03 Mei 2012

Jalan-Jalan Gratis

#Bimbingan Orang Tua

Orang hutan yang kurang hiburan, ada-ada saja cara biar bisa jalan-jalan ke kota tanpa ketauan bolos. Lebih bagus kalo bisa memanfaatkan sarana kantor dan ga keluar modal. Sedikit ngerjain teman juga dirasa halalan toyibah asal bagi-bagi.

Aku yang sudah dua hari ga enak badan, hari ini jadi volunteer. Sempat kaget pas lagi enak-enakan ngadem di kamar, ibu bos nongol trus ngasih duit 500 ribu katanya untuk berobat. Karena aku pikir cuma kurang istirahat dan males berobat, lumayan dah buat tambahan uang saku.

AC tiba-tiba mati. Mau ga mau aku keluar untuk betulin genset. Lagi sibuk di ruang genset, si bos ngomel-ngomel orang disuruh ke rumah sakit malah angkat junjung alat. Daripada disemprot lebih lanjut, aku serahin genset ke anak buah dan mau kembali ke kamar. Belum sampai kamar, kepala bagian kendaraan sarana nyegat, "ga jadi ke rumah sakit kah..? Kendaraan sudah saya siapkan di depan..."

Baru saat itu aku mudeng kalo temen-temen ngomporin bos bilang aku sakit parah dan harus ke rumah sakit. Pantesan ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba kasih duit. Pikiranku mulai ga enak neh. Dan bener juga ketika buka pintu mobil, di dalam sudah ada 3 orang nangkring katanya mau ngantar ke rumah sakit. Lebih bingung lagi aku mau dibawa ke RS Pertamina Tanjung yang sudah nyebrang propinsi, padahal RSUD di kabupaten yang lebih dekat juga ada. Ketauan belangnya setelah keluar rumah sakit, mobil langsung parkir di rumah makan sunda dan pesen sop buntut, "duit sisa berobat masih banyak kan, bro..?"

Ini yang kedua kalinya aku dijadiin umpan buat jalan-jalan gratisan. Dulu malah lebih katrok karena berangkat ke RS pakai ambulans kantor dan aku ga tau sama sekali rencana busuk teman-teman. Sampai UGD aku sempat bingung ketika teman-teman pada turun ada perawat yang nyamperin bawa kereta dorong nanyain mana pasiennya.

Aku tanya kepala rombongan, "siapa sih yang sakit..?"
"Kan elu..."

Belum sempat aku ngomong, perawatnya keburu komentar, "bisa-bisanya yang sakit yang nyupir ambulans..?"
Syaitonirojimmm...

Sebenarnya suka mangkel kalo digituin. Tapi mau gimana lagi, orang aku juga kadang butuh jalan-jalan. Cuman mbokyao terus terang dari awal jangan suka bikin surprise kayak gitu. Mau ngomel juga ga ada guna. Curhat ke ibue malah diketawain, "makanya jangan punya tampang sopiiir..."

Emang tampangku lebih cocok jadi sopir ya..?
Soalnya pernah pas pulang kampung sama ibue dulu. Isi bensin si SPBU Kebarongan sekitar Sumpiuh, tukang bensinnya nanya gini, "abis jemput TKW ya, mas. Cair dong..."

Sialan...






17 comments:

  1. asli nahan ketawa nih bacs postingsn

    BalasHapus
  2. hahahaha, kasian banget sih nasib mu mas, tapi gpp, tuh buktinya bisa dapet rejeki, tapi boleh lah di bagi dikit, wew :D

    BalasHapus
  3. enak tuh makannya.... duit yg 500 rebu nya kemana Mas?

    BalasHapus
  4. boleh ditiru neh, tapi sayang di tempat pakde kalu keluar duit kudu ada kwitansinya, alias keluar duit dulu baru diganti ama boss

    BalasHapus
  5. hahaa.... wajah sopir biasanya laku lo mas .. cewek2 pada nempel biasanya

    BalasHapus
  6. uenake... om..dalad bakso.... ide mbolose..jan ide...cerdas.. rekan..rekan sampeyan..om.. sampeyan di dadekno umpan....wkk.wk..wk...

    BalasHapus
  7. hahha..gokil mas.
    gag apa2 sring2 jdi umpan mas asal senang. apa seh?

    BalasHapus
  8. ahahahaha.... aku belajar istilah baru... Syaitonnirojiiim,,,,... aahahahha

    #kasihan yah supir yang satu ini ^___^v

    BalasHapus
  9. Hehehe....
    Awas, Pak Boss baca postingan ini,bisa dipecat semua tuh temen-temen. :)

    BalasHapus
  10. tapi emang mirip sopir sih *ngumpet

    BalasHapus
  11. hahaha, kasian kamu mas... nikmati sajalah
    toh kamu juga ikutan liburan "terselubungnya"
    walau dongkol :p

    BalasHapus
  12. hahaha...lucu banget sampe ketawa2 sendiri,teman sampe nanya kenapa ketawa sendiri...hehehe..

    BalasHapus
  13. Ada-ada aja bro ceritanya, seru.

    BalasHapus
  14. Wkakakaka...parah2, ancur banget ni mas teman2nya :))
    Tapi akhirnya ya, umpannya berhasil juga dimakan oleh si bos :))
    Asik bisa jalan2 gratis! :D
    Eh, tapi bosnya mas baca blog ini gak ya? :P

    BalasHapus
  15. gokil banget dah... nyari2 alasan agar bisa keluar rutinitas

    BalasHapus
  16. ternyata orang-orang sana kratif ya...

    BalasHapus
  17. SIAL SIAL KANG............

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena