14 Agustus 2012

ATM Mumet

#Bimbingan Orang Tua

Satu hal yang menyebalkan jadi orang pedalaman adalah sulitnya mencari ATM. Butuh perjalanan panjang hanya untuk ambil duit yang tidak seberapa. Walau statusnya ibu kota kabupaten, yang ada hanya ATM BRI. Tak heran kalo antriannya suka mengular sampai ke pintu gerbang. Sudah gitu listrik sering banget mati. Atau koneksi internetnya putus. Tak jarang secara teknis mesin berfungsi normal tapi duitnya habis.

Biar urusan dapur tidak terganggu, untuk pembayaran gaji aku pakai rekening istri. Baru nanti ibue Citra transfer ke rekeningku untuk belanja kebutuhan sehari-hari. Urusan makan minum sih aku ga begitu ribet karena semua tersedia di mess. Kebutuhan yang paling penting disini adalah sabun. Secara pekerjaan, aku kerja di tempat yang kotor berdebu atau berlumpur saat hujan. Secara biologis, jauh dari istri juga butuh untuk keperluan lain yang tak perlu diceritakan.

Bulan ini istri sudah transfer sejak awal bulan. Namun sampai tanggal segini aku belum juga bisa terima uangnya. Setiap ke ATM ada-ada saja masalahnya. Terakhir kemarin sore yang juga berakhir menyebalkan. Sudah antrinya panjang, setiap orang yang masuk ATM pasti lama banget baru keluar. Tebakanku sih internetnya lagi lelet sehingga prosesnya butuh waktu lebih panjang.

Saat masuk ATM baru ketahuan biang keroknya. Beberapa kali melakukan penarikan selalu mendapat pesan transaksi gagal. Kalo sudah begini bisa disimpulkan kalo duitnya habis. Pantesan orang pada berlama-lama didalam. Bisa jadi karena nyoba berkali-kali sebelum akhirnya menyerah.

Cuma herannya, tak satupun dari mereka yang bilang ke pengantri lain kalo ATM nya error. Ngomong dong, atau kasih tau satpam disitu biar tempel pengumuman. Mau gak mau aku jadi misuh misuh berburuk sangka bahwa keramahtamahan Nusantara sudah punah. Orang sudah tak lagi mau peduli ke orang lain. Yang ada hanya keinginan sama rata sama rasa. Dia sebel, orang lain juga harus merasakan yang sama.

Merasa tak mau masuk golongan orang-orang cuek, begitu keluar aku bilang kalo ATMnya error. Eh, sampe dua kali aku ngomong, pengantri berikutnya tetap maksa masuk. Orang-orang yang antri juga tetap damai berdiri tak ada yang terpengaruh.

Kenapa ya..?
Apa aku salah omong..?
Atau dianggap suara tanpa wujud..?

Bodo ah...
Gak lagi-lagi...


gambar dari kaskus




30 comments:

  1. nanti saya buatkan 10 ATM disana pak.. gimana? kurang? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. satu saja sebenarnya cukup
      asal jangan pake error atau duitnya kosong

      Hapus
  2. emang di dareh mana sih Kang. kok ATMnya cuma satu?

    BalasHapus
  3. sapa yg nyari duit sapa yg minta transferan nih? hehe.. sabar tingkat tinggi kang kalo lagi menetap di pedalaman, itung2 pahala aja :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang utama kan yang di rumah bro
      daripada tiap gajian harus ke atm yang kondisinya ga menentu tar malah berabe

      Hapus
  4. Saya juga pernah mengalami hal serupa, berdiri lama di antrian tanpa ada yang memberi tahu kalau uang dalam ATM habis dan ketika coba memberi tahu malah dicuekin, tapi nda diambil hati, barangkali mereka hanya ingin cek saldo atau ingin membuktikan dengan mata kepala sendiri, bukan mata kepala orang lain. hehehe...

    Berapa hari nda kemari, rupanya blog ini telah berganti baju.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi begitu. tapi kadang menyebalkan juga kalo nemu yang seperti itu. udah kesananya susah dan jauh, bolak balik belum bisa ambil duit juga. hehe

      Hapus
  5. Bener kata Om Abi, mungkin mereka ingin membuktikan sendiri Om... :) kadang memang maksud baik nggak selamanya bisa diterima baik ya... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga sih. seperti ortu yang ingin anaknya baik sama anak malah dianggap mengekang ya..?

      Hapus
  6. Balasan
    1. sengiteh...
      nulis papiwe lah...

      Hapus
  7. kalo belom nyoba sendiri belom yakin...hehehe..
    pake pos wae raw...ntar nyampenya taon depan dah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih enak ambil sendiri ke jogja...

      Hapus
  8. ngomongnya kurang meyakinkan kali :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya pake ngancam ya
      ga percaya bacok
      haha

      Hapus
  9. itu tandanyapengantri ingin haqul yakin kali :)

    wilujeng ngeblog

    BalasHapus
  10. ahahaha itu tanda nya pengen ngebuktin sendiri beneran erorr apa nggk sayang klau udh ngantri lama ga dicoba (mungkin gitu kali ya :P )

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada benernya
      cuma kalo udah banyak yang ngasih tau tetep ngeyel, berarti emang ga biasa belajar berkaca dari pengalaman orang lain tuh

      Hapus
    2. Agak2 semacam bebal ya mas?? ya itulah...jad gmn nasib dapur mas? masih menggalau hehehe :P

      Hapus
    3. santai aja. kan gajian langsung transfer ke jogja
      aku mah ga butuh butuh amat orang makan minum disediain di mess

      Hapus
  11. hahaha.. dicuekin ya mas bro... lain kali tempelin aja di situ tulisan yang gede "ATM BOROS" gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha egp dah...
      besok beli atm sendiri aja lah biar gak ribet

      Hapus
  12. wekekek ... mendekati lebaran om
    ATM nya disedot melulu lupa diisi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini mah ga lebaran ga hari biasa
      atm kosong dah langganan

      Hapus
  13. hampir saja bertanya kok ATM-nya bisa kyk gitu...tp setelah melihat tulisan yg paling bawah...tidak jadi...

    sejak bertemu photshop, semuanya jadi mungkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maap
      lupa ga kasih keterangan kalo gambar sekedar ilustrasi gak nyambung dengan isi jurnal
      hehe

      Hapus
  14. Mungkin hal seperti ini harus jadi Perhatian dari Pihak Bank yang bersangkutan ,,Bukankah kemajuan suatu daerah juga di sebabkan oleh perputaran uang yang cepat..Gimana maju nya daerah tersebut, klo transaksi uang nya ngadat melulu...

    #Usulan: ...Bilang aja ke pengantri berikut nya Kang..Beberapa menit lagi mesin ATM akan meledak, jd klo Anda masuk maka Anda tidak akan ketemu lagi lebaran tahun ini..hehehe..

    Salam kenal Kang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah indonesia raya bro...
      Kalimantan cuma dikeruk perut buminya tapi pengembaliannya minim
      batu bara tiap hari berapa juta ton diangkat, namun listrik saja byarpet

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena