10 Februari 2012

Sial di WC

Disturbing Story ++

Hidup dengan banyak orang dari berbagai latar belakang memang susah. Selalu saja ada orang yang jorok dan entah harus gimana ngebilanginnya. Ini entah yang keberapa kalinya aku nemu sisa-sisa beol yang ga disiram. Biarpun mau buang barang yang sama, kalo harus dikolaborasikan di lubang closet rasanya kok bikin enek.
#Menyebalkan...

Kasus menyebalkan lainnya di toilet adalah wc mampet. Ini salah satu hal yang paling aku benci sedunia dan seisinya. Berpuluh-puluh gayung sudah habis buat nyiram, ga masuk juga tuh tai. Apalagi kalo nyiramnya kebanyakan dan lele konengnya malah loncat keluar closet. Lebih apes lagi kalo tugas negara belum beres, airnya habis.  Sumpah, jadi pengen lempar bunga ke petugasnya
#Sekalian potnya...

Pernah juga karena kebelet abis, ga sempat tengak-tengok langsung ngebom. Baru saja menarik nafas lega hajat sudah tertunaikan, eh ga ada air di bak. Langsung dah hati ini senasib dengan bak mandi yang kosong berbunyi nyaring. Mending kalo di wc bule suka ada tisu. Ini di wc terminal yang baunya aja hampir bikin pingsan. Masa ga pake cebok jalan bebek ke wc sebelah yang kali aja ada airnya. Dimana harkat dan martabatku sebagai manusia..?
#Di sepiteng kali...

Bukan barang jorok yang bikin bete adalah adalah antri di wc sambil nahan kebelet. Rasanya bisa lebih pedih daripada sakit hati. Apalagi kalo sedang masuk angin. Penderitaan bertambah musti nahan kentut biar ga menggelegar keluar. Tau sendiri kan yang namanya berak di celana merupakan hal paling sial di dunia. Apa yang terjadi kalo sampe kentut ga tertahankan dan berusaha dikeluarin dikit-dikit, malah keluar sekalian ampasnya. Bisa-bisa harga diri jatuh ke titik terendah sepanjang hidup...
#Apes...

Pernah sampe terjongkok-jongkok nahan sakit perut nunggu giliran. Yang antri sih cuma satu orang, tapi yang didalam kok damai banget ga keliatan keluar. Ga tahan ujung rudal sudah hampir menyentuh permukaan, aku maju melangkahi antrian dan ketok-ketok pintu. Ga ada jawaban. Diteriakin juga tetap hening. Aku tarik pintunya, ternyata ga ada orang. Sambil nahan mules campur nahan mangkel aku tanya tuh orang yang dari tadi berdiri didepan pintu.

"Kosong begini kenapa ga masuk dari tadi..?"
"Maap kirain ada orang. Tuh di pintu ada tulisannya PULL..."


Puuul, coy puuuul
Bukan fuuuull
&^%##%^&

Ada pengalaman lain..?

28 comments:

  1. burrruaaan....kebelet..nih.. jebul kosong...dooh....

    BalasHapus
  2. nasib sudah menjadi bubur, nak...

    BalasHapus
  3. Pengalaman gua sama toilet di Cina, tapi kayaknya bang Rawins udah baca deh?

    BalasHapus
  4. wealah, emang derita di ujung tanduk tuh gak enak banget yah.. hahaha. pernah dulu, kebelet, banget.. kena macet, mampus dah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. minimal jadi nyadar
      urusan buang kotoran aja ternyata susah...

      Hapus
  5. ternyata begitu ya dirimu, raw..
    mendingan guweh PHK aja dah.. Putus Hubungan Kentut..

    wkwkwkwk...
    sukuriiinnn..

    BalasHapus
  6. Pernah beol di sebuah kantor dan aernya cuma seember so cuma cukup buat cebok... dan dengan berat hati saya harus meninggalkan barang bukti yang masih kemampul di TKP.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejorokan terjadi bukan hanya karena ada niat pelakunya, tapi karena keterpaksaan... Waspadalah... Waspadalah...
      *Nelpon polisi minjem watercannon buat nyemprot barang bukti...

      Hapus
    2. cebok pake watercanon mah bisa bersih se wc wcw ny...
      haha

      Hapus
  7. bukan aku looh pelakunya, bener deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga gapapa...

      #besok pasang cctv di wc ah..

      Hapus
  8. wah mas rawins fulgar juga yak kalo nulis, salut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. vulgar ya...?
      aduh maap deh...
      kebiasaan nulis apa adanya yang lewat di otak neh

      Hapus
  9. kalo lagi ngantri di luar ternyata yang di dalem ngebom dengan suara bencongnya, brooot!!! Sapa tuh yg di dalem keluar pasti pasang muka masam sayur asem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo bencoy mah mending kabur duluan
      tau kenapa ngeri banget sama gender yang satu itu...

      Hapus
  10. Wah...hukum alam tidak bisa di tahan ya. Lain kali jangan sampai kebelet. Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo sudah mendesak diujung pintu mah gimana nahannya..?

      Hapus
  11. makanya aku suka nahan masalah buang air kalau di luar :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya kadang gabisa ditahan, rio...

      Hapus
  12. makanya kalau makan tu yang teratur, supaya keluarnya juga teratur

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya aku manusia indonesia yang susah diajak teratur
      haha

      Hapus
  13. Moco iki marakke keblet ngising.
    Eh ora ding, goro goro ndelok avatarmu...

    BalasHapus
  14. Kata ema saya .. biar bisa nahan .. harus ngantongin batu di kantong celana ..

    BalasHapus
  15. dan paling sebel kalo di WC moll gitu, trs ada yang antri depan pintu pas kita di dalem..pan kudu di kempit tuh pas kentut...wakakkak..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena