16 Agustus 2012

Dua Kemenangan

#Segala Umur

Dua kemenangan datang hampir bersamaan. Peringatan atas kemerdekaan negeri ini dan perayaan kembali ke fitrah bagi yang menjalankan ibadah puasa. Dua ritual yang berlainan namun memiliki kemeriahan yang hampir sama gegap gempitanya walau berbeda tradisinya.

Perayaan agustusan yang resmi adalah upacara bendera dan mengenang detik-detik proklamasi. Diramaikan dengan berbagai acara lomba khas seperti panjat pinang, makan kelereng dan sebagainya. Kelompok kesenian dari yang tradisional sampai grup dangdut kebanjiran job.

Perayaan lebaran yang resmi adalah shalat ied dan saling bermaafan dengan sesama. Diramaikan dengan acara khas yaitu mudik dan piknik. Seniman juga sama kebanjiran job di bulan ini karena syawal katanya bulan baik untuk kawinan.

Agustusan tahun lalu di tambang

Secara logika ketika dua kemenangan besar disatukan, meriahnya bisa dua kali lipat. Tapi kali ini sepertinya tidak. Hiruk pikuk persiapan agustusan tak terlihat sama sekali. Waktu turun ke kota kemarin, boro-boro banyak yang pasang lampu hias. Orang bendera saja cuma terlihat satu dua.

Apalagi di tambang yang notabene terisolir dari peradaban. Di mess hanya tersisa beberapa orang karyawan yang tak diijinkan pulang kampung. Jangankan yang muslim, karyawan non muslim pun ikut ribut berpartisipasi dalam acara mudik. Pokoknya agustusan kali ini benar-benar tenggelam dalam euforia lebaran.

Agustusan tahun lalu di tambang

Berarti kemenangan lebaran yang unggul dong..?
Aku rasa tidak sepenuhnya. Walau mudik selalu dikaitkan dengan lebaran, aku tak melihat banyak kemenangan disana. Lihatlah ke sekeliling. Menjelang lebaran, sepertinya orang lebih mementingkan persiapan seremonial yang sebenarnya tak perlu ketimbang menyelesaikan ujian tahap akhirnya. Lulus ga lulus tidaklah dianggap penting. Pokoknya pulang kampung dan baju baru. Adakah yang bisa kasih data, berapa persen pemudik yang masih menjalankan puasa..?

Kesimpulannya..?
Hampir tidak ada kemenangan
Yang ada justru kekalahan kuadrat
Semoga tidak terlalu banyak yang seperti ini

48 comments:

  1. ncit ama ncip ga pake baju baru dong ya?
    mbeknya doang ya baru...hehehe

    mudik yuk raw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah..
      ga lebaran juga beli baju mulu. apalagi si ncip. sebulan dah sesek bajunya.

      mau balik ke semarang, beb..?
      mampir ke jogja atuh. ajakin si ncit jalan jalan

      Hapus
    2. he em.. mudik pas hari H, malamnya setelah ke bogor dulu..
      insyaalloh main ke jogja, kyknya bakalan nginep di sana..
      kalo sempat tak mampir ...

      raw kapan balik?

      Hapus
  2. tar september
    anak buah mudik semua. bagian jaga gawang neh...
    hari h asal berangkat pagi malah longgar di jalan
    asal jangan hari kedua pasti dah macet sama yang pelesiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. september akhir ya?
      aku september awal di jogja mungkin..
      ga ketemu deh..soalnya tanggal 5 harus dah di jkt lagi..

      Hapus
    2. pertengahan. cuma ga tau dimajuin apa dimundurin. soalnya yang di rumah dah bilang tanggal segitu lagi bocor. hiks..

      Hapus
    3. hehehe.. pelanginya lagi merah semua..
      tenang-tenang serep kan masih banyak..

      Hapus
    4. serepnya sih ada
      tapi abis itu manyunnya ga berenti berenti.
      mampir aja ke jogja. bawa gih satu biar ga berantem mulu

      Hapus
  3. selamat ulang taun Indonesia dan selamat hari raya idul fitri teman2 semua.

    salam kenal, ditunggu kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
  4. dewekan apa... aku ben gelem lah ngancani nek di undang ngonoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. arep ngapa...? sing nangkene be pada pengin bali

      Hapus
  5. terus terang saya tidak membaca artikelnya sampai abis, tapi baru bait awal kemudian mata langsung tertuju pada foto yang pengambilannya sangat apik plus itu efeknya top bgt.

    BalasHapus
  6. sing penting nyumet mercon kang, baik agustusan maupun lebaran selalu ada mercon.. itulah arti utamanya... kemaren" mercon sempat mau diganti LPG 3 Kg.. pye jal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang disini gak boleh berisik. kalo mau nyumet mercon harus disilent atau diset getar saja

      Hapus
  7. Betul. Saya juga suka menyayangkan, kalo pas mudik di jalan banyak sekali orang2 malah sibuk makan. Yah..emang sih, mereka sedang musafir. Tapi sayang banget, hari terakhir puasa malah dilewatkan dengan tidak berpuasa!

    btw..foto terakhir itu, maling yang coba kabur ya?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nyomot dari iklan mungkin akan dijawab, sudah tradisi
      jadi biarin aja deh, hak orang lain kok

      hehe itu balap karung
      apa balap dikarungin ya..?

      Hapus
  8. kemenangan... yah mendoakan semua orang menang. aku juga beli baju baru padahal niatnya enggak. soalnya pegang uang diskon besar-besaran sulit diam saja, apalagi tahun ajaran baru bajunya buat kerja #alesan. Semoga semua menang deh... soal gak menang urusan Allah ajalah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ami gituloh...
      siapa sih yang meragukan kapasitasnya..?

      Hapus
  9. Menjelang hari kemerdeka,an tahun ini sepertinya sepi_sepi saja sama seperti di jambi lo begitu gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti emang merata ya, agustusan sepi

      Hapus
  10. aku kepinginnya mudik bukan lebaran jadi bisa lebih menikmati liburan bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mudik ngikutin jadwal cuti
      nyaman memang jalan jalan diluar libur umum
      tapi tau tar kalo anak anak mulai sekolah atau aku kembali kerja normal

      Hapus
  11. itu balap karung mukanya ditutpi apa ndak jatuh ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh satpam iseng banget
      heheh

      Hapus
  12. itu karungnya tidak salah pasang ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu ada sisi kekananakan dalam diri orang dewasa
      mungkin itu alasan yang paling tepat...

      Hapus
  13. HUT RI HUT fitri :-)
    nice post... silahkan berkunjung ya Gan ke blog saya dan tinggalkan komentarnya pada artikel saya berikut ini
    http://uliearieph.blogspot.com/2012/07/mendambakan-jakarta-yang-aman-dan-nyaman.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama
      kapan kapan deh kesananya...

      Hapus
  14. Ya ini mungkin di karenakan Agustusan jatuh pada bulan puasa, sehingga nyaris tidak ada sama sekali perayaan 17 Agustus. Kalau Kemenangan Idul Fitri pasti di sambut dengan meriah bagi semua umat Muslim khususnya yang berpuasa saja loh. Hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi perasaan lebih hebohan yang gak puasa deh
      hehe

      Hapus
  15. . . itu dalam fotonya sang admin sendiri kah?!? he..86x . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto dari agustusan tahun lalu di tambang

      Hapus
  16. Selamat mempersiapkan lebaran mas ...
    Lebaran ini mudik nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagian jaga gawang di site. ga bisa pulang kampung
      hiks

      Hapus
  17. di kampung q nggak ada yang mudik gan,, tapi acara agustusan juga ngk ada,, ngk kayak yang kemarin,, tapi kalo di kampung q Insya Allah semua konsentrasi ama Ibadah puasa nya,, jadi sementara acara agustusan cuman sebatas istighozah dan upacara bendera aja,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. baguslah kalo memang masih kusyuk ibadah dan ga terganggu euforia menjelang lebaran

      Hapus
  18. eh btw kenalan dulu deh sebelum berkomentar lebih jauh :)

    BalasHapus
  19. saya juga merasa kehilangan acara acara tujuh belasan nih..... hiks.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah lapor polisi belum om..?
      haha piss

      Hapus
  20. Balasan
    1. gabisa un
      sesuk september le muleh

      Hapus
  21. merdeka! emg indonesia udah merdeka mas? hehe..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena