11 Agustus 2012

Dilarang Pulang

#Bimbingan Orang Tua

Sejak pagi, wajah-wajah ceria bertebaran di kantor. Hari ini THR dibagikan untuk mereka yang berhak menerima. Buat yang kebagian cuti lebih sumringah lagi karena tiket sudah ada. Tinggal tunggu akomodasi cair, besok atau lusa sudah bisa pulang kampung.

Di tengah kegembiraan itu, turun surat edaran dari kantor pusat yang menyatakan semua kepala divisi dilarang pulang. Yang kebetulan dapat cuti reguler pun disuruh tunda sampai libur lebaran usai. Berbagai ekspresi wajah spontan bertebaran. Dari yang terdiam, bengong, bingung sampai yang misuh-misuh semua ada komplit ga pake telor.

Aku sendiri sudah sejak awal memutuskan tidak pulang. Rasanya tanggung banget cuma libur 5 hari sementara harga tiket selangit. Menjelang puasa aku sempat nanya tiket Banjarmasin - Jogja harganya hampir dua jutaan sekali jalan. Rasanya sayang banget buang uang hampir 5 juta hanya untuk mudik pendek.

Tiket dan akomodasi yang ditanggung perusahaan memang untuk cuti reguler saja. Selain itu tanggung sendiri. Banyak juga yang mengakali dengan mengundur cuti regulernya dipaskan libur lebaran. Jadinya bisa lebaran dengan waktu lebih panjang plus diongkosin kantor. Payahnya yang sengaja mengundurkan cuti semacam itu banyak banget. Makanya Jakarta terus menerbitkan edaran untuk mengantisipasi potensi masalah bila site tanpa pengawasan dari level manajerial.

Menyikapi keputusan itu, ada yang nurut dan ada yang tegas menolak. Banyak juga yang plin plan dan menurutku rada nyebelin. Sudah berapi-api bilang "boleh ga boleh akan tetap pulang" tapi masih saja sibuk nanyain akomodasi.

Terserah apa yang ada di otaknya, tapi di mataku sikap seperti itu kayaknya rendah banget. Seolah punya pendirian keras, tapi masih letoy mikirin duit sejuta. Punya keinginan tapi enggan menanggung resikonya. Aku lebih suka orang yang tegas nurut aturan perusahaan atau melawan sama sekali tanpa harus ada rasa takut kehilangan pekerjaan.

Padahal sudah beberapa kali kualami kasus serupa dan nyatanya aku belum juga dipecat. Paling mangkel tuh waktu ibue melahirkan si Ncip yang kebetulan banget bertepatan dengan jatahku cuti. Dengan dalih masih ada yang belum kelar, cutiku harus ditunda sampai kerjaan beres. Padahal bagian pembelian sudah bilang kalo materialnya belum tentu ada dalam waktu 2 minggu kedepan.

Budaya minggat kembali kumat. Turun ke kota pesen tiket trus pamitan ke HRD lewat telpon lalu bablas ke bandara naiktravel. Seminggu di rumah, dari kantor nelpon kirain mau marah-marah. Udah ancang-ancang mau ribut, jebul cuman ditanya kapan aku balik ke site. Ya aku jawab aja, "kalo tiketku kemarin ga diganti, aku ga bakal balik..." 

Sejak saat itu aku makin meyakini bahwa dalam banyak hal kita harus teguh pendirian apapun resikonya. Keberuntungan lebih dekat dengan orang yang tegas ketimbang yang ga jelas. Saat kita tak lagi takut kehilangan pekerjaan, saat itulah justru perusahaan yang akan ketakutan kehilangan kita. Dengan catatan, selama kerja raportnya ga pake merah. 

Mungkin analoginya sama dengan masa aku bujangan dulu. Cari pacar tuh susahnya minta ampun. Dua puluh kali ngerayu cewek sampe jungkir balik, 27 kali aku ditolak. Beda setelah punya istri dan berubah kalem, malah banyak cewek nyamperin termasuk yang dulu nolak mentah-mentah.

Kadang terasa aneh memang
Namun itulah hidup...



28 comments:

  1. Balasan
    1. santai aja bro...
      orang udah diniatin gak pulang kok

      Hapus
  2. walaupun banyak yang nyamperin, tapi tetep setia kan mas sama ibunya citra:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cumanjadi sok mikir
      kenapa gak dari dulu.. hehe

      Hapus
  3. Kalau memang kinerjanya bagus dan OK kiranya gak ada alasan untuk pecat2an mas.
    Alhamdulillah kalau THR nya dah turun, saya sih gak terlalu berharap ada THR mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata untuk bisa dihargai perusahaan, kita tak bisa selamanya nurut terus. kadang harus melawan juga saat hak terusik. dengan begitu perusahan bisa punya rasa butuh juga

      Hapus
  4. eta mang maya nyak?

    salam kenal..

    BalasHapus
  5. ah, mosok sih ditolak 27 orang cewek.. Perasaan kemarin 57 deh... :P

    Jadi mantab lebaran di hutan nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehiya ya..?
      sampe lupa kalo mamanya valenska pernah menolakku 30 kali
      haha pisss...

      Hapus
  6. Huahahaha.... untuk urusan minggat dari kerjaan, aku 100% setuju sama njenengan, soalnya klo lagi bener2 ada urusan, aku yo termasuk yang masa bodo amat kok ama tanggungan kerjaan...kadang nggak pake izin nggak pake apa langsung mabur gitu aja malah, begitu urusan udah kelar, baru izin nggak masuk seharian *udah males rasanya balik kerja

    Klo untuk analogi ngerayu cewe-nya... kayanya bawahku ntar jauh lebih paham haha....

    BalasHapus
  7. toos ah...

    tapi payah neh, kalo urusan ga enak dilempar ke komengtator berikutnya
    haaha

    BalasHapus
  8. Kalau kita punya kualitas tertentu, pastinya kantor juga gak sembarangan ngedepak orang ya..Maka sebelum memutuskan diri kita belagu terhadap kantor, pastikan dulu kualitas kita. Gitu bukan, Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. habisnya suka sebel dengan ucapan petinggi perusahaan yang seringkali menganggap karyawan lah yang butuh mereka dan tidak dianggap sebagai simbiosis mutualisma yang saling membutuhkan

      Hapus
  9. lebaran kali ini saya juga nggak mudik ke jawa mas, alasannya hampir sama dengan mas rawins, suami hanya dapat libur sebentar. rugi kalo pulang kampung. tiket batam jogja aja hampir 2 juta per orang utk satu kali jalan....hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu sayang duitnya
      toh ga lebaran juga tiap 3 bulan sekali pulang kampung

      Hapus
  10. Coba aja dinikmati dan di syukuri

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu disukuri kok. boleh pulang sukur, ga boleh juga sukur
      sukuriiin ga bisa pulang, hehe

      Hapus
  11. Balasan
    1. iya...
      orang sabar kan pantatnya lebar, haha piss

      Hapus
  12. iiya kita juga harus punya harga diri kalau kerja,... biar tidak diinjak injak orang... tetap semangat mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sob...
      perusahaan juga butuh karyawan kan..?
      jangan mentang mentang banyak yang nyari kerja jadi semena mena ke karyawan

      Hapus
  13. emng aneh mas...
    yg dikejar menjauh yg ga dikejar mendekat...
    itulah dunia...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. damai bener dunia saat kita sudah bisa memahaminya..

      Hapus
  14. wach, ngga bisa ketemuan sama om rawins donk...?? hehee...,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. september aku ke selo kalo mau ngikut...

      Hapus
  15. 20 kali nembak cewek 27 kali ditolak..pertanyaannya yang 7 itu apa... ?
    jangan-jangan... haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang 7 itu belum sempat ngomong dah ditolak duluan...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena