08 Februari 2012

Telepon

Hampir 3 minggu ga punya hape, komplen mulai berdatangan. Ibue mulai ribut katanya ga enak pacaran lewat ceting. Cape kudu ngetik dan ga bisa disambi kasih nenen si Ncip. Staf kantor mengeluh susah laporan kalo ada masalah, padahal hape staf-stafku semua aktif. Kalo orang Jakarta yang ribut sih aku cuekin. Paling banter aku jawab, "belum ada anggaran. Beliin atuh..."
#Ngarep...


Damai lepas dari salah satu perbudakan teknologi, aku malah jadi inget jaman belum musim hape dulu. Telpon koin jadi andalan. Itu pun lebih sering buat nelpon ke radio buat kirim-kiriman lagu. Teman yang punya telpon rumah masih bisa dihitung dengan jari. Mau interlokal harus rela antri di wartel. Seringnya nunggu jam 8 malam biar tarifnya murah. Makanya sempat sebel ketika Telkom memundurkan jam diskon 75% nya jadi jam 11 malam.
#Kejam...

Waktu itu punya telpon rumah kadang jadi bencana juga. Tetangga dengan damainya membagi nomor telpon rumah kita ke temen atau saudaranya. Maksudnya sih buat persiapan kalo ada berita penting. Tapi sering juga yang nebeng terima telpon malam-malam malah buat pacaran. Suka sebel kalo ada yang nelpon minta bicara sama tetangga tapi ga tahu diri. Dibilangin sudah malam apa hujan pake ngotot katanya penting. Disuruh ninggalin pesen, masih ngeyel katanya sudah ngantri di wartel dari sore. Sambil ngantuk nyamperin ke rumah tetangga, malah disemprot, "sudah malam. Suruh nelpon besok saja..."
#Somprettt..


Sekolah ke kota, setiap cari kos-kosan selalu nanya ada telponnya apa engga. Maunya sih biar enak kalo ortu mau ngubungin. Padahal kenyataannya malah sok jadi ribut sama temen. Kalo ada yang nerima telpon agak lama selalu direcokin temen nyuruh buruan tutup karena dia juga lagi nunggu telpon masuk. Ada juga kos-kosan keren yang kasih fasilitas telpon ke setiap kamar walau cuma bisa terima doang. Tapi karena cuma satu nomor di paralel, kalo lagi ngobrol sayang-sayangan, semua warga kos bisa nguping. Agak payah kalo yang nelpon dari kampung kasih tahu udah kirim wesel, dijamin besoknya pada ribut minta traktir.
#Parah...

Sekarang sudah ada hape dimana komunikasi bisa lebih privasi, tetap saja ada sisi dimana privasi terganggu. Saat-saat dimana seharusnya waktu khusus untuk keluarga, bolak-balik diusilin urusan kantor. Lagi mumet ngurus kerjaan ga beres-beres, ada aja yang gangguin nawarin asuransi, kredit tanpa agunan atau urusan ga jelas lainnya. Kayaknya mendingan balik ke jaman Jepang, nelpon cukup pake kaleng susu dikasih benang.
#Katrok...

Bisa jadi gara-gara pemanfaatan kaleng susu jadi telpon itulah kenapa pemerintah lebih menganjurkan ASI. Air Susu Ibu lebih baik daripada Air Susu Umum. Higienis, menyehatkan, murah dan penyajiannya cepat. Bagus banget terutama buat anak-anak. Kalo susu kaleng, yang minum susu biasanya bapaknya. Anak cuma kebagian kalengnya buat mainan doang. Kalo susu ibu kan anaknya yang minum susu dan bapaknya... 
Halah melenceng dari topik. 
Sudah dulu ya...
#Ngaco...

20 comments:

  1. Ternyata pengalaman kita hampir sama ya soal telpon. Aku juga kemarin sempat gak punya hape sampe satu bulan, tp latar belakangnya sebenarnya ingin "melarikan" diri dari hiruk-pikuk dunia....halah lebay. Punya Hape tersiksa, gak punya hape lebih tersiksa. terus gimana? Mana lebih baik " Aku gak punya pulsa....! Atau "Aku gak punya hape....!"?

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun boleh asal jangan aku ga punya suleee...
      haha

      Hapus
  2. Opo sampeyan mbalesi komen, Kang?
    nek ndak dibales komen ki, beneran bloge tak hack
    tapi sedurunge ngehack blog Kang Rawins, ajari piye carane ngehack hahahhaa

    Aku kan wis komeng nang sebelah. Nang kene ndak usah komeng, percuma ndak diwalesi jew :D

    #Anaz kuwi males nek mbalesi komentar jew :( hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak bales saiki mah...
      mulai males neng sebelah. kebanyakan kuiknot ga jelas
      suer nyebai naz..

      Hapus
    2. Apalagi quick note yang berdoa pada Tuhan ahahaha
      Paling sebel saya

      Hapus
  3. itulah manusia, serba salah. #hayah

    BalasHapus
    Balasan
    1. serba salah tapi selalu merasa benar ya..?

      Hapus
  4. hehe bener ya mas adakalanya teknogi yg buat mempermudah malah justru mengganggu privasi...pengalaman saya juga ,, kalo lagi dilapangan,, karena sebel di call dgn org2 kantor,, hp sering di matikan malah,,,mumet di tanya2 mulu tentang kemajuan pekerjaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung disini banyak daerah blank
      makanya ga aktif juga ga bakal kena marah

      Hapus
  5. #mbuh
    #radong
    #ga enak ya mas dulu susah telpon
    #kasian deh lo

    BalasHapus
    Balasan
    1. #eh om kok mas, salahhh! -_-_

      Hapus
    2. hahaha mas...
      jadi terharu...

      Hapus
  6. "Sekolah ke kota, setiap cari kos-kosan selalu nanya ada telponnya apa engga. Maunya sih biar enak kalo ortu mau ngubungin. Padahal kenyataannya malah sok jadi ribut sama temen. Kalo ada yang nerima telpon agak lama selalu direcokin temen nyuruh buruan tutup karena dia juga lagi nunggu telpon masuk. Ada juga kos-kosan keren yang kasih fasilitas telpon ke setiap kamar walau cuma bisa terima doang. Tapi karena cuma satu nomor di paralel, kalo lagi ngobrol sayang-sayangan, semua warga kos bisa nguping. Agak payah kalo yang nelpon dari kampung kasih tahu udah kirim wesel, dijamin besoknya pada ribut minta traktir.
    #Parah..."

    jadi mengingatkan jaman saya masih ngekos dulu :)

    thanks sharingnya yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha nasib anak kos ternyata dimana mana sama...

      Hapus
  7. untungnya aku gak pernah kos dan gak pernah jauh dari rumah.
    urusan telepon emang ribet,gini salah,gitu juga salah,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga ngekos lagi
      tapi tetep saja jauh keluarga

      Hapus
  8. aku pakai ABD sulit mendengar melalui telepon, jadi aku ga stress kalau dengar suara telpon masuk, krn aku ga akan mampu jawab :)

    ga enaknya kalau aku butuh menelpon untuk keperluan, orang2 kok malas membantuku yah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake handsfree emang ga bisa juga..?

      Hapus
  9. Emang sekarang cara termudah utk menghindar dari orang lain adalah matiin HP. No call, no SMS. Aman.. :)

    Aku sendiri suka bete kalau HP bunyi terus menerus minta perhatian. Tapi kalau gak ada HP ya bingung juga sih... udah ketergantungan sih.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena