25 Januari 2012

Di Radio

Setiap habis cuti pasti kerjaan acak-acakan dan perlu dilembur siang malam selama beberapa hari untuk ngeberesinnya. Biasanya sih ga terlalu membebani karena sudah rutin. Cuma lembur kali ini yang rada beda. Karena bersamaan dengan restrukturisasi divisi dan perubahan konfigurasi networking yang harus kelar sebelum big bos datang ke site tanggal 27 besok. Pasukan yang terbatas personilnya aku bagi-bagi agar bekerja secara mandiri di masing-masing site. Niatnya sih biar cepet beres. Eh, yang ada malah jadi suntuk setelah 3 malam harus melek sampai pagi sendirian.

Mau lihat tipi atau film donlotan mana bisa disambi kerja. Alternatif hiburannya cuma dengerin radio online di jogja streamer. Kalo cuma dengerin musik memang bisa dari koleksi mp3 di letop. Tapi saat lembur sendirian di tengah hutan begini, dengerin radio ada nilai lebihnya. Suara penyiarnya membuat aku merasa ada temen dan tak terkesan monoton seperti kalo muter winamp.

Tapi dengar orang nelpon kirim-kirim lagu, aku malah jadi inget jaman sekolah dulu. Apalagi ketika mulai merasakan apa yang namanya kasmaran. Setiap pulang sekolah suka mampir ke studio radio untuk beli kartu pilihan pendengar sampe dibela-belain puasa jajan. Sore harinya langsung mantengin terus radio transistor 2 band kesayangan hanya untuk mendengar pesannya dibacain. Apalagi kalo si yayang juga kirim pesan, wah dunia terasa begitu indahnya.

Setelah Perumtel mulai mengenalkan telpon umum dan radio menyediakan layanan onair via telpon, tiap hari selalu nyiapin koin 50 perakan untuk kirim-kirim salam. Ketika acara mulai mengudara, abg abg jadul berebutan ngantri di telpon umum sambil bawa radio. Begitu lagu hampir habis, koin disiapkan, tekan nomor lalu ditutup. Pas lagunya habis buruan masukin koin dan pencet redial takut keduluan orang lain masuk.

Paling sebel kalo dapat nomor antrian paling buntut. Pas kebagian siap siaga dengan koin di tangan, eh acaranya habis. Atau kalo yang kebagian kloter pertama ternyata anak iseng yang nelponnya pake koin dilubangi dan dikasih benang. Begitu selesai nelpon dia narik benang, koinnya nyangkut dan bikin telponnya macet. Ga cuma pelakunya yang dijitakin, gardu dan tiang telpon yang tak berdosa juga ikut ketiban apes ditendangin berame-rame.

Saat putus cinta pun acara kirim-kiriman pesan lewat radio menjadi ajang pelampiasan unek-unek. "Salamnya buat mikimos dan desi bebek, tadi di kelas paman gober marah-marah melulu. Besok bolos yuk, males ketemu si nenek sihir. Buat penyiarnya yang rukun-rukun aja ya, dari boing di negara beling. Ohiya, minta lagu madu dan racunnya Ari Wibowo... Spesial buat samwan yang tega meninggalkanku..."

Rasanya puas bener, padahal yang dikirimin pesan lagi pada molor semua. Lagian kirim cuman salam doang. Coba sekalian kirim juga laos, temulawak, kunir asem, beras kencur dan lain lain. Pasti besoknya studio radionya langsung tutup karena berubah jadi pasar tradisional.

Masa lalu yang indah...
Ini kisahku mana kisahmu..?

11 comments:

  1. memang radio itu unik ya, bisa dijadikan teman didalam sepi.. sinyalnya juga terjangkau luas, alhamdulillah berarti masih banyak radio lokal yang setia mengudara sampai sekarang dengan beragam persaingan. :)

    BalasHapus
  2. wahh ternyata sampai sekarang fungsi radio masih bayak yg aktif yagh saya kira udah mulai berkurang mungkin kren marakny perkmbangan tekhnologi

    BalasHapus
  3. sekarang pun saya masih suka dengerin radio kok kalau begadang...

    Kalau cerita tempoe doeloe soal radio, ya rebutan karena radion hny 1 trs anaknya banyak dan keinginannya juga beda-beda. Nah kalau Btry hbs padahal utk beli btry harus 'puasa' biasa biar bisa nyala lebih lama tuh btry yg sekarat di jemur dulu..bisa nyla beberapa saat udah hilang lagi deh..

    #ini ceritaku ya

    BalasHapus
  4. ngantri di telpon umum sambil bawa radio hahaha sengsara bgt ya kelihatanya.

    Kalo saya dulu malah jualan atensi buat di jual sma temen2 yg mau kirim2 salam dan request lagu, maklum waktu itu radio tsb belum ada iklan dan mengudara hanya punya radius beberapa kilometer saja.

    BalasHapus
  5. waktu kuliad & kerja setiap hari dengar radio tapi skr blasss gak pernah

    BalasHapus
  6. wah ternyata sering dengerin radio lewat streaming juga. aku paling demen dengerin Rejobuntung Jogjakarta hahahahah.

    btw, kapan PR nya dibikin? penasaran :D

    BalasHapus
  7. Jadi ikutan ingat masa remaja. Cuma sayang, saya gak pernah ikut2an minta dan kirim lagu karena gak punya telepon di rumah. Dekat rumah juga gak ada telepon koin. Jadi senangnya cuma dinikmati sebagai pendengar :)

    BalasHapus
  8. Ya ampun, ngakak bacanya :D
    EH btw kenapa stasiun radionya malah tutup kalau jadi pasar tradisional? Bukannya malah jadi rame :D

    BalasHapus
  9. radio oh radio,nyampe ada lagunya tuh mas,,

    BalasHapus
  10. aku kok baru tahu yah? kupikir yg begituan pakai telepon rumah

    BalasHapus
  11. aih .. aih ... remaja retro rupanya :D ...
    ngerasain juga salam-salaman di radio nih kang :D ... tapi ini sempat juga ngalamin zaman pra-telepon,
    hahaha ... jadi inget zaman dulu juga (tapi saya suah pake hape :D ) ... kirim salam jam 12 malam mana ada yang dengerin :lol:

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena