12 Februari 2012

Pasang Surut

#Semua Umur

Hijau kuning kelabu merah muda dan biru...
Lagu anak-anak yang ternyata tak tepat untuk meramalkan cuaca. Dalam jurnal minggu lalu aku sabarkan hati dengan kondisi minggu yang kelabu. Aku pikir minggu ini akan jadi merah muda. Ternyata boro-boro ngepink. Sejak sabtu siang sampai saat ini minggunya gelap gulita dan penuh masalah. Hujan angin bikin antena di tower berantakan. Antena repeater miring-miring, kabel-kabel putus dan sebagian nge-short bikin konslet radio wifi. Listrik byar pet terus, waterpump genset jebol dan local server di workshop down. Jalanan berubah jadi sawah, komunikasi radio mati, internet putus, eh sinyal hape ikut menghilang...
#Emang enak...

Sebagai orang yang selalu bersyukur, semua masalah harus dikatakan untung. Untung hujan jadi aktifitas tambang ditutup oleh bagian safety. Untung hari minggu jadi staf kantor pas libur. Kalo engga, bisa budeg diteriakin orang seperusahaan yang kerjaannya terganggu. Mereka tuh kayaknya suka ga mikir penyelesaian masalah juga butuh proses. Jangan mentang-mentang aku serba untung di segala kondisi jadinya suka seenaknya main teriak. Hujan-hujan naik tower licin. Kalo jatuh dibilang untung jatuhnya ke bawah. Kalo ke atas berabe ga ada warung. Patah tangan, dibilang untung tangannya doang. Kalo mati pun kayaknya masih dibilang untung mati, daripada kepala copot masih hidup apa ga susah kalo mau makan..?
#Amit-amit dah...

Tapi inilah pasang surutnya hidup. Fungsi bagian IT dan CCR yang merambah ke semua unit kerja perusahaan membuat aku kadang merasa besar kepala. Ada sedikit rasa tersanjung ketika banyak bagian yang nyamperin dan minta solusi digital atas permasalahan-permasalahan mereka. Diluar jam kerja pun masih suka dirayu-rayu kalo ada yang mau download gede atau sekedar minta bukain blokir pesbuk atau yutub. Ketika di satu sisi kita diistimewakan, di lain sisi juga harus siap dibanting ke kubangan tanpa boleh merasa hina. Tak bakal bisa ditolak bila roda kehidupan akan selalu berputar.
#Tinggal dijilat dan dicelupin...

Hidup itu intinya menahan diri. Saat berada diatas, kepala harus ditahan agar tidak membesar. Saat dibawah, hati harus dijaga agar tidak sampai menciut. Pepatah mengatakan, asal ada kemauan pasti akan menemukan jalan. Soal jalannya lurus, belak-belok, nanjak ataupun jalan buntu, itu sih sudah nasib bawaan orok. Satu kali jatuh, bangkitlah.! Dua kali jatuh, tegarlah.!!
#Tiga kali jatuh, kalo jalan pake mata oeiii..!

Ketika ada yang memuji, tak perlu mendongakan kepala dan cukup tersenyum. Begitu juga saat ada yang menghina. Jangan balas dengan hinaan tapi tersenyumlah sambil mengacungkan jari tengah. Prinsipnya, dalam hidup kita bisa melakukan apa saja, tapi tidak seenaknya.
#Sosuiiit...

19 comments:

  1. urip mung sekedar ngombe sedelo dan ujian. Inggih to Kang ...

    "berani tidak dikenal, mati tidak dicari, berhasil tidak dipuji, dan gagal dicaci maki" kata inteljen. Kata saya, berani hidup, berani dicelupin dan berani dijilat

    BalasHapus
    Balasan
    1. pantesan koncoku do seneng ngombe
      karena hidup memang mampir ngombe yo..?

      Hapus
  2. Setiap orang pasti mengalami seperti cerita di atas, walau konteksnya pastilah beda2.
    Yang kalau menurutkan hati, bisa2 muntab terus bawaannya.
    Apalagi kita sudah terbiasa dengan kalimat yang dimulai dengan kata serba UNTUNG :D
    jadi? tersenyum sajalah, umpetin jari tengahnya tapi yak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada menyesali apa yang terjadi
      bukankah lebih baik menikmatinya dengan kata untung..?

      Hapus
  3. weh... le repot..senyum..sambil driji..tengah..ngacung.. mo..bertanya...he.he.he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada diempet jadi jerawat, lek...

      Hapus
  4. Ahahaha, ini mas rawinsnya lagi ngomel yah? Heeheheh... benerbener mumettt. biasanya kl baca postingannya sy ngakak, paling gak senyamsenyum. kali ini kok gak :)))

    BalasHapus
  5. tersenyumlah sambil mengacungkan jari tengah. hahhaa ngebayangin, ih gak boyeh ih qaqaaa..

    BalasHapus
  6. saya setuju dengan prinsip " dalam hidup kita bisa melakukan apa saja, tapi tidak seenaknya".... betul banget itu mas rawin, karena kita tidak hidup sendirian, ada orang lain di sekitar kita yang belum tentu sepaham dengan apa yang kita lakukan....hehe..salam kenal dari batam mas....

    BalasHapus
  7. yang penting yang sedang-sedang aja.. jangan terlalu berlebihan, kata nenek itu berbahaaya.. *lah OOT

    intinyaa.. kalo lagi diatas yaa bersyukur, kalo lagi dibwah.. yang sabar.. dua-duanya ujian #doh knapa jadi kayak ustad gini sih

    BalasHapus
  8. setiap kehidupan pasti ada masanya sendiri pak.

    BalasHapus
  9. Lah ini baru bener? hehehe barusan saya kesasar di web sampean kang.. makane tak cari gak ada, tinggal buku doang disana :)

    Bener kang nurut saya hidup itu adalah masalah memanajemen "Kapan", kapan kita diam, kapan kita ngomong, kapan kita sabar, kapan kita marah.. dan kapan-kapan #iso dowo rek

    BalasHapus
  10. ciyeee mas eko jadi dinamic view sekarang templatenya
    eh malah namanya jadi ada mumetnya
    ganti templatenya bingung jadi mumet ya mas? wekekek

    BalasHapus
  11. kalau sekarang masih kesel gak mas? takut mau komennya nih :)

    BalasHapus
  12. #sing iki aku radong om...

    BalasHapus
  13. tumben postingan mu rada genah hahahaha.
    betul2 motivasi ki wkwkwk

    BalasHapus
  14. Untung masih bisa ngambil hikmahnya ya, Mas :D

    BalasHapus
  15. ada hikmahnya situs2 macam megaupload ditutup FBI, makin banyak situs file sharing tutup, makin mudah kerjaan mas rawins krn ga perlu blokir2 lagi :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena