuliskan dalam blog. Kalo sedang mau berusaha menjadi baik, ya isinya baik2 saja, tapi tidak mau menjadi image "baik", ya itu tadi, saya tdk mau jadi orang jaim atau berperan seolah malaikat yang tak pernah salah. Karena saya hanya mau berusaha menjadi baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bulan ini banyak amat uneg2nya ya mas Rawins. Beberapa kali saya ke sini ternyata sudah ada beberapa jurnal yang saya lewatkan :)

      Hapus
    2. ga masalah sih dengan mereka yang jaim itu. ini kan negara bebas. bebas berpendapat juga harus kita imbangi dengan kebebasan mendengar eh membaca pendapat orang lain tanpa harus ada sakit hati. kalo cuma berbisik dalam hati itu sih wajar. ditulis juga gapapa sebagai bentuk kebebasan memberikan hak jawab. yang penting ga terkesan menyerang saja..

      Hapus
    3. beginilah bu kalo tingkat kebetean lagi meningkat...

      Hapus
  10. otak otak lagi pada libur kang.... makanya bisanya cuma koment...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya baca jurnal temen juga bisa jadi bahan tulisan, bro..?

      Hapus
  11. aku sekarang punya kesibukan, dapat kerja

    jadi waktu untuk ngeblog sudah ga bisa seaktif dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalikanku ya, sob...
      aku kalo lagi cuti santai di rumah ga banyak pikiran malah jarang bisa ngejurnal...

      Hapus
  12. jalan-jalan cari ide baru ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimanapun kita berada, ide selalu ada kok

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena