11 Maret 2012

Ke Hutan

#17+

Rombongan sirkus dari kantor pusat akhirnya balik ke Jakarta. Wajah-wajah karyawan site yang selama seminggu masa audit selalu tegang, hari ini kembali cerah. Semalem sudah ada yang kasak-kusuk dengan kepala sarana mau pinjam mobil buat turun ke kota. Sialnya hari ini aku bangun kesiangan, sehingga yang kutemukan di mess hanya kamar-kamar kosong tanpa penghuni.

Daripada bengong aku ajak teman yang ga keluar mess masuk hutan untuk cari buah-buahan. Sudah tidak musim memang, tapi satu dua biji biasanya suka ada yang nyisa. Yang penting hati-hati saat menjarah buah. Salah metik buah milik orang, bisa tunggang langgang diacungin golok sama yang punya.

Biarpun di tengah hutan, ada beberapa bidang tanah yang ada pemiliknya. Status hukumnya memang hutan negara. Tapi secara budaya, ketika seseorang pernah buka ladang di suatu tempat, biarpun bertahun-tahun tidak pernah diurus, secara adat tanah itu menjadi milik anak turunnya. Tidak ada sertifikat ataupun bukti pembayaran pajak bumi dan bangunan, pokoknya tanah itu sudah dianggap ada pemiliknya.

Pernah aku dua kali diacungin mandau karena salah masuk ke hutan orang. Untung saja aku pernah dibilangin oleh karyawan senior, kalo kena kasus semacam itu jangan lari. Tapi ajak duduk dan tawarin rokok. Makanya setiap masuk hutan, mau perokok atau bukan selalu menyiapkan rokok barang dua bungkus untuk persiapan. Masuk hutan tanpa penghuni beda lagi ancamannya. Bukan acungan mandau, melainkan serangga atau babi hutan. Kalo yang ini mah tidak ada trik khusus untuk mengatasinya kecuali jurus langkah seribu.

Selain cari buah, aku juga mau cari madu hutan. Ibue sempat bilang stok madu di rumah tinggal sedikit. Setiap pulang cuti aku memang suka bawa madu hutan buat anak-anak. Bentuknya memang tidak sekental madu yang di jual di supermarket. Rasanya juga agak asam dan sedikit pahit. Tapi kayaknya lebih bagus karena aku yakin itu asli tak seperti yang suka dijual di Jawa.

Cari madu ini bukan ambil sendiri. Tapi nyari orang Dayak yang suka cari madu di hutan. Ngobok-obok sarang lebah hutan sendiri mana aku berani. Mendingan keluar duit 200 ribu untuk bayarin satu jeriken madu ukuran 2 liter. Soalnya aku pernah sekali disengat lebah hutan dan demam sampe seharian. Bengkaknya malah bertahan lebih lama. 

Andai saja disengat lebah hutan ini cuma kasih bengkak tanpa rasa sakit
Mungkin tiap mau pulang cuti aku rajin ke hutan
Biar ga perlu ke ma erot...



26 comments:

  1. Mang yang mau disengatin bagian mananya mas.. #lugu

    BalasHapus
  2. masa takut disengat mas, disengat kan kayak disuntik aja hehehehe *asall*

    BalasHapus
  3. haha..endingnya itu..itu yang seperti durian rasanya namanya elai ya..Mas...wah jadi pengennn

    BalasHapus
  4. warna duriannya beda ya mas, rasanya sama ga?

    BalasHapus
  5. Kalo ketemu babi hutan ada triknya kok, tunjukan uang warna merah, dijamin amin, sebab mereka juga suka salam tempel, entar sampean paling dapat salam tempel dari ujung moncongnya. mungkin awal mula mak Erot punya kemampuan itu karena dapat wangsit dari entupan tawon.

    BalasHapus
  6. Heeheh... dasar
    eh mas bedanya cerita 21+ sama 17+ apa yak?
    aggak ngeri baca postingan yg dibawah euy *alesan* :))

    BalasHapus
  7. hahahaha... cuman pengen ketawa aja... dientup milih-milih ya tempatnya

    BalasHapus
  8. Wow...mengerikan blusukan ke hutan trus ketemu warga setempat dan di kalungi mandau. Langsung pipis di tempat aku.

    BalasHapus
  9. wkwkwkwk... emak erot dibawa-bawa
    semoga biar tambah besar ya wkwkwk

    BalasHapus
  10. wah,bawa mak erot kasian tuh mak erot dah meninggal tuh
    tapi sumpah kalau ke hutan yang paling ditakutkan adalah orang hutan asli yang serem2 mas tampang'a,ibarat'a kalau dijakarta kaya orang gila deh,hehehe

    BalasHapus
  11. jadi ingat pilm perjaka tanggung, jelalatan di hutan kalimantan

    BalasHapus
  12. blum pernah kena sengat lebah..sakit yah XD

    BalasHapus
  13. Jangankan lebah hutan mas, lebah biasa aja kalo nyengat bikin demam.
    Saya kapop disengat lebah :(
    Oh..ya, itu buah apa ya yang mirip duren?
    Atau emang duren?
    Warnanya daging buahnya nyolok banget ya, orange gitu :D

    BalasHapus
  14. Mas, foto di atas itu buah durian? Kok warnanya orange sih? Jadi penasaran...

    BalasHapus
  15. Hayah -_-" paragraf akhir itu tah yang dimaksud #17+

    Tapi klo aku gak salah bukannya sekali nyengat lebah tuh pasti mati ya? Hem... aku Bookmark dlu lah tipsnya, berarti klo mau ke hutan tuh yang penting bawa rokok minimal 2 bungkus hahaha... :)

    BalasHapus
  16. pak rawin, aku pengen duriannya,, kayaknya enak dan manis,
    belum pernah aku nyobain durian kaya gitu.

    BalasHapus
  17. lagi search google..ternyata nama saya pernah disebut disini...hehehhee..apa kabar ???..
    salam MP...:)

    http://olnixlolly.blogspot.com/

    lollytha

    BalasHapus
  18. endingnya kok mak erot ? :D

    BalasHapus
  19. Wah, itulah dia, kata dari bahasa indonesia yang diambil sama orang Inggris, Erotic dari kata Erot, dan ahlinya urusan ini adalah Mak Erot, kikiki

    BalasHapus
  20. ummm.... anggap aja saya gak ngerti yaa.. :D

    BalasHapus
  21. duh mas itu durennya mantap banget *ngiler* :D

    BalasHapus
  22. aku komen tentang durennya aja deh, ueenaakk tenan :D

    BalasHapus
  23. Prawan dayak ayu2 apa ora kang?

    BalasHapus
  24. enake cah... prei-prei nggolek buah

    BalasHapus
  25. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    fikiran yang positif bisa menghasilkan keuntungan yang positif pula.,..
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena