14 Agustus 2012

Gedong Cilongkrang

#Semua Umur

Melanjutkan cerita tentang foto jadul tanah kelahiranku dari website KITLV.

Dari sekian banyak bangunan peninggalan Belanda yang kini kondisinya mengenaskan, masih ada satu yang terawat dan jadi rumah dinas sinder perkebunan PTPN. Sampai sekarang gedung itu masih kokoh sebagaimana layaknya bangunan Belanda.

Foto ini aku ambil saat lebaran tahun lalu

Masyarakat sekitar menyebut rumah itu sebagai Gedong. Waktu aku kecil bangunan di sekitar situ banyak sekali. Namun hanya rumah sinder itu yang disebut gedong. Mengapa bisa begitu tak jelas awal mulanya. 

Ada yang bilang kalo rumah itu lumayan angker. Banyak cerita tentang kolintang dari gedung sebelah suka bunyi sendiri di malam-malam tertentu. Penampakan hantu bule juga sering terdengar dari mulut ke mulut. Tapi itu cerita lalu. Sudah puluhan tahun meninggalkan kampung halaman, aku tak lagi tahu riwayatnya kini.

Bouw van Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis

Tidak ada penjelasan kapan gedung itu dibangun. Dalam foto yang merupakan koleksi dari Rens-Holle, A.M. itu cuma disebutkan bahwa foto-fotonya diambil antara bulan 6-1921 sampai dengan 4-1927. Namun bila melihat tulisan dibawah atap, kemungkinan bangunan itu diresmikan pada tahun 1926.

Tak jelas apa maksudnya Annd Huize Emka 1926. Aku cari artinya di google, annd diartikan panas sepanjang tahun. Huize adalah rumah. Emka tak jelas apa maksudnya dan angka 1926 bisa jadi merupakan tahun pembangunan atau peresmiannya. Buat yang lihai bahasa Belanda mungkin berkenan bantu mencarikan maknanya.

Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis

Dari semua koleksi foto yang ada, semua keterangannya mengarah pada kata Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis. Memang ada kesalahan disini dimana lokasi sebenarnya adalah di desa Cilongkrang yang masuk kabupaten Cilacap Jawa Tengah. Meluwung sendiri adalah desa tetangga yang berjarak 3 km dari situ. Mengapa dikatakan masuk Banjar, Ciamis, Jawa Barat, penjelasannya sudah aku tulis di jurnal Station Et Tjilongkrang.

Foto berikutnya berlabel Rubberproducten voor Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis. Disitu diperlihatkan semacam balon raksasa yang dikatakan sebagai produk dari perkebunan karet tersebut.

Rubberproducten voor Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis

Kita bisa lihat interiornya dalam foto berlabel Kamer, vermoedelijk in Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis. Kamer ini maksudnya ruang tamu dan bukan kamar tidur. Aku bisa mengenalinya dari bentuk pintu yang tertutup tirai. Waktu SD pernah kesitu ketika belajar bersama dengan anak pejabat perkebunan yang tinggal disitu. Satu satunya pintu berbentuk bulat hanya pintu depan sedangkan pintu ruangan lain bentuknya persegi sebagaimana lazimnya.

Kamer, vermoedelijk in Huize Emka van de Cultuur Maatschappij Meloewoeng te Bandjar bij Tjiamis

Melihat kenyataan ini, aku kembali bertanya-tanya kenapa gedung kuno lainnya dibiarkan hancur sementara gedong bisa bertahan. Kalo alasannya pemerintah tidak ada dana untuk memelihara semua bangunan lama, kan tidak salah kalo semua bangunan cagar budaya dimanfaatkan oleh pihak lain dengan syarat tidak merubah arsitekturnya. Daripada pemerintah membangun gedung baru untuk instansi pemerintahan misalnya, yang hanya baru wujudnya namun baru berapa tahun sudah rusak.

Ga tau kalo itu memang disengaja biar pejabatnya secara rutin dapat uang saku. Bila bangunannya awet kan jadi jarang dapat proyek. Tapi sudahlah, aku malah jadi berburuk sangka. Yang pasti aku suka sedih kalo melihat bangunan bersejarah dibiarkan mangkrak jadi rumah hantu.

Ket :
Semua foto jadul diatas merupakan milik KITLV



44 comments:

  1. Memang sayang sekali ya, banyak rumah-rumah kuno yang di biarkan rusak, padahal itu peninggalan sejarah yang sangat berharga ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah..
      mungkin memang benar masa depan bisa lebih berharga tanpa masa lalu
      dan ada yang salah dengan pemikiranku tentang the future always the past...

      Hapus
  2. sayang ya kalau dibiarkan rusak, kaya lawang sewu tuh juga jadi kosong gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. terakhir ke semarang dah lumayan dirawat kok bu
      pengunjungnya juga lumayan rame

      Hapus
  3. wah, ditempatku juga banyak bangunan jaman belanda yang ditelantarkan. coba dikasihkan aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dikasihin jangan lupa zakatnya ke aku yo, om...

      Hapus
  4. bangunan tempo dulu, selalu menarik untuk pandang.
    salam Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. heran aja kang
      bangunan jadul kuat tahan puluhan tahun, bangunan modern baru berapa tahun dah rusak. tanya kenapa..?

      Hapus
  5. makasih info pengetahuan jaadi makin bertambah, wawasan juga :D

    BalasHapus
  6. Betul-betul masih seperti dulu ya bentuknya]

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sebaiknya begitu dalam merawat bangunan cagar budaya
      silakan dimanfaatkan apa saja asal tidak merubah arsitekturnya

      Hapus
  7. padahal ketahanan bangunan lebih hebat bangunan jaman belanda dulu dari pada bangunan jaman sekarang, karena jaman sekarang pemborongnya lebih senang berhemat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berhemat untuk belanja fisiknya, tapi royal untuk bagi bagi amplopnya...
      biadab...

      Hapus
  8. klo dijakarta sini rumah yang bagus biasanya disebut sama orang betawi rumah gedong, yang tinggal disitu orang gedongan. mungkin gedong itu bahasa belanda yg artinya rumah bagus ato mewah gitu kali yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi sih mils..
      tapi apa engga kebalik. disebut anak gedongan karena tinggalnya di gedong. trus gedong sendiri apa..?
      hehe malah kaya ayam dan telor balapan...

      Hapus
  9. disini sisa jalan jalan aja yang peninggalan jaman belanda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo ada foto jadulnya, keren tuh buat diposting...

      Hapus
  10. mas bro.. sinder itu artinya apa ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. istilah warisan belanda yang masih dipakai di perusahaan yang dulunya dikuasai belanda. sinder itu setingkat manager kalo di perusahaan modern

      Hapus
    2. nah kalo sinder bolong...???

      Hapus
    3. berarti harus ditambal kui om...

      Hapus
  11. wah keren masih berdiri kokoh pak rawins..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dasarnya bangunan belanda emang kuat. asal dirawat pasti awet

      Hapus
  12. Bangsa yang baik adalah bangsa yg menghargai sejarahnya. Jadi dan semoga gedong ini tetap dipelihara dan di rawat. Karena ini adalah satu bukti lagi bahwa bangsa kita di jajah sampai kepelosok-pelosok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. menjajah itu kan sisi negatifnya. sisi positifnya juga banyak. selain bangunan kokoh, juga menanamkan kedisiplinan tinggi yang kini menjadi mahal sekali harganya

      Hapus
  13. cilongkrang,,,,, terakhir menetap disana thn 1997....
    kaya apa skrng...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih seperti yang dulu kok :D

      Hapus
  14. mengangkat sejarah masa lalu sangat baik untuk lebih mengenal bangsa ini lebih dalam...salam kenal

    BalasHapus
  15. Dah gak ada bangunan nya dah rata tanah sekarang....sayaaang bangett....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ada kok
      Itu foto pertama diambil beberapa tahun lalu. Tapi bangunan lain yang dulu banyak di sekitar situ memang sudah tidak ada lagi...

      Hapus
  16. Saya suka mengenai cerita sejarah bangunan belanda. Kebetulan saya pernah belajar dirumah itu, walau belum sempat tinggal didalamnya. Sekarang saya kerja di perusahaan yg sama dengan Afd Meluwung. Arsitek bangunan itu memang unik....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah orang cilongkrang juga nih, pak...

      Hapus
  17. Mas Rawin, terima kasih banyak untuk memasang foto Gedong Cilongkrang. Saya senang sekali melihat foto itu. Kami sekeluarga pernah tinggal beberapa tahun di rumah ini, ayah saya kebetulan pernah ditugaskan di sana. Masa tinggal saya sangat menyenangkan dan , walaupun memang banyak orang bilang rumah ini angker, syukurlah kami tidak menemukan hal-hal yang aneh atau ajaib. Bila ada bolehkan saya mendapat foto-foto lain rumah ini? atau lingkungans ekitar seperti sekolah dan lain-lain? tentu saja ini bila ada....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh...
      kayaknya familiar nih dengan nama itu, hehe...

      Hapus
  18. Wah benarkah???....aku masih ingat banyak temanku dulu di sini. Mas Rawin SD ngendi? Tarisi? tahun pira?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kok lali namanya lutfi atau sapa ya? Ini yg mbaknya apa adiknya? Aku temen sekelase diah tapi diah yg kecil. Gitu, mbake...

      Hapus
    2. Ahhh lutfi adikku....aku kakanya....Lutfi itu bontont! senengnya aku ketemu teman lama. Mas aku ijin nyimpen gambar-gambarnya ya...aku seneng sekali dengan semua gambar rumah itu. Mau pasang di FB ku. Minta alamat e-mail dong mas...nanti tak share sama lutfi adikku. Sekarang dia tinggal di Yogya....mas Rawin masih sering pulang Cilongkrang?

      Hapus
    3. howalah mbake mbake...
      dunia ternyata sempit juga. terakhir ketemu dulu di purwokerto kan?
      mbake lagi duduk di jembatan dekat sma 1 :D
      aku sekarang di kalteng, mbak. 2 bulan kali pulang kadang ke cilongkrang kadang engga wong keluarga tinggale di jogja

      Hapus
  19. hoalah mase mase...aku memjang SMA di PWT. Ning mbok ya aja ngomong ketemu ning jembatan, mengko darani penunggu jembatan lho aku....adoh temen Kalimantan! Tambang ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataan kok. udah ada bayangan belom siapa diriku, hahaha...

      Hapus
  20. cilongkrang itu,,,, keren...
    dulu kecil sempet disana jg, sebentar tp banyak kenangan..
    skrng pete gedungnya dah retak, lapangan tenis dah jd kebon, lapangan volley juga kebon,, sekolah TK tak terawat,, Stasion rubuh...

    sayang sekali untuk daerah yg semasa jayanya sangat kompleks dan lengkap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perputaran jaman terlalu kejam menggilas Cilongkrang hingga tak tersisa...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena