04 Agustus 2012

Ga Enak Makan

#Semua Umur

Anak dikatakan pengikat cinta orang tua memang benar adanya. Terasa banget saat harus jauh dari rumah dan pulang tiap 3 bulan sekali. Rasa kangen ke anak melebihi perasaan yang sama ke ibunya. Lihat anak-anak bermain di halaman sekolah, langsung ingat ke rumah. Ada bayi nangis, bayangan anak spontan melintas. Coba bandingkan saat di jalan lihat cewek cakep, boro-boro inget istri.

Perasaan yang sama terasa di meja makan. Tanpa sadar sering kepikiran yang di rumah sudah makan apa belum. Tak hanya sekedar ingat, namun bisa merubah tindakan. Seperti saat turun ke kota nemu kesempatan nakal atau resto yang menyajikan menu kesukaan. Seringkali jadi urung melangkah tertahan pikiran, "sayang duitnya, mending buat beli susu anak.."

Terkadang dipaksakan juga mubazir. Bukan dalam artian makanan terbuang, melainkan rasanya jadi tak senikmat bayangan semula. Mungkin karena telanjur mikir yang di rumah, sehingga selera jadi terganggu. Apalagi kalo ingat si jago makan Ncip. Hati kecil langsung berkata, lebih baik kalo uangnya buat nambah stok cemilan dia.

Ncip memang masih nenen. Tapi dari bayi selalu ribut kalo lihat orang lain pegang makanan. Sampai-sampai rencana ibue kasih ASI ekslusif sampai 6 bulan gagal total. Trus dia tuh ga suka makanan bayi dan lebih seneng makanan dewasa. Tak heran kalo kakaknya kalah dalam hal bobot badan.

Beda dengan si Ncit yang payah kalo urusan makan. Sampai sekarang dia tak juga mau belajar makan. Disuruh makan malah diacak-acak doang. Asupan gizinya cuma dia dapat dari susu. Padahal dia sudah disapih sejak umur 7 bulan karena kesundul adiknya. Jangankan dipaksa, dibujuk saja malah jadi manyun.

Karena tak mau makan sama sekali, susu bayi saja kata ibue tak cukup. Harus pakai susu nutrisi yang harganya lumayan. Kadang terasa agak berat juga. Namun mengingat itu merupakan investasi untuk masa depan anak mau ga mau harus mau. Dan itu merupakan salah satu faktor pendorong kenapa aku harus semangat kerja sampai jauh dari keluarga.

Untung ibue mau mengerti dan ikhlas mengurus anak-anak sendirian selama aku tinggalkan ke Kalimantan. Malah pernah aku dipujinya gara-gara sering diam termenung memperhatikan anak-anak saat mereka tidur. Katanya dia bahagia punya suami yang begitu perhatian ke anak.

Padahal suer...
Aku bengong tuh sebenarnya bukan karena beneran perhatian. Tapi lagi mikir, anak umur dua tahun saja anggaran susunya sebulan ga cukup 2 juta.

Hihihi...
Maafkan aku, ibu...
You are my all...


22 comments:

  1. mahal juga ya anggaran susunya, makanya nih anak kedua aku full ASI :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya si ncit kan kesundul, bu...
      gimana lagi, hehe

      Hapus
  2. wik 2jt Om...

    ada yg blg kalo kesundul gt bs tandem loh Om... bs jg pas hamil anak kedua mulai stock ASI perah...

    moga ncip bs full ASI 2thn n ncit walau susah maem selalu sehat... *amin*

    BalasHapus
    Balasan
    1. anjuran dokter disuruh stop, inge
      takutnya yang dalam kandungan ga kebagian nutrisi disedot kakaknya

      Hapus
  3. jadi teringat curhatan rekan kerja kemarin, soal anggaran susu putra semata wayangnya yang hampir mencapai separuh gajinya. Sama seperti Ncit, dia juga susah makan, dan karena alergi susu sapi, maka ia minum susu soya ( kedelai ). Tapi benar yang Mas Rawin katakan, anak adalah anugerah sekaligus amanah, ia adalah 'investasi' yang harus kita utamakan, tak masalah dalam banyak hal kita yang mengalah.
    Jangankan teringat Ncip yang lagi lucu-lucunya, saya saja masih sering tiba-tiba terpaku di hadapan foto-foto Sabila yang terpajang di ruang tamu. Begitulah, orang tua akan selalu ingat anak, meski tidak selalu begitu kebalikannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah begitulah om
      anak memang segalanya...

      Hapus
  4. hahaha...berpikir...investasi ke anak itu ternyata mahal

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga bisa diukur nilainya om
      makanya kerasa dosanya ke ortu tuh justru setelah punya anak

      Hapus
  5. lebih sehat sebenarnya kalau diberi asi, karena anggaran susu yang semahal itu sebenarnya bisa diantisipasi sejak awal dengan berkonsultasi pada ahli gizi atau nutrisi...untunglah orang tuanya mampu, kalau tidak...wah bisa kelimpungan mencari dua juta rupiah dalam sebulan khusus untuk makanan sang anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampu gak mampu yo maksain om
      inget anak merupakan investasi yang luar biasa

      Hapus
  6. wuidih... berarti bapake ncit tajir nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksain om...
      makanya dibelain jauh jauh ke kalimantan :((

      Hapus
  7. Untuk anak tercinta anggaran segede apapun tetap juga dibela-belain nyarinya mas. Karena anak adalah amanah bagi kita dari yang Maha Kuasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya prinsip itu yang membuat mampu bertahan sob..

      Hapus
  8. wah mahal anggaran susunya.... semoga citra cepat kembali suka makan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi dilatih pelan pelan, bro..

      Hapus
  9. dinikmati aja mas bro..... dulu pas kecil sampean pasti juga susah makan,buktinya kurus.... hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu kecil aku cumandikasih banyu tajin doang..

      Hapus
  10. hah? biaya susu mahal amat? *ngelus dada*
    tapi gpp deh, semoga lekas dapat anak biar bisa ngebuktiin, apa iya nanti perlu nyediain uang 2jt buat nyusuin anak? Hehehe ini mah permintaan terselubung biar didoain cepet dapet momongan hahaha *urik*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mintanya anaknya cukup pake asi doang dong
      biar anggarannya bisa lebih bermanfaat

      Hapus
  11. Hahahaha,, walaupun mikirnya beda tapi tetep tipe sayang keluarga dong yak :)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena