14 Juni 2012

Ngebut Tengah Malam

#Semua Umur

Sepertinya sudah suratan takdir, setiap menjelang cuti mesti masalah di kerjaan datang berombongan. Perangkat yang biasanya adem ayem mendadak rewel satu persatu. Sudah gitu si bos pake datang lagi ke site ngecek pelabuhan tongkang. Daripada kena semprot, seluruh pasukan aku kerahkan kesana biar gangguan cepet beres.

Dari siang belum juga sempat istirahat, masuk telpon dari PLTU laporan ruang server berisik alarm bunyi semua pasca listrik padam. Teriak-teriak ke bagian elektrik agar segera menghidupkan genset cadangan sebelum internet mati total, malah dapat jawaban listrik sudah menyala tapi internet masih saja error.

Tak tega melihat anak buah yang masih saja berkutat dengan pekerjaan sementara mata sudah kelihatan kuyu, mau gak mau aku yang harus balik ke PLTU. Berita baiknya, masih ada speedboat yang standby di tepi sungai. Berita buruknya, yang siap siaga adalah speedboat yang hobi mogok dan lampu sorotnya putus. Jadilah bergelap-gelapan menembus derasnya arus sungai Barito di tengah malam bersaput gerimis.

Persis angkot kejar setoran, speedboat butut dipaksa melaju dengan penuh harap agar tidak ngadat di tengah sungai atau ketemu buaya iseng. Sampai port Adaro, perjalanan disambung menggunakan mobil sarana sampai satu jam kedepan. Beruntung jalan Adaro semulus jalan tol yang mungkin satu-satunya jalan di Kalimantan Tengah dimana mobil bisa dipacu sampai kecepatan 140 km per jam.

Berpacu dengan truk-truk raksasa beroda 46, ndilalah ada pecahan batu bara jatuh. Prakkk, retak dah kaca depan mobil dapat pinjam ke ibu deputy direktur. Walau ga sampai pecah, tapi dijamin pagi-pagi "mamake" pasti nyanyi Indonesia Raya dengan gegap gempita.

Jam 12 lewat nyampe PLTU dan cuma butuh waktu tak sampai 3 menit untuk mengatasi masalah server. Ini yang kadang menyebalkan. Hanya untuk pekerjaan singkat, tapi butuh perjuangan mati-matian.

Pengen tidur, tapi inget pasukan yang masih sibuk di lapangan. Mau nelpon ibue, takut gangguin yang lagi istirahat. Padahal menjelang cuti begini, biasanya asyik banget ngobrol sama ibue memupuk rasa kangen biar bisa luber saat pulang nanti. Apalagi beberapa hari terakhir ini, jarang banget bisa ngobrol leluasa dengan ibue. Selalu saja telpon direbut Citra yang masih saja suka ngoceh sendiri tak peduli aku bilang apa.

Proses pemupukan rasa kangen jadi sedikit terganggu memang. Walau sebenarnya mendengarkan ocehan si Ncit kadang lebih asyik daripada ibue yang suka komplen. Seperti kemarin waktu aku nelpon ibue nanya, "lagi dimana, yah..?"

Aku jawab lagi di tambang, malah diprotes gini, "iiih harusnya tuh jawab di hatimu gitu. Gak gaul banget sih, gak romantis.."

Bukan aku gak pengen romantis. Tapi kenyataan membuktikan kalo untuk urusan itu aku dan ibue suka ga klop. Soalnya pernah aku sok gaul tanya, "bapakmu kuli ya..?"

Bukannya balik nanya "kok tahu..?" malah jawab, "iya, bapaknya Citra memang payah. Kuli tambang, gaji kecil, pulang 3 bulan sekali, lama-lama tampangnya kaya bang Toyib deh..."

Saat aku speechless, malah ditanya lagi, "kok diem..?"
"Entahlah. Tiba-tiba hatiku sangat kacaw..?"
"Emang siapa yang mecahin balon hijau didepan ayah..?"


Pokoknya persis seperti aku nulis jurnal
Awal akhirnya suka ngelantur
Keluarga yang gak nyambung
Alhamdulillah bahagia...



9 comments:

  1. hehehe pake rayuan gombal jawabnya harusnya mas

    BalasHapus
  2. wah ngeri juga tu mas, klo speedboatnya brhnti di tngah sungai trus ktmu ama buaya..takuuut..

    BalasHapus
  3. KKOVJ, Keluarga Korban Opera van Java.
    Wis cepat ndang pulang, entar dirumah cepet urus pertaniannya. Biar tanamnya subur, mau pake pupuk cair apa pupuk organik ?

    BalasHapus
  4. Ngebut tengah malam dah kaya geng motor wae om...
    motor 40pk... ngge speed boat...

    BalasHapus
  5. hahaha, meskipun ga nyambung yg ptg tentrem ya om...aah Citra, pgn banget denger Citra ngoceh T.T

    BalasHapus
  6. awal sampe akhir gak nyambung blas.... hehehe...#ciri khas om rawins, seperti lagu potong bebek angsa.
    tapi manteb tu perahunya... pengen balapan perahu jadinya..

    BalasHapus
  7. hahahaha ... lucu amat seeeh
    etapi proses memupuk rindu agar pas ketemu meluber itu sesuatu banget loh

    BalasHapus
  8. hahahahahaha...
    hahahahaha...
    *ngakak pwooolll!!* :D

    BalasHapus
  9. hahahahaha. rayuan sama ibu'e :))))
    sampe meletus balon hijau gitu ya, kak :p

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena