06 Februari 2012

Pacaran

Perasaan aku tuh orang kota yang cuma sementara doang tinggal di hutan. Tapi setiap turun ke kota, tetap saja suka kaget dengan lingkungan yang mendadak terasa asing. Yang paling terasa adalah soal makanan. Tiap lihat warung makan pengennya masuk dan segala dicicipin. Apalagi kalo nemu mall. Sering lupa kalo jatahku sebulan dari ibue cuma 500 ribu doang. Gesek sana gesek sini tanpa mikir bulan depan tagihan kartu kredit bengkak.

Terisolir di hutan jarang banget lihat tipi, kadang kaget melihat tingkah polah anak-anak kota. Sempat bengong liat ababil alay jongkok di jalanan. Kirain kebelet ga sempat nyari wc umum. Tanya temennya yang nungguin di trotoar, katanya cuma mau nyegat cewek incerannya buat menyatakan cinta, hoeks...

Ga tau deh harus komentar apa. Tayangan tipi sudah meminggirkan kearifan lokal yang dulu menjadi tuntunan anak muda. Payahnya sebagian masyarakat kita mulai bisa menerima itu sebagai norma yang berlaku di masyarakat. Anak sekolah ciuman di pinggir jalan kayaknya sudah bukan hal aneh lagi. Makanya aku suka nyesel jadi abg jadul yang mau ngapel saja harus bawa buku dengan alasan belajar bersama. Boro-boro bisa nyium, duduk saja bersebrangan meja. Senggolan kulit dikit aja rasanya teramat luar biasa. Apalagi waktu ngeboncengin pake sepeda dan harus ngerem mendadak ada kucing nyelonong. Bekas benturan empuk di punggung sampe 3 hari masih terasa.

Biarpun jaman abg aku terlalu jadul, tapi kan pernah pacaran sekeren anak-anak sekarang. Ga cuma malem minggu doang ciuman berpelukan, tapi tiap hari tiap waktu selalu bercinta. Gara-gara ngebut kenal sebulan langsung menghadap penghulu, awal perkenalan yang harusnya dipake PDKT malah sibuk urus ini itu nyiapin acara kawinan. Jadinya baru bisa pacaran setelah nikah. Haha katrok..

Cerita soal jaman sebelum nikah, jadi inget sama teman-teman se geng di Jogja dulu. Bertiga kompakan banget dalam banyak hal, kecuali soal pacaran. Yang satu lagi kasmaran bisa naklukin cewek idamannya setelah berjuang berbulan-bulan. Yang satu pacaran jarak jauh karena ceweknya jadi TKI. Dan yang terakhir alhamdulillah masih jomblo.

Perbedaannya terlihat waktu malem minggu. Yang satu asyik berduaan, yang satu senyum-senyum didepan laptop, satunya lagi ngremes-remes tisu nonton orang pacaran. Saat yang satu lagi pacaran sambil main gitar, yang satu sibuk menulis lagu untuk sang pacar. Yang terakhir ga mau kalah menenteng gitar nyamperin, "ngamen di Malioboro yuk..."

Ketika yang satu ngetik sms i love you, satunya ngetik i miss you, yang satu juga sibuk ngetik sms. Tapi bunyinya reg spasi jodoh. Pas lagi ngumpul bertiga trus nemu cuaca panasnya luar biasa, yang satu nelpon pacarnya "panas banget, beb. Ke Kaliurang yuk.."
Yang satu buruan sms, "udah dulu ya, say. Panas neh, pengen ngadem ke Kaliurang.."
Satunya lagi nelpon, "panas ki, mbok. Jadi jemur kasur gak..?"

Halah..
Cerita sindrom saba kota kok jadi ngomongin orang pacaran...?
Sudah dulu ah, mau ceting sama ibue
Misyu, bu...

42 comments:

  1. Hihihi, nyesel gak jadi abegeh jaman sekarang yahhh~ pukpuk, sabar om.
    Aku belum pernah pacaraaan ommm >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayu atuh pacaran. wani piro..?
      haha

      Hapus
    2. Salah pertanyaane... Kudune, karo sopo? :(

      Hapus
    3. iyo yo..
      kok malah dadi komersil..?

      Hapus
    4. tumben kowe mbales komentar di blog mu hahahah

      Hapus
    5. ojo dikomentarin
      una lagi pdkt neh...

      Hapus
  2. Wah kalo ngebahas jaman pacaran sih, nggak ada habisnya. Bagi yang ngerasain ketika dijamannya, pasti dianggap yang terbaik.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kayaknya kerenan pacaran anak sekarang tuh
      heran bisa sebegitu bebasnya

      Hapus
    2. yah, bebas kalo membodohi nanti juga nyesel sendiri sob dikemudian hari :D

      Hapus
  3. nah ya mau ceting ngomongin apasamaibunya citra?:)

    BalasHapus
  4. Ha..Ha..Ha..Apik pisan Ketik Reg spasi Jodoh

    BalasHapus
  5. Eh mas rawins ganti nama yah? Udah pake pam mumet *baru nyadar* potong kambing yuuuk :p

    Hari gini pacaran juga ada standarisasinya mas, kl gak gitu gak gaul katanya. ehee... tp kl saya gak dong. harooooom itu mah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kaya aku aja dah
      pacaran abis nikah
      semuanya halalan toyibah

      Hapus
  6. yahh...pacaran ama aku kapan nih raw..?
    tapi tepar dolo lah..

    met mojok ama juragan yak :-)
    met ngemped juga...hihihihi..
    miss Ncit ama Ncip euy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wegah pacaran sama orang kerempeng
      tar anaknya kaya triplek semua..

      Hapus
  7. itu yg pacaran di foto, yang cewek bole juga (--,)

    BalasHapus
  8. romantis bangeet, pacaran setelah nikah :(( coba aku dibolehin nikah muda. fyuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan nikah muda
      jadinya waktu pacarannya panjaaang...

      Hapus
  9. yang pacaran jarak jauh mirip aku tuh um. Hehe

    BalasHapus
  10. hmm.. soal tipi yang meminggirkan kearipan lokal, jadi merasa beruntung karena gak pernah mau punya tipi di kost. alesannya sih dulu simpel, gak mau bayar lebih. toh udah ada leptop/pc , dan emang tayangan tipi zaman sekarang udah gak ada yang begitu menarik diikuti. paling banter numpang nonton bioskop trans tv, walopun diulang2 tapi seru juga. bisa nostalgia, kayak kemarin Undersiege nya Steven Seagal diputer lagi hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga suka nonton tipi
      pilem mending donlot jadinya belom disensor, hehe...
      steven seagal kurang seneng. terlalu jagoan dia. kayaknya cuman manchete doang dia kalah...

      Hapus
    2. wakakakakaak... ternyata memperhatikan itu juga... perasaan belum pernah liat dia kalah, boro2 kalah, berdarah aja gak pernah kok wakakkka..

      ada dropbox gak? kalau ada sharing dong filmnya :P

      invite yo kalau ada film #terutama yang belum disensor wekekekekek

      Hapus
    3. apa itu drop box..?
      aku selalu nyari di piratebay
      nyaman pake torrent. malem siapin daftar donlotan paginya dah siap tonton...

      Hapus
  11. Yang jomblo pikirannya keren banget. Berpandangan jauh ke depan. Pegang gitar, tujuannya ngamen. Ada cuaca panas, kepikiran buat jemur kasur. Salut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti berbanggalah berstatus jomblo...

      Hapus
  12. hahahaha aku sih gak heran dengan pacaran ababil skrg
    karena setiap hari aku selalu dikelilingin para ababil :'( *menyeramkan

    BalasHapus
  13. jiakkkakk.. abg jadull..... ndhisik.. gemeter yo om..jejer..we.. saiki... pleg... plug nyes...wkk.w.kkw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan masa lalu om...
      sekarang mah dah canggih...

      Hapus
  14. wowowooooooooo, om Rawins blognya kok jadi keren gini >.< ilmune om turunin ke saya, hiks

    asli ngakak, itu foto yg om critain dia mau nembak cewek gebetannya kh jd minggir di trotoar? eh masih ada ya kayak gitu, muka batu! hahaha
    pacarane om Rawins justru awet, nggak terkontaminasi tuuuh kan udah kawinnn :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren apaan..
      ini template bawaan blogger kok. tinggal comot aja di seting design...

      Hapus
  15. malah bagus pak yang pacarannya setelah nikah,kan mau ngapa-ngapain juga halal :D

    BalasHapus
  16. alaaaah, ngomong wae pengen pacaran lagi sama ibue citra.. ngadem nang kaliurang. haaha..

    eh, sekaarang kaliurang kan panas?.

    BalasHapus
  17. aku sebagai jomblo merasa tersindir Om, hiks!
    btw, ini template nya ganti ya? bagus Om, tp rada bingung ngeliatnya hihihii *katrok

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena