12 Agustus 2012

Foto Gagal

#Semua Umur

Hidup jauh dari keluarga sementara anak lagi lucu-lucunya merupakan siksaan tersendiri buatku. Teknologi komunikasi yang katanya bisa mendekatkan jarak dan waktu kadang tak bisa difungsikan dengan maksimal. Anak-anak masih susah diajak ngobrol lewat telpon. Mencoba memanfaatkan video chat juga lebih banyak gagalnya. Setiap kali ibue buka laptop, langsung diserobot Citra untuk nonton sondesip di yutub.

Pengobat kangen alternatif yang paling efektif adalah foto. Makanya setiap kali cuti, aku tak pernah jauh dari kamera. Bentar-bentar jepret sana jepret sini mengabadikan tingkah polah anak-anak.  Ibue juga rutin mengirim foto mereka melalui email atau dipajang di pesbuk. Sampai-sampai di laptop lebih banyak foto keluarga ketimbang data kerjaan.

Pada waktu memotret anak-anak, aku cenderung asal jepret dan tak pernah pilih-pilih momen. Sepertinya foto anak dalam kondisi spontan apa adanya kelihatan lebih asik. Mencoba mengatur gaya agar terlihat manis justru membuat hasilnya terasa kaku dan tak jarang malah berpose siap grak kaya hansip bikin foto KTP.

Apalagi untuk anak yang ga mau diam seperti Citra dan Cipta. Hadeuuuh minta ampun dah. Paling sering kejadian, saat tahu mau difoto anak malah lari atau membuat gerakan spontan yang tak terduga. Foto-foto ngeblur jangan tanya berapa banyak. Kalo tidak dibuangin mungkin sudah penuh di hardisk.

Ini seringkali susah untuk diantisipasi. Spontanitas itu lebih banyak terjadi saat tombol ditekan. Hasilnya kadang jadi nyebelin. Orang lain eksen pasang tampang paling manis, tau-tau anak meronta atau bikin gerakan ajaib seperti ngupil misalnya.

Teman kita Syam dari Makasar mungkin pernah merasakan itu waktu main ke Jogja beberapa waktu lalu. Udah siapin kamera dengan segala teknik fotografi tingkat dewanya, eh yang jadi modelnya malah ngeloyor pergi tanpa rasa dosa.

Cucian delo...

Ini beberapa contoh foto gagal yang dimaksud

Pengen pulaaaang...

Angkat barbel popiye..?

Gau mau ah ga ada mbeknya...

Capedeh...

Beli jajaaan...

Eh, adalagi foto gagal jenis lain yang tidak disebabkan oleh gerakan refleks anak. Tapi karena tukang fotonya yang asal jepret takut kehilangan momen sampai tak memperhatikan lingkungan sekitarnya. Baru ketauan setelah buka hasilnya di PC. Anak berpose keren, eh bekgronnya jemuran celana dalam. Foto gagal tipe ini aku kasih contoh yang rada senonoh saja ya.

Anak dijual..?

Ada punya koleksi foto setipe..?

40 comments:

  1. Dibagian foto malam hari banyak oprsnya. hhehe spam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu khodam alun alun kidul pada nongol jadi debu kali
      hehe

      Hapus
  2. anak nya ya mas, hehehe.....

    BalasHapus
  3. aku jarang motret je. Ntar ya kalo situasi mendukung. seru ya hobi fotografi gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang perlu situasi kupiye mi..?

      Hapus
  4. Tapi tambah lucu foto-foto seperti itu gan.. ketimbang foto yg berpose serius..

    BalasHapus
  5. beruntung ada poto digital yang nyimpennya pake memori, nggak usah mikirin teknik ptografi yang penting njepret sebanyak-banyaknya, entar tinggal pilih. Coba kalo pake film kayak jaman purbakala, masih mikir-mikir mau nekan tombol kamera

    justru anak yang mbrengkel bin sak penake dewe itulah yang sering menghasilkan foto yang unik dan alami

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi inget jaman kamera film, lik
      mau motret mikirnya panjang. takut gak cukup film cuman 36 biji

      Hapus
  6. Haha lucu2 gayanya, masa ada yang kepegang kakinya doang, kayak mau terjun bebas ehehe

    BalasHapus
  7. Wah bisa kebayang kesiksanya kalau berjauhan dengan anak-anak unyu-unyu seperti itu saya pisah seminggu aja rasanya gimana gitu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. resiko jadi kepala keluarga, bro...

      Hapus
  8. hihihi lucu foto yang angkat barbel

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya foto lagi ngegendong, jadinya malah ya gitu deh

      Hapus
  9. keren gitu loh foto-foto nya..

    BalasHapus
  10. hahahaha... aku kayanya banyak deh koleksi poto gagal

    BalasHapus
    Balasan
    1. posting dong buat seru seruan...

      Hapus
  11. Balasan
    1. hehe semoga syam ga buka jurnal ini

      Hapus
  12. Huahahahha ...

    Foto terakhiir ...
    bikin ngakak !!!

    ada-ada aja

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga produk gagal...

      tau gagal kok diposting ya..?

      Hapus
  13. kyaknya cuman si citra yang susah di foto ntuh..,, kalo si kecil malah banci kamera kayaknya....,, hehehee...,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja om
      cuma belum bisa lari kenceng aja makanya masih gampang dicolong

      Hapus
  14. bikin sirik orang yang ga punya anak ya foto2 di sini...
    hhhh...cucian delooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil gih...
      anak lanang tuh yang bandel

      Hapus
  15. Tampaknya anaknya mas punya bakat jadi foto model deh...
    Berapa mas umurnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto model kok suka kabur..?
      heheh baru dua tahun beb...

      Hapus
  16. Aku bgt itu,,, kalo moto/difoto g prnah bnr... he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe diaplut dong sis
      lumayan buat seru seruan...

      Hapus
  17. Huahahahaha.... lha nek si cipta sih masih agak perhatian sama keberadaan lensa kamera, si citra sing bener2 parah moso di poto malah jongkok ngeliatin mbek huahaha.... bagusnya, sekali2 kebiasaan moto diganti kebiasaan ngerekan video aja kang, jadi lebih berasa suasananya wkwkkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. soale anak lanang belum bisa gerak cepat kabotan bokong
      entah nanti kalo dah pinter lari lari

      Hapus
  18. wah idenya bikin postingan ini seru sekali...foto2 gagal... :) apalagi itu yang terakhir...kok yo pas bgt. Tp berarti mas'e nyetir sambil motret yo??? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di lampu merah dong sob...
      nyopir sambil nelpon aja bisa dikomentarin sama juragan wedhok
      apalagi kalo sambil ngupil...

      Hapus
  19. urung duwe bojo ya urung duwe anak wa....
    lagian nggon kerjane nyong mung rong menit tekan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gawe anak lah
      lagian gawene rong menitan juga tamat

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena