12 Juni 2012

HP Murah (an)

#Semua Umur

Waktu pulang kemarin, ibue nawarin mau beliin hape buat aku. Mungkin ga tega lihat aku yang 10 tahun lebih pakai semarpun tiba-tiba harus pakai nokiyem 200 ribuan pasca XPeriaku matot. Tadinya sih sempat kepikiran Xperia Active yang katanya didesain untuk pekerja lapangan dan cocok dengan tempat kerjaku yang lingkungannya ekstrim.

Namun setelah ingat apa yang aku rasakan setelah sebulan hidup tanpa hape disambung dua bulan menggunakan hape standar cuma bisa nelpon dan sms doang, aku mulai berpikir berbeda. Aku merasa banyak sekali sisi-sisi kemanusiaan yang hilang selama sekian tahun menggunakan hape canggih. Memang banyak dapat teman baru walau tak pernah kenal secara langsung. Tapi aku jadi kehilangan momen mendapatkan teman baru hasil tatap muka. Dengan orang-orang di sekitar pun jadi tak begitu akrab dan lebih suka ketawa ketiwi dengan yang entah dimana. Sampai-sampai lagi ngobrol dengan mertua pun tak lagi sungkan disambi berbalas komen.

Efek lainnya adalah ketergantungan. Aku jadi tak punya waktu sendiri karena setiap waktuku telah disita dengan sadar dan ikhlas oleh gadget. Ajaran bangun tidur kuterus mandi sejak balita langsung punah. Bangun tidur bukannya berdoa mengucap syukur bisa bangun lagi, malah sibuk mencari hape sebelum melakukan aktifitas lainnya. Sepanjang hari sampai tidur lagi, bahkan di waktu tidur terjaga pun masih saja menyempatkan diri melihat layar hape kalo-kalo ada notifikasi masuk.

Sepintas memang indah hidup di jaman online yang bisa melihat isi dunia dalam genggaman. Namun tanpa disadari sisi-sisi ga enak juga lumayan banyak. Seperti jaman bujangan dulu. Mau tidur nyempatin lihat hape berharap si ayang membalas ucapan selamat boboku. Yang ditemukan malah doi lagi berbalas komen dengan cowok lain sementara smsku tak jua kunjung dibalas. Akibatnya sepanjang malam aku mimpi buruk pengen ngebanting hape doi.

Inget semua itu, aku tolak penawaran ibue dan minta dibelikan kamera murahan saja. Rada bete banyak momen keren terlewatkan begitu saja tanpa diabadikan. Terus terang aku kurang nyaman saat ngeblog harus pasang foto dapat nyomot di google. Mau bagus mau jelek, tetap lebih asik pasang ilustrasi foto sendiri yang dijamin no repost.

Mungkin dikiranya aku menolak karena anggaran buat hapenya terlalu minim, ibue malah bilang gini.
"Beliin BB atau Ipon, yah..? Ibu bingung nih..." #memelas
"Bingung kenapa, dua-duanya bagus kok.." #ngarep
"Yaaa... bingung ga ada duitnya..." #hening




20 comments:

  1. ya tu mas, mending beli kamera.
    tapi jangan yg murahan, beli yg mahalan dikit biar hasilnya cakep, haha...

    smarpun emang bikin kecanduan yah, dikit2 minta diliat. cari2 perhatian bgt deh -_____________-

    BalasHapus
  2. nah itu dia bener minta dibeliin kamera nanti kalausudah dibelikan minta hp juga :)

    BalasHapus
  3. Yaaa ....
    #Ikutan hening#

    BalasHapus
  4. knjungan perdanan nih mas...,,dtnggu knjungan baliknya... ^_^

    Catatan Si chumhienk

    BalasHapus
  5. wah, saya jadi kepikiran buat ganti hape nih... :D

    BalasHapus
  6. pas yang kalimat terakhir... hening..wkk.wkk..

    BalasHapus
  7. ngakak ngelihat percakapan terakhirnya :D

    BalasHapus
  8. kadang kita memang harus Disconnect untuk bisa Connect. hehehe.. putus Internet dan mulai berinteraksi dengan kehidupan sosial di sekitar kita secara nyata. :)

    BalasHapus
  9. kalau aku justru maunya hp smarthone loh, jadi aku bisa tetap menyalurkan hasrat blogging saat berpergian

    BalasHapus
  10. wew, lalu apa yg terjadi setelah "ening" sob ??? hihihihiy, penasaran bagian itunya malah :D

    BalasHapus
  11. smarpun emang bikin nyandu, mendekatkan yang jauh tapi juga menjauhkan yang dekat :)..

    BalasHapus
  12. lho bukannya sekarang jamannya orang koleksi dan pakai barang2 antik ya... coba deh gan pake Hp jadul yang segede sepatu macam nokiyem atau ereksi jamin dilirik orang sekelurahan gan... :thumbup

    BalasHapus
  13. yang difoto cukup hapenya aja yang nokijo, ga perlu majang poto orangnya segala...jelek koq...weeekk..:P

    *dari jauh terdengar orang berteriak...."kereeee...n.." *

    BalasHapus
  14. Tanggal tuwa ya hening owh.. hehe

    BalasHapus
  15. nawarin kok ga ada duitnya sih bulek -.-"

    hape saya mah biasa2 aja om, kalo pgn aja baru buka internet. kalo tidur biasa tak matiin, nyalainnya kalo kerjaan rmh dah kelar ;)

    BalasHapus
  16. emang klo udeh urusan duit pasti susah deh ujung2nya psti mentok.

    BalasHapus
  17. kesimpulannya ga jd beli hape baru ya?

    BalasHapus
  18. Xixixii... beli BB cina aja kang :D

    BalasHapus
  19. jika tidak disikapi dengan bijak dan cerdas, gadget justru merugikan kita di banyak hal. Memang gadget bisa membuat yang jauh seolah dekat, tapi juga bisa membuat yang dekat seolah jauh, hingga banyak orang lebih asyik dengan gadgetnya ketimbang dengan orang di sebelahnya.

    BalasHapus
  20. beli iPhone cina saja, tigaratus dapat tuh

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena