28 Januari 2012

Ga Enak Banget

Hal yang paling tidak mengenakan saat bos datang ke site sebenarnya bukan masalah inspeksi itu sendiri. Namanya pekerjaan pasti ada prosedur operasional yang secara standar memiliki sistem audit untuk menunjukkan kinerja saat kita tak bisa ikut dengan kaum penjilat. Makanya saat yang lain mendadak sibuk, aku damai-damai saja tanpa merasa perlu menambah volume pekerjaan. Yang ada malah cenderung menghindar biar ga perlu bergabung dengan pasukan sibuk dadakan. Bos ke workshop, aku kerja di pit. Bos ke pit, aku ke pelabuhan.

Kalo bukan si bos, trus siapa dong..?
Jawabnya adalah para pengikutnya. Sikap mereka seringkali terlalu berlebihan lebih ngebos dibandingkan big bos yang adem ayem. Tak tahu situasi sebenarnya tapi terlalu banyak omong dan seneng ngatur ini itu. Padahal sebagian dari mereka cuma lagi numpang tour doang dan tidak ada di struktur perusahaan. Mungkin mereka memang orang pinter di sekolahan. Tapi mereka lupa bahwa mindset mereka berbeda dengan kondisi di pedalaman. Itulah sebabnya sebagian kecil karyawan memilih untuk menghindar saat wisatawan atau rombongan sirkus itu datang.

Kemarin jengkel juga ketika ada yang datang-datang nanyain toilet yang airnya bersih. Padahal itu air paling bersih karena dapat beli dari PDAM khusus untuk menyambut rombongan. Warga mess biasanya cuma bisa pasrah ketika air berubah menjadi kopi susu dan mengalah ngungsi ke mess tetangga atau mandi di sungai. Nyebelin lagi tuh anak sempat-sempatnya komentar, "masa bos suruh mandi air kayak gini..."

Ampun dah. Baru mau belajar kerja saja sudah sok ngebos begitu. Apa ya bakal bisa jadi pemimpin yang baik suatu saat nanti, bila penderitaan bawahan saja sudah tak mau tahu. Kalo dijawab yang mungkin menurut dia ga enak, keluarnya lebih nyebelin lagi. "Eh, aku sodaranya bos tahu..."

Ga ada syukurnya. Masih untung jadi sodaranya bos. Kalo bukan, apa ya bakalan bisa makan orang kayak gitu...?

Diakui apa tidak, rombongan wisatawan itu beneran menghambat pekerjaan. Saat aku coding yang butuh ketenangan, di luar kamar mereka ribut tertawa-tawa. Mau makan mau mandi juga jadi sungkan harus bolak-balik di depan mereka saat berkumpul di ruang santai guesthouse. Kendaraan operasional juga dipilih yang bagus-bagus untuk mereka kesana kemari. Belum lagi kalo mereka datang mendadak dan ga kebagian hotel, warga mess suka digusur untuk tidur mereka. Pengen kerja nyaman saja susah, padahal kalo kerjaan ga beres kena damprat.

Apa itu memang sebuah kutukan bagi sebuah negeri berjudul Indonesia Raya..?
Sebuah negara dimana pengusaha menjajah karyawan. Dimana penguasa menjajah warga elitnya (baca : ekonomi sulit). Ga bayar pajak, dikejar-kejar. Mau bayar pajak, harus pake nyogok kalo mau cepet beres urusan. Sudah gitu, timbal baliknya kaya tidak berimbang. Fasilitas umum yang ada relatif jarang yang bisa dinikmati dengan aman dan nyaman.

Naik pesawat murah, kalo gak delay bagasi ilang
Naik kereta ekonomi banyak pengamen dan copet
Naik busway tetap saja kejebak macet
Naik angkot diperkosa sopir
Jalan kaki diembat xenia

Nyobain ngesot
Eh, ditendang satpam...

Kemana harus mengadu..?
Ke Ayu Tingting..?

#Gak enak banget...

gambar nemu di google



20 comments:

  1. ya gitu lah nasib karyawan di perusahaan-perusahaan,gak banyak bos yang mau ngerti karyawannya..
    sabar aja pak,semoga aja mereka ngalamin yang namanya terjajah :D

    BalasHapus
  2. jangan ngomongin diperkosa di angkot ah, ntar digugat kelompok yang trauma diperkosa...

    BalasHapus
  3. bener2 gak enak yah. eh btw situ ngoding pake bahasa apa? kapan2 sharing ttg bahasa buat ngodingnya dong. hehehehe

    BalasHapus
  4. Budaya asala bapak senag dan budaya politik pencitraan yang menjadikan kerdil bangsa ini..
    dan orang-orang yang menjadi sirkus itu yang sedikitnya membuat bangsa ini terpuruk..

    BalasHapus
  5. so complicated ya mas... hehehe

    BalasHapus
  6. kampret banget si bos! maunya mandi madu kali dia

    BalasHapus
  7. waduchHh..
    smangt dech...
    hohoho
    nasib2!!!

    BalasHapus
  8. gk enk bgt,, si boss mau y di manddiin kali hehehe

    BalasHapus
  9. hihihi.. si boss sodaranya banyak amat yak?

    BalasHapus
  10. budaya penjilat atau semacamnya masih menjadi salah satu alat utk memuluskan misi pribadinya. ayu ting ting iklan sarimi dua katanya sma mas rawins ya? Hehe... Kan pke kacamata juga.

    BalasHapus
  11. Tumben Mas, postingannya serius dari atas sampai ke bawah? Biasanya di bagian tengah mulai bikin ngakak dan keluar dari tema awal, hehehe..
    Tiap kantor pasti ada nyebelinnya kok, tapi kan badai pasti berlalu, jadi tenang aja :)

    BalasHapus
  12. gambarnya itu dari blog-nya si galau, mas...

    BalasHapus
  13. Bawahan memang nasib nya kadang2 jelek ya,udah di atur ini itu ama atasan,kalo ada kesalahan atau keterlambatan sedikit aja tentang pekerja'an pasti kena damprat.

    BalasHapus
  14. Huahahaha, Mas Rawins! Saya suka banget yang ini:



    Naik pesawat murah, kalo gak delay bagasi ilang
    Naik kereta ekonomi banyak pengamen dan copet
    Naik busway tetap saja kejebak macet
    Naik angkot diperkosa sopir
    Jalan kaki diembat xenia

    Nyobain ngesot
    Eh, ditendang satpam...


    Astaga, bener2 jenius... ^^

    BalasHapus
  15. bagaimana kalo kita rame mare pindah negara, tapi kemana ya?

    BalasHapus
  16. jujur aku juga sebel mas sama tipe bos kaya begitu,dia cuma tahu nyuruh & beres
    tapi kagak tahu medan yg kita hadapi gampang apa sulit,

    BalasHapus
  17. emang di Indonesia serba salah ya.. mau naik pesawat sampe ngesot nggak ada yg enak.. huehehe...

    semoga sabar dan sukses dalam pekerjaan ya... ^_^

    BalasHapus
  18. kalau saya yang wajar aja kerja dan bersikap yang penting sesuai jalur dan kerjaan beres,..heheeeehh...:)

    BalasHapus
  19. sabar mas, kudoakan mas rawins suatu saat jadi boss dah...

    BalasHapus
  20. oalah, derita karyawan nun jauh di pedalaman...
    Kenapa hal2 spt itu bos gak aware ya?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena