05 Agustus 2012

Hormati Yang Tidak Puasa

#Bimbingan Orang Tua

Begitu sering kita dengar kata "hormatilah orang yang sedang berpuasa" sebagai anjuran setengah komplen kepada mereka yang tidak menjalankannya. Padahal bila yang digarisbawahi adalah kata menghormati, ungkapan seperti itu lebih tepat bila disampaikan kepada yang satu pemahanan. Yaitu oleh mereka yang tidak puasa kepada yang tidak puasa juga. Sesama yang puasa sebaiknya saling mengingatkan untuk menghormati orang lain yang tidak puasa.

Sebagai ibadah, sepertinya kata keikhlasan harus menjadi pondasi utama. Saat kita minta dihormati oleh orang yang berbeda prinsip, setidaknya tersirat rasa kurang ikhlas, merasa terganggu dan mungkin ada rasa iri melihat orang lain bebas makan minum sementara kita harus menahan lapar dan haus.

Untuk menilai bobot keikhlasan diri, level godaan juga perlu kita perhitungkan. Bagaimanapun juga Tuhan akan mempertimbangkan hal tersebut sebagai dasar penilaian. Ibadah yang sama bisa mendapatkan poin berbeda saat kondisi lingkungannya juga tak sama. Contoh gampangnya, seseorang yang taat beribadah saat dia tinggal di lingkungan pesantren pasti nilainya tak akan sebesar orang yang ketaatannya sama namun tinggal di komplek pelacuran misalnya.

Bila mendengar kisah tentang nenek moyang di masa lalu, tentu tak asing dengan cerita mereka harus bertapa untuk memperoleh kesaktian. Semakin lama bertapa semakin sakti orang tersebut. Semakin tinggi tingkat ilmu yang akan didapatkan, semakin berat godaan yang akan dia terima.

Dengan analogi itu, mengapa kita harus menolak godaan bila dengan itu kita punya kesempatan untuk mendapat nilai lebih di mata Tuhan. Rasanya sayang kita mendapatkan diskon nilai hanya karena ucapan minta dihormati. Memang ada ungkapan yang menganjurkan kita saling mengingatkan dan bertolong-tolongan dalam kebaikan. Namun harus dilihat pula bahwa puasa itu beda dengan ibadah lain yang hanya bisa dinilai oleh Yang Kuasa.

Sudah menjadi sifat dasar manusia yang kurang begitu suka saat diingatkan walau tentang kebaikan sekalipun. Namun manusia itu dilengkapi dengan yang namanya hati yang mudah tersentuh oleh suri tauladan. Bertolong-tolongan dalam kebaikan dengan contoh teladan kayaknya lebih mudah diterima orang lain daripada kasih nasehat bernada komplen. Karena saat hati sudah meminta, tanpa perlu diperintah orang lain kita akan melakukannya sekuat tenaga.

Analoginya mungkin seperti jaman bujangan dulu. Mendekati cewek agar mau dijadikan pacar dengan rayuan malah dianggap gombal. Banyak memberi perhatian cuma dikatain, "sok baik, lu. Ada maunya sih.." Semakin banyak aku berupaya, semakin menjauh dia seolah merasa terganggu dengan kehadiranku. Namun saat aku sudah bisa menghormati keputusannya menolakku tanpa ada sakit hati dan tetap menganggapnya teman, sikapnya malah melunak sampai akhirnya dia terus terang bilang kangen.

Dengan pemahaman itu, aku merasa tak lagi perlu terganggu oleh prinsip orang lain. Hormati saja walau bersebrangan pemikiran tanpa perlu banyak komentar. Orang mau makan minum di depanku aku tak peduli. Ada cewek yang berpakaian minim lewat juga bukan masalah. Kalopun sempat lihat pemandangan indah, toh pandangan pertama itu nikmat.

Kira-kira begitu
Namun semua yang tertulis diatas hanyalah prinsip pribadi
Orang lain mau bilang apa, aku akan tetap menghargai pendapatnya
Jalani saja deh...

70 comments:

  1. semakin berat tantangan yang kita hadapi saat berpuasa, semakin mengasah sampai dimana ke ikhlasan kita menjalaninya...

    BalasHapus
  2. Mari kita hormat grakkk! :D

    Aku enek wong mangan nek pas puasa ndak peduli, Kang
    Tapi nek kang Rawins mangan nang ngarepku, anaz ndak ditraktir yo tak seblak #eh :P

    BalasHapus
  3. Mari saling menghormati ^__^

    BalasHapus
  4. jika semuanya saling menghormati satu dengan yg lain tanpa menimbulkan kerugian terhadap yang lain dan sekedar perbendaan prinsip, sungguh damai dan tenteram dunia ini....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya perbedaan itu yang memperindah dunia..?

      Hapus
  5. setuju Om... kadang memang lbh mudah meminta kan drpd memberi :)

    BalasHapus
  6. suka dengan analogi mengingatkan itu buat sesama sepemahaman, bukan yang bersebrangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita kan bebas berkata apa saja, selama kita juga bisa menghargai perbedaan pendapat

      Hapus
  7. Orang yang berpuasa juga wajib memahami mereka yang tidak berpuasa baik karena sedang berhalangan maupun karena berbeda keyakinan. Saya juga cuek saja kalau sedang berpuasa dan ada yang tidak berpuasa makan dan minum di depan saya. jujur saja, saya tidak tergoda.

    Di bulan Ramadhan, hampir semua orang beriman berpuasa. Coba kalau puasa sunat Senin-Kamis, misalnya, banyak kan yang tidak tahu seseorang itu sedang berpuasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. po meneh di tambang lik
      yang ga puasa juga harus nahan diri biar ga tergoda sama yang puasa

      Hapus
  8. wahhh iya nih,,, kalau saya InsyaAllah sudah terlatih untuk tidak tergoda, walaupun adik saya yg kecil makan di samping syaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo urusan makan sih gampang
      yang susah kalo udah ada yang bening bening lewat

      Hapus
  9. untuk apa tergoda kalau dari awal sudah niat. toh itu juga dari diri kita masing-masing. yang makan biar makan, yang puasa biar puasa. godaan itu datangnya dari diri sendiri. ah ngomong apa sih ini. #galau

    best regard,
    boomberita.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. semakin digoda harusnya semakin bangga dong..

      Hapus
  10. apapun itu..saling menghormati adalah lebih baik...dan terutama untuk yang sedang berpuasa, mengganggap segala sesuatu sebagai ujian saat berpuasa merupakan kenikmatan tersendiri bila ternyata kita bisa melaluinya,,,salam Ramadhan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma kebanyakan di lapangan, orang yang puasa suka muncul arogannya dan minta diistimewakan

      Hapus
  11. saling menghoramti merupakan hal dasar, untuk menjalankan apapun aktivitasnya.
    salam

    BalasHapus
  12. menghormati.... semoga bukan seperti hormat kepada bendera... karena bendera tak pernah hormat kepada kita....

    # maksute...

    BalasHapus
  13. Mas Bro, Ada THR tuh, silahkan dicicipi... tapi buat buka ya...hormati yang tidak puasa.. hehehe

    BalasHapus
  14. sebenernya orang puasa itu ga masalah yah klo ada org yang makan minum di depannya, itu rumah makan-rumah makan di kasih tirai kyknya bukan menghormati yang puasa tapi supaya yang ngakunya puasa trus makan disitu ga ketauan wkwkwkwwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia yang namanya niat baik berbuntut buruk
      haha

      Hapus
  15. malah harusnya seneng kalo banyak yang gak puasa ya, sorga besok lega

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti bisa ngapling lebih banyak yo..?

      Hapus
  16. kalau aku pemilik resto, aku cenderung memanfaatkan momen itu untuk berbagi makanan berbuka dan sahur, misalnya bkerja sama dengan masjid atau panti asuhan

    jadi ga melulu cari duit... bos dan karyawannya juga butuh ibadah, jadi kerjanya yg ringan saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma masalahnya dunia ini terlalu majemuk dan orang tidak bisa berpemikiran seragam..

      Hapus
  17. yg penting khan niatnya ya, kalau dah niat puasa ada byk org makan di depan juga nggak pengaruh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan soal makan yang berat
      soal pemandangan indah itu lho..

      Hapus
  18. tos dululah.
    kami pun di sini berpendapat begitu.
    klo mau puasa tanpa godaan ya diam saja di rumah, kunci dan jangan keluar kalau belum buka puasa :D

    apalah enaknya puasa jika tak ada godaan yang menghadang hehehe *nantangin*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanpa tantangan hidup jadi ga nendang ya..?

      Hapus
  19. semakin tinggi sebuah pohon maka semakin besar angin yang menerjang,,,
    seperti itu juga iman seseorang yg semakin tinggi maka semakin banyak dan berbobot kualitas ibadahnya,,,
    tulisan yg keren dari pribadi yg keren,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukurlah saat kita sudah bisa berpikir begitu...

      Hapus
  20. sipp Mas, saya juga gak masalah kok orang lain mau makan atau minum di depan saya. Toh dia yg makan bukan saya tho? Warung mau ttp buka atau tutup, kan mereka kerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau sekalian buka warung juga gapapa
      hehe

      Hapus
  21. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Pikiran yang positiv dan tindakan yang positiv akan membawamu pada hasil yang positiv.,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus
  22. Dua rekan kerja di seberang meja saya non muslim. Biasanya mereka selalu 'permisi' bila mau makan dan minum. Sambil berkelakar, saya sering menjawab, "Silahkan, santai saja, malah aman, soalnya saya nda akan minta. hehehehe...."

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah bisa disayang temen yo om..

      Hapus
  23. saling menghargai saja, setuju...
    kalau sudah niat gak akan tergoda meski byk makanan dan org makan disekitar kita kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanpa godaan apa lah artinya ibadah..?

      Hapus
  24. berasa denger om Rawins ngedumel sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kapan aku ngejurnal ga ngedumel..?
      haha

      Hapus
  25. mari kita hargai , dan saling menghargai kepada siapapun itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. berapa harganya..?
      haha pisss...

      Hapus
  26. Selama ini stikma yang ada adalah orang yang tidak puasa adalah umat tertrntu sendiri yang tidak puasa. Padahal banyak faktor dibelakangnya. Seperti kendala sakit dan lain sebagainya. Bagus banged artikel ini, dan membuka wawasan kita bahwa orang yang tidak puasa pun juga berhak kita hargai dan hormati

    BalasHapus
    Balasan
    1. satu umat pun kadang masih ada saja yang mempersoalkan perbedaan pendapat. kayaknya hal semacamitu masih mahal di negeri ini, pak..

      Hapus
  27. Saya kira juga begitu mas, kita yang puasa justru yang menghormati mereka yang tidak puasa. Karena dipandang dari sisi kepatuhan pada perintahNya sudah menang satu level. Saya juga pernah, dihadapan saya teman saya dua orang makan rujak di siang hari yang terik. Ya saya cuek aja, lha orang sudah niat puasa masak hanya kerana itu puasa jebol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak komen ya yang tidak puasa, kayaknya malah menunjukan kalo kita ga rela menjalankannya... heheh

      Hapus
  28. gagal pertamax gan, hiks...
    gpp lah, masih bisa ikut numpang page one

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam hormat mang...
      silaing teu puasa lin..?

      Hapus
    2. hahaha, sesama yg tidak puasa emang pas nya saling menghormati yah : hormat graks

      Hapus
    3. salam pramuka atuh...
      thr geus asup nya coy..?

      Hapus
  29. Setuju Mas. Wong anakku saja menghormati dan nyante aja kalau ibu'e pas lagi nggak puasa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya memang hal semacam itu harus dibiasakan sejak dini
      biar targedenya ga kaget

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena