09 Juni 2012

Mandi Susu

#Semua Umur

Sudah menjadi siklus tahunan disini. Saat musim hujan pergi, air di mess berubah keruh. Sudah dicoba mengebor sampai berpuluh meter mencari lapisan pasir yang airnya bersih, tetap saja yang ditemukan tanah gambut dan gambut lagi. Lapisan organik yang merupakan batubara muda dengan karakteristik larut dalam air.

Saat musim penghujan, debit air tanah yang tinggi membuat kadar batubara menjadi rendah. Keluar dari pompa memang masih agak kotor, tapi setelah masuk bak penyaringan airnya sudah cukup jernih. Masuk musim kering, kandungan lumpur gambutnya terlalu banyak sampai bikin mampet pompa dan bak penyaringan. Akibatnya begitu kran bak mandi dibuka, yang keluar adalah kopi susu tak layak konsumsi.

Perusahaan segera mengerahkan mobil tangki untuk menyuplai kebutuhan air bersih. Warga mess yang kebanyakan orang baru sudah kembali damai dengan air mandi mereka yang kembali jernih. Cuma aku serta segelintir orang lama yang nyengir doang dan tetap enggan mandi di kamar mandi mess. Mendingan masuk hutan dan mandi di mata air yang lebih pantas disebut kubangan. Kalopun terpaksa tak sempat keluar, suka tengak tengok di dapur dan nyolong air minum barang segalon.

Sebenarnya ga enak aku diam diri ga kasih tahu teman-teman soal air mandinya sekarang. Mau ngasih tahu, bisa runyam juga mengingat kubangan tempatku mandi paling banter cuma cukup buat mandi 3 atau 4 orang saja. Lebih gawat lagi kalo mereka sampai ikut-ikutan menjarah galon air minum di dapur.

Biarpun air suplai dari tangki itu jernih, mana tega aku mandi dan sikat gigi pake itu. Mobil tangki ambil airnya dari sungai di ujung kampung. Biarpun air sungai dikatakan suci karena lebih dari dua kulah, tapi ingat orang kampung banyak yang nyuci dan buang air di atasnya apa ya bisa dikatakan bersih.

Kasih tau gak yah..?

23 comments:

  1. untung saya berada di daerah yang kaya akan air bersih jernih dan berguna.. :D

    mungkin itu sulitnya hidup di kota besar..

    BalasHapus
  2. hhh saya juga pernah hidup di Pontianak hanya mandi 2 kali sehari kalo musim kemarau, itupun satu timba kecil. Gayungan pertama untuk membasahi badan plus sabunan, gayungan kedua sebagai bilasan terakhir, yang penting ndak bau kambing hhhh

    BalasHapus
  3. untung..okeh banyu..nang jogja..wkk.wkk..

    BalasHapus
  4. hhee..kasih tau nda ya..??
    aku dah tau kok..

    BalasHapus
  5. iya juga ya pak,,,
    jangan sampai ke habisan air aja pak,, mendingan orang baru jangan di kasih tau :D

    BalasHapus
  6. hahaha... kalo di code belakang rumahku juga banyak yang mandi tapi airnya ngalir terus... kasih tau gak ya

    BalasHapus
  7. repot ya kalau susah air padahal penting banget

    BalasHapus
  8. wadoh, bingun ini kl begini kejadiannya, hmmm, tp bagaimanapun ya bagaimana pun, hihihiy :P

    BalasHapus
  9. Kasih tau aja mas, keburu gak enak juga kan yah? Hihi...

    BalasHapus
  10. hahahaha...pengalaman ya mas, kalau lagi di sungai dulu. Tapi kayaknya gak hanya nyuci dan buang air saja lho? Kerbau juga ikutan mandi tuh

    BalasHapus
  11. eh, rawins.com -nya keren euy. Baru kali ini 'nyasar' sampai ke rumah induknya

    BalasHapus
  12. wah padahal ditempatku air berlimpah ruah, mau pakai berapa aja bisa, ya prihatin lah

    BalasHapus
  13. diumumke wae neng alun alun mas......#geger sa'kampung#..he.he.he..

    BalasHapus
  14. wah, kalau saya ada di situ pasti marah kalau tak dikasih tahu. mandi begitu kesukaan saya soalnya

    BalasHapus
  15. wah, kalau saya ada di situ pasti marah kalau tak dikasih tahu. mandi begitu kesukaan saya soalnya

    BalasHapus
  16. wah saya juga dulu pernah mengalami yang seperti ini mas walau cuma sebentar, dulu waktu praktek di pedalaman sumsel :D

    BalasHapus
  17. wadew ... bingung juga ya

    BalasHapus
  18. Ga bisa bayangin euy klo ga ada air bersih... :(

    BalasHapus
  19. aku juga ga sudi pke air PAM soalnya tiap hari lewatin Kalimalang. nah itu air PAM kan asalnya dr Kalimalang, ya lsg aja kebayang segala yang ngambang diatas2nya hiiiiiiyh

    BalasHapus
  20. disaring dulu mangkanya klo bakal mandi dan gosok gigi wkwkwkwkwk... kesiann ya hidup di....

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena