24 Mei 2012

Galau Tingkat Dewa

#17++

Masih dalam kondisi galau kuadrat, badan meriyang kurang tidur, dompet menipis di tanggal tua, tagihan CC bengkak hampir jatuh tempo, Citra baru pulang dari dokter, eh ibue nelpon bilang badan menggigil panas dingin. Di saat ibue sehat, ngurus si Ncit sakit aja pasti repot berebut aleman sama si Ncip. Gimana kalo ibue ikutan sakit juga..?

Saking galaunya mikirin yang di rumah, sampe kebawa ngigo kasih nasehat ke si Ncip sebagai cowok satu-satunya di rumah agar ngurusin ibue dan kakaknya. "Pokoknya harus jadi jagoan ayah, nak..."

Di sisi yang lain...
Sudah jadi kebiasaan di site, kalo habis ditinggal ke Jakarta seminggu, untuk beres-beres yang acak-acakan juga butuh waktu hampir seminggu juga. Baru beres itu, ganti dikerjain server IBM baru kiriman dari pusat yang tidak mau diinstal Ubuntu yang sudah cukup familiar. Cari-cari OS lain dan cobain pakai ClearOS walau harus banyak-banyak buka google.

Orang kalo mau bener memang banyak banget gangguannya. Genset yang biasanya ga ada masalah bolak-balik mati. UPS yang kena petir, penggantinya belum datang semua. Jadinya saat genset mati, UPS cuma mampu bertahan beberapa menit saja. Mending kalo matinya pada saat proses instal dalam posisi idle. Sistem lagi kerja UPS kehabisan baterai, hasilnya fatal error dan harus instal dari awal lagi.

Baru mau akan bernafas lega, baru ketahuan kalo ClearOS versi basic kustomisasinya terbatas. Banting supir belajar OpenSuse dan alhamdulillah beres tuh server 3 biji biarpun harus melek siang malem dan masih saja diganggu urusan listrik.

Agak seneng kerjaan beres dan yang di rumah katanya sudah mulai mendingan. Eh, dari Jakarta laporan kalo server di site tidak bisa diakses. Melek lagi dapat dua hari dua malem nyari masalahnya dan baru ketahuan penyakitnya tadi pagi. Gimana gak mumet, yang bermasalah routernya servernya yang diutak atik.

Stafku yang baru kemarin balik pelatihan mikrotik di Jogja langsung jadi tersangka. Hasil interogasi mendapatkan hasil kalo router dipakai praktek hasil sekolahnya kemarin. Ga ngomel rasanya enek, router eksisting dijadiin kelinci percobaan sementara router cadangan yang nganggur di gudang ada 2 biji. Mau misuh-misuh takut menurunkan semangat staf yang lagi getol-getolnya belajar.

Biar tambah semangat aku tantang saja untuk unjuk gigi hasil pelatihan dengan cara menormalkan kembali fungsi router. Payahnya step step perubahan yang dilakukan tidak dibuatkan log atau catatan sebagai panduan saat ada masalah. Setiap ditanya sudah sampai mana progresnya, cuma dijawab dengan nyengir kuda. Aku tanya lebih detil tentang cara routing yang baik dan benar ala sekolahan, malah ngeluarin primbon setebal bantal oleh-oleh pelatihan. "Cari sendiri saja disini, pak. Pusing saya bacanya tebel banget..."

Beneran antara cinta dan dilema. Satu sisi pengen sambil ngajarin anak buah. Sisi lain dapat komplen berkepanjangan server ga jalan-jalan. Akhirnya ya melek lagi ngoprek router sambil ngempet. Ini yang kata orang Jawa, anak polah bapak kepradah. Pengen anak buah maju, tetap saja harus ikutan repot.

Bener-bener enakan kalo logikanya dibalik
Kalo bapak polah, paling banter ambene obah
Resikone anake tambah...

Maap buat yang roaming...





17 comments:

  1. wkwkwwkwk..

    pertamax nih kayane..

    jare sopo mas yen ambene obah kui anake nambah??

    salam kenal yaahh

    BalasHapus
  2. memang...sampeyan ki bos..yang baik... tenaan... *plus gonduk* wkk.wkk....

    BalasHapus
  3. Galau tingkat dewa, pengennya bisa mendampingi anak sitri yg lagi kurang sehat...kerjaan pun crowded ya Mas?

    Eh, jadinya menghasilkan peribahasa baru tuh...

    BalasHapus
  4. aku mikirnya, bagaimana kalau bawahan mas rawins juga punya blog curhat yah, kayak apa tuh isinya :D

    BalasHapus
  5. akhirnya kegalauan yang kemaren2 naik tingkat juga jd tingkat dewa hahahaa.. aku merasa kesaing nih

    BalasHapus
  6. wekeke ... ambene obah ... ati2 rempak mas :D

    BalasHapus
  7. sabar.... sabar itu tidak ada batasnya.. hehehe...

    BalasHapus
  8. mau dong mas jadi murid nya...

    BalasHapus
  9. oh ya mas nanya dikit dong, kebetulan ane juga lagi seneng2 nya make ubuntu 10.04 LTS di "leptop"... software buat edit2 foto sejenis potoshop kalo di windows nya, apa ya mas yang cocok untuk ubuntu saya... ^_^

    BalasHapus
  10. hidup itu memang perlu perjuangan... semoga semua membaik ya... #sokbijakbanget

    BalasHapus
  11. Ubuntu kepanjangan dari usus buntu ya..?? hehe.. 234x " maklum OoN...

    BalasHapus
  12. Paling sebel gua sama yg namanya masalah...datengnya selalu keroyokan, hehehe

    BalasHapus
  13. itu foto keluarga ya mas... mas eko yg moto? :P

    BalasHapus
  14. Kalo bapak polah, paling banter ambene obah
    Resikone anake tambah...
    hahaaa...
    keren mas..
    pinjam ya....
    :P


    ga usah dilema mas...
    yg tegas namun lugas...
    :)
    keep spirit

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawins, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena